Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 30 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 30 )

Malam itu, setelah gw makan malem, oca ngajakin gw keliling kota. Gw pulangin motor gw sekaligus pamit sama emak.

Sepanjang malam kita keliling, gak jelas mau kemana, cuma muter2. Hampir subuh kita putusin buat balik ke rumah, karena mata udah ngantuk gw sengaja nginep di rumah oca, karena takut terjadi hal2 yang tidak diinginkan gw cuma tidur di sofa kamar oca.

Gw baru bangun sekitar jam 11 siang, gw liat oca masih tidur, gw pulang tanpa pamit ke dia.

Sisa kelas 2 gw gak ada kejadian yang begitu istimewa. Gak berasa gw udah naik kelas 3. Hubungan gw sama oca, berjalan normal, hubungan gw dengan oliv sepertinya cuma sekedar angin surga, gw udah cukup lama gak dengar kabar dari dia baik sms maupun telpon, nomor dia gak pernah aktif, gw anggap dia sudah lupa sama gw, sedangkan sama Nanda, dia udah lulus, gw dapet info katanya dia keterima di UGM, dia sempet ngajak gw diacara perpisahan sekolah, tapi gw bener2 gak bisa, sebelum dia berangkat ke jogja kita sempet jalan, sekedar ngobrol ringan, gak ada yang serius.

Kelas 3 gw masuk jurusan IPA sedangkan oca IPS. Karena sudah 2 tahun disekolah ini jadi untuk kelas 3 masing2 kita sudah saling kenal satu sama lain. Untuk posisi tempat duduk gw tetep ditempat favorit gw, pojok bagian belakang.

Karena sudah kelas 3, kita sudah tidak boleh ikut campur lagi dengan kegiatan apapun dari sekolah, kita hanya fokus belajar, dan jam belajar kita bertambah sampai dengan jam 4 sore.

Ohya, pada saat kami kelas 3, sistem kurikulum berubah, yang semula dari caturwulan menjadi semester. Sistem yang menurut gw gak ngenakin banget, karena ngurangin jatah libur kita. Kalo pake sistem caturwulan kita bisa dapet jatah libur 3x setahun, setiap selesai pembagian raport pasti dapet libur 1 minggu, sedangkan untuk sistem semester, cuma 2 kali setahun. 

Beberapa bulan setelah gw kelas 3, oca ngajakin gw ke rumahnya sepulang sekolah, dia pengen cerita serius.

Sesampai dirumahnya gw langsung masuk, karena udah biasa, gw masuk ke kamarnya, gw liat dia duduk di sofa dengan lutut ditekuk sambil melamun. 

"Sore cantik" sapa gw ke dia

Dia liat gw lalu senyum "sore juga ganteng" balasnya

"kenapa lo ngelamun sore2" tanya gw

"hemmm, gak papa den" katanya lesu

Gw duduk disamping dia, "lo mau cerita? cerita aja semuanya, gw dengerin kok" kata gw ke dia

Dia diem, lalu meluk gw, dia nangis, "bawa gw darisini den, gw udah gak kuat" pintanya, gw lumayan kaget juga denger dia ngomong gitu.

"sabar ca, lo cerita dulu, apa masalah lo" kata gw pelan

"gw udah gak tahan den, gw bisa gila kalo lama2 di rumah ini" katanya
Gw cuma diem aja, dia sepertinya masih gak mau cerita yang sebenernya.

"lo cerita dulu yang sebenernya, kalo menurut gw alasan lo tepat, gw akan bawa lo pergi darisini" kata gw.

Dia mulai agak tenang " gini den, gw pernah cerita kan kalo Papa mau nikah lagi" tanyanya "iya terus" kata gw

"mereka mau nikah bulan depan" katanya

"oooo, terus letak masalahnya" tanya gw

"gini den, gw gak masalah mereka mau nikah lagi, kapanpun itu, tapi yang bikin gw bener2 sakit ternyata calon istrinya papa seumuran gw den, gw gak rela den, gw cerita sama mama, katanya cewek itu emang selingkuhan papa dari dulu, terus gw pastiin ke papa, pas gw cerita bahwa gw gk terima papa nikah sama perempuan yang udah ngerusak keluarga gw, lo tau apa jawaban papa" katanya 

"Apa" kata gw

"papa bilang kalo bener memang papa selingkuh sama perempuan itu, tapi papa ada alasan kenapa selingkuh, itu karena mama duluan yang selingkuh sama Laki2 yang sekarang jadi pacarnya mama, yang dulu pernah dikenalin ke kita den, lo inget kan, artinya dari dulu mereka sudah bohongin gw den, gw bener bener sakit den, gw gak tau kenapa mereka tega bohongin gw selama ini" kata oca, matanya udah basah sama air mata.

"terus mau lo sekarang?" tanya gw

"gw mau pergi dari rumah ini, dulu gw sengaja tinggal disini biar gw gak pernah lupa sama kehangatan keluarga gw, setelah semua yang gw denger gw jadi jijik buat tinggal disini, bawa gw pergi den, terserah kemana lo mau ngajak gw" katanya

"heeem, gw bingung ca, gimana ya, klo lo gw bawa pergi, tar dikira gw nyulik lo, tar gw dikira bawa kabur lo" kata gw

"please den, lo udah janji sama gw, cuma lo yang gw punya saat ini den" kata oca

"lo pikirin dulu ca, kalo lo pergi sekolah lo gimana?" kata gw

"gw udah males sekolah den, jujur, yang bikin gw kesekolah sampe sekarang karena gw bisa ketemu lo" katanya, gw agak malu dengernya

"Terus, lo mau makna apaan? lo tau kondisi keluarga gw?" tanya gw

"gw masih banyak tabungan kok, masih cukup buat beberapa bulan, yang penting lo bawa gw pergi dulu, nanti gw pikirin jalan keluar lainnya" rengek dia

"gw bingung ca, lo mau gw bawa kemana" kata gw

"terserah lo, plis den, gw mohon" katanya, matanya natap mata gw, airmatanya udah deras, mukanya udah basah, matanya bengkak.

"hmmm, yaudah, sementara ini gw akan ajak lo ke rumah gw dulu, gw akan coba ngomong sama emak, tapi kalo emak gak ngizinin terpaksa kita cari kost buat lo" kata gw

"makasih den, gw siap2 dulu" kata dia, gw kaget juga, karena dia sudah persiapkan semuanya, tasnya udah di paking.

"gila, lo udah siap aja" kata gw

"gw tau lo gak bakal nolak den, gw tau lo" katanya nyengir

"sialan lo, gimana kalo gw nolak" kata gw

"gak bakal, gw tau lo, itulah yang bikin gw sayang sama lo" katanya

Yah mau gimana lagi, gw udah terlanjur janji, lagian gw kasian sama oca, mau kemana lagi dia.

Setelah semua selesai, gw langsung bonceng oca ke rumah, sesampai di rumah gw cerita masalha oca ke emak, alhamdulillah sepertinya emak ngerti. 

Setelah oca beres barang dia, gw ngomong ke oca.

"ca, sekarang lo udah dirumah gw, artinya lo harus ikut peraturan rumah ini" kata gw

"siap boss, apa aja" katanya

"Lo harus bantuin seluruh kerjaan dirumah ini, bangun harus subuh, gak boleh balik terlalu malem" kata gw

"oke, tapi lo juga bantuin gw kan?" katanya

"iya, ohya, satu hal lagi, lo harus tetep sekolah" kata gw

Lama dia diem," gw males den" katanya

"ini salah satu peraturan dirumah ini, semuanya wajib sekolah" kata gw

"hmmm, iya deh" katanya

Minggu2 pertama oca tinggal dirumah gw, gak terlalu banyak hal terjadi, pada saat masuk minggu kedua, kejadian besar terjadi. 

Hari itu, oca masuk ke kelas gw, gw liat mukanya panik, "kenapa lo ca" kata gw

"umpetin gw den" katanya

"ada apa lagi" kata gw

"Mamah nyariin gw" katanya

"terus, temuin aja, lo cerita aja sama dia" kata gw

"dia gak akan ngrti den, gw tau mamah gw" kata oca

tapi terlambat, mamah oca udah masuk ke kelas. oca berdiri dibelakang gw, semua anak ngeliatin gw.

"dasar anak kurang ajar, kamu sudah bawa kabur anak saya" teriaknya

"tenang dulu tante, tolong bicara pelan2" kata gw

"dasar kurang ajar, kembalikan anak saya, dasar anak gak punya otak" katanya

"loh, kok anda jadi nyalahin saya, anda sudah bicara sama anak anda, kenapa samapi pergi, seharusnya anda yang berpikir" kata gw kesel

"saya tau, kamu yang selama ini sudah ngerusak anak saya, saya akan laporkan kamu ke polisi" ancamnya

"tolong anda jaga bicara anda, jangan sembarangan nuduh orang" kata gw kesal gw udah di umbun2

"gk usah banyak cerita, oca kesini kamu nak" katanya kepada oca
Oca gak bergerak, dia masih berdiri dibelakang gw, dia memeremas telapak tangan gw, 

"oca gak mau pulang ma, mama pulang saja sana, oca malu ma" katanya

"dasar anak gak tau diuntung, pulang cepat" katanya

"tolong jangan teriak disini tante, semua orang ngeliatin" kata gw

"biarin, biar semua orang tau kalo kamu itu anak kurang ajar, dasar berandalan, orang tua kamu gak pernah ngajarin sopan sama orang tua?" hina dia

"cukup tante, anda boleh hina saya, tapi jangan sekali2 hina orang tua saya, saat ini saya masih harain anda sebagai orang tua oca" kata gw

"terus kenapa?" katanya

"sudah den, sudah, jangan ribut lagi, gw bener2 malu den" bisik oca dibelakang gw, gw gak tega liat oca.

"udah ca, kita pergi darisini" gw gandeng tangan oca, gw ajak dia leuar kelas, mamanya mencoba ngejer, tapi kalah cepet, kita udah berhasil kabur. 
Gw ajak dia sembunyi dibelakang, tempat biasa gw duduk dulu.

oca nangis, "gw gak mau sekolah lagi den, gw bener2 malu, anterin gw pulang ke rumah lo sekarang" rengek oca,

"iya, bentar lagi ya, setelah keadaan agak lumayan tenang, kita pulang" kata gw

Gw telpon andi, minta dia cek, apakah mama oca masih keliaran atau sudah balik, ternyata sudah balik, keadaan aman, gw ajak oca pulang. 

Sepanjang jalan dia cuma nunduk, gw tau dia bener2 terpukul. Gw coba tenangin dia, tapi sepertinya dia bener2 shock.

Hari itu oca cuma diem aja, keesokan harinya gw tetep sekolah, gw udah bujuk oca buat sekolah, tapi kayaknya dia bener2 gak mau sekolah lagi. Gw pergi sendiri.

Sekita jam 10an HP gw bergetar ada sms masuk, dari zul.

Zul : Den,buruan balik, rumah rame banget, gw lagi ngumpilin anak2 buat jaga2.
Gw : ok, tolong jagain keluarga gw sama oca zul.
Zul : ok.

Gw tancap vespa gw, gak lama gw sampe, gw liat didepan lorong udah ada beberapa mobil parkir. gw lewat jalan belakang agar gw bisa langsung masuk ke rumah.

Setelah masuk ke rumah, gw liat emak cuma duduk didalam rumah, gw liat oca nangis dipelukan emak gw, adek2 gw belum balik sekolah. Gw denger ada perempuan teriak2 nyumpah2, gw tau itu mama oca. gw liat dari pintu dia sama beberapa orang pria. gak lama dari situ gw liat zul udah masuk ke rumah lewat pintu belakang, sama beberapa anak, mereka udah siap perang, pedang udah keluar dari sarungnya, gw ambil pedang dibawah ranjang gw, gw siap ribut.

"ngomong pelan2 nak, jangan pake emosi" kata emak

"deni usahain mak" kata gw

Gw keluar sama zul 

Mama oca kaget juga liat kita udah siap semua, 

"lo bisa diam nggak, dasar brengsek" kata gw, gw tunjuk mukanya sama ujung pedang gw.

Dia mundur, gw liat pria2 yang dampingin mama oca, spontan maju.

"Maju sini kalo kalian mau gw cincang" kata zul, temen2 gw yang lain udah maju aja, sepertinya mereka kaget juga liat temen2 gw. 

"sekarang mau lo apa?" kata gw, 

"gw mau anak gw" kata mama oca, "anak lo gak mau ikut lo" kata gw

"lo udah nyulik anak gw, gw bakal laporin lo ke polisi" katanya

"silakan aja, gw gak takut" kata gw

"lebih baik tante pergi dari sini, sebelum masalah lebih runyam, gw udah jijik lit muka2 ajudan tante" kata zul

Ngeliat keadaan ini, mama oca, agak takut, dia ngomong ke gw ajudan2nya buat pergi. akhirnya mereka pergi.

Setelah keadaan mulai aman, zul dan temen2 pamit pulang, dia akan pantau rumah gw tiap jam katanya.

"Ca, kamu lebih baik ngomong sama mama kamu baik2, nanti emak temenin" bujuk emak

"tapi mak, oca taku mak, oca takut tar malah mak yang dihna kayak tadi" katanya

"gak papa ca, emak juga udah biasa kok" katanya

setelah sepakat, akhirnya emak mutusin buat nganterin oca ke rumahnya, sekaligus bicara sama mama oca.

"sekali lagi deni denger dia hina emak, deni obrak abrik rumah nya" kata gw.

"iya den, kamu sabaran dikit jadi orang, jangan panasan kayak bapak mu" katanya ketawa

gw bener2 gak pernah bisa terima kalo orang tua gw dihina. mati pun gw siap.

akhirnya berangkatla emak ke rumah oca, gw cuma ngikutin dari belakang pake vespa.

Gw nunggu di depan rumah oca, emak masuk kedalem sama oca.
cukup lama gw nunggu, kejadian mengejutkan terjadi.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    2 comments:

     

    Google+ Followers