Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 44 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 44 )

Hari hari berikutnya gw jalanin serasa lebih indah, mungkin karena disini gw ketemu sama temen sekampung, jadi hidup gw gak terlalu ngebosenin. Andi sering ngajakain gw jalan, kadang berdua, kadang berempat sama siska dan santi.

Sedangkan hubungan gw dengan santi juga berjalan asik, dia udah lebih terbuka dalem segala hal, kadang kita bicara serius, kadang becanda, kondisi ini yang bikin gw lebih betah di Jakarta, perasaan gw mengatakan kalau dia juga memiliki perasaan yang sama dengan gw, tapi entah kenapa gw gak mampu ngomong ke dia. Gw takut dibilang cari kesempatan.

Suatu hari gw lagi jalan sama andi, dia nanyain hal yang serius ke gw.

"Den, lo mau sampe kapan kayak gini" tanya andi serius

"gini gimana ndi" jawab gw

"Yah gini, maaf sebelumnya den, kerjaan lo den, sampe kapan lo mau kerja kayak gini, kerja berat" kata andi, gw diem cukup lama, nyoba cerna pertanyaan andi

"hmmm, gak tau Ndi, gw juga bingung, cuma ini yang gw bisa kerjain" kata gw lesu

"mau sampe kapan den, sekrang sih ok, kita masih muda, tar klo usia kita nambah gimana" tanya andi

"terus gw harus gimana Ndi, gw gak ada keahlian apa apa" kata gw pasrah

"yaah, lo mungkin bisa kuliah den, lumayan den, apa yang lo dapet sekarang bisa lebih kalo lo kuliah" kata andi

"halah ndi, banyak juga sarjana yang nganggur" kata gw

"gini den, sarjana aja nganggur apalagi cuma tamatan SMA" kata andi, gw langsung terdiam, bener kata andi, klo sarja aja masih nganggur apalagi sekedar sma.

"bener klo lo beranggapan sekarang SMA lebih baik, tapi lo liat mayoritas pekerjaan mereka apa, palingan kerja keras, ada juga yang sukses, tapi gak sampe 10% nya den" kata andi
Gw merenungi omongan andi, omongannya emang bener, gw selama ini salah.

"Ok ndi gw sependapat sama lo, tapi biaya kuliah mahal ndi, terus gw mau bayar pake apa? daun?" tanya gw

"selagi lo ada niat semuanya bisa den, lo bisa kuliah sambil kerja" kata andi

"Gak mungkin ndi, lo tau kerjaan gw gimana, gak pernah ada waktu buat itu" kata gw

"yah lo cari kerjaan lain, yang waktunya fleksibel" kata andi

"kerjaan apaan?" kata gw

"gini den, klo saran gw, mendingan lo balik ke Palembang, kebetulan disana ada Univ. Swasta, yang lumayan bagus, biaya nya juga gak terlalu tinggi" kata andi

"lo ada ada aja ndi, klo gw balik gw kerja apaan?" tanya gw

"tenang aja, itu udah gw pikirin, kebetulan papa ada kenalan temen yang punya restaurant, klo lo mau lo bisa kerja disana, waktu kerjanya gak akan tabrakan sama kuliah, Jadwal bukanya emang dari pagi, tapi schedula shift, lo bisa minta shift kedua, masuknya jam 4 sore sampe 12 malem, klo lo kuliah pagi lo bisa kerja malem" kata andi
Gw pikirin ucapan Andi, menarik juga tawaran Andi, gw bisa lebih deket keluarga gw.

"tapi lo jangan ngarep gaji gede den, tapi gw pikir cukup buat biaya kuliah lo" kata andi, sepertinya dia ngeri pikiran gw, gw cuma nyengir

"oke ndi thanks, gw pikirin dulu ya, gw kayaknya tertarik sama saran lo" kata gw

"jangan lama lama, saran gw sih, akhir tahun ini lo balik, soalnya tahun ajaran baru kan bulan Juni, lo bisa kerja dulu sekitar 6 Bulanan, lumayan gajinya buat biaya pendaftaran, sekalian lo adaptasi ditempat baru" kata andi

"akhir tahun? 2 BUlan lagi dong" kata gw

"yaah, itu sih saran gw, tapi klo lo gak mau gak masalah, lo bisa balik tahun depan juga gak masalah" kata Andi

"Iya lah, gw pikirin dulu ya, thanks saran lo, pikiran gw lebih kebuka sekarang" kata gw

"itulah guna temen" kata andi "eh ngomong2 lo sama santi gimana?" tanya andi

"gimana apanya" tanya gw pura2 bego

"ah lo pura pura bego, hubungan lo den, udah sejauh mana" kata andi

"biasa aja ndi" kata gw

"ah lo, gw tau lo suka dia den, jujur aja kenapa" kata andi

"hmmm, sebenrnya sih iya, tapi gw bingung ndi, gw gak mau di cap nyari nyari kesempatan" kata gw

"hmm, saran gw sih, lo putusin sekarang, lo gak mau kejadian oca sama oliv ke ulang di santi kan, jangan terlalu sering mainin perasaan cewek den" kata andi

"hehehe, lagu lo ndi, kayak pujangga" kata gw nyengir

"yeee, gw serius bego" balas andi

"iyalah, tar gw pikirin juga" kata gw

"lo kebanyakan mikir, klo gw jadi lo, udah lama gw embat, kurang apa dia bro, cantik, baik, sexy lagi, tipe gw banget" kata andi

"otak lo mesum mulu sih" kata gw

"yeee, lelaki normal pasti gitu den" kata andi

"terserah lo deh" kata gw.
Kita lanjutin obrolan yang lebih ringan, gak berasa waktu udah malem, gw dianter balik.

Hampir setiap hari gw mikirin apa yang dibicarain andi waktu itu, akhirnya keputusan gw udah bulet buat balik, gak ada hal yang bisa nahan gw lama disini, di otak gw cuma ada satu kalimat "Untuk hidup yang lebih Baik" pikir gw.

Gw udah ngomong ke pak Tofik perihal ini, dia sepertinya nerima keputusan gw, 
"Kalau saya sih setuju saja, asal kmu bisa lebih baik, itu kan hak kamu" kata pak tofik, ketika gw ungkapain rencana gw buat berhenti

"iya pak, terima kasih atas bantuan Bapak selama ini, mungkin kalau gak ada Bapak entah saat ini saya sudah jadi apa" kata gw

"ah, kmu ini, pertemuan dan perpisahaan allah yang atur, mungkin lain kali kita bisa berjodoh lagi" kata pak Tofik

"iya pak, sekalai lagi terima kasi" kata gw

"oh ya, rencanaya kapan kamu mau kembali ke Palembang" tanya pak tofik

"mungkin nanti pas akhir tahun Pak" kata gw

"baiklah kalo gitu, kamu baik2 ya disana" pesan pak Tofik,
Setelah percakapan itu, gw pikir belum tau kapan gw bakal ngomong ke Santi, gw gk tau apa tanggapan dia Nanti.

Minggu terakhir gw di Jakrta, gw coba ngomong ke santi,

"san, lo ada waktu" kata gw

"kenapa den, apa sih yang nggak buat lo" katanya sambil senyum

"ah lo bikin gw melayang" kata gw senyum "gini san, akhir minggu ini gw berencana balik ke Palembag" kata gw

"oooo, akhirnya lo balik juga, mau tahun baruan disana ya, terus kapan balik" tanya santi, sepertinya dia gak ngerti maksud gw

"sorry san, kayaknya gak balik lagi" kata gw, gw liat ekspresi santi sepertinya kaget, cukup lama dia diem, tiba tiba dia senyum, 

"oooo, memang lo mau ngapain disana" tanya santi, dengan wajah yang gw tau pura2 seneng

"seperti kata lo san, gw mau kuliah, gw dapet informasi ada univ swasta yang lumayan bagus disana, terus gw juga bakal ada kerjaan disana" kata gw

"ooo gitu, yaudah klo gitu, lo baik baik disana ya" kata santi, terus dia langsun kembali natap monitor komputernya, gw merasa bersalah sebenernya, tapi mau gimana lagi "untuk hidup yang lebih baik" kata gw dalem hati.

Tibalah pada hari terakhir gw diJakarta, gw udah minta temenin cecep buat nyari tiket bus buat balik ke Palembang sebelum gw ngomong ke Santi tempo hari. Tiket sudah ditangan sekarang waktunya gw pamit ke semua yang ada disini, pagi2 bener gw udah pamit sama yang ada di gudang, Meilan dan Pak Agus menyayangkan gw balik, tapi mereka ngerti juga.

Pas gw ke toko gw liat pak Tofik sudah di toko, gw samperin beliau

"Pagi pak, saya mau pamit pak" kata gw

"hmmm iya kamu hati hati ya, bisa bisa jaga diri, semua apa yang kamu harepin bisa terkabul" kata pak tofik

"iya pak, sekali lagi terima kasih banyak atas bantuan bapak selama ini ke saya" kata gw

"iya, gak masalah, lagian kamu sudah saya anggep keluarga sendiri den" kata pak tofik senyum

"Santi mana ya pak" tanya gw, gw juga mau pamit ke dia.

"tuh di mobil, saya minta dia anter kamu ke terminal" kata pak tofik

"ooo gitu, maaf ngerepotin pak, terima kasih" kata gw, pak tofik cuma ngagguk, setelah bersalaman gw langsung ke arah mobil santi. gw buka pintunya, gw liat dia senyum ke gw, matanya bengkak.

"udah siap den" katanya

"sudah san" jawab gw.

Santi langsung jalan, "Den, bus nya Jam berapa" tanya santi

"Jam 2 san" jawab gw

"sekarang baru jam 8, kita jalan bentar yuk" ajak santi, gw gak bisa nolak juga, karena gw gak mau sia sian kesempatan terakhir gw bareng santi. Mungkin kesempatan terkahir gw adalah hari ini, entah kapan bisa ketemu dia lagi.

"boleh san" kata gw

santi memacu mobilnya ke daerah pantai ancol, setelah parkir dia turun, gw ikutin dia, gw jalan disampingnya. Sepanjang jalan dia hanya diam, gw berani in diri buat rangkul pundaknya dari samping, dia gak ada respon.

"Maafin gw ya san, gw tau lo gak bisa terima keputusan gw" kata gw
dia cuma diam, yang terdengar cuma isakan tanggis dia.

Dia meluk pinggang gw. "lo jahat den" kata santi
gw cuma diem "lo tega banget, lo pasti tau perasaan gw ke lo kan, gw tau lo gak bego den" kata santi setengah teriak.

"maaf san, gw tau perasaan lo ke gw, karena gw juga ada perasaan yang sama ke lo, tapi keputusan ini harus gw buat" kata gw
Dia cuma diem, dia dekap gw dengan erat, perpisahaan memang berasa berat.

"gw sayang lo den" kata santi.

"gw juga sayang lo san, dari awal gw ketemu lo" kata gw

"tapi kenapa lo gak pernah ngomong den, gw udah nunggu lama lo bilang ke gw" kata santi

"gw gak mau orang nilai gw berbeda san" kata gw

"gw gak perduli apa kata orang den, persetan dengan mereka, gw cuma pengen lo" kata santi

"maafin gw san" kata gw "Lo masih inget kata2 gw waktu dipuncak" tanya gw

"yang mana?" katanya

"cukup kita saling tau kalau kita saling sayang udah cukup bagi gw" kata gw "sekarang gw tau perasaan lo ke gw, itu udah cukup san" kata gw

"tapi nggak bagi gw den, gw mau lo seutuhnya, gak cuma perasaan lo" kata santi

"maaf san, gw gak bisa" kata gw, dia nangis tambah kenceng, gw tunggu dia tenang.

"baiklah kalo itu keputusan lo den, gw gak bisa ngehalangin lo, tapi gw tetep akan nunggu lo den, gw nunggu lo balik lagi kesini, terus lo nikahin gw" kata santi, santi berpikir terlalu jauh pikir gw.

"gw gak bisa janji san, gw gak bisa nebak arah hidup gw kedepan" kata gw

"gw gak perduli, gw akan nunggu lo" katanya
gw cuma diem,.
"den, yuk jalan sudah hampir siang, takut macet diajalan" tiba2 santi ngomong, kaena cukup lama kita saling diem. gw cuma ngangguk

diperjalanan dia cuma diem, gw juga gak tau harus ngomong apa, sesampai diterminal dia nganterin gw ke loket, bis nya kebetulan sudah dateng, gw langsung masuk, santi ngikutin gw kedalem

"lo gak papa kan kalo nunggu lo berangkat baru turu" kata santi

"gw malah mau minta lo disini lebih lama san" kata gw senyum

"sambil nunggu penumpang yang lain naik, kita ngobrol semuanya, dari hal2 kecil, terkadang gw liat mata santi berkaca2, sepertinya dia nahan tanggis dia.

Akhirnya semua penumpang sudah naik, bis tidak terlalu penuh, mungkin mereka akan menaikan penumpang di terminal lain pikir gw, sebelum bis berangkat, santi mendekatkan bibirnya ke bibir gw, terasa hangat, kecupan yang cukup lama membuat otak gw mencair.

"Ini agar lo selalu inget gw den, dan biar lo cepet balik kesini" bisi santi, gw gak bisa ngomong apa2, gw cuma diem dan natap matanya, air mata menetes dari matanya, lalu dia bergegas turun.

Gw cuma bisa menatap dia dari kaca jendela bis, dia jalan dengan cepat menuju mobilnya, tanpa menoleh ke gw. sebelum bis berangkat, gw masih sempat liat mobilnya melaju kelaur terminal.

Perpisahaan yang sangat menyakitkan, pikir gw.
Sepanjang perjalanan gw cuma bisa memikirkan santi, entah apakah keputusan gw ini tepat, tuhan pasti ada jalan pikir gw.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers