Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 25 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 25 )

Setelah malam itu gw habisin waktu gw sama oliv, dia cuma 3 hari di Palembang, sedangkan Anto udah gak pernah ngikut kita lagi, dia lebih sering di hotel, gw sih seneng2 aja, gak ada yang "Ngawal".

Tapi ada hal yang buat perasaan gw gak enak, selama gw sama oliv sekalipun gw gk pernah liat oca di sekolah, gw coba sms dia pending, telpon gk aktif. Gw berpikir apakah dia marah sama gw. 

Setelah oliv balik ke Jogja, sorenya gw langsung ke rumah oca, gw penasaran kemaren waktu dia kerumah mau ngomong apaan, gw liat mobil oca ada di parkiran, gw pencet belnya, gak lama pintu terbuka.

"Mbak, oca nya ada" tanya ge ke pembantu oca

"Ada mas, lagi di kamar, masuk aja" jawab pembantu oca
Gw langsung masuk, dan karena udah biasa gw langsung ke kamar oca,

"Ca, ca, lo lagi ngapain" tanya gw sambil ngetuk kamarnya.
Gak ada jawaban, gw panggil lagi, masih gak ada jawaban, gw raih handle pintunya ternyata gak dikunci, gw dorong, dan gw liat ternyata oca lagi tidur, bukan dikasur, tapi dilantai, gw agak takut juga, takutnya dia bukan tidur. gw langsung deketin dia, gw lega masih ada nafasnya batin gw.

Gw coba bangunin dia, dia cuma melek dikit terus merem lagi, 

"Lo kenapa ca, kok tidur dilantai" tanya gw pelan
Dia diem aja, masih merem.

"pindah dong, tar sakit lo" kata gw

"males" jawabnya pelan, nyaris seperti bisikan

Gw kesel, gw gendong dia, dia kaget, matanya langsung melek.

"mau ngapain lo" katanya kaget

"mindahin lo bawel" jawab gw. Gw pindahin dia ke ranjang. Dia senyum.
"Makasih" katanya

Gw duduk di sofa, gw perhatiin dia, agak berantakan, tapi tetep cantik. Dia masih bengong, belom balik nyawanya kali pikir gw.

"Ca, lo gak apa apa kan" kata gw pelan
Dia cuma geleng, tatapannya kosong.

"lo kalo ada masalah cerita aja ca, kaya biasa" kata gw

"gw gk apa apa say" kata oca

"Bohong lo, lo beberapa hari ini gak keliatan di sekolah, kemana aja lo" tanya gw

"Lo nyariin gw say, kirain udah sibuk banget sampe lupa sama gw" jawabnya, gw agak gak enak denger omongan oca, gw merasa bersalah.
Gw diem, cukup laka gw diem, oca juga diem, tatapannya masih kosong.

"Maafin gw ya ca, gw tau maksud lo, gw emang egois" kata gw pelan
Oca diem, gw nunggu tanggapan dia.
Setelah beberapa saat dia baru ngomong.

"Lo gak salah kok say, yang salah itu gw, gw udah tau komitmen lo, tapi gw masih mencintai lo, gw yang bego say" katanya, gw diem aja.
"Gw udah terlalu bego" katanya

"lo gak bego ca, gw yang salah ca, gw terlalu egois, gw gak pernah ngertiin perasaan lo, gw tau lo pasti sakit banget" kata gw, gw tatap oca, dia nangis.
"Lebih baik kita akhiri hubungan gak jelas kita ca, gw gak mau nyakitin lo terus - terusan, gw gak mau liat lo nangis lagi" kata gw, oca natap gw, dia nangis tambah kenceng.

"udah ca, diem, jangan nagis gini dong" gw duduk disamping dia, gw rangkul dia, dia nolak, dia dorong gw.

"Lo jahat den, jahat, jahat banget" dia teriak, dia nampar gw, gw diem aja.

"Gw gk mau nyakitin lo lagi ca, lebih baek lo lupain gw, lo bisa dapet cowok yang jauh lebih segalanya dibanding gw" gw coba nenangin dia

"Udaah den, gw udah coba, tapi gak bisa, gw gak bisa ngelupain lo, gw gak bisa jauh dari lo, cuma lo yang bisa ngerti gw" dia duduk sambil meluk lututnya, mukanya menatap ke bawah. 

"tapi ca, klo kayak gini terus, gak akan pernah selesai" kata gw

"Jadi lo pengen ini selesai, atau jangan2 lo udah bisa milih, lo milih oliv kan" dia teriak ke gw.

"Nggak ca, gw gak milih siapa2, gw cuma gak mau lo kayak gini terus, gw gak mau nyakitin lo terus, cuma itu maksud gw, gak ada maksud apa apa" jawab gw

"gw gak tau den, gw gak bisa jauh dari lo, lo jangan tinggalin gw den" tiba tiba oca meluk gw. Gw cuma diem.

"Plis den, jangan tinggalin gw kayak gini den, gw gak mau semua orang yang gw sayangin pergi dari kehidupan gw den" dia meluk gw erat "orang tua gw udah ninggalin gw, sekarang lo mau ninggalin gw juga" perkataan oca bener2 bikit gw gak bisa ngomong apa2. 
Gw usap rambutnya, "iya ca, gw gak akan ninggalin lo" kata2 itu muncul begitu aja dari mulut gw. Gw bales pelukan dia, gw peluk dia jauh lebih erat.

Oca udah mulai tenang. "Tapi gw gak bisa janji satu hal sama lo ca" kata gw
"apa den" kata oca

"Gw gk bisa janji bakal jadi milik lo seutuhnya" jawab gw

"Gak papa den, lo udah ada disamping gw aja gw udah cukup den, untuk masalah perasaan lo, gw gak perduli, gw cuma butuh lo disamping gw, nemenin gw" kata oca
Kita pelukan lama, cukup lama, sampai oca berenti nangis, gw lepasin pelukan gw. gw tatap dia, dan kita tersenyum.

Gw duduk lagi di sofa, oca ke kamar mandi, buat mandi, dia bener2 kusut. Selesai dia mandi, dan ganti pakaian (Didepan gw, tapi gw gak liat, takut nafsu). Kita turun kebawah.

"Lo lapar ca" tanya gw

"bangeeeet" katanya senyum

"Makan yuk" ajak gw

"yuk, kemana?" tanya oca

"Di depan aja yu ada yang jual Tekwan (Makanan khas palembang, kayak bakso tapi pentolnya dari ikan)" ajak gw

"yuk" oca setuju

Selesai makan kita balik ke rumah oca, ngobrol2 dibawah sambil nonton tv, oca udah ceria kayak biasanya.

"Ca,apa sih yang lo suka dari gw" tanya gw disela obrolan kita

"Apa ya, banyak say" katanya

"Iya, apa aja" tanya gw lagi

"Banyak say, gw gak bisa ngomong satu2, tapi satu hal yang bener2 bikin gw suka lo, entah kenapa klo sama lo gw merasa nyaman, gw gk pernah senyaman ini sama siapa pun, gw juga bingung" jawab oca

"ooo gitu" gw manggut2 ke geeran.

"Ca, diskolah ada cowok yang suka sama lo gak" tanya gw

"Banyak den" jawabnya

"Ooo, siapa aja?" tanya gw

"Gak tau, gak apal, mereka suka sms gw klo malem, gw bales seadanya, males naggepinnya, beraninya di sms, pas ketemu malah pura2 gk liat, cemen semua" kata oca, gw cuma bisa senyum, gw pinjem HP oca, gw liat emang banyak sms dari nomor2 asing, setelah izin ke oca gw baca satu2, gw cuma bisa senyum2 aja baca sms nya, mereka kirim sms panjang banget, sampe 2 halaman, jawaban oca cuma kalo gak "ooo" "Yaaa" yang paling panjang balesan oca adalah "Eh udah dulu ya, gw mau tidur ZZzzzz" itulah balesan terpanjang dari oca. Gw ketawa bacanya, sampe gw liat ada sms dari oliv yang, gw coba liat isinya,

Oliv : Deni belum berubah ca, pasing pada komitmen nya
Oca : iya liv, lo masih kuat nahannya gak liv?
Oliv : gw berusaha sekuatnya nahan ca, lo?
Oca : Gw akan terus tahan sampe dia bisa mutusin mana yang dia pilih.
Oliv : iya, kita sama2 kuat ya. Eh gw pinjem laki lo gak papa kan 3 hari ini aja.
Oca : Iya, pake aja, gw gak akan ganggu, tapi balikiin ya.
Oliv : iya ca, 3 hari doang kok dia jadi laki gw, tar juga jadi laki lo lebih lama lagi.
Gw gak mau baca kelanjutannya. Gw heran sama 2 perempuan ini, kok bisa kayak gini, mereka cewek yang paling berani main terlalu dalam sama perasaan mereka. Tapi gw rada kesel baca sms mereka, emang gw barang pake di pinjem2. Emang gw cowok apaan dipinjem2. Gw cuma senyum2 aja bacanya.

Setelah asik ngobrol gw putusin buat balik, masih banyak kerjaan yang harus diselesain. Gw sampe lupa tujuan awal gw kesini buat nanyain ngapain dia ke rumah waktu itu ketemu oliv.

Besoknya gw udah liat oca di sekolah, dia ceria banget hari ini, entah kenapa. Dia ngeliat gw dari luat kelas gw, lalu melambai kan tangan, gw agak malu juga, tapi gw cuma bales senyuman ke dia.

Pas istirahat gw ke kelas Andi, rencananya gw mau cerita ke andi. Gw liat dia lagi duduk aja, 

"Woi,, lagi ngapain lo, tumben gak ngejer harim" kata gw

"Eh lo den, lagi males gw, panas diluar" katanya

"gaya lo ndi" gw geplak kepalanya.

"Ada apa den, tumben lo nyamperin gw? pasti mau minjem bokep, gw ada yang terbaru, lokal" katanya

"Lo gak berubah ndi, masih doyan yang gituan" kata gw "gw mau minta saran lo ndi" lanjut gw

"Saran apaan?" tanya andi, terus gw cerita masalah gw sama oliv dan oca, dia nyimak tanpa nyela. setelah gw selesai baru dia komentar.

"Gk bisa gini terus den, lo harus bisa milih, daripada keduanya yang sakit lebih baik cuma satu yang sakit" saran andi

"gw gak bisa milih ndi, gw udah komit sama janji gw, ada alasannya ndi" kata gw

"alasan apa den" kata andi

"gw gak bisa ngomong alasannya ndi" kata gw 

"gw juga bingung klo di posisi lo, lo pilih oca aja napa den, dia cantik, tajir,banyak yang suka dia lo" kata andi

"Ah lo, bikin gw tambah pusing, gw gak mau milih siapa2 ndi, gw cuma pengen hubungan kita bertiga baik2 aja tanpa ada yang tersakiti, cukup itu doang" kata gw

"Kalo gitu lo jalanin aja, lo anggep aja punya istri 2, lo nikmatin aja, kalo nggak kita tukeran aja, lo jadi gw, gw jadi lo, gw seneng banget tukeran den" kata Andi

"ah sialan lo, percuma gw nanya ke lo" kata gw

"serius den, klo gw jadi lo gw juga pusing, paling ya caranya gitu, toh mereka juga enjoy, lagian kita masih SMA den, lo mikir ketuaan" kata andi

"Yah, malah ngeledek gw tua lo" gw geplak kepalanya, dia nyengir

"tapi beneran den, oca banyak yang naksir lo, anak kelas gw aja banyak yang nanya, karena kita pernah sekelas pas kelas 1, kayaknya anak kelas 1 sama 3 juga ada yang suka, lo beruntung banget sih den" kata Andi

"Iya gw tau ndi, oca cerita kok, malah gw udah baca smua sms dari mereka" gw ceritain perihal sms oca, andi ketawa ngakak.

"Heran gw sama oca, dia bener2 berubah den, klo dulu sebelum deket sama lo, dia yang malah keliatan suka tebar2 pesona ke cowok, sekarang kayaknya udah gak pernah, tapi yah pada dasarnya udah cantik mau gimana juga pasti banyak yang naksir" kata andi

"Gw juga ngerasa ndi, gw ngerasa dia bener2 berubah, lo tau kan pertama gw ngomong sama dia" kata gw

"Bukan ngomong kalee, tapi ribut" andi ketawa

"udah ah, capek ngomong sama lo, gw balik ke kelas dulu," kata gw

"iya, ati2 lo, banyak yang ngincer tuh anak, takutnya lo malah yang susah nanti" nasihat andi

"lo udah kenal gw lama ndi" gw nyengir

"iyaaa, karena gw kenal lo gw gk berani ganggu lo, lah yang laen kan ada juga yang gak kenal" andi senyum

"heheheeee, ganggu aja, mau bocor tu palak" kata gw, terus gw balik ke kelas.

Gw masih ingetin semua apa yang diomongin andi, 

Udahla, jalanin aja dulu. mana baiknya aja. Batin gw.

Gw balik ke kelas, pas mau duduk gw liat sudah ada sebungkus roti sobek plus es susu terus ada catetan kecil, "dihabisin ya say", gw tau pasti dari oca.

Gw habisin saat itu juga, kebetulan gw laper banget.

Setelah gw makan, gw lagi asik duduk, Nanda senior gw masuk.

"Den lo lagi sibuk gak" katanya

"Gak juga kenapa" tanya gw

"Tar balik, gw mau ngomong bentar boleh" tanya Nanda

"Sekarang aja nan" kata gw

"Gak sempet bego, udah mau masuk sekarang" dia melotot

"iya iya, tar pas balik ya" kata gw

"oke, gw tunggu diparkiran" kata Nanda

"Sipp" kata gw, masih bingung mau ngomong apaan nih anak, tumben serius banget.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers