Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 14 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 14 )

Esok harinya gw berangkat sekolah seperti biasa, masuk kelas dan duduk diem seperti biasa, gw gk terlalu perhatiin anak2 kelas. Mereka lagi sibuk sama kerjaan mereka sendiri. Gw memang orang yang susah buat bersosialisasi, gw lebih tertutup, klo ada yang ngajak ngobrol palingan gw jawab seadanya.

Gw liat kursi disebelah gw masih kosong, sepertinya Aji, temen sebangku gw gk masuk hari ini, memang minggu pertama sekolah guru kebanyakan melakukan sesi perkenalan dulu. Mungkin itu alasan aji gk masuk, gw sih gk terlalu pikirin, gw juga sebel sama anak itu, gayanya sok banget.

Pas jam istirahat gw seperti biasa, Cuma duduk dikelas, gw males keluar, gw sih sekarang ada duit klo buat sekedar jajan, tapi lebih baik gw tabung buat kebutuhan mendadak nanti. Tiba tiba ada beberapa anak cewek kelas 1 datang ke gw. 

“Maaf kak, kakak yang namanya Deni” kata salah satu dari mereka

“Iya” jawab gw serius

“Bisa minta tolong tanda tangani ini kak” mereka ngeluarin map merah yang didalemnya ada beberapa nama.

“buat apa nih” Tanya gw bingung

“Gini kak, kita kan mau ikut PMR, jadi sebagai syarat masuknya kita harus ngumpulin semua tanda tangan untuk nama2 yang ada disini” mereka menjelaskan sambil nunjukin Map mereka

“Terus hubungannya sama gw” gw masih bingung

“Ini kak, kita kan mau minta tanda tangan kak Oca & Kak Oliv, mereka gak mau tanda tangan, katanya minta tanda tangan kakak dlu baru mereka mau ngasih” gw baru ngerti, ternyata oca sama oliv lagi ngerjain anak2 baru, gw senyum.

Gw ambil MAP mereka, gw tanda tangani semua, sebenernya gw bisa aja ngerjain mereka, gw suruh apa aja pasti mau, tapi gw gk mau. Mereka agak kaget juga saat semuanya langsung gw kasih tanda tangan,

“Kita gk disuruh apa apa ni kak” jawab mereka

Gw ngegeleng sambil senyum, mereka senyum, terus mereka langsung keluar, sebelum mereka keluar gw baru inget sesuatu, gw teriak ke mereka.

“Heii, bisa minta tolong gak” teriak gw

Mereka manggut, “kasih salam gw ke oca sama oliv, bilang gw sayang mereka” gw senyum, mereka agak bingung, tapi ngangguk terus pergi.

Setelah Jam istirahat selesai, gk ada satupun guru yang masuk ke kelas, gw Cuma bisa bengong, pas bengong Nanda masuk ke kelas gw.

“Woiii, bengong aja lo” kata dia

“Ah lo nda” gw senyum

“Gw tadi kebetulan lewat sini, mau nyariin Junior gw, gw liat lo bengong aja, kenapa” Tanya dia

“Gk kenapa2, males aja, bosen gw dikelas, gk bisa ngapa2in” jawab gw

“Oooo,, lo ikut gw aja, kita ke ruang osis, gw ada kerjaan dikit, kayaknya gw butuh bantuan lo” ajak Nanda

Karena emang gw lagi bosen banget gw ikutin dia. Pas di ruang Osis gw liat ada beberapa anak anak seangakatn gw, dan ada juga kelas 3, ada ikhsan disana, dia senyum ke gw.

“Pa kabar lo den, tumben nongol disini” Tanya ikhsan

“Biasa aja san, gw diajakin Nanda noh, gw ikut aja, bosen dikelas” jawab gw

“Elo sih, kita ajakin gabung kesini lo gak mau, seru kali disini, banyak kegiatan” kata ikhsan

“Bukan gk mau san, gw lagi banyak kerjaan banget” alesan gw

Setelah ngobrol, gw diajak keliling sekolah, mandu anak2 baru, ngenalin ke mereka bagian2 sekolah.
Pas lewat dibagian belakang sekolah, gw keinget semua kenangan gw sama oliv disini, gw Cuma senyum2 aja. 
Gw perhatiin anak2 baru khususnya yang cewek cakep cakep, mukanya masih lugu2, mereka nurut aja apa yang diperintahin, gw duduk ngeliatin mereka,. Tiba tiba Nanda duduk disamping gw,

“Kenapa den, ada yang lo taksir” katanya

“Nggak” jawab gw singkat

“Den, gw perhatiin lo deket banget sama oca dan oliv” kata Nanda

“Yahh, lumayanlah” jawab gw singkat

“Lo pacaran sama salah satunya” selidik Nanda

“Nggak” jawab gw.

“oooo, iya deh” jawab Nanda

Setelah itu kita ngobrol seadanya, pas jam mau balik, gw liat Andi nyamperin gw,

“Disini lo den, gw cariin” kata Andi buru buru, gw liat mukanya rada panik

“Ada apaan ndi” Tanya gw

“Gw mau minta tolong lo” kata dia 

“Apa sih yang nggak buat lo” gw senyum

Kemudian Andi cerita, klo tadi pagi dia ngerjain anak cewek, tapi kayaknya anak cewek itu gk suka, dia ngadu ke kakaknya yang ternyata anak kelas 3, gw gk terlalu kenal anaknya, tapi gw janji bantuin Andi.

“Yaudah lo tenang aja, tar gw bantuin” gw senyum

“Bener ya den” muka andi rada melas

Gw manggut, gk lama gw balik ke kelas, gw mau siap2 balik, pas dikelas gw liat oca sama oliv dikelas gw, pas gw masuk mereka senyum.

“Darimana aja yank” Tanya oliv

“Muter2 doang, bosen” jawab gw

“Udah makan say” kata oca “Nih kita bawain lo Roti sobek kesuakaan lo” kata oca lagi

“Makasih, tau banget gw laper” gw langsung makan rotinya

“Kalian udah lama disini” Tanya gw sambil makan

“gk juga” jawab oliv

“Eh, tadi ada junior kita kesini gak” Tanya oliv

“Ada, lo ngerjain mereka aja” gw ngomong ke oliv

“Bukan ngerjain Den, kita Cuma mau kasih tau mereka, klo lo cowok kita, biar mereka nanti gk ke ganjenan sama lo” oca nyengir lebar

Gw diem ajaa, males klo udah ngomong ginian. “Kok diem den, lo gk suka ya” kata oliv

Gw ngegeleng “bukan gitu, gini ya, gw kan udah komit belom mau pacaran, jadi mau seganjen apa mereka ke gw, gw tetep pada pendirian gw” gw senyum

Mereka ketawa, gw juga ketawa, setelah semua makanan habis gw kenyang banget, gw minum es teh yang udah mereka beli.

“Eh den, tadi lo kirim salam ke kita ya” kata oca, gw manggut, mereka saling lirik terus teriak “KITA JUGA SAYANG LOOO DEN” terus mereka lagnsung keluar, gw liat beberapa anak ngeliat kearah gw kaget, gw bengong sambil ngliatin mereka pergi, terus gw lanjut minum, gw cuek.

Akhirnya tiba juga saatnya pulang, tiba2 Andi masuk kelas gw, “Lo harus ikut gw sekarang, gawat” andi ngos2an

“Yaaa, hayuk” gw santai, gw udah tau maksudnya Andi ngajakin gw

Kita jalan ke kelas Andi, pas Andi lagi mau ambil tas, gw liat ada beberapa anak kelas 3 masuk, dibelakangnya anak anak cewek ngikutin dari belakang, anaknya cantik, wajar aja Andi suka.

“Eh,, lo yang ngerjain adek gw” kata salah satu anak kelas 3

Gw liat andi Cuma nunduk, Andi emang dari SMP anaknya penakut. Gw liatin tuh anak.

“kenapa lo ngeliatin gw” kata anak itu kearah gw

“Gk papa, aneh aja, ini kan MOS, wajar aja klo adek lo dikerjain, lo juga pernah kelas 1 kan” jawab gw

“Lo gk usah ikut campur, ini urusan kita sama tu anak” sambil nunjuk kearah andi

“Gw gk ikut ikut klo temen2 dibelakang lo juga gk ikut” gw nunjuk kearah temennya

“Ini bukan urusan lo” katanya, “Ini juga bukan urusan mereka” gw jawab tenang

“awas lo ye” terus dia keluar, gw liat anak cewek itu ngeliatin gw, gw cuek.

“Sorry Ndi, klo gw liat kayaknyo lo yang salah, jadi gw gk bisa bantu lo lebih jauh, klo dia ngajakin temen2nya gw pasti bantu lo, tapi klo dia sendiri yang mau duel sama lo gw gk bisa apa2” gw ngomong ke Andi, dia Cuma nunduk

“Lo harus berani tanggung jawab Ndi, lagipula gw juga akan kayak dia klo adek2 gw digangguin” gw ngomong ke andi, dia masih diem “Udahlah ndi, santai aja, lo gk usah takut, lagian dia juga takut kayaknya liat lo, buktinya tadi dia gk langsung nantangin lo, dia malah pergi” gw semangatin andi

Andi ngeliatin gw, “yakin lo dia takut sama gw” katanya

“Iyaa, yang penting gertak aja dulu, klo liat rada takut, lo langsung teken aja” gw nyengir

“Klo seumpamanya gw berantem sama dia, gw bakal menang gk” Tanya Andi

“Klo ribut itu gk ada yang menang gak ada yang kalah, yang ada Cuma luka siapa paling berat” gw ketawa

“kira2 luka siapa yang paling berat nanti” Tanya andi masih takut

“Tergantung gedean senjata siapa” gw nyengir

“Ah looo den gw serius nih” dia ngeliatin gw cemebrut

“Inget ya Ndi, lo udah berani berbuat, lo juga harus berani tanggung jawab, itu baru Pria” kata gw serius

Dia manggut, “Yaudah balik, udah sepi ni sekolah” gw ajak andi jalan

Pas diluar sekolah gw liat tuh anak kelas 3 nungguin kita, gw liat dia masih sama temen2nya, gw cuek aja, Andi agak takut saat itu. “Mau ngapain lo” Tanya gw santai

“Gw mau nyelesain urusan gw ke dia” dia nunjuk andi

“Temen2 lo gk ikut?” Tanya gw

“Nggak” katanya

“Silahkan, tapi inget, satu aja temen lo ikut campur, gw abisin kalian” gw agak keras ngomong

Gw liat mereka Cuma manggut manggut aja. Kita jalan ke tempat yang agak sepi. Pas disana gw biarin Andi berdua sama tuh anak, gw Cuma ngeliatin temen2nya sambil duduk di kursi, gw udah siap2 aja, sekali mereka gerak, kursi ini gw lempar ke mereka.

Gw gk terlalu perhatiin andi berantem, gw Cuma liat sekilas, kayaknya andi udah bonyok, lawannya juga bonyok, setelah mereka sama sama diem, gw samperin, “udah puas” gw tanyain, mereka diem aja, udah klo gitu kita bubar, gw bangunin andi, gw bisikin ke dia “lo minta maaf ke tuh anak sama adeknya” 

Andi diem, gw agak melotot ke dia, andi langsung jalan terus ngomong ke tuh anak, “Sorry ya, gw gangguin adek lo” andi ngomong, “maafin gw gangguin lo ya” dia ngomong ke tuh cewek. Terus kita balik.

“Gimana enak berantem” kata gw nyengir

“Sakit semua ndi, pertama nih gw ribut” kata andi

Gw ketawa, makanya klo gk mau sakit jangan macem2, gw ketawa ngakak.

“Thanks ya Den” katanya

“Thanks apaan, orang gw gk bantuin lo, gw malah nonton acara smackdown live” kata gw , kita ketawa bareng. 

“Muka gw gimana Den” katanya

“masih ganteng” gw nyengir, dia ketawa, dia juga ketawa.

Kita balik ke rumah masing masing.

Esoknya gw pas gw dikelas, gw liat si Aji udah nongol, gw langsung duduk ditempat gw, dia sibuk maen HP, gw cuek. Tiba2 dia ngomong,

“Eh, nama lo siapa” dia nanya

“Gw Deni” gw jawab ketus

“Gw Aji” katanya, gw Cuma ngangguk.

“Gw liat lo deket sama oliv dan oca ya” Tanya dia

“Lumayan” gw jawab singkat

Sepertinya dia gk suka dengan jawaban gw, gw cuek aja. “Gaya lo den, belagu amat, jangan sok lo” dia nyolot

Gw senyum aja cuek ke dia. Sepetinya dia tambah gk suka (Entah kenapa gw bener2 gk suka sama nih anak). “Eh lo, belagu ya” kata dia bentak gw sambil mukul meja, gw lirik dia sedikit gw masih tenang. Terus gw bengong lagi cuek. Ngeliat reaksi gw kayaknya dia udah males ngintimidasi gw, tiba2 dia ngomong ke gw, dan bikin gw shock “Gw mantan Oca” katanya sambil nyengir. Gw ngeliatin mukanya. Sepertinya dia seneng liat reaksi gw yang udah mulai nanggepin dia. Gw masih diem.

“Gw mantannya pas SMP, gk nyesel lo milih dia, ciumannya mantap” dia nyengir ke gw. Gw bener2 udah panas, entah setan darimana yang manasin gw, tiba tiba gw berdiri, gw pegang kepalanya dan gua dorong ke meja, tangan gw neken kepalanya ke meja, dia Cuma meringis. “Sekali lagi lo ngomong macem2 tentang Oca, jagan harap orang tua lo ngenalin muka lo” Ancam gw emosi. Anak2 rame ngeliatin, terus gw dipisahin.

Dia natap gw gk suka, gw melotot ke dia, dia langsung buang muka, ambil tas dan pergi entah kemana.
Gw mikir, bener gak yang diomongin sama Aji, tapi apa urusannya sama gw, toh gw sama Oca gk ada hubungan, lagipula apa urusan gw buat ngurusin masa lalu dia. Gw bingung, gw emang sayang oca, tapi lagi lagi gw gk bisa ambil keputusan yang pas.

Untung saat itu guru2 belom ada yang masuk. Jadi gw masih bisa santai.

Gw bener2 bingung……. Tiba tiba oca dateng, gw cuek aja, gw masih kesel denger cerita Aji. dia ngomong gw cuekin, dia bingung sama tingkah gw, 

"Lo kenapa si say" katanya

Gw ngegeleng, gw bingung mau ngomong apaan. "Lo cerita dong ke gw" katanya

Gw ngomong agak pelan "lo pernah pacaran sama Aji" tanya gw sambil nunduk

Dia diem.. lalu dia jawab "pernah, waktu smp" katanya pelan
Gw cuma diem aja, perasaan didalem hati gw, gw bener2 nyesek, gw gk bisa ngomong. 

"Emang dia ngomong apa aja ke lo" dia natap gw

Lama gw diem, terus gw ceritain kejadian gw sama aji tadi, dia senyum, "Lo percaya apa yang diomonginnya" oca senyum, gw manggut. Dia senyum lagi

"Itu hak lo buat percaya atau nggak, tapi dengerin hak gw buat jelasin" kata dia tenang "bener gw pernah pacaran sama dia, itupun SMP, masih zamannya cinta monyet, jodoh2an, dan yang lo harus tau gw gk pernah ciuman sama dia, lo first kiss gw di sungai itu" dia ngomong sambil senyum, senyum yang nenangin banget.

Gw dieeem, "maafin gw ya ca, gw udah nilai lo jelek" kata gw

"Gk papa, gw malah seneng lo marah ke AJi, artinya lo sayang ke gw" katanya nyengir

"Gw emang sayang sama lo ca" gw nunduk

"Terus" kata oca mancing

"Teruus, gw juga sayang oliv" kata gw

"Gw udah tau perasaan lo say" katanya, "kita jalanini aja, mau sampai dimana hubungan kayak gini, kit aliat endingnya" dia nunduk suaranya agak serak

Gw rangkul dia dari samping, dia nangis. "Lo tau gimana perasaan gw saat kita bertiga lagi bareng, lo tau gimana panasnya kuping gw waktu oliv panggil lo yank, lo tau gimana sakitnya gw saat kita tidur bertiga, lo tau gimana raasnya jadi gw dan oliv" dia ngomong pelan, suaranya terisak, gw cuma bisa usap rambutnya, 

"Gw tau semua ca, gw selalu berdo'a kalao lo dan oliv itu ternyata satu orang, agar gw bisa milikin kalian secara utuh, hati gw utuh buat satu orang, bukan seperti sekarang, hati gw diisi oleh wanita wanita luar biasa seperti kalian" gw ngomong

"sampai kapan say" katanya "Sampai kapan kita harus nahan sakit ini" katanya

"gw gk tau ca" gw kecup keningnya. dia diem,

Gk lama, dia berdiri, terus natap gw "Makasih ya den, lo udah masukin gw dihati lo" dia senyum, gw bals senyumnya "gw yang seharunya makasih ke lo, lo udah ngajarin gw gimana rasanya mencintai" gw senyum

Lalu oca pergi, gw cuma menatap ke pintu tempat terakhir gw ngeliat dia.

Gw rasa, sangat jauh, sangat jauh.. rasanya gw akan berpisah lama sama dia..

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers