Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 61 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 61 )

Waktu wisuda tiba, acara wisuda dilakukan di aula kampus kita, kebetulan aula kampus kita cukup luas, semua anak didampingi oleh orang tuanya, gw juga didampingi emak gw, emak pake baju terbaik yang dia punya, sedangkan gw pake toga yang sudah dipersiapkan.
Acara dilaksanakan jam 8 pagi, tapi kita sudah berangkat jam 6, karena jalan pasti macet, sesampai kita disana memang sudah ramai. Kursi untuk undangan dipisah dengan kursi mehasiswa, gw anter emak gw ketepat yang sudah disiapkan, dia duduk di kursi paling depan. 
Setelah nganter emak gw langsung ke tempat untuk mahasiswa jurusan gw, disana gw sudah liat sari dan beberapa anak jurusan gw. Dia ngeliat gw dan senyum, dia manggil gw biar duduk disebelah dia.

"lo sama siapa kesini den" katanya pas gw sudah duduk disamping dia
"emak, lo?" tanya gw
"Mama sama papa, komplit" jawabnya sambil senyum
"eh den, nanti untuk yang IPK nya paling tinggi orang tuanya dipanggil kedepan buat dikasih bunga sama pihak kampus, terus dapet duit juga" kata sari
"ooo, yang pasti elo sar, lo paling pinter dikelas" kata gw, mukanya merah
"do'ain ya den, kalo bener nanti gw traktir makan" katanya sambil senyum
"siap" kata gw
Gak lama acara dimulai, diawali oleh sambutan dari rektor sekitar 15 menit dan ditambah beberapa prosesi, dimulai lah acara utama, nama setiap mahasiswa dipanggil satu persatu, pertiap fakultas, satu persatu anak anak naik ke atas panggung sambil menerima ijasah, masuk ke giliran fakultas gw, gw dengar Nama gw dipanggil oleh Dekan gw, gw maju kedepan, gw sempat ngeliat kearah emak, gw liat emak seperti ngusap air matanya, setelah prosesi pemberian ijasah gw kembali ke kursi gw, 
"selamet ya den" kata sari 
gw tersenyum, gak lama nama sari dipanggil, sesuai prediksi dia lulus dengan pujian, orang tuanya langsung diminta maju kedepan, gw liat sari senyum dengan semangat, dia ngeliat kearah gw sambil mangacungkan jempolnya, gw bales dengan hal yang sama.



Setelah semua prosesi selesai, gw langsung nyamperin emak, dia tersenyum liat gw
"selamet ya nak" katanya sambil nyium pipi gw
"iya mak, makasih sudah dukung deni selama ini" kata gw
"cuma itu yang emak bisa kasih nak, do'a dan support" katanya, matanya masih berlinang.
"emak kenapa nangis, jangan nangis dong" kata gw, mata wg juga sudah mulai berair
"emak bangga sama kamu nak, cuma anak tukang sayur tapi bisa sarjana" katanya "bapak kalo masih ada pasti bangga sama kamu" lanjutnya
"semua berkat do'a emak" kata gw, gw peluk emak, pelukan yang cukup lama, gw bisa denger tangisan pelan emak yang membuat gw juga gak bisa nahan air mata gw.
"yaudah mak, kita pulang, nanti Tari nungguin" kata gw, emak senyum dan manggut, sepanjang jalan gw gandeng tangan emak sampai dipintu depan sari manggil gw,
"mau kemana den" katanya dari jauh
"pulang" teriak gw, dia lari menghampiri gw
"mak, ini sari, dia yang sering bantuin deni" kata gw ke emak ngenalin sari, sari cium tangan emak
"saya sari tante" kata sari senyum
"ooh kamu toh yang namanya sari, makasih ya sudah bantuin deni, dia anaknya emang pemales" kata emak sambil ketawa
"gak juga kok tante, malah seringan deni bantuin sari" katanya tersenyum
"yaudah, kita pulang dulu ya sar, adek gw nungguin dirumah" kata gw
"ooo, oke kalo gitu, sampai ketemu lagi ya" kata sari, gw bales senyum dia

Kita langsung pulang kerumah, adek gw yang SMP sudah nungguin dirumah, 
"yeyeyeeee, kakak sudah sarjana" teriak dia, "selamet ya kak" kata Tari
"biasa aja kali tar, jangan heboh" katt gw
"biarin" katanya nyengir

Sorenya gw langsung pergi kerja, beberapa temen kasih selamet ke gw, 
Sekitar pukul setengah delapan malem, kebetulan restoran gak terlalu rame sari datang sama keluarganya
"hai den"katanya sambil senyum
"hai sar, om, tante" kata gw sambil senyum ke keluarga sari"mau makna malem?" lanjut gw
"iya den, papa mau ngerayain kelulusan gw" katanya
"ooo, yaudah yuk gw cariin tempat yang paling bagus" kata gw, lalu keluarga sari ngikutin gw
Setelah gw minta salah satu waiter buat catet pesenannya dan mereka sudah pesen papa sari manggil gw, gw duduk disampingnya
"den, rencana kamu setelah ini mau kemana?" tanya nya
"belom tau om, baru mau cari cari" katanya
"ooo, kamu kerja sama om saja ya" katanya

"terima kasih sebelumnya om, tapi maaf om, saya mau coba cari cari dulu, itung itung belajar om" kata gw
"ooo gitu, yakin nih" katanya
"insha allah yakin om" jawab gw
"yaudah, kalo kamu kesulitan tinggal datang ke kantor ya" katanya
"iya om, pasti" kata gw
"yaudah, kamu ikut makan ya" katanya
"maaf om, kami dilarang ikut makan bareng tamu" kata gw
"oooo, yaudah kalo gitu kita makan dulu ya" katanya
"iya om, saya permisi dulu" kata gw, dia tersenyum ke gw
Jujur tawaran papa sari bener bener menggiurkan, tapi gw gak enak, mereka sudah terlalu banyak bantu gw, gw gak mau terlalu banyak utang budi sama orang.

Hampir sebulan setelah kelulusan, gw masih coba masukin lamaran ke beberapa perusahaan, semua job fair sudah gw datengin dan beberapa sudah manggil gw untuk ikut test,paling banyak dari perusahaan leasing kendaraan bermotor, dan bebereapa dari perusahaan farmasi setelah ikuti tahap test sampai dengan tahap interview gw agak keberatan dengan syarat yang mereka minta, dimana ijasah bakal ditahan selama gw kerja, aturan yang menurut gw agak memberatkan karena gw gak bakal bisa kemana mana kalo ijasah ditahan.

Keuntungan kerja direstoran, gw banyak dapet kenalan baru, diantaranya orang yang kerja di BUMN maupun Swasta, ada beberapa yang ngasih gw informasi untuk rekrutmen diperusahaan mereka, gw coba ikuti gw tertarik untuk apply diperusahaan Migas, karena menurut mereka disitulah yang penghasilannya paling tinggi.

Setelah sekitar 2 minggu gw apply via online disalah satu perusahaan migas asing yang berada di provinsi sumatera selatan, akhirnya gw dapet balesan untuk mengikuti test Akademik di kantor mereka yang lokasinya lumayan jauh dari Palembang, sekitar 3 jam perjalanan.
Karena bakal makan waktu gw putusin ambil cuti sehari, gw berangkat subuh dari palembang, sampai disana hampir jam 8 Pagi, ternyata peminatnya banyak juga, hampir ratusan orang untuk posisi macem macem. Gw agak pesimis lihat orang sebanyak ini. dengan tekad coba coba gw lanjutin testnya, ternyata test tertulisnya gak begitu sulit, sekitar jam 11 siang testnya selesai, ternyata hasilnya bisa langsung keluar sekitar 2 jam setelah test. Gw makan siang dulu, sekitar jam setengah 2 hasilnya keluar dan dikirimkan via email, karena HP ge cuma hendphone jadu terpaksa gw cari warnet sekedar buat buka email, warnet jauh banget, hampis sekitar 3km baru ketemu.
Gw buka email gw, ada satu pesan masuk, gw buka alhamdulillah gw masuk ketahap berikutnya, yaitu tahap interview user yang akan dilakukan seminggu setelah ini, dengan perasaan seneng gw balik ke Palembang.

Gak berasa sudah seminggu, gw lanjut ke tahap interview,awalnya gw agak gugup jujur karena gw belum ada pengalaman sama sekali untuk bidang ini, interview sudah selesai, gw bener bener pesimis, gw gak yakin bakal diterima, saingan gw rata rata berpengalaman. Hasilnya baru keluar 3 hari lagi.

Gw balik ke Palembang, karena sudah pesimis bakal gagal gw gak pernah buka email lagi sampai seminggu setelah itu gw dapet telpon
"selamat siang, dengan bapak deni" kata suara diujung
"iya siang, dengan saya sendiri" kata gw
"maaf pak kami dari ************* Sumsel, ingin konfirmasi" katanya
"iya Buk, ada apa ya" kata gw kaget tiba tiba ditelepon
"kami 3 hari yang lali mengirimkan email kepada Bapak terkait hasil interview bapak, dimana bapak dinyatakan lulus untuk masuk ketahap berikutnya, kami sekedar ingin konfirmasi apakah bapak menerima email tersebut" katanya, sumpah gw shocu gw gak nyangka bakal lulus
"maaf bu, saya belum baca" kata gw
"oke pak kalau begitu, apakah bapak berminat untuk lanjut tahap berikutnya" tanyanya
"iya Bu, saya berminat" kata gw
"baik pak kalau bapak berminat, untuk tahap selanjutnya adalah interview dengan dewan direksi di kantor pusat Jakarta seminggu lagi" katanya, sumpah gw gak tau bisa atau nggak, duit darimana mau beli tiket 
"oooh, interviewnya gak bisa disini saja bu" jawab gw
"tidak bisa pak, tapi tenang saja pak untuk tiket dan penginapan bapak akan ditanggung oleh perusahaan" katanya, sontak gw seneng banget, bener apa kata orang orang, perusahaan ini memang berkelas pikir gw dalem hati
"ooo, baik bu kalau begitu saya setuju" kata gw
"baik kalau begitu pak, untuk tiket pesawat, penginapan dan penjemputan akan kami informasikan via email bapak" katanya 
"iya bu terima kasih banyak" kata gw, mimpi apa gw bisa lanjut padahal gw bener bener gk ada harapan.

Seminggu setelah itu, setelah izin sama emak, dan minta izin sama manager gw (untung manager gw baik) gw berangkat, sampai dijakarta gw dijemput dan langsung dianter ke kantor pusat yang terletak disalah satu gedung di daerah sudirman, setelah sampai gw langsung disuruh tunggu, gak lama gw ketemu dengan HR nya, 
"siang pak, saya nani yang kemaren telpon bapak" katanya, nani lebih tua mungkin 3 tahun dari gw, wajahnya putih, dan nada bicaranya logat sunda.
"oh iya buk, saya deni" kata gw sambil berjabat tangan,
"kita langsung saja ya pak, kita ke ruangan sana" katanya sambil nganter gw ke ruangan tersebut


gw masuk, gak lama sekitar 3 orang masuk, 1 orang indonesia dan 2 orang bule, buset, mau ngomong apa gw, bahasa inggris belepotan pikir gw.
Sesi tanya jawabpun berlangsung, mereka tidak terlalu bertanya perihal teknis, paling beberapa perihal kehidupan pribadi, menurut gw lancar lancar saja gak ada halanga, sekitar setengah jam interview gw diizinin keluar. Gw nunggu sebentar dan akhirnya Nani keluar lagi.
"maaf pak, untuk hasil interviewnya akan kami informasikan kembali, sekarang pak deni sudah bisa pulang ke hotel, besok pagi akan dijemput kembali dan langsung diantarkan ke bandara" katanya

Alhamdulillah untuk tahap selanjutnya berjalan lancar, test terakhir adalah test kesehatan hampir seharian gw dirumah sakit, gak tau berapa kali darah gw diambil, yangpenting berhasil pikir gw.

Setelah itu sekitar 1 Minggu gw dinyatakan lulus, dan gw ditanya kapan siap untuk bergabung, setelah diskusi dengan emak dan manaer gw, gw baru bisa gabung 2 minggu lagi.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers