Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 33 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 33 )

Hari pertama gw di Jkt gw cuma ketemu sama nenek gw, penilaian pertama gw beliau orangnya baik, beliau sempet nangis pas ketemu gw pertama kali. Mungkin karena memang gak pernah ketemu, emak juga kayaknya lumayan emosiaonal pas ketemu nenek. Sedangkan kakek gw gw gak ketemu, kalo menurut cerita nenek beliau emang masih sering balik malem, biarpun pensiunan tapi beliau masih sering di panggil ke Mabes. Entah ngerjain apaan.

Gw sama emak dikasih kamar dilantai 2, kebetulan disana yang tinggal cuma 5 orang, kakek, nenek, om gw, istrinya sama 1 anaknya cowok. 
Setelah makan malem, gw putusin buat tidur, sumpah capek banget, mungkin akibat perjalanan yang cukup jauh.

Esok paginya gw sarapan dibawah sama emak, lagi asik sarapan kakek keluar dari Kamarnya, inilah pertama kalinya gw liat kakek gw, Mukanya sangar, dengan kumis tebel, badannya walaupun udah tua masih keliatan keker. Emak langsung ngajak gw buat kenalan, pertama emak salim, terus gw juga. Entah kenapa perasaan gw pas pertama ketemu udah gak enak. Apakah gw bakal diterima disini. Emak sepertinya tau keadaan gw, 

"sudah, jangan takut, tenang aja" kata emak senyum, nyoba nenangin gw

Setelah sarapan, kita ke diajak keruang tamu sama kakek, gw duduk dikursi jati disamping emak, sedangkan kakek duduk menghadap kami. 

"jadi ini anakmu" kata kakek gw

"iya pak" kata emak

"siapa namamu tadi" tanya kakek gw 

"Deni kek" jawab gw

"jangan panggil saya Kakek, panggil saja Bapak" katanya, sumpah gw bener2 kaget denger perkataanya, gw ngelirik emak, emak cuma manggut.

"Baik Pak" kata gw

"Kamu baru tamat SMA?" tanya nya

"iya Pak, baru lulus tahun ini" kata gw

"Kenapa gak ikut SPMB" tanyanya lagi

"gak ada biaya" kata gw apa adanya

"hemm, alesan klise" kata kakek gw rada mencibir, gw udah gak kuat.

"iya pak, saya cuma bisa biayain deni sampe sma saja, soalnya saya masih ada 2 putri lagi" kata emak mencoba menjelaskan, tapi sepertinya kakek gw gak terlalu merhatiin.

"jadi kamu mau jadi polisi" tanya nya, sebenrnya dalem hati gw gak mau, tapi karena emak udah maksa.

"iya pak" kata gw mantap

"yakin kamu bisa, jadi polisi itu susah, harus disiplin, tekun, apa kamu bisa" katanya

"bisa pak" jawab gw

"kamu gak usah bohong, saya tau gimana anak2 di Palembang, gak ada yang bener" katanya

Gw cuma diem aja, gw udah tau arah omongannya kemana.

"Bapak gak usah khawatir, saya sudah didik deni dengan baik" kata emak gw

"hmmmm, yaudah kalau begitu, tapi kebetulan penerimaan baru buka bulan februari Nanti, sedangkan ini baru Bulan Desember, kamu harus nunggu" katanya

"iya pak, gak papa" kata gw

"yaudah kalo gitu, tapi kamu harus taat peraturan rumah ini" kata dia

"iya pak" kata gw

Setelah percakapan itu, beliau balik lagi ke kamar, gw sama emak balik ke kamar lagi, mau bantuin emak siap2 balik ke Palembang,sedangkan gw tetep nunggu di Jkt sampe penerimaan dibuka.

"Nal, kamu yang sabar ya" kata emak, sepertinya beliau sudah bisa baca pikiran gw

"Kakek kok gitu ya mak ke kita" kata gw

"Bapak emang gitu, sudah daridulu, jadi kamu harus tetep sabar, jangan terlalu diambil hati kalo dia lagi marah" kata emak

"deni usahaain ya mak" kata gw

"pokoknyakamu harus tahan, demi emak, demi adek2 kamu dan demi diri kamu sendiri" nasehat emak

"iya mak" kata gw, gw lanjut ngerapiin pakean emak.

Sekitar jam 4 sore emak pamit pulang ke Palembang, emak dianter sama om gw, kakek gw lagi keluar.

Gak lama emak pergi, entah kenapa perasaan gw udah mulai rindu sama keadaan di rumah gw, ini pertama kalinya gw jauh dari keluarga, gw tinggal dirumah yang baru gw kenal, gw merasa bener2 sendirian, gak berasa gw cuma bisa nangis, cukup lama gw nangis. Gw gak ada siapa2 disini. Dan gw tertidur, lagi asik asik tidur tiba2 ada yang gedor2 pintu kamar, keras banget, gw kaget. Gw langsung buka pintunya.

"dasar pemalas, ini sudah jam berapa, kerjaanmu tidur saja" kata kakek gw, gw cuma diem aja, gw liat di Jam dinding udah jam 5, artinya gw tertidur hampir sejam.

"Kamu harus ingat, dirumah ini tidak boleh ada yang malas, saya tidak suka sama pemalas" katanya lagi, lalu dia pergi

gw cuma bengong, tiba2 ada sepupu gw nyamperin, namanya ahmad, Anaknya masih SMP kelas 2.

"sudah mas, tenang aja, kakek emang gitu, ngomel mulu" katanya

Gw pun nyegir, terus gw mandi dan sholat ashar.

Ahmad anaknya baik, cuma manjanya minta amput.
Sedangkan om gw Toni dan istrinya Tati orangnya lumayan baik, tapi mereka sibuk kerja, baru balik malem. 

Esok paginya setelah subuh, gw bingung mau ngapain, gw putusin buat keliling komplek, sekedar mau lebih tau Jalan sekitar komplek gw. Sekitar Jam setengah 7 gw balik ke rumah, pas masuk pager gw udah liat kakek gw duduk di kursi teras, mukanya sangar banget ngeliat gw, Kayaknya mau ngomel kata gw dalem hati.

"sini kamu, dasar pemalas, pagi pagi sudah ngeluyur" katanya, telinga ge udah panas dengernya

gw duduk di kursi sebelah kursi dia.

"Siapa yang nyuruh kamu duduk, berdiri disana" katanya smbil nunjuk pojokan deket mobil, gw cuma bisa nurut aja.

"inget ya, kalo pagi saya tidak suka liat orang yang keluyuran" katanya

"iya pak, maaf" kata gw

"itu, ada selang sama lap, cuci mobil saya" kataya, gw kaget denger perintahnya, tapi gw tetep kerjain, gw inget pesen dari emak, lagipula gw numpang disini, jadi gw harus kerja juga.

Gw cuci mobilnya, yang pada dasarnya udah bersih dan mengkilat, gak lama kakek gw masuk. Sopir kakek gw nyamperin.

"Sini mas, biar saya saja, nanti Bapak marah" katanya

"gak papa mas, saya memang disuruh sama Bapak" kata gw

"ooo gitu ya mas, iyadeh kalo gitu' katanya terus balik ke ruangan dia.

Selesai nyuci mobil gw balik ke dalem, perut gw keroncongan, gw liat kake gw lagi duduk didepan tv, kebetulan meja makan gak jauh dari tempat dia duduk, gw agak sungkan buat kesana, tapi mau gimana perut gw udah berontak, gw putusin buat sarapan dulu.
Ketika gw lagi makan, kake gw teriak.

"baru disuruh nyuci mobil sudah kelaparan, gimana nanti kalo kerja" kata dia, gw langsung berenti makan, gw udah gak tau mau gimana lagi, gw tarok piring makan gw di dapur, gw cuci.

Gw balik ke atas, sekedar mau istiraha sebentar, sekitar 10 menit kakek gw udah teriak lagi, 

"Deniiiii, turun sini" teriaknya

gw turun.

"ada apa pak" tanya gw

"Kamu kuras kolam ikan yang dibelakang, sudah kotor" katanya

"iya pak" kata gw

Selagi gw nguras kolam, kakek gw pergi, ge cepet cepet selesain kerjaan gw, biar bisa istirahat.

Setelah semuanya selesai, gw balik ke atas, gw liat nenek gw lagi duduk di depan tv. Nenek senyum ke gw gw bales senyumannya. Tangannya manggil gw gw nurut.
Gw duduk disampingnya.

"Denn, kamu yang sabar ya, kakek emang gitu, sepertinya dia masih belom ialgn keselnya sama Bapakmu" kata nenek gw

Ge cuma manggut, segitu bencinya kah dia sama Bapak gw, sampe tega perlakuin cucunya sebdiri kayak pembantu batin gw.

Kita cuma ngobrol2 sedikit tentang sekolah gw, kehidupan gw dan lain lain.

Sorenya gak ada kejadian yang istimewa, karena kakek gw pulangnya uah hampir jam 11.

Besoknya, gw udah tau apa yang harus dikerjain, gw bersih2 rumah, gw nyapu ngepel, nyuci mobil, semuanya gw kerjain sendiri, nenek gw sempet ngelarang, tapi gw tetep lanjutin, toh gw juga udah biasa kerja pagi2.

Sekitar jam 8 Kakek gw bangun, dia liat gw lagi kerja, dan dia gak komentar.

siangnya sekitar jam 2an dia manggil gw.

"saya sama Ibu mau pergi, kamu jaga rumah" kata dia

"inget ya, kamu jangan main telephone, awas kalo sampe main telephone" ancamnya, gw cuma manggut.

Baru 4 hari gw disini gw udah gak kuat, entah kenapa gw pengen balik ke rumah. Yang bikin gw agak kesel, entah kenapa semua keluarga di rumah ini sepertinya gak ada yang mau belain gw pas gw diomelin, apakah mereka juga benci sama Bapak gw.

Gak berasa sudah 1 bulan gw tinggal di jkt. sudah gak terhitung gw diomelin dan di maki2. Gw masih inget pesen emak gw, gw masih coba tahan telinga. Tapi entah kenapa malam itu, emosi gw bener2 meledak.
Kejadiannya pas makan malem, ketika mereka selesai makan gw lagi cuci piring di dapur, gw belom makan, gw biasanya makan setelah mereka makan dan setelah gw cuci piring, tiba2 gw dipanggil

"sini kamu" kata kakek gw, keluarga gw yang lainnya langsung diem, seperti gak liat gw

"Ini cuci semuanya" kata kakek gw, gw cuma nurut

Gw bawa beberapa piring tambahan, entah kenapa tangan gw licin bekas sabun cucian piring, ada beberapa piring jatuh dan pecah.

"Dasar bodoh, bawa begitu saja gak becus" kata kakek gw

"Maaf pak, tangan saya licin" kata gw

"gak usah alasan, kamu pikir piring itu murah?" katanya, gw cuma diem saja

"mampu kamu gantinya" katanya lagi
gw cuma nunduk natap lantai, telinga gw udah panas, dan keluarga yang lain seperti gak denger apa2, mereka malah masuk ke kamar masing2.

"dasar bodoh, atau kamu sengaja jatuhin piringnya, kamu kesal sama saya" katanya, gw masih diem, sebenrnya gw bener2 kesel.

"kenapa diem ha, jawab kalo saya bicara" katanya

"Maaf pak" kata gw

"maaf maaf, dasar anak gak berguna, sama kayak bapakmu" katanya, sumpah gw bener gak bisa nahan lagi, gw coba alihkan pikiran gw ke emak gw, gw coba inget2 nasehat emak gw.

"Bapakmu itu sama bodohnya sama kamu" katanya lagi
"tolong jangan bawa orang tua saya Pak" jawab gw, gw sudah gak tahan

"Berani jawab lagi" katanya
"Dasar kurang ajar, memang kalo bibitnya busuk jadinya juga busuk" katanya, gw udah gak kuat lagi.

"Anda boleh hina saya, tapi jangan pernah hina orang tua saya" gw bales teriak

"Memang betul orang tua kamu itu brengsek, berandal, saya sudah bisa liat kamu dariawal, kamu gak beda sama Bapakmu" katanya melotot ke gw

"sudah cukup, sekali lagi anda hin orang tua saya, anda akan nyesel" ancam gw

"Dasar kurang ajar, berani kamu ngancam saya, pergi dari rumah saya" katanya, gw udah khilaf gw langsung ke atas, gw ambil semua barang2 gw, gak lama sekitar 5 menit gw turun, dibawah tangga dia nunggu gw, 

"Dan ingat jangan pernah kembali lagi kesini, saya tidak pernah merasa punya cucu berandalan seperti kamu" katanya, "dasar anak dan Bapak sama saja" lanjutnya, entah ada setan apa, tangan gw udah terangkat, dan satu bogem gw telak didagunya, di terpental kebelakang, gw langsung lari keluar, dia cuma teriak teriak, gw buak pager, gw liat beberapa penjaganya nyoba ngejer gw, gw langsung kabur naik bis, gw gak tau jurusan mana. Yang pentng gw kabur secepetnya.

Sekita 10 menit gw di bis, perasaan gw udah mulai tenang, gw liat jam sudah jam 10 malem, bis juga udah kosong, gw gak ada tujuan, keluarga gak ada, kenalan gak ada, duit ditangan cuma 300rb, sisa dari jual vespa gw.

Gw bener bener bingung, kernet nanyain ke gw,

"mau kemana bang" katanya dengan logat batak

"gak tau bang, gak ada tujuan" kata gw

"wah, habis kabur kau ternyata" katanya

gw cuma nyengir, "kau muslim kah" katanyanya lagi

"iya", kenapa" kata gw

"wah, klo gitu, aku saranin kau ke istiqlal saja, lumayan bisa numpang tidur, tak kehujanan" katanya

"memangnya boleh" kata gw

"boleh lah, itu rumah tuha, siapa saja boleh datang" katanya "nanti kita lewat, kau turun disana saja" katanya
Gw cuma manggut 

Gak lama bis berenti "hei, kau sudah sampe, itu masjidnya" katanya

Gw turun, pas gw mau bayar dia menolak "sudah, kau simpan saja, lumayan buat sarapan besok" katanya
"Makasih lay" kata gw, dan bisnya pun pergi

Gw liat masjidnya, gede banget. Baru kali ini gw liat mesjid segede ini, diseberangnya ada geraja.

Gw masuk, kondisinya sudah gelap, gw mamng gak bisa masuk kedalem karena dikunci, tapi gw masih bisa duduk diluarnya, gw merenungin nasib gw, mau kemana gw, gak mungkin gw balik lagi ke rumah kakek gw, dan gak mungkin gw balik ke palembang, gw gak mau ngancurin perasaan emak. 

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers