Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 49 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 49 )

Hari pertama kuliah, setelah gw periksa jadwal kuliah yang diberikan pihak kampus, gw bersyukur gak ada jadwal yang bentrok dengan waktu kerja gw, mungkin karena baru semester awal kali.

Perkuliahan dimulai pukul 8 pagi. Gw sudah berada dikampus sebelum jam delapan, kelas masih belum terlalu rame, gw ambil posisi duduk favorti gw, dibagian belakang kelas. Gw nunggu sekitar sepuluh menit, anak anak udah pada kumpul, mereka pada sibuk kenalan. Terus terang gw orangnya males yang memulai pembicaraan, jadi selama di kelas gw cuma diem.

Gak lama ada cewek yang duduk di kursi samping gw,
"woi, rese lo, kemaren maen tinggal aja" kata tuh cewek yang nyebelin kemaren, gw cuma nyengir, males memulai peperangan denga dia

"cengar cengir lo, nama lo siapa?" tanya dia

"Deni, lo" tanya gw balik

"gw Desi, nama kita hampir sama ya, beda n sama s doang" kata dia

"jodoh kali" kata gw asal

"yeee, asal lo, gw ogah jodohan sama lo, nyebelin terus tukang ngorok" kata dia

"lo pikir gw mau, lo cewek paling nyebelin yang gw kenal" kata gw dingin

"bener lo ye, awas kalo lo naksir" katanya

"ngarep" jawab gw seadanya

belum sempat dia menjawab adalagi cewek yang nyamperin gw,

"Pagi kak" sapa sari

"pagi" kata gw senyum

"cieee, udah dapet gebetan baru aja lo kak" kata sari

"asal lo, mana mau gw sama dia" tiba tiba desi jawab, sari natap muka dia aneh.
"yeee, gw becanda kali" kata sari, di milih duduk didepan gw, dan berbalik nagdep gw

"eh kak, sudah ikut organisasi belom?" tanya sari

"organisasi apaan" tanya gw

"Himpunan mahasiswa kak, masa gak tau" tanya sari lagi

"gak tau, lagian gw males ikut yang kayak gituan" kata gw

"ooo, iya deh" katanya, gak lama dosen udah dateng, hari pertama cuma diisi oleh perkenalan dan jelasin aturan aturan untuk tiap mata kuliah. 

Kebetulan hari itu gw cuma ada 2 kelas, jadi sebelum jam 12 gw udah bisa balik.

"kak, udah mau balik ya?" tanya sari

"iya, masih ada kerjaan, kenapa sar" kata gw

"ooo, gak papa, mau ngajak makan bareng di kantin" kata sari

"ooo, sorry ya sar, gw bener2 gak bisa, banyak banget kerjaan" jawab gw

"oooo, yaudah klo gitu" katanya, dan dia langsung pergi

Gw udah ambil motor dan pergi ketika pas di gerbang ada yang manggil gl

"Den" teriak Fitri ke gw

gw stop motor gw, "kenapa fit" jawab gw

"mau kemana lo?" katanya

"balik, laper, ngantuk" kata gw

"ah lo, ngantuk mulu, temenin gw dong" katanya

"kemana?" tanya gw

"ke toko buku" jawab fitri

"males gw fit, laper, lagian cowok lo kemana?" kata gw

"dia lagi ada kelas sampe jam sore, ayolah den, tolongin gw, penting nih" katanya

"mau cari apaan?" kata gw

"cari buku lah, masa cari besi" kata fitri

"gimana ya fit, gw laper banget" kata gw

"yaudah, nanti disana lo gw traktir ya" kata fitri

"hmmm gimana ya? boleh nambah gak" kata gw

"terserah lo" jawab nya

"oke deal, naik" kata gw

Dia langsung naik, dan gw langsung melaju ke toko buku yang dia maksud, sesampainya disana dia muter muter nyari buku yang dia maksud, sedangkan gw juga muter2 sekedar baca baca majalah. Lagi asik baca ada yang nepuk pundak gw, gw langsung berbalik dan bengong.

"lo deni kan?" tanya cewek yang mukanya gak asing bagi gw

"lo Nanda kan?" tanya gw balik, tanpa jawab pertanyaan dia

"gw duluan yang nanya, lo jawab dulu" kata Nanda

"iya, gw deni, ngapain lo disini? katanya lo ke UGM" tanya gw

"hehehe, iya gw lagi libur, perkuliahan belum mulai, gw biasa lagi cari komik" katanya " lo sendiri ngapain kesini" lanjut nanda

"nemenin temen nyari buku" jawab gw

"ooo, lo berubah banget den, gw ampir pangling, untuk gw inet bekas luka di pelipis lo" kata Nanda

"hehehe, masa sih, lo juga berubah Nda, lebih cantik" kata gw

"ciiiee, udah pinter ngegombal lo, emang dulu gw gak cantik ya" kata dia

"hahhaa, nggak, dulu lo juga udah cantik kok, faktanya gitu" kata gw

"bisa aja lo, sekarang lo sibuk apaan?" tanya Nanda

"Pagi kuliah siang kerja" kata gw

"buset, sibuk banget lo, kuliah dimana" tanya Nanda

"di *******" jawab gw " lo kapan balik ke jogja" tanya gw

"Minggu ini udah balik kesana lagi gw den" kata Nanda

"ooo, bentar lagi ya" kata gw

"iya bentar lagi, eh lo ada waktu besok?"kata Nanda

"belom tau, kenapa?" tanya gw

"gak papa, gw mau ngajakin jalan aja ke rumah temen2 SMA dulu" kata Nanda "gw suka naik vespa lo" katanya

"vespa gw udah gak ada, udah disekolahin" jawab gw

"lo kenapa?" tanya nya

"bokek" jawab gw singkat

"ooo, yaudah jadi gimana bisa besok sore" tanya nanda lagi

"bisa, gw jemput dirumah lo yang lama kan" tanya gw, gw berencana buat tuker off nanti.

"iya masih yang lama, besok jemput jam 4 ya" kata Nanda

"siap boss" jawab gw, gak lama fitri dateng

"lo den, gw cariin kemana mana asik ngobrol disini" kata fitri

"eh lo fit, gw lagi ngobrol sama temen gw sekolah dulu, kenalin ini Nanda,s enior gw pas SMA" kata gw ke Fitri, fitri pun nyebutin namanya sambil salamana ke Nanda dan bertukar senyum.

"oke den klo gitu, gw balik dulu ya, jangan lupa janji lo ya" kata Nanda

"siap, ati ati lo dijalan" kata gw

"oke pak" jawab Nanda "gw duluan ya fit, ati ati lo sama deni" kata Nanda sambil senyum dan pergi, fitri cuma bales senyum sambil masang tampang bingung

"ati ati kenapa maksudnya den" tanya fitri ke gw

"gak tau, tuh anak emang suka asal ngomong" kata gw, "udah selesai belanjanya" tanya gw

"udah, nih" jawab fitri sambil nunjukin buku yangtadi dia cari

"oke, sekarang waktunya lo traktir gw, perut gw udah melilit" kata gw

"oke bos" jawab fitri

Dia ngajak gw makan di rumah makan padang gak jauh dari toko buku.

"Den, kok lo bisa deket sama senior lo?" tanya fitri

"deket? gak juga ah, kita cuma sekedar temen doang" jawab gw

"masa, temen atau mantan?" goda fitri

"temen, beneran" kata gw

"oooo, lo gak suka sama dia? dia kan cantik" tanya fitri lagi

"ehhmm, gw gak terlalu merhatiin waktu itu" kata gw

"oo, klo sekaranga? udah bisa merhatiin dong" goda fitri lagi

"mungkin" jawab gw sekenanya

"oooo, eh lo dikampus gimana?" tanya fitri

"biasa aja, gak ada yang menraik" kata gw

"masa, lo uah kenal sama anak2 kelas lo kan?" tanya fitri

"beberapa, ada adek kelas gw waktu sma juga" kata gw

"ooo, eh, lo ada janji apaan sama Nanda tadi" tanya fitri

"oo, janji biasa, dia minta gw nemenin ke rumah temen nya besok" jawab gw

"emang lo besok off" tanya fitri

"gampang, tar gw tinggal minta tuker sama anak2" kata gw

"ooo, iya deh. Buruan makannya, udah mau masuk kerja nih" kata fitri
Tanpa di komando gw percepat makan gw, kaena jam udah nunjukin jam 2 siang. Selsai makan kita langsung meluncur ke resto, sesampai disana langsung ganti seragam dan langsung kerja.

Pekerjaan hari itu terasa belalu begitu cepat. Jam udah nunjukin waktunya pulang, setelah semua selesai gw langsung jalan ke arah parkiran.
Disana gw liat anak2 lagi asik ngumpul.

"eh, belum pada pulang kalian?" tanya gw

"belum den, kita lagi nunggu mbak fitri dulu" jawab salah satu dari mereka

"oo, emang knapa?" tanya gw

"dia mau ngajak kita main billyard dulu (saat ini lagi booming nih permainan)" jawabnya

"ooo, emang masih ada yang buka?" gw tanya lagi

"masih ada, mau gabung gak" ajak nya

"gak ah, capek gw" jawab gw.
Pas gw mau nyalain motor, fitri dateng.

"den, lo mau ikut kita gak?" ajak fitri

"makasih fit, gw capek, belom balik2 dari pagi" kata gw

"ayolah, ikut aja, lagian kita kirang kendaraan, gw ikut lo" kata fitri

"beneran fit, gw gak bisa" kata gw. Gw masih menolak, namun dia tetep maksain, akhirnya gw luluh.
Kita langsung berangkat ke lokasi, ternyata bener, masih rame, ada 2 meja yang kosong, karena orang kita cukup banyak kita buka 2 meja. 

Sambil maen, anak2 juga sibuk godain cewek penjaga mejanya, memang cewek2nya lumayan manis manis dan sexy, gw cuma senyum senyum liat tingkah mereka.

Sekitar 1 jam kita maen, gw liat cowok fitri dateng sama temennya. setelah ngomong sebentar sama fitri cowoknya langsung duduk di sofa yang ada. Lalu fitri balik ke meja kita.

"temen2 kalian masih mau lanjut ya?" tanya fitri

"iya sih, kenapa" kata salah satu anak

"o, gak papa, gw mau balik duluan, udah dijemput" kata fitri

"yaah, mbak, gak asik banget" jawab salah satu anak cewek.

"udah, kita lanjut aja, klo fitri mau balik ya gak papa, lagian cowoknya udah jemput" kata gw
Temen2 sepertinya cuma bisa diam, gak lama cowok fitri dateng ke meja kita.

"sorry ya, ini udah jam berapa, fitri harus balik" kata cowoknya, sumpah gw gedek liat gaya ni anak.

"kalian main aja terus, sampe pagi juga gak masalah, nanti gw yang bayar" lanjut cowoknya dengan gaya sombongnya.

"nggak kok, kita juga udah mau selesai, ini lagi siap siap, biar kita bayar sendiri" kata gw, sumpah gw sebel liat gaya ni anak.

"oo, yaudah bagus klo kayak gitu, gak baik anak cewek pulang tengah malem" kata cowok fitri ke arah anak cewek. Gw liat fitri cuma nunduk aja, gak lama mereka langsung pergi.

"Belagu bangat tuh cowok, sumpah klo gak mandang mbak fitri udak gw gebuk tu anak" kata salah satu anak.

"yaudah, sabar aja, gak penting ngeladenin orang kayak gitu" kata gw "sekarang, patungan hayok" kata gw sambil ngeluarin beberapa lembar duit. Setelah semuanya selesai kita langsung balik ke rumah masing masing.

Keesokan harinya, gw kulaih seperti biasa, dengan 2 cewek yang beda kepribadian duduk disamping dan depan gw. yang satu nyebelin minta ampun, yang satu lagi udah kelewat sopan.

Hampir tiap 5 menit sari noleh kebelakang, sekedar mau ngomong gak jelas atau ngeliatin tulisan gw, sedangkan makhluk disamping gw hampir tiap 5 menit sekali matanya merem karena berat nahan ngantuk.

Akhirnya kelas pertama selesai, ada jedah sekitar 20 menit dari kelas pertama ke kelas kedua, dan kita harus pindah kelas untuk tiap pergantian jam. Untuk kelas pertama tadi dosen keluar lebih cepet jadi jedah waktu cukup lama untuk masuk kelas berikutnya.

"eh kak, ke kantin yuk, kan masih lama" kata sari

"oke, gw juga ngantuk, mau ngopi dulu" kata gw

"eh, gw ikut ya, masa gw sendirian disini" kata desi

akhirnya kita bertiga jalan ke kantin barengan, kondisi kantin masih agak sepi karena sebenernya kelas belum bubar semua. Gw pesen segelas kopi, sari dan desi mereka pesen jus. 

Emang enak ngopi kalo lagi ngantuk, 
"kak, nanti sore sibuk ya?" kata sari

"hmm, kebetulan ada janji, ada apa sar" kata gw

"ooo, gak papa kak, mau ngajakin kakak jalan" kata sari "tapi gak papa klo kk sibuk" lanjutnya

"wah, sorry banget ya sar, udah janji ke yang lain duluan" kata gw merasa bersalah, 2 kali gw nolak permintaan dia.

"iya kak, gak papa. Emangnya kk ada janji sama siapa" tanya sari

"lo masih inget sama Nanda, senior gw waktu SMA" tanya gw

"hmmm, iya inget kak, jadi kk mau pergi sama kak nanda ya? bukannya dia di jogja" kata sari

"iya, dia kebetulan lagi libur, jadi sore ini dia mau ngajakin ke rumah temen2nya" kata gw

"ooo gitu, iya deh" kata sari.

"eh des, lo ngantuk mulu perasaan" kata gw ke desi, 

"gw begadang semalem den" kata desi.

"ngapain lo?" tanya gw

"biasa, dugem" jawabnya

"gila lo, lo doyan dugem des" tanya gw

"lumayanlah, bisa ngilangin stress" kata Desi

"Minum?" tanya gw

"dugem gak minum gak asik den" kata desi lagi

"oooo, sampe mabok?" tanya gw lagi

"kadang, kadang juga nggak" jawabnya

"terus klo lo mabok, gimana lo pulang" tanya gw

"gampang, gw kan pergi sama temen, jadi pas balik numpang di kostan dia" jawab desi, sumpah gw gak abis pikir pola pikir cewek sekarang, gampang banget teler.

"orang tua lo gak nyariin" kata gw

"gak bakal, mereka sibuk semua, gak pernah ada di rumah" jawab desi, 

"kok bisa" tanya sari

"gak tau, sibuk cari duit kata mereka, tapi gak tau deh mereka jarang cerita, ketemu aja jarang" kata desi

"emang orang tua lo kerja apaan" tanya gw

"bokap pemborong, nyokap ada bisnis jual beli cincin" kata desi

"wah enak lo, tajir" kata gw, dia cuma senyim sinis lalu diem.

"udah ah, masuk kelas yuk udah jam 10" kata desi
gw ngerti, ini artinya desi belom mau ngomong semuanya, gw langsung beresin semua barang gw lalu cabut.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers