Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 65 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 65 )

Setelah pemakaman, gw langsung balik ke rumah, perasaan gw saat itu bener bener gak menentu, entah kenapa gw masih gak percaya, Andi ikut nemenin gw balik ke rumah, entah sudah berapa kali dia kasih semangat ke gw, tapi kuping gw seolah olah gak otomatis gak mau denger kalimat itu.
Mungkin karena bosen terus terusan gw acuhin akhirnya dia balik. Gw sengaja ambil cuti kerja, orang kantor mengerti karena percuma gw kerja kalau pikiran gw gak konsentrasi sama kerjaan.
3 hari gw gak bisa diganggu, emak dan adek adek gw juga sepertinya mengerti sama keadaan gw.


Andi datang lagi ke rumah gw,
"bro, gimana lo" kata andi, gw cuekin dia
"lo gak bisa gini terus den, lo harus kuat" kata andi, gw masih diem.
"gw besok sudah mesti balik, gw udah cuti kelamaan" katanya, gw masih saja diem
"lo inget ya den, oca gak akan seneng liat lo kayak gini, lo harus ikhlasin dia, tuhan lebih sayang sama dia" kata andi
"Kalo tuhan sayang, kenapa dia panggil oca cepet banget ndi" tiba tiba gw ngomong
"kalo tuhan sayang, seharusnya dia kasih waktu sedikit lagi buat oca, biar dia bisa bahagia" lanjut gw
"semua sudah ada takdirnya den, lo gak bisa nyalahin tuhan, dosa" kata andi, gw kembali diem, emosi gw bener bener labil saat itu.
"yaudah, gw pamit ya bro, gw balik ke jakarta" kata andi,
"iya, ati ati dijalan ndi, makasih sudah nemenin gw" jawab gw, dia senyum

Hampir sebulan gw bener bener masih belum bisa lepas oca dengan ikhlas, kerjaan gw semuanya berantakan, pola hidup gw kacau banget.
"kamu masih belum bisa lupain oca nak" kata emak, gw cuma geleng
"hmm, kamu harus ikhlasin, biar oca tenang disana" kata emak, gw diem aja
"oca pasti sedih liat kamu gini nak, liat tuh celana sudah kegedean semua" katanya, berat badan gw turun drastis saat itu.
"emak dulu juga kayak kamu nak, waktu Bapakmu meninggal, emak gak tau harus ngapain, emak bingung bagaimana emak bisa hidup tanpa Bapakmu. Untung emak ada kalian, kalian yang selalu buat emak semangat" kata emak.
"Deni juga gak tau mak harus ngapain sekarang, oca gini gara gara deni mak, dia maksain kondisi dia cuma buat deni, sedangkan deni gak pernah kasih apa apa ke dia" kata gw
"kamu salah nak, kamu sudah beri dia kebahagiaan, mamanya cerita sama emak, oca bener bener seneng pas kamu lamar dia, mama oca gak pernah liat oca segembira itu, lalu malem sebelum dia meninggal, dia bilang ke mama nya kalo dia sudah ikhlas untuk dijempur sekarang" kata emak, "sekarang tinggal kamu, kalo kamu gak ikhla kasian oca disana, dia gak akan bisa tenang" kata emak, gw renungi semua ucapan emak, gw akan coba ikhlasin oca.

Ternyata tidak mudah, hampir 4 bulan gw masih sering keinget dia, walau gw sudah bisa kerja seperti biasa, tapi tetep masih ada bayang bayang oca dipikiran gw
Walaupun oca sudah gak ada gw masih sering main ke rumahnya, sekedar silaturahmi, gw juga sudah dianggap anak sendiri sama mereka.
Malah mama oca pernah nyuruh gw untuk sekali sekali tinggal dirumahnya. Tapi gw tolak dengan halus, yang ada gw malah gak bisa lupain oca.

Masuk ke bulan November, gw sudah kembali jadi deni yang biasanya, gw sudah bisa kembali tertawa, seneng seneng sama temen.
Gw dapet dinas ke Jakarta untuk datang ke Head office kami.
Sesampai di Jakarta gw kontak andi, 
"bro dimana lo" kata gw ke andi
"gw masih dikantor, masih banyak kerjaan" kata andi
"gw dijakarta bro, tar malem ada kerjaan gak" kata gw
"serius lo, gak adalah, lo nginep dimana, nanti gw kesana" kata gw
"gw di Sahid" jawab gw "oke gw tunggu ya" lanjut gw

Malemnya andi bener bener dateng, gw sudah nunggu di lobby
"lo kapan sampe" katanya
"malem kemaren" kata gw
"berapa hari?" tanya andi
"4 hari" kata gw
"bagus deh, lumayan la" kata gw
"iya sekalian gw pengen weekend disini" kata gw " lo temenin gw ya" lanjut gw
"tenang bro, buat lo waktu gw selalu ada" katanya
"sip, gw laper ndi, cari makan yuk, yang enak" kata gw
"iya gw juga laper, yuk cari makan dulu" kata andi
"pokoknya gw mau makan ditempat yang enak" kata gw
"gampang" katanya
Gw sama andi pergi naik mobil kantor andi
"mau makan apa kita" tanya gw
"makan nasi goreng kambing di daerah kebon sirih aja bro, dijamin enak" kata andi
"gw ikut aja, kalo gak enak awas ya" jawab gw
Andi nyengir nyengir
"eh den, lo gimana sudah bisa lupain oca" kata andi
"kalo lupa sih gak mungkin ndi, yah minimal gw sudah ikhlas dia pergi" kata gw


"ooo bagus deh, gimana sudah dapet gantinya" tanya andi
"halah, gw males cari cari" kata gw
"kalo gw sih yakin lo pasti gampang dapet ganti oca" kata andi, gw cuma tersenym
"lo sudah pernah kontak oliv belum" tiba tiba andi nanyain oliv
"gak tau ndi, lost kontak" kata gw
"lo ada facebook gak sih den" katanya
"gak ada males gw, ribet kerjaan" jawab gw
"buat gih, disalah satu pertemanan gw ada oliv tuh" kata andi
"nantilah kalo sempat" kata gw
"idih gampang bganet bro, gak sampe 5 menit, bikin ya, balik darisini gw temenin bikin, gw bawa laptop" kata andi
"terserah lo aja" kata gw, padahal didalem hati gw, gw penasaran pengen liat oliv.
Sesampai di kebun sirih, gila ditempat makan rame banget, padahal tempatnya biasa dipinggi jalan, tapi yang ngantri kayak apaan aja, tapi sesuai sih, nasi gorengnya emang enak, gak pelit sama kambing, banyak banget.

Setelah makan, kita balik ke hotel, andi ikut kekamar, 
"Gila lo, kamar lo gede banget, emang room rate lo berapa sih dikasih kantor" kata andi
"gak tau, gw mah ikut aja, dikasih apa aja hayo, mau dimana aja gak masalah" kata gw
"gila, enak bener lo" kata andi
Lalu dia buka tas dia, dan keluarin laptopnya, setelah koneksi terhubung dia langsung browsing, dan langsung buka facebook.
"nih liat den, nih oliv" katanya sambil menghampiri gw yang lagi rebahan diranjang.
Dia kasih liat ke gw facebooknya oliv, ternyata dia gak banyak berubah, masih seperti oliv yang dulu cuma beda dipotongan rambut, sekarang rambutnya diurai.
"tuh kan dia tambah cantik" kata andi
"yah lumayanlah" jawab gw


"nih gw liat relationshipnya ya" kata andi "Single den" lanjut andi
"terus kenapa?" kata gw
"yah lo, lo dketein lagi gih, buat gantiin oca" kata andi
"nanti lah ndi, gw masih belom bisa" jawab gw
"ih lo den, bego" kata andi, lalu dia kirim pesen ke oliv.
"halloooo buk" ketik andi
cukup lama kita tunggu responnya,
"udahlah ndi, gak usah repot repot nanti juga kalo gw mau gw bisa kok" kata gw, kembali rebahan
"den.. den... liat den, dibales" kata andi, gw semangat langsung bangun, gw baca jawaban oliv
"Lo Andi kan, apa kabar lo" jawabnya
"iya gw andi, baik liv, lo gimana?" ketik andi,
"Gw baik ndi, sekarang dimana lo?" jawab oliv
"di Jakarta, lo dimana, masih di jogja" kata andi
"wuih sama ndi, gw juga di Jakarta, gw kerja disini sekarang setelah selesai kuliah" kata oliv, jantung gw berdegup kenceng malam itu.


"serius lo, ketemuan yuk" kata andi
"bener ndi, ngapain gw bohong" kata oliv
"tinggal dimana?" kata andi
"kemayoran ndi, lo" jawab oliv
"Cempaka putih" kata andi 
"ooooh, eh ndi, kabar temen lo gimana" tanya oliv, sudah pasti pertanyaannya adalah nanyain gw
"dia tidur" jawab andi, andi ngedipin mata ke gw, gw senyum saja
"tidur? maksudnya, deni kenapa" kata oliv
"iya tidur nih disamping gw" kata andi
"dia lagi dijakarta juga ndi?" kata oliv
"iya, gw lagi dihotel, deni lagi dinas disini" kata andi
"oo, hotel mana?" tanya oliv
"sahid" kata andi
"sahid yang di sudirman?" kata oliv
"yup anda benar" jawab andi,


Cukup lama oliv gak jawab.
"kok gak dijawab jawab ya den" kata andi bingung
"dia tidur, capek kerja bego" kata gw
ANdi kayaknya kecewa, "den gw nginep sini ya, males balik ke kost" kata andi
"yah terserah lo aja" kata gw, gw masih ngebayangin ternyata oliv gak jauh, dia ada disini, kemayoran - sudirman gak jauh, paling lama 20 menit sampe pikir gw, kemayoran luas, kalaupun gw kesana mau cari dimana, lagian tadi andi gak tanya detailnya.
Gw masih rebahan ketika telpon kamar gw bunyi,
"yah halo" kata gw
"maaf pak, dibawah ada tamu bapak ingin bertemu, benar sudah ada janji dengan bapak" kata resepsionis bawah, gw langsng mikir, jangan jangan oliv yang kesini


"siapa ya mbak?" tanya gw
"Ibu Oliv pak" katanya, gw bingung antara seneng dan salah tingkah
"bagaimana pak mau diterima" katanya
"eh maaf mbak, tolong disampein aja nanti saya kebawah" kata gw
"baik pak" lalu panggilan terputus
"siapa den" kata andi
"Oliv ndi" jawab gw
"dia kesini den, serius lo" kata andi
"serius bego" kata gw "mau ikut kebawah gak?" tanya gw
"hmmm, gak usah deh, lo aja, gw capek" kata andi
Gw langsung turun kebawah, kaki gw gemeter ketika keluar dari lift, jantung gw deg degan, gw langsung kearah resepsionis, 
Duduk di lobby hotel, perempuan dengan rambut berombak terurai dengan kacamata khasnya menatap gw, dia tersenyum dan langsung berdiri
Gw samperin dia, dia tersenyum lebar.


"hai, liv" kata gw canggung
"hai" jawabnya
"lama nunggunya" kata gw
"gak juga" jawabnya "duduk yuk, pegel" kata oliv
"ohhh iya, sorry" kata gw
"kamu apa kabar den" katanya
"baik, klo kmu liv" jawab gw, 
"yah gak pernah sebaik ini" katanya
Sumpah gw bener bener bingung mau ngomong apaan, lidah gw seperi berat buat ngomong, mulut gw seperti gak mau kebuka. Dia juga gitu.
"keluarga gimana liv, masih di jogja" tanya gw
"sehat semua, masih di jogja" jawab oliv "emak sama adek2 sehat den" katanya


"sehat semua, indah sudah kuliah sekarang" kata gw
"ooo,, kamu berapa hari disini" tanya oliv
"4 hari, weekend aku masih disini" jawab gw
"hmm, kamu bener bener berubah den" kata oliv
"berubah gimana" kata gw
"berubah semuanya, lebih dewasa" kata oliv
"oh ya, kamu juga berubah" kata gw "makin cantik" entah kata kata itu keluar dari mulut gw
"kamu bisa aja" katanya, dia tersenyum malu
"kamu sudah makan" kata gw basa basi
"sudah tadi, pas andi kirim pesen aku baru selesai makan, kamu" katanya
"ooh, sudah tadi sama andi" jawab gw, kita kembali diem.
"deni apakabarnya liv" kata gw
"kita sudah gak berhubungan lagi den" kata oliv
"ooo, sorry" kata gw 
"gak papa, santai aja, udah lama juga" kata oliv
"emang kenapa? kok bisa, kalian kayaknya cocok" kata gw, muka oliv berubah
"dia gak suka aku kerja disini, kita ribut, terus pisah" kata oliv
"oooo" kata gw
"aku sudah denger kabar oca den, kamu yang kuat ya" kata oliv, gw kaget denger dia bahas oca
"oh ya, kamu tau darimana" tanya gw
"tekhnologi den, anak anak share beritanya di FB" kata oliv
"oooo, iya dia sudah gak ada" kata gw
"jadi kamu sudah bisa milih nih" tiba tiba oliv nanya gitu
"maksudnya" kata gw


"aku tau den, sebelum oca pergi kalian sudah mau nikah" kata oliv
"ooh, iya liv" jawab gw
"kamu sayang banget ya sama dia" kata oliv
"iya liv, dia segalanya" kata gw
"ooo, terus perasaan kamu ke aku gimana sekarang, masih kayak dulu?" kata oliv
"hmmm, gimana ya liv, jujur aku masih sayang sama kamu, sayang yang sama, cuma oca selalu ada buat aku, banyak yang dia korbanin liv" kata gw
"iya den, aku ngerti, mungkin kalo aku diposisi yang sama, aku bakal ngelakuin hal yang sama" kata oliv
gw cerita tentang penyakit oca, penyebab sakitnya oca, apa yang sudah dia lakuakn buat gw, semuanya gw ceritain gak ada yang gw kurangi, oliv nangis denger semua cerita gw, entah berapa banyak tissue yang dia pake.
"Dia sangat kuat ya den" kata oliv ketika gw sudah selesai cerita
"beda banget sama aku, pengorbanan dia buat kamu gak akan bisa aku saingi, aku baru pisah sebentar sama kamu, sudah ada cowok lain" kata oliv matanya bengkak "boro boro mau kayak oca, kamu beruntung bisa punya orang seperti oca den" kata oliv


"yah semua ada jalannya liv" kata gw, gw terdiam, oliv juga terdiam.
"liv, udah malem, kamu gak mau pulang, atau mau nginep disini, dikamar juga ada andi, nanti aku pesen ekstra bed" kata gw
"oh iya den, gak usah aku balik aja, nanti aku main lagi kesini ya, aku masih kangen" kata oliv
"siap, kamu naik apa kesini" kata gw
"taxi" jawabnya
Gw anter dia sampe ke depan, kita nunggu sekitar 5 menit taxi langsung dateng.
"see you tommorow den" kata oliv, dia tersenyum, mata nya membengkak.
"yup, ati ati dijalan liv" kata gw
Lalu dia meluncur pergi.
Entah takdir kanh, atau jodohkan kita masih bisa ketemu disini.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    3 comments:

    1. nusuk banget, terasa seperti aku saja di dalam cerita.

      ReplyDelete
    2. kok udah sampai part 66 saja agan, the next episode mana bisa cari dimana ya gan

      ReplyDelete

     

    Google+ Followers