Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 46 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 46 )

Permulaan gw kerja di tempat baru gw masih kikuk, banyak aturan2 yang gk biasa, gw yang biasanya klo lagi bengong suka muter muter sekarang gak bisa, gw harus tetep berada di tempat cucian sampai tutup restoran, alesannya simple, merusak pemandangan, orang bisa gak jadi makan klo liat kita, soalnya pakaian kita yang selalu kotor dan basah.

Sekitar sebulan gw kerja, gw udah kenal sama semua anak yang kerja disini, rata2 anak anak sini kerja sambil kuliah semua, dan usia kita pun gak beda jauh. Enaknya kerja disini, gw gak pernah kelaperan, banyak makanan, tapi bukan makanan utuh, makanan sisa pelanggan yang gak habis tapi masih layak makan, lumayanlah daripada dibuang.

Anak2 sini juga rata rata lumayan cantik, tamu2 yang dateng juga dari banyak kalangan, rata2 kalangan atas, terkadang gw juga suka ngeliat temen2 gw SMA dulu klo mereka lagi makan sama keluarga mereka. Gw mau sapa, tapi gak bisa, karena larangan buat keluar.

Masuk bulan ke-3 gw kerja, gw dipanggil oleh manager gw ke ruangannya.

"Masuk den, duduk" perintahnya, pas gw ketok pintu ruangannya.

"Makasih pak, ada apa ya pak" tanya gw, sumpah gw bingung tiba tiba dia manggil gw

"Gini den, langsung saja, kebetulan ada satu Bartender kita yang ngundurin diri, kita butuh satu orang lagi, klo kita mau cari baru butuh waktu, kamu mau pindah ke waiter?" tanya nya. 
Ada dilema dipikiran gw, gw sebenernya mau banget, tapi gw gak enak sama niko, soalnya dia lebih dulu masuk.

"maaf pak? kalo boleh tau kenapa saya pak? bukannya ada yang lebih senior?" kata gw

"Ini kerja den, gak penting siapa duluan masuk, yang kita liat kinerja, dan saya banyak dapet masukan dari orang orang disini, katanya kerja kamu bagus. Bagaimana Berminat?" tanya pak Edi

"Kalo memang begitu saya mau saja pak" kata gw malu2.

"bagus klo gitu, ini bawa memo saya, kamu kasih vina, biar dia urus segala keperluan kamu, terus satu lagi gaji kamu pasti nambah" katanya

"iya pak, terima kasih banyak" kata gw, gw langsung masuk ruangan HRD, gw liat vina lagi asik diatas mejanya.

"hei vin" kata gw, gw sekarang udah manggil nama aja ke dia, soalnya dia gak mau dipanggil mbak, kayak ketuaan katanya.

"eh lo den, kenapa" katanya

"gw disuruh kasih ini ke lo" kata gw sambil ngasihin memo dari Pak Edi, dia baca sebentar

"ciieee, hebat lo, baru kerja sebentar idah dipromosiin aja" katanya

"alhamdulillah" kata gw singkat

"oke lo tunggu sebentar ya, gw cari seragam buat lo dulu, terus mau mindahin data2 lo" katanya

sekitar 15 menit gw nunggu, vina balik lagi. 
"Nihh" katanya sambil ngasih seragam baru ke gw.

"Disini tertulis, pak Edi minta lo pindah ke bar mulai besok, lo siap" kata vina

"klo gw sih siap aja" kata gw nyengir

"bagus deh, lo udah kenal sama supervisor bar nya kan?" tanya vina

"Kenal, nanti gw langsung aja kesana" kata gw

"oke klo gitu, nanti gw juga ngomong ke dia, lo lanjut kerja deh" kata vina

Gw balik ke tempat gw kerja, gw cerita sama niko tentang ini, 

"enak banget lo den, baru kerja 3 blan udah di pindah, gak kedinginan lagi disini" kata Niko

"yah, klo gw sih jalanin aja nik, dari awal gw udah pasrah mau dimana aja, yang penting bisa kerja" kata gw, kita lanjut kerja kita, bener kata Niko, gw bisa jadi lebih enak di tempat baru, disini bener bener dingin, tiap hari main air, tangan rasanya udah mati rasa klo jam 11 malem.

Pas mau pulang gw dipanggil oleh spv bar, sebut saja namanya Eko, usianya sudah lumayan jauh dari gw, anaknya udah 3.

"Den duduk sini bentaran" katanya, gw ambil kursi dan duduk didepannya

"saya sudah denger dari vina dan Pak Edi, kamu mulai besok gabung sama kita" kata mas eko

"iya mas" kata gw

"sebelum gabung saya mau kasih tau aturan disini" katanya, lalu dia ngomong segala aturan2 di tempat dia, lumayan banyak aturan ternyata, mas eko orangnya rada rewel, dan minta semuanya perfek, tempat kerja gak boleh kotor. Oh ya, satu lagi disini yang dimaksud bar adalah tempat buat minuman untuk tamu, bukan seperti bar2 yang jual minuman keras di cafe cafe, kita disini cuma jual bermacam2 jus dan minuman ringan, minuman kersnya cuma bir dan wine.

Setelah ngobrol beberapa saat, gw dibolehin pulang oleh mas eko. 

Keesokan harinya gw udah gabung dengan tim baru, seragam baru, dan satu lagi, gw uah bisa keluar, jadi klo ada temen gw, gw udah bisa nyapa mereka. Hari pertama di tempat baru, gw masih belajar yang mudah mudah, palingan buat es teh manis dan kopi, sedangkan untuk jus gw baru diajarin buat jus jeruk.

Memang lebh enak ditempat ini, kerjanya gak terlalu capek, karena tim nya rame, gak usah ngeluarin tenaga berlebih. 

Kebetulan ruangan kita bersebelahan dengan ruangan supervisor service, jadi gw bisa ketemu langsung sama fitri, cewek tengil dan belagu.

"lo pindah kesini ya? klo kerja yang bener ya, jangan sampai gw di komplein gara2 minuman lo gak enak" katanya ke gw, pas gw lagi asik motongin jeruk, gw cuma senyum aja, sumpah gedek juga denger dia ngomong. ngwliat respon gw dia pun pergi.

Nih cewek cakep2 tapi ngomongnya gak pernah ngenakin, pikir gw.

Seminggu gw udah ditempat baru, gw udah mulai ngurus pendaftaran kuliah gw, pagi pagi bener gw langsung ke kampus yang gw tuju. Setelah tanya prosedur pendaftaran dan syaratnyanya gw putusin buat langsung daftar hari itu, kebetulan berkas berkas udah gw bawa semua.

Setelah menyelesaikan proses administrasi gw mau balik ke rumah, pas gw diparkiran gw liat cewek yang paling gw sebel lagi jalan, gw pura pura gwk liat, dia juga sepertinya pura pura gak liat gw.

Gw sih masa bodo, gw langsung geber motor gw pas lewat didepan dia, dia langsug manggil gw, gw kaget juga kirain dia gak bakal negor gw

"Eh lo sombong banget" katanya

"hehhee, sorry gw gak liat" kata gw bohong

"eh gw mau minta tolong" katanya masih dengan nada congkak

"minta tolong apaan" kata gw sebel.

"lo langsung mau ke restoran kan?" katanya

"iya, disuruh dateng lebih cepet tadi sama mas eko" kata gw

"gw mau nebeng, gw gak dijemput hari ini" katanya, sebenernya gw mau nolong tapi liat cara dia ngomong gw males banget.

"gimana ya, sebelum ke resto gw mau ke rumah dulu, ganti baju?" kata gw

"serius lo, gw lagi bener2 butuh nih" katanya, muka nya udah rada berubah.

"heemm gimana ya, sebenernya gw sih gak bisa, tapi lo izinin gw ke mas eko ya, gw anter lo dulu terus baru balik sebentar ke rumah" kata gw

"gampang klo ke mas eko, tar gw ngomong" katanya, asik pikir gw, gw bisa masuk agak ngaret klo gini, gw bisa makna dulu di rumah.

"yaudah, naik gih, pegangan tapi ya agak kenceng gw bawa motor" kata gw, tanpa jawab omongan gw dia langsung naik. gw langsung tancap gas, gw sengaja geber motor gw, biar dia rada takut, akhirnya setelah menahan egonya dia luluh juga, tangannya mulai megang pinggang gw.
Asiiik pikir gw.

perjalanan gak terlalu jauh dari kampus ke tempat kita kerja cuma sekitar 15 menit.

"maksih ya den" katanya senyum, baru kali ini gw liat dia senyum, dia lebih cantik klo tersenyum, dengan rambut terurai. 
"iya, kata gw, inget ya, sampein ke mas eko" kata gw
Gw langsung cabut, balik ke rumah, lumayan bisa tidur siang sebentar pikir gw.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers