Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 24 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 24 )

Hari minggu, gw masih merasa gak yakin kalo semalem itu nyata, gw merasa ragu pas masuk ke lobi hotel dimana tempat oliv menginap semalam, jangan2 semalem cuma khayalan gw pikir gw.

Gw sms oliv

Gw : aku udah dibawah

Oliv : langung keatas aja yank, kamar 304
Gw baca sms nya rada gak yakin, tapi gw putusin ke atas.

Setelah naik gw cari kamar 304, gw ketuk pintu kamarnya. Pintu terbuka dan gw liat dia tersenyum, sangat indah, gw balas senyumannya.

"Masuk dulu yank, aku masih ngerapiin baju dulu" ajak oliv
Gw masuk terus duduk, gw sengaja gak kunci pintunya, gw takut ada yang kira macem macem. Sambil duduk gw perhatiin dia sedang rapi rapi, sungguh indah makhluk cimptaan engkau ya tuhan, dia masih menggunakan kacamata biasanya, tapi ada yang beda, gw liat di lehernya masih tergantung kalung dari gw.

"Masih dipakai" tanya gw sambil nunjuk kalung di lehernya
Dia senyum "selalu" jawabnya "kamu" dia ngeliat gw

"Selalu" jawab gw sambil nunjukin cincin dari dia. dia tersenyum, dan ngelanjutin kerjaannya.

Sekitar 5 menit gw nunggu, tiba tiba orang yang paling gw benci masuk, tanpa ketok pintu atau manggil dulu, maen selonong aja. Sebut aja namanya anto

"Hei ngapain lo disini" tanya anto

"Apa urusan lo" jawab gw.

"udah diem" kata oliv, udah liat suasana kurang enak "Lo masuk ngetok dulu kenapa " kata oliv ke dia 

Dia gak jawab "aku mau pinjem charger" kata Anto

"Nih" kata oliv sambil ngasiin charger

"Aku charge nya disini aja" kata anto

"Loh kok disini, kan dikamar lo ada colokan" kata oliv sebel

"Gak papa, mau disini aja, aku gak percaya sama dia" kata anto sambil ngelirik gw

"Ngomong apaan lo njing" gw udah emosi

"udah yank, jangan diladenin" kata oliv rada sebel juga liat anto

gw cuma duduk, hati gw lagi dongkol banget, klo gak ngehargain oliv udah gw lipet2 nih boca pikir gw.

Setelah oliv selesai kita siap2 jalan2. gw bingung mau kemana, soalnya saat itu masih jarang tempat hiburan di Palembang. Gw ajak dia ke hutan kota aja, tempatnya rada enak buat berduaan, banyak pohon pinus, pokoknya lumayan sehat buat refresh otak. Kita berangkat naik vespa, sedangkan anto ngintil dibelakang pake mobil sewaan dari hotel.

Setelah bayar tiket masuk, kita parkiran vespa gw dan jalan kaki keliling, setelah capek kita duduk di bangku batu dibawah pohon, bangkunya lumayan panjang, oliv rebahan di kaki gw, gw usap2 kepalanya, dia sangat nyaman, sampai tertidur. Gw liat anto cuma duduk ngeliatin kita, gw liatin dia dia natap gw, gw tau dari mukanya dia pasti lagi cemburu berat.

Oliv kebangun, cukup lama dia tertidur. 

"aku ketiduran ya yank" kata oliv

"nggak, kamu pingsan tadi" gw nyengir

"Lapar nih" kata gw

"yuk makan" ajak oliv

Kita jalan lagi nyari tempat makan, si anto ngikut kita, pas sampe ditempat makan gw duduk di sebelah oliv, dan anto duduk di depan oliv. setelah pesen makan gw lagi asik ngobrol sama oliv, anto ngomong.

"sampe kapan kita disini, gak seru" kata dia

"klo lo merasa gak seru, sono pergi" bentak gw

"gw gak nomong sama lo" jawabnya

"Liv, kamu kok betah disini" tanya nya

"mau dimana aja klo sama deni aku betah" kata oliv sambil natap gw, gw senyum
Gw lait muka anto merah.

Kita becanda2, anto cuma diem. gak berasa hari sore.

"Yank aku mau ke rumah kamu" ajak oliv

"yuk" gw nurut

Kita jalan ke rumah gw, anto tetep ngintilin di belakang. setelah sampe rumah gw, 

"kak, ada temennya tuh, dari pagi" kata adek gw
"siapa, dimana" tanya gw

"kak oca, tuh dibelakang" jawabnya, gw kaget juga kok gak ngomong oca mau ke rumah.

Gw kebelakang. gw liat dia, dia ngeliat gw, langsung berdiri dan meluk gw, gw mau bales pelukannya, tapi gak enak sama oliv, oca belum sadar kalo ada oliv.. 

"Say, gw mau cerita, banyak banget" kata dia masih meluk gw

"cerita aja" jawab gw, dia lepas pelukan gw, mukanya menghadap gw, tapi matanya natap ke belakang gw, 

"Oliv" oca kaget.

"halo ca" oliv jawab rada terbata

"gw gak tau ada lo" kata oca, mereka berpelukan.

"apa kabar ca" kata oliv

"baek liv, lo" Oca nanya balik

"baek" oliv senyum

"Kapan lo dateng" oca nanya

"semalem, lo udah lama nunggu deni, klo lo ada urusan biar gw balik aja" kata oliv

"Nggak kok, gak jadi, cuma urusan kecil" kata oca bohong, gw tau masalahanya pasti gede banget.

"Seriusan ca, lo cerita aja ke deni, biar gw balik" kata oliv.

"Beneran ca, gak papa, kita ngobrol bareng aja, gw kangen lo liv" kata oca, lalu mereka duduk di bale', gw masuk ke dalem alasan gw buat bikin minum, padahal gw cuma canggung sama suasana ini.

Gw balik ke belakang, gw belum liat anto, masa bodo juga, mau kemana juga tuh anak gw gak perduli, malah gw berharap dia dipalak didepan.

"seru amat ngobrolnya, ngomongin gw ya" kata gw

"Yeee,, geer lo den" kata oca

"terus ngomongin apa" kata gw

"ada dehhh" kata oliv tersenyum

Lagi asik asik becanda, ada anak nyariin gw.

"kak deni" teriak nya

"kenapa" jawab gw

"didepan ada temennya ya" tanya nya

"iya, ada apa" kata gw

"Temennya ribut sama anak2 sini" kata dia

Gawat, bisa mampus tuh anak pikir gw panik. Gw langsung ke depan, oca sama oliv ngikut.

Pas didepan gw udah liat anto lagi di pukulin, ada yang megangin dia dari belakang sambil narik rambutna dari belakang, yang lain mukulin dia, darah udah deres dari hidungnya,

"woi,, berenti" teriak gw
Anak2 ngeliatin gw, mereka berenti

"kenapa den" tanya nya

"udah temen gw itu" kata gw,

"nih anak songong den, gayanya belagu" kata temen gw

"udahlah, kalian masih ngehargain gw kan" kata gw
Mereka lepasin anto.

"Klo gak ngehargain deni udah mati lo nyet" bentak temen gw ke anto.

Gw bopong anto ke rumah gw, gw liat darah udah deres aja ngucur dari hidungnya. Gw suruh dia duduk di bale, gw ambil air, gw suruh dia bersiin sendiri luka nya, kita cuma ngeliatin aja.

Udah selesai, gw ngomong

"lo kenapa sama mereka" tanya gw

"gak papa" jawabnya masih songong

"woii, lo gak sadar apa, klo gak ada gw lo udah mati sekarang" teriak gw
dia diem aja, "makanya klo di kampung orang jangan suka belagu, hargai kampung orang" kata gw

Dia masih diem,

"udah lo balik aja ke joga" kata oliv "gw gak lama disini, sebelum tahun baru udah balik koq" lanjut oliv

"gak, aku dateng sama kamu, balik juga sama kamu" katanya

"tapi gak ada yang maksa lo buat ikut, lo sendiri yang mau ikut" kata oliv

"aku sayang sama kamu liv, aku gak mau kamu kenapa2" katanya

"gw tau to, tapi gw gak bisa, lagian gw gede disini, gak mungkin gw kenapa2" kata oliv

Gw sama oca cuma ngeliatin mereka, ada rasa kasian juga sama anto, demi orang yang dia sayangi dia rela begini, lah gw malah gak bisa kasih mereka apa2. gw cuma diem aja melihat itu.

"Pokoknya aku akan nunggu kamu liv" kata anto lalu dia pergi

"Woi mau kemana lo" kata gw, "Balik ke hotel" jawabnya
gw anterin dia ke depan, takut kenapa2 lagi didepan, setelah dia berangkat, gw balik ke rumah.

Gw liat oliv dan oca masih diem, suasananya bener2 gak enak. Gak lama oca pamit pulang. Gw cuma diem, gw bingung mau ngapain, setelah beberapa saat gw anterin oliv balik ke hotel.

"liv, sepertinya anto bener2 sayang sama kamu" kata gw

"Iya, aku tau den, aku kadang merasa gak enak sama dia" kata oliv

"kamu gak mau nyoba buka hati buat dia" kata gw

"hati gw udah terkunci buat kamu den, sampe kapanpun" oliv meluk gw

"aku juga sayang kamu liv, tapi aku gak bisa kasih kepastian ke kamu. KEnapa kamu gak nyari orang yang jelas2 sudah sayang kamu" kata gw, gw ngomong dengan berat hati.

"jadi kamu sudah mutusin yank" kata oliv "kamu udah mutusin buat ngahirin kisah kita "tanya nya

Gw berenti sebentar didepan hotel, "kamu salah liv, untuk sekarang aku belom bisa mutusin kamu atau oca, bahkan wanita manapun, ada alasannya" kata gw

"aku boleh tau alasannya?" tanya oliv
gw belom pernah cerita sama siapa pun tentang ini, 1 lagi alasan gw yang sampe saat itu belom mau pacaran.

"Kamu tau Bapak ku liv" tanya gw

"iya, aku pernah liat fotonya" kata oliv

"Bapak orang gak ada liv, dia dari kecil udah sendiri. Bapak kenal Emak pas sekolah SMA, mereka sama2 saling sayang, Emak tergolong orang berada, Papa nya emak perwira tinggi polisi, hubungan mereka gak direstui, karena Bapak orang gak punya, tapi mereka masih ngotot buat lanjutin hubungan mereka, beberapa kali Bapak didatangi anak buah Papa emak, tapi Bapak tetep teguh buat berhubungan sama emak, sampai akhirnya mereka lulus SMA, Bapak kerja serabutan, tapi cukup buat menuhi kebutuhan, Sedangkan emak mau dikirim kuliah keluar kota, karena takut berpisah, Bapak dateng ke rumah emak buat ngelamar emak, keluarga emak marah, dan Bapak dihajar disana. Ngeliat kejadian itu emak nekat, emak mau bunuh diri kalo hubungan mereka gak direstui. Karena khawatir emak nekat, akhirnya Orang tua emak setuju dengan syarat, mereka gak mau liat emak sama Bapak lagi, mereka mutusin buat mutusin hubungan sama emak, emak terima, dan mereka terima syarat itu" gw cerita ke oliv, gw liat oliv nangis

"terus mereka sudah bahagia kan" kata oliv

"ya bener mereka bahagia, tapi gw tau emak kadang rindu sama keluarganya" kata gw

"terus hubungannya sama hubungan kita yank" kata oliv

"Intinya, aku gak mau kejadian Bapak terjadi lagi ke aku" kata gw
"kamu tau aku liv, aku gak mau pacaran sekedar main main, aku pengen langsung serius, jadi untuk sekarang, dengan keadaanku yang seperti ini, aku belom mau pacaran, nanti setelah aku berhasil baru aku bisa mutusin siapa yang aku pilih" kata gw

"orang tua ku gak pernah ada masalah sama kamu yank" kata oliv

"aku tau, tapi aku ga yakin bisa buat kamu bahagia liv" kata gw

"kalo sama kamu aku pasti bahagia yank" kata oliv senyum

"itu cuma teori liv, sekarang kita bahagia, tapi apakah kamu yakin setelah beberapa lama kita akan tetap bahagia" tanya gw, dia diem

"aku sayang sama kamu liv, oleh karena itu aku ingin buat kamu bahagia bukan buat sesaat, tapi selamanaya" kata gw

"oke, kalo gitu, kamu janji ke aku, kamu harus sukses ya" kata oliv "aku akan tetep nunggu kamu sampai kamu sukses" oliv senyum

"yakin kamu bakal nunggu aku liv" kata gw

"iya, aku bakal nunggu kamu, sampai kapanpun" jawab oliv.

"tapi janji ya kamu bakal serius" kata oliv

"iya aku akan serius, aku bosen di anggap remeh terus sama orang orang liv" kata gw

"Bagus kalo gitu, jadiin aku motivasi buat kamu ya, selalu inget aku biar kamu inget janji kamu" kata oliv

"iya liv" kata gw

Setelah itu gw anter oliv ke kamar, setelah berpamitan gw balik.
Setelah janji itu tekad gw lebih bulet untuk maju.

Terima kasih oliv. Lo yang duah buat gw lebih kuat sampe sekarang.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers