Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 60 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 60 )

Perputaran waktu memang gak berasa, perasaan dulu gw masih duduk dibangku SMA, sekarang gw sudah mau lulus kuliah, adek adek gw juga sudah tumbuh menjadi gadis gadi yang cantik adek gw yang nomor 2 Indah sekarang sudah masuk kuliah semester awal disalah satu unviversitas di Palembang, sedangka adek gw Yang kecil Tari sekarang duduk di kelas 3 SMP, alhamdulillah adek2 gw termasuk anak yang rajin dan pinter, jadi selama sekolah emak gak perlu keluar uang banyak untuk bayar iuran sekolah, paling sekedar beli seragam, adek adek gw juga termasuk anak yang prihatin, mereka gak pernah maksain emak buat minta yang macem macem, gw bersyukur punya adek adek seperti mereka.

Karena kesibukan gw, gw jarang ngobrol sama mereka, paling ketemu pas pagi sebelum mereka pergi sekolah, atau pada saat gw libur kerja.
Terus terang Indah sudah jadi gadis yang cantik, gw berpikir pasti banyak cowok yang suka sama dia, tapi entah kenapa dia gak pernah cerita soal itu, pernah satu hari gw tanya ke dia
"dek, kamu gak punya pacar?" tanya gw ke dia pada saat dia lagi belajar
"ngapain kak, males repot" katanya, matanya tetep kearah buku yang dia baca
"tapi ada gak yang suka sama kamu" tanya gw lagi
"gak tau, Indah gak pernah tanggepin kak" katanya,
"ooo, terus kamu gak ada suka sama cowok?" kata gw
"belum ketemu yang kayak kakak" katanya sambil ketawa
"yee, jangan mau kalo yang kayak kakak, kere" kata gw ketawa
"harta bisa dicari kak" katanya, gw diem denger jawaban adek gw
"kuliah kamu gimana?" tanya gw
"masih aman kak, baru semester 1, jadi masih banyak perkenalan doang, kakak gimana skripsinya" katanya
"masih lancar juga, kakak banyak dibantu temen dah" kata gw
"ooo, eh kak, indah sudah lama gak denger kabar kak oliv, dia kabarnya gimana ya?" kata indah
"gak tau ndah, kk juga sudah lama lost contact" jawab gw
"ooo, padahal indah suka lo sama kak oliv, baik, cantik, ramah" katanya sambil ketawa
"ooo, kalo dibandingin sama kak oca"kata gw
"yah sama aja kak, cuma kan adek kenalnya sama kak oliv dulu jadi lebih seneng sama kak oliv" katanya
Malam itu, kita ngobrol ngobrol tentang kehidapan dia, tentang kuliah dia, tentang keseharian dia, selaku cowok satu satunya dirumah ini gw menjadi sedikit lebih protect sama adek adek gw. Syukurnya adek adek gw juga bisa mengerti keadaan kami, mereka gak pernah boleh pulang ke rumah lebih dari Jam 5 Sore, kalau malem wajib ada di rumah.

Suatu hari gw sengaja jemput dia dari kampusnya, gw sih sekedar pengen tau saja gimana dia dikampus, gw sengaja gak kasih tau dia kalo gw mau jemput, setelah tanya tanya dimana fakultas dia akhirnya ketemu, gw masuk kedalam, disana ada tempat duduk batu keadaan kampusnya masih sepi, semua mahasiswanya masih didalam kelas, karena kelas belum bubar, sekitar 15 menit gw tunggu dia akhirnya kelas selesai, kerumunan anak anak mulai keluar satu persatu dari kelas jujur dikampus ini ceweknya cantik cantik beda sama kampus gw, bisa cuci mata nih pikir gw dalem hati. Setelah celingak celinguk mencari adek gw, akhirnya ketemu, gw liat dia lagi jalan sendirian kearah pintu keluar, gw langsung kejer dia
"hei mau kemana" kata gw dari belakang dia
"eh, kamu kak, ngapain disini ngagetin tau" katanya senyum
"gak papa dek, cuma pengen jemput kamu doang, sekalian mau liat kampus kamu" jawab gw
"cieee tumben tumben, biasanya juga gak pernah pernah" katanya
"sekali sekali, itung itung cuci mata, ceweknya cantik cantik ya" kata gw
"yeee, bialng aja mau nyari cewek" katanya
"hehee, sekalian dek, kamu sudah makan?" tanya gw
"belum kak, mau ngajak makan ya?" katanya, 
"iya, yuk mana kantinya, kk juga laper banget" kata gw
Indah ngajak gw ke kantin kampusnya, kantinnya lumayan besar, ada beberapa pilihan makanan, gw lagi pengen makan gado gado, kalo adek gw pengen nyobain martabak telor nya, setelah pesen kita duduk disalah satu meja panjang, gabung sama yang lain.
"kampus kamu enak ya ndah" kata gw
"iyalah, makanya banyak yang pengen masuk sini" katanya, gw cuma senyum senyum, kita lagi asik ngobrol tiba tiba ada cowok yang deketin kita
"eh ndah, lo kalo gw ajak makan gak pernah mau, sekarang lo malah makan sama cowok lain" katanya tiba tiba duduk disamping adek gw
"eh elo jon, gw lgi pengen makan disini aja" jawab adek gw santai
"terus siapa nih" tanya nya ke adek gw
"cowok gw" jawab adek gw, gw senyum aja liat tingkah adek gw
"serius lo, perasaan lo gak punya cowok deh" katanya
"itu kan cuma perasaan lo doang jon" kata adek gw "kenalin nih cowok gw, deni" kata adek gw
"gw deni, cowoknya indah" kata gw "jhoni" katanya, mukanya agak gak suka liat gw
"yaudah kalo gitu, sorry ganggu" katanya lalu pergi
"lo ada ada aja ndah" kata gw sambil ketawa
"habisnya indah males sama dia kak, anaknya belagu" kata indah
"ooo, dia suka tuh sama kamu" kata gw
"tau lah, makanya tadi indah ngomong kk cowok indah, biar dia gak terlalu berharap lagi" kata indah
"oooh gitu ya" kata gw "yaudah buruan habisin, terus pulang sudah siang, kesian emak" kata gw
dia langsung makan lebih cepet dan akhirnya selesai.

Pas kita lagi jalan diparkiran, gw liat si jhoni ngeliat kearah gw, mukanya bener bener gak suka liat gw, gw sih pura pura gak tau aja, 
"eh kak, tunggu diparkiran bentar ya, indah ada yang ketinggalan dikelas tadi" katanya gw manggut, lalu gw langsung keparkiran,
Lagi asik nunggu diparkiran jhoni nyamperin gw
"eh lo anak mana, berani beraninya deketin indah" katanya
"kenapa nanya gw anak mana? mau dateng kerumah gw?" kata gw
"sialan lo, lo belom tau siapa gw" kata nya
"gak gak perlu tau siapa lo, males, lo kita gw homo harus tau siapa lo" jawab gw
"ngelunjak lo ya" katanya tiba tiba dia coba mukul gw, gw masih bisa ngelak,
"weeiit mau main kasar boss" kata gw, dia masih coba mukul gw gw masih bisa ngelak, gak lama adek gw dateng
"jhoni, apa apaan lo" teriaknya
Jhoni kaget ngeliat indah, "cowok lo nyebelin" katanya
Lalu dia langsung pergi, "awas lo kalo berani berani lagi" teriak adek gw
gw cuma ketawa aja, "kk gak papa" katanya
"nggak, kena juga nggak, cupu tuh anak" kata gw, adek gw juga ketawa, sepanjang perjalanan pulang adek gw cerita tentang jhoni, ternyata mereka sudah kenal dari SMA, tapi adek gw gak pernah kasih respon.
"kayaknya dia bener bener suka sama kamu ndah" kata gw
"tapi anaknya nyebelin kak, males, ngomongnya juga tinggi, indah males" katanya
"tampangnya sih lumayan ndah" kata gw
"gak butuh tampang kak" katanya smbil cemberut.
Ternyata adek gw ada yang suka juga pikir gw, dan sepertinya si jhoni anak baik baik, cuma tingkahnya aja yang tengil.
Dari situ gw lebih tau gimana keseharian adek gw, gw gak perlu terlalu khawatir sama mereka, mereka masih bisa jaga diri mereka masing masing.

Kembali ke kehidupan gw, gw sudah mulai masuk masa sidang skripsi, skripsi gw gak terlalu banyak masalah paling ada beberapa revisi sedikit gak sampai dicoret coret dosen, semua berkat sari yang selalu bantuin gw, dan tibalah waktu sidang, semua anak yang sidang hari itu mukanya pada pucet, perutnya banyakan sakit, mungkin tegang, hal ii juga berlaku bagi sari beberapa kali mulutnya komat kamit, seperti lagi ngehapal sesuatu.
"santai aja sar, lo pasti bisa kok, kan lo ngerjain sendiri skripsinya, selagi lo kerjain pasti lo bisa kok" kata gw, dia cuma bengong, seperti kurang konsentrasi.
Setelah tunggu beberapa lama akhirnya msuk giliran gw untuk sidang,
"sukses ya den" kata sari nyemangatin gw, gw cuma senyum
Hampir setengah jam gw didalem, akhirnya selsai juga, pertanyaan dari dosen dosen juga gak terlalu susah, semua bisa gw jawab.
Gak lama giliran sari yang masuk, "santai aja sar, lo pasti bisa" kata gw, dia masih tegang
"sama seperti gw, sekitar setengah jam dia keluar, mukanya agak lebih tenang, "gimana sar, aman" kata gw
"gak tau den, yang penting sudah selesai, beberapa pertanyaan gw agak bingung jawabnya" kata sari
"yaudah santai aja, sekarang makana, gw laper" ajak gw ke sari, dia nurut aja
Siang itu kita makan dengan lahap, mungkin bawaan lapar karena tegang tadi.
"sar, kalo ini kulia selesai lo mau kerja dimana" kata gw
"kurang tau den, yang pentung lulus dulu aja, paling kalo mentok gw kerja sama papa aja" katanya
"lo enak sar, lah gw masih harus cari cari" kata gw
"lo masukin aja lamaran ke tampat papa, nanti gw bilang ke dia" kata sari
"gak usah sar, gw mau nyoba sendiri dulu, kalo mentok baru gw cari lo" kata gw
"ooo, yaudah, pokoknya klo perlu apa apa lo cari gw" kata sari.
Seminggu dari situ, hasil sidang kita keluar, alhamdulillah kita semua lulus, gw sama sari sama sam dapet A, dia seneng banget hari itu,ceria.
"tinggal tunggu wisuda, habis itu selesai, gw capek belajar terus" katanya
"iya ya sar, gak berasa sudah lama juga kita kuliah" kata gw, lo enak sar, habis ini bisa langsung kerja sama bokap lo, la gw nasibnya masih belum jelas, masih harus lempar lempar lamaran lagi, gak mungkin gw bakal selamanay direstoran pikir gw didalem hati.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers