Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 54 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 54 )

Setelah kepergian desi gak berasa gw sudah mau masuk semester 4. Kuliah libur cukup lama, libur yang bener bener gw manfaatkan untuk keluarga gw. 
Suatu hari pas gw lagi asik tiduran di teras belakang rumah gw, tempat dimana gw biasa habiskan waktu baik sama oca maupun oliv, gw dikejutkan dengan kedatangan andi,


"Woi, melamun aja lo" kata andi, langsung duduk disamping gw rebahan
"Beeh, kapan lo balik" gw balik tanya dia
"Sudah 2 hari den, lo apa kabar?" Kata andi
"Baik ndi, lo sehat? Masih sama siska?" Tanya gw
"Gw sehat, masih den, kayaknya gw mau serius sama dia" jawab andi
"Ciee, udah nikahin sana, anak orang jangan dikimpoiin mulu, dinikahin" ledek gw
"Sialan lo, gw belom pernah ngapa2in den, palingan kiss kiss dikitlah" katanya nyengir
"Gak percaya gw sama lo, otak lo isinya bokep mulu" kata gw sambil ketawa
"Sialan lo, eh lo gimana? Sudah ada cewek belom?" Katanya
"Gak ada, lo tau gw kan ogah pacaran" kata gw
"Lo kebanyakan nyakitin cewek sih" ledek andi
"Gw gk pernah nyakitin setan" kata gw. Andi cuma senyum.
Kita ngobrol2 kecil tentang kuliah, kerjaan sama keseharian kita.

"Ndi, lo ada kabar tentang oca?" Tanya gw
"Terakhir sih katanya dia mau balik liburan ini" kata andi
"Serius lo" kata gw semangat
"Biasa aja kali, gak usah nafsu gitu" kata andi
"Sialan lo, tapi lo seriuskan dia bakal balik" kata gw
"Ya kata siska gitu, tapi gw kurang tau, gw gak ngomong langsung" kata andi, gw diem aja.
"Emang lo kangen sama dia?" Kata andi, gw cuma nangguk.
Andi ngeluarin HPnya terus langsung nelpon
"Beib, oca jadi gak balik ke palembang" kata andi sambil nelpon, ternyata dia nelpon siska
"Oooo, gk papa, aku lagi dirumah deni, katanya dia kangen oca" sambung andi.
" iya, nanti aku sampein ke andi, sudah ya. I love you" kata andi sebelum matiin hp nya.
"Kata siska dia juga belom pasti, oca gak bales bales chat siska" kata andi
"Ooo, yaudah gak papa" kata gw
Cukup lama andi maen di rumah gw, dia terpaksa balik karena gw harus kerja.
"Lo balik kerja jam berapa? Nanti gw jemput kita jalan dulu" kata andi
"Jam 10an, siap" kata gw

Kerja hari ini gk begitu repot, tamunya juga gak rame rame banget, pas sudah mau balik fitri nyamperin gw
"Den lo balik ini mau kemana" tanya fitri
"Mau jalan sama temen, kenapa?" Tanya gw
"Ooo, temen cewek ya?" Tanya fitri
"Temen gw cowok, temen kecil gw, emang kenapa fit" tanya gw
"Nggak kok, gw mau minta anterin balik, cowok gw gak bisa jemput, dia gak enak badan katanya" jawab fitri


"Ooo yaudah, nanti bareng kita aja, kebetulan temen gw bawa mobil" ajak gw
"Serius lo, yaudah gw siap siap dulu ya, lo tunggu diparkiran aja" kata fitri
Gw langsung keparkiran, disana andi sudah nunggu, setelah cerita sama dia tentang fitri, andi setuju buat nganterin.
Gak lama fitri keluar jala keraha kita.
"Hai, gw fitri temennya deni, sorry ya ngerepotin" kata fitri
"Gw andi, gak papa kok santai aja, temen deni temen gw juga" kata andi
Kita langsung masuk mobil, gw duduk didepan dan fitri dibelakang.
"Fit, lo masu langsung balik ke rumah" tanya gw
"Sebenernya gw masih belum nagntuk den, lo mau ngajak gw jalan dulu ya" kata fitri semangat
"Yeee, kalo jalan aja semangat" kata gw, fitri cuma nyegir "terserah andi mau kemana, gw ikut aja, dia yang ngajakin jalan" kata gw " boleh kan ndi fitri ikut" tanya gw
"Gak masalah, lagian tambah rame kan tambah seru" jawab andi
"Ok kalo gitu kita mau kemana ndi" tanya fitri
"Makan dulu yuk, gw laper nungguin kalian" kata andi, gw setuju aja selagi dia yang traktir.

Andi ajak kita cari makan di tempat dulu gw biasa ngamen. Dia cari cafe yang gak terlalu rame jadi gak bakal nunggu lama.
Kita makan sambil asik becanda dan gak berasa udah mau tengah malem. Gw harus nganterin fitri pulang, gak enak kalo terlalu malem.
"Fit, balik yuk sudah malem, tar lo dicariin orang tua lo" kata gw, dia ngangguk tanda setuju, setelah andi beresin pembayaran kita langsung jalan.
"Eh ndi bisa pelan dikit sebentar" tiba tiba fitri minta andi untuk pelanin mobilnya.
"Ada apa fit" tanya gw, dia diem aja ngeliatin keluar, gw liat arah pandangan dia, ternyata disana ada cowoknya fitri lagi asik nongkrong sama temen temennya dan ada beberapa orang cewek.
"Ndi, tolong berenti sebentar gw mau turun" pinta fitri
" yakin lo mau turun fit, udahla selesain nanti aja jangan sekarang, gak enak banyak orang" kata gw
"Gak papa den, plis ndi stop" pinta fitri, andi langsung parkirin mobilnya gak jauh dari tempat cowoknya nongkron, fitri langaung keluar dan datangin cowoknya, gw sama andi cuma nunggu diluar mobil andi, gak mau ikut terlalu jauh.



"Siapa itu den" tanya andi
"Cowoknya fitri" kata gw singkat
"Bakalan ada perang nih" kata andi sambil ketawa, gw cuekin aja, gw masih ngeliatin fitri yg lagi jalan kearah cowoknya.
Gw liat cowoknya kaget liat fitri, dan gw liat fitri nunjuk2 cowoknya, kayaknya dia bener bener marah. Gak lama fitri langsung balik ke tempat kita, gw masih sempat liat cowoknya ngeliatin gw. Gw sih gak ada masalah, tapi entah kenapa kayaknya cowoknya liat gw segitu marahnya.
Fitri langsung naik mobil, gw sama andi nyusul. Didalem mobil gw liat fitri nangis, gak ada yang bicara sepanjang perjalanan pulang, cuma terdengar lantunan musik dari radio mobil andi.
Pas sampe rumahnya, fitri langsung turun setelah ngucapin terima kasih dia langung masuk. 



"Den yang tadi cowoknya fitri kan, katanya dia sakit jadi gak bisa jemput kok tadi malah asik minum2" tanya andi
"Gak tau ndi, mungkin dia malem jemput fitri" jawab gw
"Bego banget tuh anak, kalau gw belom ada siska sudah gw embat tuh fitri" kata andi 
"Lo jangan sok ganteng ndi, sadar diri, tampang pas pasan aja" kata gw
"Tapi tadi gk sempet liat kayaknya cowoknya fitri gak suka sma lo" kata andi
"Bodo amat ndi, mau suka mau nggak kenal juga nggak" jawab gw
"Tapi nanti kalau tiba2 dia ngajakin ribut gimana" tanya andi
"Insha allah gak akan ndi. Gw udah tobat ribut" kata gw.


Setelah muter muter sebentar, gw pamit balik sama andi. Sudah malem. Dirumah gw kepikiran juga apa kata andi, kalau bener dia sampe ngajak ribut apa yang harus gw kerjain. Semoga saja nggak pikir gw.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers