Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 28 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 28 )

Setelah dapet telpon dari Oca gw langsung ngebut ke rumahnya, agak khawatir juga sama nih anak, takutnya dia kenapa2.

Pas sampe depan rumahnya keadaan seperti biasa, gak ada yang janggal. Gw ketuk pintunya, pembantuya yang buka,

"Oca didalem mbak" tanya gw

"Iya mas den, lagi diatas, daritadi disuruh makan gak mau" jawab pembantu oca

"ooo, yaudah saya keatas ya mbak" kata gw, gw langsung ke kamar oca, gw buka pintunya gk dikunci, gw masuk, tapi gk ada siapa siapa, gw bingung. Tiba tiba ada yang mukul punggung gw terus dia teriak "maliiiing, maliiing".

"Kampret lo ca, apa2an sih" teriak gw, masih kaget, coba berontak.

"heheheee,, gw sebel sama lo, lama banget datengnya" kata dia

"sebel2 aja, tapi gak usah pake teriak maling kali, klo warga dateng terus gw digebukin gimana" kata gw sewot

"hehehe,, kan lo emang maling" kata oca nyengir

"maling apaan gw, males banget" gw masih sebel

"lo udah maling hati gw den" katanya senyum.

"ah lo, sialan" jawab gw, gw langsung rebahan di kasur oca, enak banget kasurnya, empuk, mana mata gw udah ngantuk.

"hee, siapa yang nyuruh lo tidur" katanya

"capek gw ca, numpang bentar knapa" jawab gw males sambil tengkurep

"capek apaan lo, gw yang daritadi capek nungguin lo" katanya

"emang ada apaan sih, tiba2 nelpon nyuruh dateng" tanya gw, sambil ganti posisi telentang, dia duduk disamping gw

"gak papa den, gw kangen aja sama lo, pengen malem mingguan sama lo" katanya serius

"Oooo" jawab gw santai "lo lagi ada masalah ya ca" tanya gw
Dia diem, "cerita aja kali ca, gw dengerin kok" kata gw

"gak papa kok den" dia bohong

"lo gak bisa bohong ke gw ca, gw udah kenal lo semuanya" kata gw

"gw gak bisa bohong ya den" tanya nya

"mungkin klo sama yang lain lo bisa, tapi sama gw gak bisa ca" kata gw "ada apa ca? orang tua lo lagi" tanya gw

Dia diem cukup lama, gw juga gak terlalu maksa dia buat cerita sekarang 
Tiba tiba dia ngomong "kok orang dewasa semuanya egois ya den" tanya dia
"maksud lo" tanya gw balik

"iya, semua orang tua maunya menang sendiri, gak pernah mau ngertiin anaknya" kata oca sambil nangis
Gw bangkit, duduk disampingnya, gw rangkul pundaknya, coba nenagin dia

"mungkin ada hal2 yang saat ini belom bisa kita ngerti ca, pola pikir kita sama orang dewasa masih beda, mungkin kalo lo pada posisi yang sama dengan mereka, lo baru akan ngerti" kata gw

"Tapi mereka jahat den, kita harus nurut apa kata mereka, sedangkan mereka gak pernah mau dengerin kita, mereka cuma bilang anak kecil belom tau apa apa, gak usah ikut campur urusan orang tua" kata oca, matanya natap mata gw, matanya penuh airmata.

"Yah mau gimana lagi ca, gw gak bisa ngomong apa2, gw cuma bisa denger lo cerita, gw gak bisa kasih saran ke lo, maaf ya" kata gw, gw bener2 gak tau harus ngomong apa.

"iya den, gw ngerti, lo udah mau dengerin gw cerita aja gw udah seneng" jawabnya

"emang orang tua lo kenapa lagi ca" tanya gw

"Papa gw" Jawab nya

"kenapa papa lo" tanya gw

"Mau nikah lagi" jawabnya

"oooo" jawab gw singkat

"jahat banget mereka sama gw den, gak ada yang sayang sama gw lagi" katanya

"yaudah ca, lo jalanin aja hidup lo, toh lo mau ngomong apa juga mereka gak akan denger" kata gw

"gw gak tau mau jalaninnya gimana den, gw bener2 bingung" katanya

"Lo sabar aja ca, gw yakin lo bisa kok jalanin semuanya, lo itu kuat ca" kata gw, nyoba nyemangatin dia

"gw takut den" katanya

"takut apa" tanya gw

"takut mereka gak sayang sama gw lagi, gw takut mereka bakal lupain gw, takut mereka nganggep gw gak ada" katanya, nangisnya semakin jadi, dia meluk gw, dada gw basah

"tenang ca, kalo itu terjadi, masih ada gw yang akan selalu ada buat lo, yang akan selalu sayang sama lo" jawab gw.

Dia nangis sesegukan, gw usap kepalanya, gw coba nenangin dia.

"Lo janji ya den, lo gak akan ninggalin gw" katanya

"iya ca, gw janji, gw selalu ada buat lo, kapanpun" kata gw

Dia diem cukup lama, dia meluk gw erat, seolah olah gak mau gw pergi. Gw tau perasaan dia saat ini lagi bener2 kacau.
Setelah agak tenang, gw coba lepasin pelukannya, gw tatap matanya.

"Kuat" cuma satu kata itu yang bisa gw ucapin ke dia

Dia senyum, "Makasih ya den, lo emang baik, gak salah gw cinta sama lo" katanya

Gw cuma senyum. setelah beberapa saat dia kekamar mandi buat cuci muka, gw cuma melamun, gw gak tau apakah gw bisa nepatin janji gw ke oca, gw gak tau apakah gw bisa selalu ada buat dia. Gw takut ngecewain dia.

Gak lama oca balik lagi, sepertinya dia udah tenang.

"Lo belom makan ca" tanya gw

dia ngangguk, "yaudah makan diluar yuk" ajak gw
"kemana?" tanyanya

"Ke GOR aja" kata gw

"ooo, ok, pake mobil gw aja" katanya

"ogah, pake vespa gw aja" kata gw

"Loh kenpa" tanya nya

"gak papa, soalnya gw kayaknya bego banget, masa disupirin cewek" kata gw

"Yeee lo mah, pokoknya pake mobil, dingin kali diluar den, tega gw masuk angin?" katanya

"terserah lo" jawab gw nyerah

Berangkatlah kita, setelah sampe dan bayar parkir masuk, gw udah kenal anak2 sini, disini emang tempat biasa gw cari duit
.


Setelah nyari tempat makan yang cukup rame kita langsung lesehan, dan pilih menu makanan.

"tadi lo darimana den" tanya oca

"ke acara ulang tahun Nanda" jawab gw, gw ceritain semuanya ke Oca, dia cuma dengerin aja.

"asik ya, udah kenalan sama calon mertua" ledek Oca

"sialan lo, kan cuma maen2 ca" jawab gw

"awas aja klo berani beneran" dia melotot ke gw, ngeri gw liat dia melotot

"gak la ca" jawab gw singkat

Gak lama pesenan kita dateng, kita makan sambil ngobrol, lagi asik ngobrol gw liat ada tedi dan rombongannya dateng, gw kaget juga, kok bisa kebetulan ketemu disini. 

"ca, tuh, anak yang ngejer2 Nanda" kata gw ke oca

"Ooo yang itu, agak kecil anaknya den, lo pites juga modar" kata oca sambil ketawa

"aah sialan lo" kata gw

Ternyata tedi ngeliat gw, gw liatin juga dia, kayaknya dia masih kesel kejadian pas balik dari rumah Nanda, gw sih gak perduli, selagi dia gak ngajak ribut disini.

Tiba - tiba dia teriak ke temennya.

"Yuk pindah, males gw makan disini, bau ta*" katanya, gw tau maksudnya ngomong gitu, sebenernya nyindir gw. Gw lumayan emosi.

"udah, sabar den" kata oca sambil megang tangan gw
Gw nurut aja

"lo udah janji gak akan ribut den" kata oca, oca belum tau kalo pas pulang gw sempet ribut sama tedi.

selesai makan kita mau balik, pas diparkiran gw liat tedi sama rombonganya lagi duduk di deket mobil oca, mereka parkir sebelahan. Sialan, batin gw dalem hati, kenapa harus kebetulan gini.

Gw dan oca jalan biasa aja ke arah mobil oca, gw liat tedi sama rombongannya cuma ngeliatin, pas mau masuk tiba tiba deni ngomong

"heem, bau ta* nya kok pindah kesini ya" katanya, gw udah ilang kesabaran

"bisa diem gak lo banci" kata gw
"udah den, sabar, kita pulang" kata ca, mukanya udah panik

"siapa yang banci nyet, gw gak ngomongin lo" katanya

"gw gk bego njing" teriak gw

"klo lo gak bego artinya cewek lo yang bego, kok mau sama lo" kata tedi sambil nunjuk oca.

Ge bener2 udah kalap, gw langsung terjang dia, dia kaget juga, gw pukul mukanya, hidungnya mimisan, gw liat temennya mau bantuin, tapi gw sempet ngindar, gw pukul dan tendang siapa aja yang dideket gw.

Ngeliat ada yang ribut, gw liat banyak orang yang dateng, kebanyakan anak2 yang suka ngamen disini, yang kebetulan temen gw semua.

"kenapa lo den" kata mereka

"gak papa, nih anak nyari ribut" kata gw

Gw liat tedi dan temen2nya kaget banget liat gw cukup tenar disini. 

"yang mana anaknya" kata salah satu temen gw
"sini gw abisin" lanjutnya

"udah gak usah, ginian doang kecil" kata gw, sambil maju kedepan.

"kalo kalian masih mau idup, pergi sono" bentak gw
Mereka langsung masuk mobil dan pergi.

"wah lo, bentar amat berantemnya, gw baru mau semangat" kata temn gw yang lain.

"udah udah, bubar" kata gw, meerka langsung bubar.

Gw liat oca masih shock.
"kenapa ca" kata gw

"lo kan udah janji gak bakal ribut" katanya

"gw gak tahan liat dia nunjuk lo ca" kata gw

"seharusnya lo diem aja, gw gak papa kok" katanya

"lo yang gak papa, tapi gw gk suka lo dihina sama orang ca" kata gw

"biarin aja den, daripada masalahnya runyam" katanya

"pokoknya gw gak mau orang yang gw sayangin dihina orang, titik" kata gw tegas, sepertinya oca ngerti, dia diem aja, dan masuk ke mobil.

Sepanjang jalan kita cuma diem. gw bingung mau mulai darimana, gak lama kita sampe ke rumah oca.

Gw anter dia sampe pintu kamarnya, sebelum dia tutup pintu kamar dia ngomong ke gw.

"Den, gw mau tanya" katanya

"apa" jawab gw

"seberapa sayang sih lo sama gw" tanyanya

"sayang banget ca" jawab gw

"klo gw minta lo lupain oliv bisa den" pinta nya

Gw terdiam denger permintaan itu, hal yang sangat sulit bagi gw. 

"dari liat ekspresi lo, gw tau jawaban lo, gw udah ngerti den" katanya

"lo belom ngerti ca" kata gw "sayang gw ke lo sama besarnya kayak sayang gw ke oliv, kalo oliv nyuruh gw ninggalin lo, gw pasti akan kasih jawaban yang sama seperti sekarang ca" kata gw

Oca tersenyum, terima kasih ya den, ternyata lo belum berubah. Sebuah kecupan mendarat di pipi gw, gw bales kecupan itu. dan gw pamit pulang.

Diajlan gw kepikiran dengan pertanyaan oca, pertanyaan lama muncul dikepala gw "Samapi Kapan"

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers