Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 50 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 50 )

Sore hari, serelah selesai semua kuliah gw langsung ke tempat Nanda, sesampainya disana dia sudah siap di teras rumah. setelah pamit ke orang tuanya kita langsung jalan.

Sebenernya klo bukan nanda yang minta gw gak bakalan mau, sumpah nih acara bosenin banget, dia kumpul sama temen2 cewek seangakatan dia, gw jadi kayak orang bloon sendirian, mata gw bener bener bera dengerin mereka yang sibuk ngerumpi, sekali sekali mereka godain gw, tapi gak terlalu gw tanggepin mata gw ngantuk.

Mereka baru bubar selepas maghrib, akhirnya penantian gw berakhir.
"lo bosen ya den?" tanya Nanda

"lumayan" jawab gw

"sorry ya, tadi rencananya ikhsan mau dateng, jadi lo bakal ada temen, gak taunya dia gak bisa" kata nanda

"yaudah gak papa, nyantei aja nda" jawab gw

"hehhee, terus kemana kita sekarang" tanya nanda

"terserah tuan putri, gw ngikut aja" jawab gw

"gw laper, makan yuk?" ajak nanda

"kemana?" tanya gw

"ke GOR aja, banyak macem disana" kata nanda, kebetulan gw memang laper dan sudah lama gak ke GOR gw setuju sama saran Nanda.

Setelah sampai gw perhtaiin tidak banyak berubah dengan kondisi yang dulu, Nanda ngajakin gw ke cafe yang lumyana rame, alesannya biasanya yang rame adalah yang makannaya paling enak, gw ngikut aja.

"lo mau pesen apa den?" tanya Nanda

"ge ikut lo Nda, klo laper semuanya enak kok" kata gw

"oo, oke klo gitu" Nanda lalu milih beberapa menu

"buat minumnya? gak mungkin lo mau samaan juga" kata nanda

"gw es teh manis aja" jawab gw

Pelayanpun berlalu nyiapin pesenan kita.

"eh den, lo belum cerita seleas sma lo kemana aja?" tanya nanda "ge denger dari beberapa anak seangkatan lo, lo ngilang gitu aja" lanjut nanda

"gw ke jakarta Nda" kata gw

"ngapain? kuliah disana" tanya nanda lagi

"dari awal lo kenal gw, lo tau keadaan gw nan, gimana gw bisa kuliah, gw kesana awalnya mau masuk polisi" kata gw

"lho terus kok lo balik lagi?" tanya nanda lagi

"panjang ceritanya nan" kata gw

"gw seiap dengerin kok, gak ada kegiatan malem ini gw, sampe subuh juga gw dengerin" kata nanda

"yakin lo," kata gw sambil nyengir

"beneran, cerita dong" bujuk nanda

Gw cerita kisah gw selama dijakarta, secara garis besarnya, gw gak mau hal hal yang terlalu privacy diceritain juga. sekitar 1 jam gw cerita sambil makan, akhirnya selesai juga.

"yaah akhirnya gw mutusin balik ke palembang" kata gw mengakhiri cerita gw. Nanda diem cukup lama, seperti sedang mencerna cerita2 gw.

"gw kagum sama lo den?" kata Nanda

"gak seberapa nda" kata gw

"untung masih banyak orang baik di Indonesia ya den" kata Nanda, sebenernya gw ogah cerita, karena pasti bakal ngingetin gw sama santi, seseorang yang sudah banyak bantu gw selama ini.

"syukurnya gw berada di tempat yang bener nda, klo nggak, gw gak tau udah jadi apa nda" kata gw

"tuhan punya rencana besar dibalik semua itu den" kata nanda

"gw bersyukur tuhan masih kasih gw iman nda" kata gw nyengir.

"Eh, ngomong ngomong kabar 2 cewek yang selalu deket sama lo pas SMA gimana den?" tanya nanda lagi, sumpah pertanyaan yang paling gak mau gw jawab.

"klo oca lagi kuliah di ausi, oliv sebelum kita lulus udah pindah ke jogja" kata gw

"lo masih suka kontak mereka?" tanya nanda lagi

"udah lama nggak nda" jawab gw

"gw bingun sama lo den" kata nanda

"bingung kenapa nda?" tanya gw

"yah bingung aja, waktu itu lo kok tega sih siksa perasaan mereka" kata nanda, penyataan yang bener bener nusuk banget.

"entah nda, gw emang egois, terlalu mentingin keyakinan gw tanpa mikirin perasaan orang disekitar gw" kata gw

"hmmm, gw mau tanya ke lo den, klo saat ini lo disuruh milih, lo bakal milih siapa" tanya nanda, gw terdiam, gw gak bisa jawab, karena selain mereka berdua sudah bertambah satu perempuan spesial lain yang ada di hati gw.

"gw gak bakal milih salah satu dari mereka nda, bukan karena gw gak sayang mereka, ini karena gw terlalu sayang sama mereka, gw gak mau ada yang tersakiti nantinya” kata gw

“ooo gitu” kata Nanda “den, gw mau ngomong serius” katanya, gw Cuma ngangguk.

“lo sadar gak kalo sebenernya gw juga suka sama lo” kata Nanda, gw Cuma diem, dulu gw juga pernah merasa ada yang lain dengan sikap nanda ke gw, tapi gak terlalu gw pikirin.

“iya nda” kata gw

“ooo, gw kirain lo udah mati rasa den. Hehehee” kata nanda “tapi gw sadar den, kayaknya lo gak nganggep gw lebih dari temen, terus gw juga perhatiin hubungan lo sama oca saat itu deket banget, gw gak mau ganggu kalian” Lanjutnya, gw Cuma diem dengerin dia ngomong.

“terus den, rencana lo sekarang gimana?” Tanya nanda

“rencana apaan nih?” kata gw

“yah rencana tentang kehidupan lo, masa depan lo, pasti lo udah punya rencana kan” Tanya nanda.

“iya, untuk jangka pendek ini gw mau focus di kuliah dulu, target gw 3,5 tahun udah harus wisuda” kata gw

“bagus kalo gitu, saran gw sih ke lo, lo harus bener2 fokus, focus ke kuliah lo, ke nilai2 lo, inget den, lo kuliah di swasta, IPK lo harus diatas 3, klo nggak bakal susah cari kerja” kata nanda

“iya nda, gw ngerti” kata gw

“terus satu lagi den, kemaren gw liat lo di toko buku lagi sama cewek, saran gw den, jangan dulu lo mikirin cewek, fokusin den, klo lo malah sibuk sama cewekk, kuliah lo bakal berantakan, focus lo udah terbagi” kata nanda

“bener nda, dari awal gw balik kesini tekad gw udah bullet, gw mau focus kuliah, urusan lain selain kerjaan gk bakal gw pikirin” kata gw

“bagus klo gitu, jangan sering2 berantem ya den” kata nanda

“hehehe, iya nda, ini aja udah lama gak ribut sama orang” kata gw

“halah lo emang anaknya ribut mulu den, gw masih inget pertama ngeliat lo, lo udah ribut sama senior, gw bener2 takut dan kagum sama lo, anak baru, tapi udah nyolot” kata nanda, gw Cuma ketawa denger nanda cerita.

“Eh, udah malem nih, mau balik gak” ajak gw

“ooo iya ya, sampe lupa gw den” kata nanda “yuk, anterin gw balik ya den” lanjut nanda, gw ngangguk.

Setelah Nanda bayar semuanya, kita berangkat, dijalan pas balik, nanda meluk pinggang gw erat dari belakang, mungkin dingin pikir gw dalem hati. 

Sesampainya di rumah Nanda, dia langsung turun, kecupan di pipi gw menandakan ucapan selamat malem dari Nanda, gw Cuma senyum, keinget kejadian dulu.

“gw balik ya nda, udah malem, besok masih mau kuliah” kata gw

“iya den, ati2 ya, jangan ngebut2” kata Nanda, gw ngangguk, lalu langusng gw pacu sepeda motor gw.

Di perjalanan , gw Cuma mikirin perkataan Nanda, saran2 dari nanda. Gw bulatin tekad gw, gak ada kata lain dipikiran gw selain 3K, kuliah, kerja dan keluarga.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers