Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 47 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 47 )

Hari hari berikutnya, perlakuan fitri ke gw udah mulai sedikit berubah, dia dulu yang jutek berubah sedikit ramah ke gw, walaupun gak ramah2 banget. 

Suatu hari, kita pernah mendapatkan tamu pejabat setempat, datengnya juga sudah luamyan malem, kita sudah mau tutup, tetapi yang namanya pejabat mereka gak mau tau kondisi kita, al hasil beberapa karyawan disuruh tinggal dulu buat service mereka, dan gw salah satu karyawan yang naas malam itu.

"sialan tu orang, baru jadi pejabat aja sudah belagu, gak tau apa orang udah pada capek" gerutu fitri

"sabar aja, namanya juga kerja, kita nikmati aja" kata gw santai

"gak bisa gitulah den, mereka gak sadar apa klo kita juga butuh istirahat, ini udah larut den" kata fitri dengan nada marah,

"yaudah, klo lo capek lo istirahat aja didalem, kan masih ada beberapa anak2 yang nungguin, klo ada masalah baru lo keluar" kata gw, dia mikir sejenak,

"iya juga den, lagian gw males liat mukanya, ngenekin" kata fitri, lalu dia masuk ke ruangan dia

Gw juga tinggal sendiri di dalem Bar, mereka gak terlalu banyak pesen minuman, mereka cuma pesen beberapa botol bir doang, jadi gw gak terlalu sibuk buat ngurusnya.

Ngantuk juga mata nungguin mereka, jam udah nunjukin pukul 00.30 Dini hari, pas gw nyaris terlelap ada suara gelas pecah diluar, gw liat dari tempat biasa ngeluarin minuman, suasana memang rada gelap, karena sebagian lampu sudah dimatiin.

"Maksud kalian apa? mau ngusir saya" teriak salah satu pejabat kearah anak2 didepan, mereka cuma bisa diem.

Gw langsung ke ruangan fitri, dan ngetuk pintunya, gak lama dia keluar

"ada apa den, gw denger ada gelas pecah tadi" tanya fitri rada panik

"tamu lo ngamuk diluar, gak tau kenapa, coba lo samperin, kesina anak buah lo" kata gw, fitri langsung keluar, gw juga ngikutin dari belakang, dan berdiri rada jauh dari dia.

"Maaf pak, ada apa ya" kata fitri

"Kamu atasan mereka? Siapa nama Lo" tanya si pejabat

"Iya pak, nama saya fitri, mohon maaf sekali lagi ada masalah apa pak? ada yang bisa saya bantu" kata fitri, dengan nada yang dibuat ramah.

"Lo ajarin nih anak buah lo ya, mereka gak tau siapa saya ya, saya bisa tutup tempat kalian ini" katanya

"memang ada masalah apa pak" kata fitri rada tegas.

"saya tidak terima, saya masih disini, dan mereka sudah matiin lampu, apa kalian mau ngusir saya, terserah saya mau pulang jam berapa" katanya

"Ooo begitu, sekali lagi saya mohon maaf atas ketidak nyamannya, tanpa mengurangi rasa hormat saya ke Bapak, karena kami tau siapa Bapak maka saya yang memerintahkan mereka untuk memadamkan sebagian lampu diruangan ini, dikarenakan saat ini kita sudah tutup, kami takutnya ada tamu yang mengira kami masih buka kalau lampunya masih nyala, dan kalo ada tamu yang liat kondisi Bapak saat ini, saya kira mereka pasti akan salah menilai Bapak, tetapi kalo Bapak keberatan kami akan nyalakan kembali lampunya" kata Fitri, terus terang gw agak terkejut denger jawaban Fitri, pinter betul dia nyari jawaban, Nonjok secara halus. Pinter banget di bocah ngomong pikir gw.

Sipejabat terdiam mendengar jawaban dari Fitri, gw tau sebenernya sipejabat masih pengen marah, tapi dia gak tau mau jawab apa. 
"sudah gak perlu, kita juga sudah mau pulang, tolong tagihannya kirim ke kantor" katanya, sambil manggil ajudannya, ajudannya ngeluarin beberapa lembar duit 100rban, dan ngasih ke Fitri " Tolong bagikan ke anak buah mu" kata sipejabat, lalu mereka pergi.

Setelah mereka pergi Fitri manggil semua anak buahnya, setelah mereka kumpul lalu fitri mulai meledak.

"SIAPA YANG SURUH KALIAN MATIIN LAMPU NYA?" teriak fitri, anak buahnya cuma nunduk saja.

"kalian denger, kita disini tugasnya adalah melayani, kita ditugaskan untuk memberikan pelayanan terbaik kepada pelanggan, mau seberapa menyebalkannya palanggan kalian harus tetep melayani nya" lanjut fitri, anak buahnya cuma manggut2.

"sudah, lanjutkan beres2, jangan diulangi lagi, terus ini ada rejeki dari tuh pejabat, bagi2 yang rata" kata Fitri, lalu dia masuk lagi ke ruangannya, gw juga balik ke tempat gw, terus ngerapiin beberapa gelas yang masih berantakan.

Beberapa saat fitri keluar, "belom balik lo den" tanya nya
"ini lagi siap2" jawab gw

"ooo, yaudah gw duluan kalo gitu" katanya, gw cuma manggut

Setelah semuanya selesai, gw jalan ke arah parkiran, kondisi sudha sepi, cuma ada security yang lagi asik ngitungin duit parkir mereka,

"Banyak bang pendapetan malem ini" kata gw sambil nyapa mereka

"lumayan den, buat nambah2 beli susu anak" kata mereka sambil senyum

"balik dulu bang" kata gw, mereka manggut.

Pas gw diparkiran, gw liat Fitri masih disana. sepertinya dia lagi nunggu jemputan.

"belum balik lo Fit?" tanya gw

"belum lah, ini masih disini" jawabnya

"iya, maksud gw kenapa belum balik?" tanya gw

"belum dijemput deniiii" katanya sebel

"kenapa belum dijemput" tanya gw lagi

"mana gw tauuu, gw telpon gak diangkat2" katanya tambah emosi

"sabar dong buk, jangan ngomel2 mulu, ilang cantik lo kalo ngomel mulu" kata gw

"lagian lo nanya mulu, gak tau orang lagi kesel apa" katanya manyun

"emang nunggu siapa yang jemput" kata gw

"pacar gw, tadi katanya mau jemput, tapi sampe sekarang gak nongol, terus ditelpon gak ngangkat ngangkat" katanya

"lo balik kemana? sini gw anter, udah malem, jam segini lo belum balik" kata gw

"hmmmm, gimana ya, gw takutnya dia lagi dijalan, tar malah marah dia klo pas dia dateng gw gak ada" katanya

"yaudah gw temenin lo nunggu disini sampe cowok lo dateng" kata gw

"makasih den, boring juga disini" katanya

Gw duduk dimotor gw, dia duduk di trotoar jalan, gw liat dia sibuk ngwliatin jam tangannya, gw tau dia pasti capek banget.

"eh fit, pas tadi rame2 didalem lo bisa kepikiran jawab gitu gimana caranya" kata gw

"oooo yang tadi, gampang kok, gw kan anak komunikasi jadi harus pinter bersilat lidah" katanya

"oo, jadi lo ambil komunikasi, semester berapa?" tanya gw

"masuk semester 5, lo sendiri kemaren ngapain" tanya nya

"mau daftar kuliah" kata gw

"oo, eamng ngambil apaan?" tanyanya

"Manajemen, soalnya itu yang akreditasinya paling bagus" kata gw

"ooo, emang ngaruh?" tanya nya lagi

"iya ngaruh la fit, kita ini swasta, biasanya klo perusahaan2 itu pertama kali mengutamakan lulusan PTN, terus klo akreditasi jurusan kita jelek nilai jual kita dimana lagi, kita pasti kalah bersaing sama PTN" kata gw

"ooo, bener juga lo, gw aja gak tau akreditasi jurusan gw apaan" katanya nyengir

"hahaaa, tapi gak masalah buat lo fit, posisi lo udah bagus disini, lo tinggal tekunin pasti lo bakal lebih baik lagi" kata gw

"gak taulah den, gw bosen kerja kayak gini, mau setinggi apapun posisi kita judulnya tetep pelayan, lo liat sendirikan gimana kita didalem tadi, bener2 gak dianggep, mereka gak tau kita juga manusia, kita juga ada capeknya" kata fitri

"yaah, balik lagi resiko pekerjaan fit" kata gw

"oleh karena itu, gw gak mau kerja yang resiko nya kayak gitu" kata nya nyengir.

Cukup lama kita ngobrol, akhirnya ada mobil yang dateng, Fitri langsung berdiri dan entah kenapa dia agak menjauh dari gw.

"cowok gw udah sampe den, gw duluan ya" kata fitri, gw cuma manggut. Fitri langsung ke Masuk mobil, mobil berhenti sebentar lalu jalan lagi didepan gw. Gw liat kaca jendela sopir terbuka, gw coba sapa cowok fitri, tapi dia masang muka sangar "buset ni bocah galak amat" pikir gw, gw urungin niat gw buat nyapa dia. gw langsung nyalain motor gw dan cabut.

Hari hari berikutnya berjalan biasa saja, cuma ada satu keanehan, gw liat fitri seperti jaga jarak ke gw. Gw sudah tau alesannya, pasti dia malem itu ribut sama cowoknya, cowoknya pasti cemburu sama gw. Gw gak mau ambil pusing tentang itu. sampai suatu ketika gw liat Fitri lagi murung banget, dia cuma diem seharian, pas lagi makan sore gw samperin dia.

"kenapa lo fit, akhir2 ini lo murung mulu? gajian udah masuk ini" kata gw

"oh lo den, gak papa den, lagi males aja" katanya

"males kenapa lo, pasti ribut sama cowok lo ya" tebak gw, dia diem beberapa saat.

"gw lagi males ngomongin dia den" kata fitri

"ooo, klo males ya udah lo gak usah cerita, tapi klo lo mau cerita gw dengerin kok" kata gw

"iya den, makasih" kata fitri

Lalu kita lanjut makan, waktu makan kita sempet ngobrol2 ringan, dia juga sempet ketawa ketawa, gw bener2 merasa enjoy ngobrol sama dia.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers