Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 57 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 57 )

Gak berasa waktu berjalan terus, gw udah masuk semester 5, semester dimana mata kuliah mulai tidak terlalu banyak akan tetapi beban semakin berat, banyak tugas tugas yang harus gw selesai.
Sedangkan fitri, dia sudah mula nyusun skirpsi, hal ini bikin dia lebih gampang naik darah, mungkin bawaan stress kali.


"dasar dosen gila" teriak dia tiba tiba didalem loker room, sontak buat gw kaget
"kenapa sih lo tiba tiba ngomel ngomel" kata gw heran
"gw stress en ngadepin nih dosen, mau nya apa sih" kata dia
"mau nikahin lo kali" jawab gw seadanya, setengah kesel sama dia
"lo ngomong suka asal den" kata fitri masih sewot
"lagian lo gak ada angin gak ada hujan tiba tiba ngomel ngomel" kata gw, dia narik nafas panjang
"lo kali jadi gw juga pasti bakal ngomel den" kata dia sudah mulai tenang
"emang ada apa sih" kata gw
"gini den, gw ada janji sama pembimbing gw buat ketemu bimbingan hari ini, dia nyuruh ke rumahnya, lah pas gw dateng kerumahnya dia gak ada, gw telpon gak diangkat, hampir sejam gw nungguin dia gak muncul muncul, terakhir dia sms gw pake nanya -maaf ini siapa- kesel gak lo kalo digituin" ceritanya
"yaa terus, lo tinggal jawab aja siapa lo, kan mudah" jawab gw
"udah, gw langsung telpon dia, terus gw ingetin soal janji bimbingannya, eh malah dia bilang emang sudah buat janji, kapan, dimana, jam berapa" cerita fitri "sakit gak tuh dose" lanjut fitri


"yaah, lumayan sakit sih" kata gw "terus gimana lanjutannya" kata gw
"yah terpaksa buat janji lagi, itupun masih lama 2 minggu lagi, dia mau keluar kota" katanya
"buset lama bener" kata gw
"yah mau gimana lagi, mana gw belum apa apa skripsinya" kata fitri
"yaudah, sambil nunggu dia lo kumpulin bahan bahan aja dulu, jadi pas dia dateng lo tinggal konsul doang" kata gw
"boro boro bahan deniii, judul gw aja belum di acc, gila gak lo, waktu makin mepet" kata fitri
"ooo, yaudah santai aja, lo wisuda bareng gw aja" kata gw nyengir
"sialan lo, males banget gw bareng lo" katanya
"udah ah, kerja dulu bentar lagi rame" kata gw, dan gw langsung pergi
Skripsi memang bisa buat orang berubah drastis, fitri yang biasanya ceria berubah menjadi lebih sensitif, gampang tersinggung dan gak bisa di ganggu.

2 Minggu setelah itu fitri minta tolong gw buat nganterin dia ke rumah dosen pembimbingnya, syukur saat itu dia ada, gw nunggu diluar, lumayan lama gw nunggu dan akhirnya fitri keluar
"gimana, selesai" kata gw
"gw sudah dapet judul, dia minta gw ngebut, biar bisa wisuda semester ini" kata fitri
"oooh bagus deh" jawab gw dan kita pulang.

Waktu terus berjalan, gak berasa sudah mau akhir semester,
"Deniiiii, gw bisa wisuda semester ini" teriak fitri
"wiieeh, selamet ya" kata gw
"emang sidang skripsi lo gimana?" lanjut gw
"sukses, gw dikasih B, lumayan lah, banyak temen gw gak lulus malah" kata fitri
"selamet kalo gitu, makan makan ya" kata gw nyengir
"siap, tenang aja, lo kan suka nganterin gw kemana - mana, pasti lo gw traktir yang spesial" kata fitri
"aseeek" kata gw
"Ok, nanti malem ya" kata fitri
Malemnya sepulang kerja bener dia nraktir gw, kita makan berdua dia tempat biasa dulu gw ngamen.


sambil makan kita ngobrol ngobrol,
"den lo dulu cerita suka ngamen disini ya" kata fitri
"iya, dulu" kata gw
"ooo, artinya lo kenal dong sama orang orang sini" tanya nya lagi
"yaah, sekarang sih sudah banyak yang baru" kata gw
"ooo, den gw nanti punya cita cita buka restoran sendiri, gw pengen ngelola sendiri" katanya
"emang nguntungin" tanya gw
"ya iyalah deni, lo pikir, makan itu kebutuhan primer, jadi mau terjadi apapun orang pasti butuh makan, makanya gw pikir bisnis kuliner sangant nguntungin" kata fitri
"ooo" jawab gw singkat
"kalo lo, nanti mau gimana, lo mau kayak gini terus" kata fitri
"ya nggakla fit, klo mau kayak gini terus ngapain gw capek capek kuliah" kata gw "tapi gw masih belom tau habis kuliah mau kemana" lanjut gw
"lo harus pikirin dari sekarang den" katanya
"Iya, nanti gw pikirin" kata gw singkat
"eh den, kabar cewek lo yang dulu kesini gimana" tanya fitri tentang oca
"baik" jawab gw singkat 
"oooh, gw udah lama gak liat, kemana dia" kata fitri
"dia kuliah diluar, baliknya belom pasti, kadang orang tuanya yang kesana, makanya dia jarang balik kesini" kata gw
"ooo, lo gk pernah cerita ke gw tentang cewek lo" kata fitri
"gak ada yang mesti diceritain fit, lagian dia bukan pacar gw kok" kata gw
"halah, dasar cowok, memang gak ada yangmau ngaku kalo sudah punya cewek" kata fitri
"lah serius fit, hubungan gw gak jelas sama dia" kata gw
"gak jelas gimana" tanya fitri
"yah gak jelas aja" kata gw, udah ah gak usah dibahas" kata gw
"ooo, iyadeh" kata fitri

Gak lama dari itu, fitri wisuda, dia keliatan seneng banget hari itu, hari yang gak akan dilupain siapa saja.
Hari ini gw kembali inget apa yang dikatakan fitri malam itu, apa yang mesti gw buat setelah ini. 
Gw harus mulai rancang hidup gw kedepan.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers