Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 45 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 45 )

Sekitar 18 Jam perjalanan dari Jakarta ke Palembang (dulu), akhirnya gw sampe dikampung halaman tercinta, gw sengaja gak turun di pool bis yang gw naekin, gw turun dijalan dan lanjut lagi lewat jalur sungai, karena lebih deket.

Semua rasa pegel dijalan ilang semuanya, gw bener bener kangen keluarga gw, dari jauh sudah terliat rumah gw, yang memang dipinggi sungai, gw masih liat ada beberapa anak lagi asik berenang, rumah yang terlalu banyak kenanagan bagi gw. 

"Assalamualaikum" kata gw dari bagian belakang rumah gw, dimana tempat biasa gw, oca dan oliv ngobrol. "Waalaikumsallam" terdengar jawaban dari dalem, pas pintu dibuka gw liat adek gw yang nomor 2 Indah yang bukain, mukanya bengong ngeliatin gw.

"Kakak, kok gak bilang mau pulang" katanya masih kaget, sambil salim tangan gw

"gak papa, pengen kasih kejutan" kata gw "emak mana" tanya gw

"ih kakak gitu, ada didepan lagi diwarung" katanya

"ooo, lagi rame ya?" tanya gw, sambil narok tas gw dikursi

"iya kak, alhamdulillah dagangan emak rame terus" kata indah

"ooo syukurlah, eh kamu gak sekolah ndah" tanya gw lagi

"kan lagi libur kak, ini kan tanggal merah" katanya, dasar gw bego, gw lupa klo ini tanggal 1 Januari

"oo iya ya, lupa" kata gwe, lalu gw langsung nyamperin emak diwarung, gw liat beliau lagi sibuk ngelayanin ibu2 yang belanja, gw gak mau gangguin beliau, gw masuk lagi ke dalem, 

"Ndah, kamu bantuin emak dulu gih, lagi rame tuh" perintah gw

"iya kak" katanya

Waktu itu gw habisin buat istirahat diteras belakang rumah, udara yang bener2 gw udah rindu lama. Tiupan angin sungai bener2 membelai, bikin gw ngantuk. Cukup lama gw duduk merenung disitu, gw lagi mikirin kelanjutan hidup gw. Akhirnya emak muncul.

"Nak, kamu pulang kok gak ngomong dulu" katanya, gw langsung samperin dan cium tangannya, tangan yang selama ini mencari uang buat kebutuhan kami anaknya, tangan yang selama bagaikan tangan malaikat.

"gak mak, Deni juga mendadak pengen pulang" kata gw

"kamu sudah makan nak" katanya, gw cuma gelengin kepala

"yaudah, makan dulu sana, emak sudah masak tadi" kata beliau
gw cuma manggut dan langsung masuk kedalem, gw makan dengan lahap, gw udah lama gak nikmati makanan buatan emak gw.

Setela makan gw kembali ke ruang tengah, emak masih diwarung.
"kamu istirahat dulu sana nak" teriak emak dari warung, gw cuma mengiyakan, dan langsung masuk kamar, gw terlelap cukup lama, akhirnya gw terbangun sekitar jam 4 sore, gw langsung mandi.

Malemnya setelah adek2 gw tidur gw baru bisa ngobrol sama emak, gw cerita semuanya, emak cuma manggut manggut, dari awal gw sampe diJakarta sampe gw ngegelandang di Istiqlal, terus gw kerja di Glodok semuanya gw ceritain, gak ada yang terlewatkan.

"Syukur kamu gak kenapa2 disana ya nak" kata emak setelah denger cerita gw

"Iya mak, untung masih banyak orang baik disana" kata gw

"terus rencana kamu nanti apa" tanya emak

"Kebetulan Deni ada sedikit tabungan hasil dari kerja selama disana, paling besok deni mau cari motor seken yang harganya pas ma, lumayan buat akses kemana2" kata gw

"ooo, iya bagus klo gitu, klo gak cukup bilang emak ya, kebetulan emak ada tabungan, uang yang kamu kirim selama ini mak simpen" katanya

"insha allah cukup mak" kata gw "terus klo sudah dapet deni mau ke rumah Andi, Deni mau ketemu Papanya, Deni mau ngobrol soal kerjaan yang ditawarin andi ke Deni" lanjut gw

"ooo, bagus klo gitu" jawab emak,

"klo gitu, deni kedepan dulu ya mak, mau nyari zul, mau nanaya kali aja dia ada kenalan orang yang mau jual motor" kata gw

"iya, jangan pulang malem2 ya, ati2 didepan, lagi rame orang berantem" kata emak, gw cuma manggut.

Gw jalan kedepan, gw ketemu beberapa orang yang nyapa gw, sekedar nanyain kapan sampe, gw jawab seadanya saja.

Didepan lorong gw liat zul lagi asik ngerokok sama beberapa temennya.
gw samperin dia, "woiii, jongkok mulu lo" kata gw ke dia

"sialan lo den, kapan sampe? gak bilang2 klo mau balik" teriak dia sambil nyamperin gw dan meluk gw.

"tadi pagi, gw juga mendadak balik" kata gw

"ooo, terus kapan lo balik lagi kejakarta" tanya dia

"gak balik lagi, gw mau kuliah disini zul" kata gw

"waah bagus tuh, gw jadi ada temen" katanya
Setelah ngbrol2 ringan bareng dia dan temen2nya, dan gw udah nanyai orang yang mau jula motor, ternyata dia aa kenalan, harganya juga bagus. Gw balik ke rumah, istirahat dan tidur.

Besoknya gw langsung pergi bareng zul, buat periksa motor yang mau dibeli, setelah tawar menawar dan deal, gw akhirnya dapet motor RX King bekas, tapi kondisinya masih bagus. Gw minta dia yang langsung urus surat2nya sekalian balik nama. Dia janji seminggu paling lama selesai. Dan untuk saat ini mototr udah bisa gw bawa.

Sesuai rencana gw keesokan harinya gw langsung ke rumah Andi, gw kesana sore, Papanya memang biasanya sore dirumah, setelah ngobrol2 papanya nyuruh gw besok langsung ke Restoran temennya, dia sudah cerita ke temennya soal gw, gw langsung disuruh bawa lamaran.

Besoknya pagi2 gw sudah berangkat ke restoran yang dituju (maaf gw gak bisa sebutin daerah dan nama restorannya), kebetulan restorannya cukup gede untuk ukuran ko Palembang, gw langsung menghadap manager restorannya sebut saja namanya Pak Edi

"Pagi pak" sapa saya

"ooh ya, masuk" katanya
gw masuk sesuai perintahnya.

"perkenalakan saya deni pak" kata gw

"oo ya, deni ya, saya sudah denger tentang kamu, duduk duduk" katanya
Gw langsung duduk.

"ok, Gini ya den, kemaren Pak Rahmat sudah cerita sama saya, katanya kamu lagi cari kerjaan" katnaya

"betul pak" kata gw

"ok gini, kebetulan saat ini kita lagi butuh satu orang, untuk bagian cuci piring, gimana kamu mau" kata Pak Edi

"baik pak, saya siap dimana saja pak selagi saya mampu" kata gw

"ok ok, bagus kalo gitu, terus kapan kamu bisa mulai" kata Pak Edi

"Besok saya bisa pak" kata gw, kebetulan memang gw lagi gak ada kerjaan.

"ooo, iya saya baru inget, kalo malem ini bisa gak, soalnya nanti malem ada event, dan kita butuh tambahan tenaga" katanya

"baik pak" kata gw

"hahahaha" dia ketawa "saya lucu sama kamu, main terima saja, saya belum kasih tau berapa gaji kamu"katanya sambil ketawa kenceng

"Kalau saya percaya sama Pak Rahmat pak, pak Rahmat mau kasih saya kerjaan disini pasti sudah tau manajemen restoran ini bagus" Jawab saya

"wah, pinter bicara juga kamu" katanya ketawa, "yaudah klo gitu kamu dapet gaji 800rb disini, itu untuk percobaan awal 3 bulan, setelah saya nilai kamu perform akan kita ikat kontrak pertahun, gaji yang didapet UMR ya, kamu gak bisa minta lebih dari itu" katanya

"baik pak, terima kasih, segitu saya kira sudah cukup" kata gw

"yakin ya, gak nyesel, saya gak suka sekarang bilang mau, tapi nanti kalo udah kerja ngeluh, bilang gajinya kecil" katanya

"iya pak, saya gak ada masalah, tapi maaf sebelumnya pak bisa saya minta satu hal Pak" kata gw

"apa itu" tanya nya

"kalo bisa selama kerja saya dijadwalkan masuk malam terus ya pak" kata gw

"waah, aneh kamu, orang pengennya masuk pagi, kerjaan gak terlalu banyak, kamu malah pengen malem terus" katanya

"bukan gitu pak, saya berencana kuliah, jadi biar jadwalnya tidak benturan" kata gw

"ooo, bagus kalo gitu, ok saya setuju" katnya

"terima kasih pak" kata gw

"oh ya, terus buat seragam, kamu nanti saya anter ke HRD, biar dikasih seragam" katnaya

"baik pak" kata gw

Dia pun langsung ngajak gw ke ruang HRD, ternyata disana ada bebepara orang, mereka lagi asik kerja, HRDnya kebetulan seorang cewek, lumayan manis, umurnya mungkin diatas gw sekitar 4 tahun.

"Vin, ini anak baru, namanya deni, ini berkas berkasnya, tolong kamu urus dia, kasih dia seragam dan jelasin job desc nya" kata pak Edi "Saya mau keluar dulu" lanjutnya

Setelah Pak Edi pergi, vina jelasin beberpa kerjaan gw, dan dia ngasih gw seragam kerja. 

"Oke, tar sore inget ya, masuk Jam 3, gak boleh telat" katanya

"Siap Mbak" jawab gw senyum

Jam 3 Gw balik lagi ke Restoran, gw langsung ke ruang HRD dan nemuin vina, setelah denger beberapa instruksi dia ngajak gw langsung ke dalem.

"Oke den, disini ruangan lo" katanya, ruangan seukuran 2 x 3 meter, ada beberapa kran air, dan beberapa baskom gede, gw cuma seyum aja.

"Nanti lo ada temen 2 orang, posisi sama kayak lo, sekarang lo ikut gw, gw kenalin sama anak2 dapur" katanya, kebetulan tempat cuci piring berhubungan sama dapur, gw dikenalin ke bebrapa orang yang ada disana, gw cuma senyum senyum, mereka juga menerima gw dengan ramah. Setelah selesai gw balik lagi ke tempat cuci piring, disana sudah ada 2 orang cowok, yang satu seumuran gw, yang satu sudah rada berumur. Vina ngenalin gw ke mereka.

"Oke den, gw pikir cukup ya, untuk maslah teknis lo tnayain sama yang sudah senior dulu" kata vina, gw manggut, dan diapun pergi

Gw ngeobrol2 sama temen baru gw, yang satu namanya Niko (yang seumura gw) yang satu namanya Khairil. Kita saling kenalin satu sama lain, Khairil ngasih tau gw beberapa kerjaan ruti kita, ternya tugas kita bukan hanya nyuci piring kotor, tapi juga nganterin piring2 yang sudah dicuci ke dalem restoran, sekaligus nyusunnya.

"Yuk Den, lo temenin gw bawa ni priring2 ke dalem" ajak Niko, gw nurut aja. Ternyata berat juga pikir gw.

"habis itu kita susun disini" kata Niko sambil nunjuk tempat penyimpanan piring., gw turutin aja.

Ada beberapa anak yang lewat.

"mereka siapa nik?" tanya gw

"ooo, mereka waiters disini, jadi tugas mereka melayani pelanggan" katanya

"ooo, rapi rapi ya" kata gw, "beda sama seragam kita" lanjut gw

"jelas beda la den, kita dibelakang, maen air, mereka didepan, jadi harus rapi" kata niko

"yaudah balik yuk" kata niko "gw males lama2 disini, anaknya belagu semua" kata niko, pas kita lagi jalan mau balik ke tempat kita, ada yang maggil kita

"hei ko, jangan pegi dulu" katanya, kita kompak noleh, yang manggil itu cewek, cantik rambutnya di cepol, pakeannya beda dari yang lain.

"itu liat gak, ada piring kotor, sekalian lo bawa kek, lo juga mau ke belakang kan" katanya jutek. Niko nurut saja "iya mbak" jawabnya,

"Eh lo anak baru ya" tanya nya

"iya mbak" jawab gw 

"Cepet cepet belajar ya, biat gak nyusahin" katanya ketus, sialan nih cewek pikir gw, belagu banget, gw cuma senyum. Lalu kita pergi.

"Siapa tadi ko, belagu banget" kata gw

"itu Fitri, supervisor disini" kata niko "memang anaknya gitu, makanya gw males lama2 disini" kata niko

"oooo, tapi cantik ya ko" kata gw

"percuma cantik tapi nyebelin" kata Niko.

Hari itu, gw mulai kerja, kerjaan baru bagi gw, tapi lumayan, anaknya asik2 disini. Cuma satu yang belagu, Fitri.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers