Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 23 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 23 )

Setelah kejadian itu gw semakin deket sama oca, mama oca sepertinya gak terlalu ngurusin gw lagi, alhasil zul gak perlu nemenin gw lagi konser.

Gw jalan sama oca seperti biasa, oca udah gak malu malu lagi manggil sayang ke gw, hal yang kadang membuat gw merasa bersalah sama dia, karena sampai hari ini gw masih belom bisa meningkatkan hubungan kita dari sekedar sahabat menjadi pacar.

Gak berasa udah mau masuk tahun 2003, artinya tinggal beberapa bulan lagi gw dikelas 2. Gak lama lagi akan beralih ke kelas 3, kelas dimana gw udah gak bisa maen2 lagi belajar, kelas dimana gw harus lebih serius. 

Gw kadang berpikir, apakah gw cukup sekolah sampe SMA atau mau lanjut kuliah, kalau gw lanjut kuliah artinya gw harus cari biaya sendiri, gak mungkin gw berharap sama emak, adek2 gw masih jauh pendidikannya. Hal inilah yang sering buat gw melamun sendiri. Gw sering usir pikiran itu, masih lama pikir gw.

Hal mengejutkan terjadi menjelang libur tahun baru, gw inget mingu terkhir di bulan Desember 2002, gw berangkat ngamen, gak lupa sebelumnya gw sms oliv sekedar buat ngabarin klo gw mau pergi, sms pending. Gw cuma pikir dia pasti lagi sibuk.

Gw muter muter, cari tenda yang lumayan rame, pas gw lagi nghibur ada cewek masuk, dia duduk dipojokan tenda, dia ngeliatin gw, tangan gw langsung berenti maenin gitar, mulut gw berenti nyanyi, gw cuma melongo, dia tersenyum ke gw, gw tatap senyum manis yang gak akan pernah gw lupain, senyum terindah bagi gw. 

Oliv, gw kaget, entah mau ngapain gw, mau gw peluk dia, tapi gak mungkin. Dia kasih isyarat ke gw buat lanjutin nyanyian gw, gw bingung mau nyanyi apaan lagi, gw putusin buat nyanyi lagi yg saat itu lumayan ngehit.



Emosi gw bener bener keluar pas nyanyi lagu ini.

Setelha gw nyanyi, gw lupa buat mintain duit, gw langsung nyamperin oliv.Gw cuma diem, senyum gw lebar banget, dia senyum gw gak bisa ngomong.

"Pa kabar yank" kata oliv

"ba.. baek" kata gw gagap. gw masih gak yakin apakah ini bener.

"Kamu nyata kan" tiba2 gw ngomong gitu

"Nih" tiba2 dia narik tangan gw dan disentuhkannya ke pipinya "asli bukan" tanya nya, gw senyum.

"Kapan kamu sampe" tanya gw

"Barusan, langsung dari bandara, aku baca sms kamu katanya mau ngamen, makanya aku langsung kesini" jawabnya sambil tersenyum

"kok gak bilang mau dateng, kan aku bisa jemput" kata gw

"Aku mau kasih kejutan, gimana terkejut" kata nya

"Banget, aku masih gak nyangka kamu kesini" kata gw

"hehee, yaudah makan yuk" ajaknya

"Jangan disini" agak mahal kata gw senyum

"iya deh, terserah kamu mau ngajakin kemana" kata oliv

Gw ajak oliv jalan keluar, kita pergi ke salah satu tenda yang terkenal sedikit murah dibanding tenda lainnya.

"Oi den, siapa tuh, cantik betul" kata penjaga tenda, gw udah kenal semua yang jualan disini.

"Pacar" jawab gw sekenanya, oliv senyum.
Kita duduk disalah satu meja, lesehan.

"jaid kita udah resmi ni" kata oliv

"apaan" kata gw

"pacaran, tadi kamu bilang aku pacar kamu" kata dia

gw cuma senyum, gw salah ngomong.

Kita pesen makan, kita cerita, ngobrol, gk berasa udah mau larut malem. 

"kamu nginep dimana" tanya gw

"di hotel ********, papa yang pesenin, jadi aku tinggal masuk aja, aku kesini sama temen yank" kata oliv

"ooo, sama siapa" kata gw

"Jawa" kata oliv lesu

"ngapain tuh anak ikut ikut" tanya gw

"dia maksa, dia ngomong ke Papa, papa juga ngizinin, dia lumayan deket sama papa" oliv jelasin ke gw

"ooo gitu, tapi gak sekamar kan" tanya gw

"nggaaak lah, kita beda kamar" jawab oliv

"ooo iya deh" jawab gw lesu

"kamu gak papa kan" kata oliv

"nggak kok, biasa aja" kata gw

"yakin nih, klo aku gak biasa, males banget sama tuh anak" kata oliv

"heheheee,, samaaa, aku juga males banget" kata gw
kita ketawa bareng, dan kita balik, gw anterin dia ke hotel, setelah ke receiptionist buat ambil kunci, gw mau balik, tiba tiba ada yang ngomong ke oliv.

"Darimana liv, kog lama sekali" kata tuh orang dengan logat Jawa medog

"jalan sama pacar gw" kata oliv agak ketus, gw bangga juga dengernya, tapi muka si jawa dongkol, dia ngeliatin gw, gw liatin dia, rasanya udah mau nonjok aja gw. Mukanya ngenekin banget.

"ooo, ini cowok yang suka telpon2an sama kamu ya" tanya nya ke oliv

"iya, gw pacar oliv, kenapa gak suka" gw emosi, gw melotot ke dia

"udah yank, jangan emosi" oliv nenangin gw.
Si Jawa cuma natap gw, gw pamit ke oliv, oliv sempet kecip pipi gw, gw tau oliv mau manasin si Jawa. Gw liat Jawa melotot.

Pas mau balik gw samperin dia,

"Woii, disini jangan suka melotot, mau dicongkel mata lo" gertak gw. 
Dia agak kaget juga denger gw ngomong, gw tinggal oliv.

Gw balik, hati gw bener bener seneng, sayang ada gangguan. Tapi gak papa, awas aja dia rese', siap2 aja balik bonyok.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers