Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 55 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 55 )

Beberapa Setelah kejadian malam itu, Fitri menjadi lebih pendiam, dia kebanyak berada didalem ruangannya. Sepertinya dia masih terpukul sama kejadian malam itu, 
"fit, lo bengong mulu" tanya gw sore itu, pas waktu mau istirahat makan
"eh lo den, gak kok biasa aja" jawab fitri
"lo kenapa, masih mikirin kejadian malem itu" tanya gw, 
"gak kok, gw lagi banyak pikiran aja" jawab fitri,
"oh yaudah kalo gitu, kalo lo ada masalah cerita sama gw ya" kata gw, dibales senyuman cantik oleh dia
gw lanjutin kerjaan gw, prepare buat kerja nanti malem,

Malem itu tamu gak begitu banyak, cuma ada beberapa meja yang terisi, 
"woi, lo kerja bengong aja" ada suara dibelakang gw, ternyata andi dan siska
"eh sialan lo ndi, gw kira bos gw, dinner disini lo" tanya gw
"iya nih, cariin kita meja dong, yang posisinya enak" kata andi
"siap, asal lo jangan belagu aja mesennya" kata gw, gw ajak mereka ke meja yang memang menurut gw nyaman buat pacaran
"thanks ya den" kata siska, 
"santai, nanti biar temen gw ya yang catet pesenan kalian, gak enak klo gw" kata gw nyengir
"oke, lo lanjut kerja aja" kata andi
Setelah minta temen gw buat service mereka, gw balik ke station gw sambil ngebayangin enak kali ya makan berdua sama pacar, lah gw pacar aja gak ada, gw cuma senyum senyum sendiri
"kenapa senyum senyum mas" terdengar suara yang gak asing banget bagi gw, suara yang selalu gw denger dulu, suara perempuan yang dulu nuduh gw nyuri HP nya.
"eh, kamu ca" kata gw gagap, masih kaget
"suaranya biasa aja kali den, kayak ngeliat setan aja" kata oca
"iya ca, gw kaget, kapan kamu balik kesini" tanya gw
"baru pagi tadi say, terus siska cerita kalo kamu kerja disini, makanya aku ngajakin bereka kesini" kata oca
"ooo" gw masih bingung mau ngomong apaan
"kok ooo doang say, kamu liat mereka gak, aku nungguin didepan daritadi mereka gak dateng dateng" kata oca sewot
"mereka sudah dateng ca, tuh duduk disana" jawab gw sambil nunjuk ke arah mereka, mereka melambai kearah kita "yuk aku anter" sambung gw, setelah sampai ditempat duduk, gw harus pamit sama mereka, gak enak masih jam kerja

"siapa den" tanya fitri ke gw
"Andi" jawab gw
"kalo andi gw tau, yang perempuan" tanya fitri
"ooo, siska sama oca, kalo siska pacarnya andi" jawab gw
"oooo, kalo oca, pacarnya siapa" tanya fitri lagi, gw gak tau harus jawab apa
"wah gak tau" kata gw, emang bener kita gak ada hubungan apa apa.
"yaudah kalo gitu, lanjut kerja sana, jangan maen terus" kata fitri, gw senyum aja

Menjelang tutup, andi, siska dan oca baru selesai, setelah bayar semua pesenan mereka datangin gw
"den, lo kita tunggu diparkiran ya, kita jalan dulu" kata andi
"siap" kata gw semangat
setelah beres beres dan tamu semua sudah gak ada gw langsung ke loker room buat ganti pakaian, fitri nyamperin gw
"Den, lo bisa anterin gw gak malem ini?"tanya fitri, sebenernya gw mau banget, tapi gw gak enak sama yang lain, kalo kemaren sih enak cuma gw sama andi, lah sekarang kan ada siska dan oca, gw gak enak sama mereka.

"Sorry fit, gw gak bisa malem ini, gak enak sama temen temen gw tadi, mereka ngajakin jalan" jawab gw
"ooo, yaudah kalau gitu, nanti gw minta tolong yang lain aja" kata fitri, dia senyum, senyum yang menurut gw senyum kekecewaan
"sorry ya fit" ulang gw, dibales dengan senyum lagi. Dan dia langsung pergi

Setelah ganti pakaian, gw langsung ke parkiran, disana gw liat oca dan yang lain lagi asik ngobrol
"sorry ya lama" kata gw
"gak papa" jawab oca
"jadi kita mau kemana?" tanya gw
"belom tau den, kita jalan dulu aja yuk" ajak oca
"oke, kalau gitu kita satu mobil aja, naik mobil gw, mobil lo titip disini aja ca" kata andi, dan oca setuju


setelah semua sepakat kita muter muter palembang beberapa saat, "eh ndi, kita ke sekolah aja yuk, aku kangen sama sekolah" ajak siska, dan disetujui oleh oca. Gak berapa lama kita sampai disekolah, keadaannya gelap dan pagernya kekunci, 

"eh, yang jaga masih bapak yang lama kan" kata siska, mereka ngeliatin gw, seolah bertanya sama gw
"mana gw tau, gw udah lama gak kesini, dari lulus malah gak kesini lagi" kata gw
gak lama dari itu, ada orang yang keluar
"mas edi" kata oca, pria itu seperti lagi coba nginget2
"mbak oca" tanya nya
"iya mas, masih inget" kata oca
"Ya iyalah mbak, masa gak inget" kata mas edi
"kirain sudah lupa, mas kita mau masuk sebentar boleh gak" kata oca
"tentu boleh mbak" kata mas edi, sambil bukain pager pintu
"emangnya mbak mau apa malem malem kesini" tanya mas edi
"nggak mas, kita cuma kangen sama sini aja mas" kata oca,
"oo gitu, yaudah silahkan saja kalau gitu, saya tinggal dulu, tadi lagi seru nonton sinetronnya" kata mas edi



Gak lama dia ninggalin kita, kita parkir mobil kita dilapangan basket, mesin tetep kita nyalain dan lampu kita nyalain agar gak terlalu gelap. kita duduk ditengah tengah nya
"udah lama ya" kata oca, kita cuma senyum, malam itu kita mengingat ngingat kekonyolan kita waktu SMA, malam itu dihabiskan cuma untuk ketawa ketawa dan gak berasa sudah lewat tengah malam, dan kita putusin untuk pulang, setelah pamit ke mas edi, oca ngasih sedikit uang ke mas edi, kita tau berapa gaji penjaga sekolah, sekedar buat tambahan dia. Andi nganter kita balik ke restoran buat ngambil mobil oca, setelah sampai mereka langsung pamit duluan
"anter yang bener, jangan kemana mana lagi" kata gw ke andi
"ogah, kita mau check in dulu" canda andi, yang dibales cubitan oleh siska "gak den, bohong, awas aja klo dia macem macem" kata siska
setelah itu mereka langsung pergi, tinggal gw sama oca
"kamu udah mau pulang say" kata oca
"yaah, klo kamu pulang aku juga pulang" kata gw
"artinya kalau aku gak mau pulang, kamu juga gak boleh pulang ya" kata oca manja
"iyah" kata gw senyum, dia senyum juga ke gw, senyum yang sudah lama gak gw liat.
"aku kangen kamu say"kata oca
"aku juga ca" kata gw
Kita ngobrol ngobrol santai saat itu, tiba tiba ada beberapa mobil dateng dan berhenti didepan kita
"siapa say" kata oca agak ketakutan
"gak tau ca" gw bingung siapa yang dateng tiba tiba gini
Gak lama yang turun ternyata cowoknya fitri

"woi, brengsek, lo inget gw kan" kata cowok fitri
"iya kenapa" kata gw gak kala gertak
"gw kasih tau lo ya, gak usah ngurus urusan gw sama fitri" katanya
"maksud lo apaan?" kata gw bingung
"lo gak usah banyak tanya, gw tau lo pengen ngerusak hubungan kita" katanya
"maksud lo ngerusak apa, jangan asal ngomong" kata gw, emosi gw sudah naik
"lo gak usah nyolot" kata nya
"yang duluan nyolot siapa" gw udah siap kapanpun dia mulai
"woi ngapain kalian" salah satu security restoran nyamperin kita
"kenapa lo den" katanya
"gak papa bang, cuma ngobrol" kata gw
"udah gak usah ribut ribut disini, mendingan kalian bubar" katanya, dan mereka mulai pergi, sebelum pergi cowok fitri sempat mendelik kearah gw.
"udah den, lo mendingan pulang aja deh, nanti kenapa napa" katanya
"iya bang, bentar lagi gw pulang kok" kata gw, dan dia balik ke post jaga dia

"kamu kenapa lagi say" kata oca,
"gak tau" jawab gw, lalu gw cerita kejadian gw malem itu, oca cuma denger aja
"kamu kok suka banget ribut sih" kata oca
"gak tau ca, kayaknya masalah doyan banget deket deket gw" kata gw, seelah ngobrol beberapa saat, kota pulang ke rumah masing masing.

berdasarkan informasi dari oca, ternyata dia cuma seminggu disini, seminggu yang gak kita sia siain, hampir setiap hari kita ketemu, kalau siang kadang dia maen ke rumah gw, kadang gw kerumah dia, kalau malem dia ke tempat gw kerja, sekedar liat gw kerja, gak berasa seminggu berlalu, dan dia kembali ke ausie. Pertemuan yang sangat singkat. pikir gw, mungkin setahun lagi kita baru bisa ketemu lagi.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers