Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 32 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 32 )

Setelah kejadian malam itu hubungan gw sama oliv dan oca semakin "menggila" maksudnya gw bisa bener2 jadi gila. keduanya tambah minta dimanja, diperhatiin dan di menegerti terus, pusing gw. Gw heran kok banyak cowok yang milih punya istri lebih dari satu, padahal gak enak, susah berbaginya.

Diluar itu, pikiran gw juga bener2 lagi bercabang, gw masih biingung tentang kelanjutan pendidikan gw, gw sih ada rencana mau kerja sekaligus kuliah di Palembang, tapi saat itu sangat jarang pekerjaan yang bisa double sama kuliah, lagipula untuk universitas negeri di Palembang sangat jauh lokasinya gak akan sempet kalo gw sambil kuliah, sedangkan untuk yang swasta mahalnya minta ampun.

Gw kadang suka iri ngeliat temen2 gw sepertinya bener2 ga ada beban mikirin masa depan mereka, mereka masih bisa main, seneng2, jalan2, sedangkan gw, hidup gw monoton, pagi bantu emak, sekolah, pulang bantu emak, malem ngamen. gitu2 terus tiap harinya, palingan dapet selingan jalan sama oca, atau telepon dari oliv, tapi hal itu gak cukup buat ngalihin pikiran gw ke problem yang gw hadapi.

Gak berasa waktu ujian kelulusan sudah tiba, gw sebenrnya gak terlalu khawatir perihal ujian, yang membuat gw khawatir adalah kelanjutan hiduo gw setelah sekolah ini.

Seminggu sudah berlalu, dan ujian pun telah selesai, gw habisin hari2 gw cuma di rumah, sedangkan oca sedang sibuk ngambil bimbingan buat masuk universitas, gw gak mampu buat ikut yang seperti itu, mau bayar pake apa. 

Lagipula mau ikut tes juga nggak, gw udah putusin buat netep di Palembang, gw gak akan lanjutin sekolah gw. Ada beberapa temen yang ngajakin gw buat daftar Polisi atau tentara, tapi entah kenapa batin gw nolak. Gw gak terlalu suka lingkungan yang suka ngatur2. gw ingin bebas.

Sebelum pengumuman kelulusan, sekolah mengadakan perpisahan, setelah keliling2 akhirnya gw dapet tempat Sewa jas murah, lumayan jadi gak usah beli pikir gw, sedangkan acara diadakan sabtu malem.

Oca ngajakin gw dateng bareng, tapi gw gak bisa, kemunginan gw dateng agak telat, soalnya saat itu gw lagi ada kerjaan yang gak bisa ditinggal.

Sekitar jam 8 gw dateng ke lokasi, yang saat itu diadakan di ballroom salah satu hotel berbintang di Palembang, setelah mengisi daftar hadir, sudah masuk acara makan bersama, kebetulan gw lagi laper berat. 

Setelah makan gw coba nyari oca, gak terlalu sulit, karena grup tempat biasa dia kumpul adalah grup paling rame suaranya. Gw cuma bisa liat dia dari jauh, gw gak mau rusak acara perpisahan mereka, yang klo gw perhatiin sepertinya lagi haru2nya.

Gw duduk dikursi belakang, gw liatin sekeliling, gak berasa udah 3 tahun gw sekolah, banyak banget kenangan yang udah gw buat disekolah ini, dari berantem sama senior, didandanin kaya cewek, jadi ketua kelas yang gak bertanggung jawab, yang kebanyakan sih ributnya.

Tiba - tiba ada yang megang pundak gw

"kenapa lor" kata Andi

"gak papa ndi, gw lagi ngenang masa 3 tahun ini aja, ga berasa ya" kata gw

"iya den, gak berasa udah tahun 2004 aja, kita udah gede ya" kata andi

"iya ndi, entah kenapa gw selalu pengen masa ini gak pernah berakhir ndi" kata gw

"gw juga pengennya gitu den, tapi life must go on kawan" katanya

"Iya ndi, gw gak akan bisa lupain kenangan2 ini ndi, terlalu berarti" kata gw

"gw juga gitu, makasih ya den lo udah sering bantu gw" kata andi

"iya ndi, sama2. Maafin gw kalo gw ada salah sama lo ndi, suka nyusahin lo" kata gw

"iya den, gw juga minta maaf ya" kata andi, kita berpelukan cukup erat, 

"6 tahun ya den, kita udah temenan 6 tahun" kata andi

'iya, dari SMP ya" kata gw

"hehehehe,," kita ketawa bareng.

Andi ngeluarin kamera kecilnya, kami foto berdua beberapa kali. 

Gak berasa acara udah mau selesai, tingga sesi foto2. Gw perhatiin oca sepertinya lagi nyariin gw, mukanya cemberut. Gw deketin dia, lalu gw rangkul pinggangnya.

"cari siapa cantik" kata gw berbisik di telinganya

"cari laki gw, gak tau nyasar kemana" kata oca nyengir

"di rumah istri muda kali" kata gw 

"gak mungkin, bini mudanya jauh di jogja" dia nyengir lagi

Gw salah ngomong. Mati gaya gw. gw cuma bisa senyum.

"Den, kesana yuk" oca nunjuk pojokan tempat gw duduk sama andi tadi.
Gw nurut, gw ikutin dari belakang.

"Sini den" dia nyuruh gw duduk disamping dia.

"den, makasih ya untuk 3 tahun yang indah ini" kata oca

"iya ca, gw juga makasih ya, lo udah mau deket sama gw" kata gw

"gw yang harusnya ngomong gitu" kata oca

"iyaa, maafin gw ya ca, gwudah banyak salah ke elo" kata gw

"sama sama den, dosa gw lebih banyak ke elo" oca nyengir
Lama kita diem, gw gak tau mau mulai ngobrol darimana, biasanya gw gak pernah kayak gini.

"den, gw sebenernya gk terlalu suka acara ginian" kata oca

"kenapa" tanya gw

"gak tau, bingung aja, perpisahaan ko dirayain, kaya seneng aja berpisah, padahal kan berat" kata oca

"ini kan cuma peringaan ca, bukan maksudnya gitu" kata gw

Den, lo yakin gak mau lanjut" kta oca "gw akan coba ngomong ke mama, kali aja bisa bantu" lanjut oca

"gak usah ca, lo tau gw kan, kapan gw suka minta bantuan orang lain" kata gw

"tapi seenggaknya lo bisa kuliah, gak serabutan" kata oca

"yaah, tenang aja ca, klo emang rejeki gak kemana" kata gw

"den gw bakal kangen lo" kata oca

"gw juga sama ca, gak pernah gw jauh sama lo" kata gw, oca pernah cerita ke gw, katanya dia mau kuliah diluar negeri, dia pernah cerita katanya dia mau ambil S1 di singapura atau australia. Tapi setelah percakapan gw terakhir sama oca, sepertinya dia bakal ke australia, gw gak tau universitas mana, susah nyebutnya.

"Kira kira kita bisa ketemu lagi gak ya den" kata oca

"kalau jodoh gak akan kemana" kata gw

"pokoknya lo gak boleh ganti nomor" ancam oca

"iya bawel, ini udah yang ke 1000 kali lo ngomng gitu." kata gw

"hehehhehee, gw gak mau keilangan lo den" kata oca sambil meluk gw

"gw juga gitu ca" gw peluk oca lebih erat, gw gak tau rasanya gw berat banget buat ngelepas dia pergi. tapi inilah pilihan dia, gw gak bisa komentar lagi.

Oca nangis tersedu di dada gw, gw cuma usap2 kepalanya, sambil dengerin lagu sheila on 7, sebuah kisah klasik untuk masa depan



gw cuma bisa nikmatin pelukan erat oca untuk terakhir kali, mungkin gak ada kesempatan lain lagi. gw peluk dia erat banget, seperti gak mau gw lepasin.

Seminggu setelah malam itu, pengumuman kelulusan telah diumumkan, syukur semua temen2 gw lulus. Gw gak liat oca hari itu, gw tanya ke temennya, mereka bilang oca berangkat ke australi hari ini, gw kaget, dia gak bilang kalo secepet ini.

Gw coba hubungin hp nya gak aktif, gw kebut langsung ke rumah mama oca, sesampainya disana keadaan rumah udah kosong, gw bener2 bingung mau kemana, gw tanya ke tetangga oca, ternyata mereka udah berangkat ke bandara.

Ge kebut vespa gw, gak tau lagi berapa kecepetan motor gw, sesampainya disan gw cuma bisa liat dari luar, gw cari keliling gak ada oca, sekita 30menit gw muter2 disana, akhirnya gw liat sodara oca.

"mbak ocanya mana" kata gw buru2

"udah berangkat setengah jam yang lalu" kata sodara oca

"kok dia gak cerita klo hari ini berangkat" tanya gw

"wah gw gak tau den, tapi oca titip surat, nih" kata sdara oca sambil ngasih surat oca

Dear Matahariku,

Mungkin ketika kamu baca surat ini aku sudah tidak ada didekat mu
Aku minta maaf sebelumnya, aku harus berangkat lebih dulu karena harus mengikutin kelas bahasa inggris sebelum lanjut ke university.

Maaf karena gak pernah cerita ke kamu tentang keberangkatanku, 
aku takut aku gak akan pernah bisa pergi.
sangat sulit buat pergi dari kamu, kamu pernah nyuruh aku buat lupain kamu, kamu tau hasilnya? aku menjadi lebih sayang sama kamu
Mungkin ini satu satunya cara aku bisa sedikit mengalihkan pikiranku darimu, tapi kalo untuk melupain kamu akan sangat sulit, karena amu sudah terlalu terpahat dalam dihatiku.

Aku akan selalu mencintaimu, apapun yang terjadi, siapapun kamu, aku akan selalu sayang sama kamu, meskipun keadaan kamu lebih buruk dari saat ini aku akan tetap sayang kamu.

Aku cuma bisa pesen ke kamu, raih mimpimu agar kmau bisa bahagiankan keluarga kamu. 

Terima kasih untuk semunya,
Aku yang selalu menantimu untuk mencintaimu.
-Oca-


Membaca surat itu, gak berasa airmata gw netes, gw cuma bisa perhatiin satu demi satu yang telah oca tuliskan, gw cuma bisa merhatiin setiap tarikan pena oca, tuliasnnya yang ramping miring, tulisan yang gak akan pernah gw lupa hingga sekarang. cuma sepucuk surat itu yang mampu buat gw yakin kalo oca pernah hidup dikehidupan gw, cuma tulisan itu yang membuktikan klo oca nyata.


Sebulan setelah kepergian oca,entah kenapa perasaan gw bener2 kosong, gw bener2 gak bisa apa apa, biasanya untuk keadaan seperti ini oca selalu disamping gw,dia selalu kasih gw support, tapi sekarang gw bener2 sendiri.

2 bulan setelah gw lulus, gw keliling nyobain ceri kerjaan, tapi sepertinya bener gak ada, sangat sush cari kerja, gw ngpbrol ke zul tentang masalah gw, zul nawarin gw kerjaan tapi cuma ada malem, masuk jam 7 malem pulangnya jam 3 pagi. 

Ternyata zul nawarin gw buat jadi penjaga meja billiard di daerah Jl. Kapt. Arivai (yang anak palembang pasti tau). Karena gw bener2 lagi stress, gw terima kerjaan dari zul, gajinya gak terlalu gede, tapi cukup dibandingan gw nganggur.

Gw cerita sama emak, awalnya emak ngamuk, tapi setelah dibujuk akhirnya agak sedikit ngerti. 

Kehidupan gw bner2 seperti kelelawar, keluar malem balik pagi.

Setelah 4 bulan gw kerja, emak manggil gw, gw nurut.

"Nak, emak mau ngajak kamu ke rumah kakek" katanya

"ngapain mak, udahlah ngapain, sudah cukup kakek ngehina emak" kata gw

"gak nak, kakek udah berubah, dia minta kamu kesana, dia bisa bantuin kamu masuk polisi, kebetulan jatah dia belum kepake. Kamu harus mau nak" kata emak

"deni gak mau emak dihina disana nanti" kata gw

"tenang aja nak, pokoknya emak temenin kamu di rumah kakek nanti" kata emak,

Setelah dibujuk sedemikian rupa oleh emak, gw siap siap berangkat. Dikarenakan saat itu gw lagi butuh duitbuat berangkat, alhasil vespa terpaksa dilepas, sanagat berat sebenernya mengingat dia udah banyak jasa e gw.

Setelah uangnya cukup, gw berangkat sama emak naik kereta, adek2 gw dititip ke zul. 

Setelah perjalanan cukup melelahan, gw tiba dirumah yang sanagt gede, emak mencet bel dipager rumah, gw liat masih ada beberapa polisi yang berjaga, setelah emak cerita maksud kedatangan kita, kita disurh nunggu di ruang tamu. 

Cukup lama kita nungu, akhirnya kakek gw keluar. 
Pria yang gw nilai cukup sangar, dengan kumis tebal dan badan gede tinggi, ekspresi mukanya udah gw duga, seperti jijik liat gw. gw berpikir dala hati, akankah gw kuat disini.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers