Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 37 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 37 )

Hari hari setelah setelah itu berjalan biasa, santi bener bener seneng, setiap hari senyum terus. Gw sih seneng aja kalo dia seneng, soalnya kalo dia seneng kita kebagian enaknya, dia suka bawa makanan klo ke toko.

Tapi suasana itu cuma bertahan sekitar 3 minggu, suatu ketika santi dateng ke toko dengan keadaan yang lemes, gw liat matanya sepertinya dia habis nangis, gw gak mau nanyain terlalu jauh, takut terlalu mencampurin urusan mereka terlalu jauh.

Sepanjang siang itu santi cuma melamun aja, sepertinya dia lagi bener2 terpukul. Biasa kalo cewek lagi kondis kayak gini, suasananya pasti ngikut gak enak.

Pas sore gw beraniin buat nanya, 
"kenapa lo san, kayaknya lagi bete" kata gw

"gak papa den" jawabnya singkat

"ooo, yaudah" kata gw, terus gw tinggal pergi.

Malemnya pas gw lagi asik gitaran sama cecep, ada yang gedor rolling door dibawah, kita liat dari jendela lantai 2, ternyata santi.

"kenapa buk" teriak gw dari atas.

"buka dong" balas santi teriak,

"gak mau ah, tar lo rampok" kata gw nyengir

"bawel ah, buruan den" teriak santi sambil melotot.

Gw langsung kebawah, dan buka pintunya sedikit. 
"kenapa boss, tumbenan malem malem kesini" tanya gw

"lo temenin gw keluar yuk" katanya

"mau ngapain, males ah, udah capek, lagian males mau ganti pakean" kata gw

"bawel ah, begini aja gak papa" katanya

"serius lo, gw cuma koloran gini" kata gw

"gak papa" katanya, dia narik tangan gw "Ceeeeep, tutup lagi pintunya" teriak santi dari bawah, cecep cuma manggut dari jendela "balik bawa makanan" bales cecep.

"mau kemana kita" tanya gw

"pokoknya ikut aja" katanya

Dia masuk ke mobil, gw susul masuk juga. Dan mobilnya melaju dengan cepat.

"pelan pelan san" pinta gw "mau kemana sih" kata gw bingung

"kemang" jawabnya

"kemang? dimana tuh? tempat makan ya" tanya gw nyengir
Candaan gw gak dijawab, dia cuma memacu mobilnya cukup kenceng, gw agak was was ngikut nya, kenceng juga nih anak bawa mobil.

Sekitar setengah jam kita sampe di suatu jalan, yang banyak tempat anak2 muda nongkrong, dan juga tempat makan. Gw agak seneng juga, kebetulan lagi laper, santi berenti, tapi gak turun dari mobil. Gw cuma nunggu di aba aba dari dia. 

Dia sepertinya fokus nyari sesuatu,
"nyari apaan lo san" kata gw
dia cuma diem, masih fokus, tiba tiba dia terdiam, ttapannya fokus pada satu objek, tiba tiba air matanya netes, gw liat objek yang dipandangi santi, ternyata Akbar, dia gak sendiri, dia lagi duduk rangkulan sama seorang cewek di suatu tempat makan, akhirnya gw ngerti kenapa santi nangis.

"udah san, kita cabut aja darisini" ajak gw
dia masih diem, matanya sekarang cuma nunduk natap stir mobil.
Gw gak bisa ngomong apa2, gw turun dari mobil, dan gw jalan menuju tempat akbar duduk. Pas sudah deket sepertinya dia cukup kaget ngeliat gw, tanpa banyak ngomong gw tonjok mukanya, dia kejengkang, beberapa orang kaget ngeliat kita.

"dasar anj**g lo, cowok gak tau diuntung" teriak gw, tanpa nunggu komentar dari dia gw langsung cabut, gw masuk ke mobil.

"gila lo den, ngapain lo" kata santi

"udah gak usah bacot, buruan kabur, daripada tambah ribet" kata gw

Santi langsung tancap gas, sekiranya udah aman santi ngajakin gw masuk salah satu mall di jkt.

"mau ngapain lo kesini" kata gw

"laper gw" jawabnya

"nggak ah, gila aja lo gw cuma pake kolor doang gini" kata gw, gw memang cuma pake celana yang biasa gw pake maen bola.

"udah ikut aja, gak papa lagi tren dijakarta ke mall pake kolor" santi ketawa, inilah ketawa pertama dia dalam hari ini, akhirnya gw melunak.

Bener aja, gak lama gw masuk, beberapa mata udah mandangin gw, gw rada risih juga sebenernya aurat gw jadi tontonan sejuta umat dan sepertinya santi ngerti keadaan gw, 

"yaudah, kita duduk disana aja yuk" katanya sambil nunjuk tempat makan terdekat.

tanpa banyak cerita gw langsung ngikut aja, daripada malu.

"Sini duduk disamping gw" kata santi
gw nurut aja.

"lo gila ya den, maen tonjok aja" katanya

"orang kayak gitu emang harus digituin" kata gw

"makasih ya den" katanya

"ya gak papa, lo mau cerita ada apa" kata gw

"gini den, tadi pagi pas dikampus kebetulan gw ketemu sama dia, terus ngobrol dikantin, pas dia ketoilet gw sempet liat HP nya, ada sms, dari namanya sih cewek, ngajakin jalan tar malem ini, smsnya sih mesra banget, gw curiga sama dia, terus gw tanyain, dia malah marah ke gw, katanya suka ganggu privasi dia, terus dia maen pergi aja, makanya malem ini gw mau pastiin bener gak dia janjian sama cewek, eh ternyata bener" cerita santi, dia cerita sambil nahan nangis.

"yaudah, lo jadiin pelajaran ajam gak usah dikasihanin lagi laen kali, klo dia ngajaki balikan yaudah lo tinggal aja" kata gw

"iya ya den, gw selama ini emang bego, terlalu kebawa perasaan, perasaan gw saat itu emang lagi labil den, makanya gw mau diajakin balikan" kata santi

"yowes, sekarang lo jalanin hari lo seperti biasanya, gw gak suka liat lo cemberut terus seharian, gak enak, suasana toko kayak apaan aja" kata gw

"hehehe,, iya den, thank ya" katanya

"iyaaa, tapi gw khawatir san" kata gw

"khawatir kenapa" tanya santi

"tadi gw khilaf, gw nonjok akbar, pasti besok dia nyari lo" kata gw

"gak papa, besok gw akan hadepin dia, sekalian mau nyelesain urusan gw sama dia" kata santi senyum

"ooo, iya deh, tapi lo kalo ada apa apa cerita ya" kata gw

"iyaaa" kata santi, 

santi pesen beberapa makanan, kebetulan gw laper. Sambil makna kita ngobrol2.

"san, bokap lo kemana, berapa hari ini gak keliatan" tanya gw

"ooo, lagi ke cilacap" katanya

"ngapain? jauh amat" kata gw

"lo gak tau emangnya?" kata santi, gw cuma geleng2

"aduuh deni, kemana aja lo den, kan toko kita itu nyuplai kebutuhan pipa sama connector kesana, jadi bokap kesana buat ketemu klien" kata santi

"ooo, gw gak tau san, kan gw cuma kuli panggul" kata gw nyengir

"heeemm, terserah lo deh" katanya

"hehehe,, jadi barang yang selama ini gw angkut itu buat dikirim ke sana ya" kata gw

"iya, sebagian besar kesana, klo cuma ngarepin dari toko doang gak akan bisa maju den" kata santi

"ooo, pantesan, selama ini gw perhatiin toko kita yang dateng gak rame2 amat, tapi kirim barang sering banget" kata gw

"mereka cuma kirim pesenan aja kekita, soalnya mereka udah percaya, terus kita tinggal kirim" cerita santi

sambil cerita soal bisnis Papanya, gw sibuk ngabisin makanan yang tersedia, sambil sekali sekali jawab pertanyaan santi.

"udah kenya lo den" kata santi

"bangett. makasih ya" kata gw

"siip klo gitu, sekarang lo temenin gw ya" pinta nya

"kemana?" tanya gw 

"kita nonton dulu diatas" katanya

"haaa, gila lo ya, gw kayak gini lo ngajakin nonton, tar gak ada yang naksir gw" kata gw

"yeeee, gak papa kalee" kata santi

"nggak ah, malu" kata gw

"gw nggak, pokoknya harus" Paksa santi, tiba2 dia gandeng tangan gw, dan jalan.

"tuh kan gw gak malu" katanya nyengir

"lagian kenapa lo harus malu, yang pakeannya gini kan gw" jawab gw sewot

"bodoooo'" katanya

Dia masih gandeng tangan gw, banyak orang yang ngeliatin gw, mungkin bingung, kok bisa ada cewek cakep,jalan sama cowok berantakan, cuma pake kaos oblong dan koloran. 

Setelah dia pesen tiket, gak lama kita masuk kedalem. Didalem kita nonton dengan tenang, kebetulan gw memang udah lama gak nonton.

Setelah selesai, kita balik.

"langsung balik ya san, lo pasti udah capek" kata gw, pas setelah sampe di tempat gw

"iyaa, makasih ya den lo udah nemenin gw" kata santi

"siip, ati2 dijalan" kata gw, santi ngangguk, dan berlalu.

Gw masuk ke gudang, disambut dengan suka cita sama cecep.

"aseeek makanan dateng" kata cecep
denger perkataan cecep gw bengooong..

"sorry cep, kita lupa beli makanan buat lo" jawab gw bengong.
Cecep, ngamuk sejadi2nya, bilang gw gak setia kawan setelah dibujuk dengan sebungkus nasi goreng dia baru agak mendingan.

Besoknya aktifitas seperti biasa, kebetulan pak tofik udah dateng,

"gimana toko beberapa hari ini?" tanya nya

"aman pak" jawab gw

"ooo bagus deh" kata Pak tofik
"Den, nanti kalo udah selesai kerjaannya kedalem sebentar, saya mau ngomong" kata pak tofik, gw kaget juga, apa yang mau diomongin, gw cuma ngangguk.

setelah semuanya selesai gw langsung menghadap pak tofik.

"duduk den" katanya

"ada apa ya pak" tanya gw gugup

"gini den, saya perhatiin kerja kamu lumayan rajin, dan kamu juga cepet tanggep, jadi saya rencananya mau suruh kamu ke cilacap buat kirim barang, kamu gantiin saya, saya capek klo harus bolak balik terus" katanya

"wah pak, saya belom terlalu paham caranya pak" kata gw

"gampang kok, nanti kamu pertama ikut saya aja dulu, nanti saya kenalin sama orang2 disana, nanti setelah itu baru semuanya kamu yang urus, setiap ada kerjaan disana kamu yang pergi, saya sudah tua, sudah capek jalan jauh, kamu bisa kan?" katanya

"ooo iya pak, saya usahain semampu saya pak" kata gw

"iya, klo gitu, bulan depan kita berangkat, kita jalur darat saja, soalnya sekalian bawa barang, cukup berat" kata pak tofik

"iya pak" kata gw, setelah itu gw pamit ngelajutin kerjaan gw

Pas siang, santi dateng dia senyum, dia sudah balik ke keadaan dia sebelumnya, santi yang ceria, ramah dan baik.

"gimana akbar?" kata gw

"yah gitulah, dia sih gak terima, apalagi yang soal lo nonjok dia, tapi udah selesai kok, gw udah selesai sama dia" kata santi

"ooo, bagus deh" kata gw

Setelah selesai kerjaan gw dan tutup toko, gw sama cecep balik ke gudang, disana gudang belum tutup, masih ada pak Agus dan meilan, dan ada seorang lagi, gw rada kaget ngeliatnya ternyata Akbar udah nunggu gw disana. Gw jalan biasa aja,

"ngapain lo kesini" kata gw ke dia

"dasar ta* lo ye, gw gak pernah terima perlakuan lo semalem" katanya

"terus, lo sekarang maunya apa" gw melotot ke dia "lo mau ngajakin ribut, hayo sekarang, kebetulan gw udah lama gak nusuk orang" gertak gw
Dia agak kaget denger gertakan gw,

"Lo denger ye, lo ati2 aja, gw gak akan pernah lupa sama lo" dia bales gertak, gw udah emosi. Gw cengkram lehernya.

"sekaragn lo gak usah banyak bacot, klo lo gak suka sekarang kita selesain, jangan ngomong doang lo" teriak gw ke mukanya.
Gw liat cecep sama pak agus udah berdiri nyoba misahin, Akbar diem aja, matanya masih melotot.

"awas lo ye" ancamnya terus pergi

"awas2 mulu lo, kayak nenek gw aja" teriak gw " gw tungguin lo, gw gak kemana2" teriak gw
Dia langsung pergi, pak agus dan ceep nyamperin gw

"siapa tuh den" tanya pak agus

"buakn siapa2 pak" kata gw

"ooo,yaudah, lo ati2 aja, disini kan lo gak ada siapa2, takutnya dia ngajakin temen atau apalah" kata pak agus

"iya pak, insya allah gw bisa jaga diri pak" kata gw

"ooo, baguslah, klo ada apa2 lo panggil gw aja" katanya

"siap boss" kata gw, terus gw masuk ke dalem dan mandi, dikamar mandi gw perhatiin tampang gw, sudah banyak perubahan di wajah gw, mungkin kalo orang kampung liat muka gw pasti pada pangling.

Rambut gw udah gondrong, kulit gw tambah item karena sering kerja panas2an, tubuh gw rada kurusan, tapi badan gw rada keker karena biasa ngangkatin besi. itung2 fitness, perubahan yang paling mencolok, muka gw udah mulai tumbuh brewok, mungkin karena sering gw cukur, jadi kalo gak dicukur sebentar aja udah mau nutupin muka. Hormon gw emang aneh, muka gw gak sesuai umur gw yang saat itu masih 18 tahun.

Selesai mandi gw rebahan dikasur, gw masih mengenang masa2 gw dulu sma, gw keinget temen2 gw, akankah meeka inget sama gw kalo ketemu saat ini. secara fisik gw udah berubah banget.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers