Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 38 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 38 )

Beberapa hari setelah kedatangan akbar ke tempat gw belum ada tanda2 tuh anka akal dateng lagi, jadi gw bisa kerja dengan tenang, sempet ada rasa ngeri juga, takutnya dia ajak se truk rombongan bisa modar gw.

Gw udah dapet informasi dari Santi, katanya 3 hari lagi Bokapnya ngajakin gw ke cilacap seperti janjinya, dia nyuruh gw siap siap. Dia bilang gw kesana sekitar seminggu.

"seminggu gak ada lo disini, bakal sepi ni toko" kata santi

"bilang aja lo bakal kangen sama gw san" goda gw

"hehehee,, tau aja lo" jawabnya
Gw kejebak sendiri, gw langsung diem.

"kok lo diem den" gantian santi yang godain gw

"gk papa, gw lagi nyari barang dibawah ini" kata gw coba nyari alasan, santi cuma senyum aja.

"eh gimana lo sama akbar?" tanya gw nyoba ngalihin pembicaraan

"biasa aja, gw jarang liat dia, lagian ngapain males kalo inget mukanya" jawab santi dengan santai.

"ooo, yaudah gw lanjut kerja dulu ya, mau ngangkut barang ke kemayoran" kata gw

"ooo, iya deh, ati ati lo dijalan" katanya

Gw langsung cabut, sebenrnya sih gak terlalu buru2 barnagnya buat dikirim, tapi entah kenapa gw rada canggung kalo lama2 sama santi.

Sorenya, setelah semua kiriman selesai, gw siap siap balik ke gudang.
"Eh den, sini bentar" kata pak tofik

"iya pak ada apa" kata gw

"pesen saya sudah disampein santi belum" katanya

"oo sudah pak" jawab gw

"bagus kalo gitu, jangan sampe ada yang ketinggalan, terus dipojok sana ada sepatu safety, kamu harus bawa, klo gak gak bakal bisa masuk kita" kata pak tofik

"iya pak" jawab gw, gw langsung ke pojokan yang ditunjuk pak tofik.

"yaudah klo gitu istirahat ya" kata pak tofik
"baik pak, saya pulang dulu" kata gw pamit.

Hari kebereangkatan tiba, gw sama pak tofik berangkat naik mobilnya, dia ngajakin satu sopir, sekedar buat gantian kalo capek dijalan. 

Cukup jauh ternyata, gw gak terlalu apal nama daerah, jadi dimobil gw cuma diem aja, beberapa kali kita berhenti di rumah makna, sekedar istirahat atau makan dan sholat. 

Kita sampai dicilacap malem, setelah buka kamar di hotel gw langsung masuk, gak pake mandi gw langsung ketiduran, perjalanan jauh buat gw bener bener capek.

Keesokan harinya setelah sarapan pak Tofik langsung ajak gw ke lokasi, ternyata lokasinya gede banget, pak tofik cerita kalo 10% semua perlengkapan disini berasal dari tokonya. Gw cuma manggut2 aja, 10% dari pabrik segede ini, gw gak bisa bayangin berapa banyak duitnya. 

Dari pagi sampe sore gw cuma ngikutin pak tofik, gw sekedar asisten beliau, sekitar 3 hari kita disana, setelah semuanya beres pak tofik nyuruh gw siap2 buat balik.

Hari berikutnya gw udah siap buat berangkat, tapi pak syaidul berubah rencana

"kita belum bisa balik sekarang den, saya masih ada kerjaan, jadi sekarang kita berangkat ke jogja" katanya

Mendengar jogja, pikiran gw langsung fokus ke satu nama Oliv. Akankah ada keajaiban gw ketemu dia. mau menghubungi dia hp sudah gak ada, nomornya juga gak ada. Gw hanya berharap pada keajaiban, biar bisa ketemu.

Setelah perjalanan yang lagi lagi cukup jauh, gw tiba juga dijogja, disana pak Tofik ternyata janjian sama seorang klien, dan dia mutusin buat nginep semalem disana, malemnya pak tofik kasih gw kebebasan buat Jalan2. 

Awalnya gw bingung juga mau kemana, ini pertama kali gw ke jogja, tapi setelah tanya tanya ke petugas hotel dan mereka kasih beberapa rekomendasi dapetlah gw satu tempat tujuan yang paling rame kata mereka yaitu alun2.

Karena lokasinya gk terlalu jauh gw cukup jalan kaki aja kesana. gw baru tau kalo jalan malioboro itu ternyata bener2 rame, biasanya gw cuma denger dari cerita orang, banyak tempat makan dan banyak yang jual oleh oleh.

Mua beli tapi duit tipis, beberapa tukang becak dan penarik delman manggil gw nawarin jasanya, tapi gw tolak, masih enak jalan kaki. Akhirnya sampai juga dilokasi, bener kata petugas hotel, emang rame, banyak yang berkumpul ditengah lapangan, ada yang matanya ditutup sambil jalan, dulu gw gak tau apa yang mereka kerjain, gak ada kerjaan batin gw dalem hati.

Lagi asik duduk ngeliatin kerjaan mereka perasaan gw bagai disamber petir, ada sesosok gadis yang sudah bener2 gw kenal, dia gak berubah sama sekali dengan rambut diiket kebelakang, kacamatanya, senyumnya, bener2 bikin gw gak bisa bergerak, gadis yang sudah bener2 gw rindu dan harapkan untuk ketemu, ada sekitar 15 meter didepan gw.

gw buka mulut buat manggil dia "Oliiiv" ada suara terdengar, tapi bukan dari mulut gw, suara itu terdengar gak jauh dari oliv berdiri, seorang lelaki, seumuran gw, berdiri disampingnya dengan mata ditutup selendang, mencoba mencari sesuatu. Oliv cuma senyum senyum ngeliat tingkah itu cowok. 

Saat itu perasaan gw campur aduk saat itu, antara seneng dan kecewa, entah apa yang telah terjadi selama ini dengan oliv, pikiran gw sudah mulai kemana mana. Gw cuma bisa menatap dia dari jauh. Mereka terlihat sangat menikmati saat2 itu. gw bingung harus kah gw dateng buat nemuin dia atau gw diem aja mentap dia dari kejauhan.

Gw putusin buat cukup natap dia dari jauh, sudah cukup buat gw melihat dia senyum, melihat wajahnya bahagia. Gak berasa gw netesin airmata, tetesan airmata pertama setelah terakhir gw nangis saat pertama di jakarta.

Gw bisa ngikutin dari belakang, mereka saring gandengan tangan, mereka sepertinya mutusin untuk balik, gw liat mereka menuju mobil, oliv duduk di kursi penumpang depan. Karena jalan yang cukup ramai malem itu, gw masih bisa ngikutin mereka dari trotoar jalan, kadang gw berlari kecil agar gak ketinggalan. Gw gak perduli banyak mata yang liat gw lari lari yang terpenting bagi gw, gw gak mau sia siain kesempatan gw sekedar buat natap wajahnya.

Sekitar 20 menit gw lari, keringet udah deras keluar dari tiap pori pori badan gw, mobil akhirnya menepi disebuah rumah yang cukup asri, gw berhenti sekitar 20 meter dari posisi mobil, gw liat oliv keluar dari mobil, dan mobil pun berlalu. Dia lagi mencoba buka pintu pagar, entah kenapa kaki gw seperti ringan, dan entah kenapa langkah kaki gw malah meluncur kearah oliv berdiri, kaki gw gak mau nuruti perintah otak gw, tau tau gw udah berdiri dibelakangnya.

"butuh bantuan liv" kata kata itu meluncur begitu saja dari mulut gw
Oliv berbalik, matanya ketemu mata gw, sekitar 5 detik dia coba mengenali gw, akhirnya tangannya mendekap mulutnya.
Gw liat keterkejutan yang sangat dari matanya, gw cuma senyum.

"deni?" katanya
gw manggut, tiba tiba tangannya langsung megang muka gw, 

"kamu kenapa" katanya, kaget lait kondisi gw.
gw cuma senyum tipis.

"kamu ngapain disini? katanya
gw masih senyum aja.

Ada kecanggungan antara kita, gw cuma diem aja.

"masuk yuk" ajak dia

"gak usah, aku gak lama" kata gw
kata gw bohong

"tapi aku banyak yang ingin di bicarain" kata oliv

"Aku gak bisa lama liv, masih ada kerjaan" kata gw

"aku gak mau tau, pokoknya harus" tiba tiba suaranya meninggi, memang ciri khas oliv kalo urusan maksa, dan gw seperti biasa, gak pernah bisa nolak.

"tapi jangan di rumah ya, aku gak enak" kata gw

"oke, kita kesana aja" kata oliv, sambil nunjuk tempat makan.
gw cuma ngangguk.

Sesampainya disana oliv manggil pelayannya
"mas, es teh manis dua" katanya

Masih inget aja nih anak dalem batin gw.
gw bingung mau mulai darimana.

"kamu kemana aja den?" tiba tiba oliv langsung nanyain.

"gak kemana mana liv" kata gw

"terus kenapa kamu gak bisa dihubungi den" katanya

"hp nya udah gak ada" kata gw

"kok gak ngomong" tanya oliv lagi

"gak papa" kata gw, gk tau mau ngomong apa

"terus kamu kenapa bisa berubah kayak gini" kata oliv.

"berubah apanya?" tanya gw

"itu, kamu tambah item, terus kurusan, rambut gondrong, cukuran gak rapi pokoknya berubah banget?" kata oliv

"hehehe, gak papa kok, aku sekarang kerja liv" kata gw

"haa, kerja dimana" tanya oliv

"di Jakarta, jadi kuli liv" kata gw sambil senyum

"serius den?" kata oliv

"iya serius" kata gw "kamu tau kan gimana aku, gak mungkin kuliah liv" kata gw

"heeem, iyadeh percaya" katanya


"terus kamu kesini ngapain?" tanya nya lagi.

"kebetulan lagi ada kerjaan disini" jawab gw

"serius? berapa lama" dia senyum lebar

"cuma sehari kok, besok juga udah balik" kata gw

"yaah, cepet banget den" katanya

"namanya juga anak buah liv" jawab gw lesu

"terus kamu bisa tau rumah ku darimana" kata oliv

"aku gak tau kebetulan lewat tadi, gak sengaja aja" kata gw bohong.

"oyaa, kok bisa kebetulan gitu ya?" katanya

"yah gak tau juga liv" kata gw

"emang tadi kamu darimana? kok bisa lewat sini" kata oliv

"dari alun alun" jawab gw

"haaa, dari alun2, kan jauh den, masa kamu jalan kaki darisana" kata oliv.

"iya, sekalian olahraga" kata gw

"emang nginep dimana" katanya

"didaerah malioboro" jawab gw

"haaa, kok bisa kesini, kan beda arah den, jawab jujur gimana kamu bisa kesini" katanya
akhirnya gw ceritain gimana gw liat dia dialun alun, gimana gw ngikutin dia sekedar pengen ngeliat wajahnya.

"jadi kamu liat semuanya den?" tanya oliv sambil nunduk

"yah gak semuanya sih, cuma dari alun alun sampe ke rumah aja" kata gw
dia diem aja.

"maafin aku ya den, aku gak bisa nepatin janji ke kamu" kata oliv

"gak papa liv, aku juga gak pernah bisa nepatin janji aku ke kamu" kata gw

"jujur den, aku sebenernya susah buat lupain kamu, tapi karena kamu gak ada kabar apapun, aku putusin buat buka hatiku ke yang lain" kata santi

"iya gak papa liv, lagian dari awal kita memang gak ada komitmen apa2" kata gw

"memangnysa sekarang perasaan kamu ke aku gimana?" tanya oliv
gw gak jawab pertanyaannya, gw cuma kasih liat cincin pemberiannya yang gw pasang di jari gw. Oliv cuma nunduk, dan nangis. 

"udah gak usah nangis" kata gw
di amasih nangis.

"emang sekarang perasaan kamu ke aku gimana" tanya gw

dia buka dompetnya, dan ngeluarin sebuah benda yang masih gw inget, pemberian terakhir gw ke dia.

" kok masih disimpen liv" kata gw

"Agar aku gak pernah lupa kalo aku pernah bener2 sayang sama seseorang den" katanya, sambil ngusap airmata.
"klo kamu kok masih nyimpen" tanya oliv

"gak papa, gak enak aja ngelepasnya, takut orangnya marah" kata gw sambil ketawa

"ihhh, kamu den. aku tanya serius" katanya sambil mukul pundak gw

"hahhaa,, iya iya. aku masih simpen karena aku gak mau ngelupain orang yang sangat aku sayang liv" kata gw serius.
oliv cuma diem.

"jadi siapa namanya tadi" kata gw mencoba mencairkan suasana

"Deni" jawabnya

"haaa, kok bisa sama" kata gw

"gak tau den, mungkin kebetulan, atau memang nama kamu pasaran" oliv ketawa

"mungkin ya, secara orang pasar" kata gw
"gimana anaknya? baik?" tanya gw

"so far sih anaknya baik, cuma belom tau" kata oliv

"emang sudah berapa lama?" tanya gw

"sebulanan" jawabnya

"oooo, wah belum kiss kiss an ya" tanya gw nyengir

"ihhh, kamu ngomongnya ngasal" kata oliv

gw ketawa ngakak. 
"eh kamu gak dicariin? udah malem?" kata gw

"gak mau pulang, mau sama kamu malem ini" katanya manja

"nah looo, terus tar gak dicariin" kata gw

"makanya ke rumah dulu, izin ke ibu" katanya

"gak ah, malu aku liv" kata gw

"ihh, tuh kan, bilang aja gak mau lama lama sama aku" katanya

"seriusan aku malu ketemu sama keluargamu gini" kata gw

"pokoknya harus. titik" oliv berdiri, bayar minuman yang dipesen terus narik tangan gw buat ngikutin dia. Kalau udah gini gw gak bisa ngapa2in.

setelah masuk ke rumahnya, ternyata didalemnya lumayan luas, halamanya gede. syukurlah orang tuanya masih inget sama gw, setelah ngobrol2 sebentar dan oliv yang "sedikit" maksa, akhirnya kita diizinin keluar.

Oliv udah bawa mobil sekarang, dia ngajakin gw muter muter, 

"coba kamu lebih lama disini, kan aku bisa ajakin keliling lebih jauh" katanya

"nanti kapan2 ya" kata gw, 
dia senyum.

Setelah muter muter, jam udan nunjukin jam 1 malem.

"liv, balik yuk, udah kemaleman nih" kata gw

"yaah, tapi kan aku masih mau sama kamu" kata oliv.

"gak enak sama orang tua kamu, janjinya gak sampe pagi lo" kata gw

"yaaah, lagian kenapa gak bilang balik pagi tadi" kata oliv

"gila, mau ditembak keningku" gw jawab.

"yaudah, aku anter ke hotel ya" kata oliv

"gak usah, ke rumah kamu dulu, sekalian mau pamit sama orang tua kamu, aku gak enak udah kemaleman gini" kata gw

"terus kamu gimana" tanya nya

"gampang, masih banyak becak" kata gw

"ooo, gitu ya" jawabnya "okelah" lanjutnya
setelah sampe rumahnya, dan pamit sama orang tuanya gw balik ke hotel. Oliv nganter gw sampe depan rumahnya.

"den, jangan pernah lupain aku ya" kata oliv
"gak akan" jawab gw
gw kecup keningnya. "kamu jaga diri ya liv" bisik gw
Dia cuma manggut, nunduk. 

"aku balik ya" kata gw
Dia senyum sambil melambaikan tangannya.
Setelah jalan beberapa meter, gw masih sempet ngeliat oliv berdiri dipagar rumahnya. dan gw langsung belok ke persimpangan. setelah jalan beberapa jauh, gw masih mikirin tentang pertemuan ini. suatu kebetulan yang bener2 gw harapan dari awal.

Sekitar 5 menit gw jalan, gw perhatiin jalan sekeliling. gw bengong..
akhirnya gw baru sadar... sesuatu yang bener bener penting gw lupain..

Gw dimana sekarang.. gw nyasar.. sumpah.. 

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers