Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 31 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 31 )

Cukup lama gw nunggu di luar, gw liat emak dan oca keluar, dan gw bener2 kaget pas liat emak dan mama nya oca saling berjabat tangan sambil tersenyum, yang bikin gw lebih kaget lagi, mama nya oca juga memberikan senyuman kepada gw, gw cuma bisa diem, gw bener2 bingung ada apa yang terjadi di dalem.

Emak ngajak gw balik, sedangkan oca tetep tinggal di rumah mamanya, gw mau nanya ke emak ada apa, tapi emak gak mau cerita. Sesampai di rumah gw tanyain emak ada apa sebenernya, tapi emak tetep gak mau ngomong.

Beberapa hari gw masih penasaran sama apa yang terjadi di rumah oca, kalau emak gk mau cerita, gw bisa tanya oca, tapi sudah beberapa hari gw gak liat oca, gw hubungi hp nya gak aktif. 

Sekitar seminggu akhirnya oca baru masuk sekolah, kalo sebelumnya oca yang suka ke kelas gw, sekarang gw yang ke kelas oca, gw langsung tanya ke oca, apa yang terjadi di dalem. Awalnya oca cuma senyum senyum, setelah gw paksa akhirnya dia mau cerita,

"gini ya den, awalnya gw juga kaget, ternyata mak lo sama mama gw udah saling kenal, pas mama teriak2 di depan rumah lo, emak seperti kenal sama suara mama, makanya malem itu emak ke rumah gw, cuma mau pastiin bener atau gak, ternyata bener" cerita oca

"kenal dimana?" kata gw

"dulu waktu sekolah, mereka ternyata temen sekolah, mereka juga temenan sama kapala sekolah ini, gw kaget, mereka malah asik ngobrol, cerita2 masa sekolah mereka, urusan gw sepertinya mereka udah lupa" cerita oca

"ooo, pantesan kepala sekolah pernah titip salam ke emak, ternyata udah kenal" kata gw udah mulai ngerti

"terus masalah lo gimana" kata gw

"untuk masalah gw udah beres kayaknya, gw putusin buat tinggal sama mama, mama udah janji gak akan berhubungan sama lelaki itu lagi, asal gw juga janji gak kabur lagi" kata oca

"ooo, bagus deh, terus papa lo gimana" tanya gw

"kalo urusan papa, kayaknya dia gak perduli sama gw, terserah dia mau gimana, seenggaknya gw masih punya mama" kata oca

"oooo, bagus kalo gitu, terus rumah lo yang kemarin mau dikemanain?" tanya gw

"gak tau, rencananya sih mau dijual, tapi masih belum pasti, jadi dibiarin kosong aja" kata oca

"oooo, yaudah klo gitu, terus seminggu ini lo kemana aja?" tanya gw

"hehehee, liburan den, mama ngajakin gw ke Bali" katanya nyengir

"wah, enak, mana oleh2 buat gw" pinta gw

"ada, tenang aja, tapi di rumah" kata oca

"halah, bilang aja gak mau ngasih" gw cemberut

"yeee, pokoknya malem ini lo ke rumah, ambil sendiri, sekalian mama mau ngomong sama lo" kata oca

"mau ngomong apaan" tanya gw

"gak tau, mau ngobrol aja, sekalian makan malem" kata oca

"gw gak enak ca, takut ribut lagi" kata gw

"udah, tenang aja, gak bakal ribut kok" bujuknya

"hmmm, ya deh" kata gw, 

gw balik ke kelas, syukurlah masalah oca beres, gw juga sudah gak penasaran lagi, tapi gw bingung kok emak gak mau cerita ya. 

Malemnya gw berangkat ke rumah oca, gw nunggu di ruang tamu, gak lama oca ngajak gw ke ruang makan, disana sudah ada mama oca sama sodaranya oca. gw agak canggung sebenernya.

"sini den, duduk disini" kata mama oca, gw cuma nurut

"Den, tante sudah denger cerita dari oca tentang kamu, tante mau minta maaf sama kamu, tante sudah beranggapan yang jelek sama kamu" kata mama oca, gw agak kaget dengernya.

"iya tante, gak papa, saya juga minta maaf kalo suka kurang ajar sama tante" kata gw

"iya gak papa kok, tante memang kadang kelewatan sama kamu" kata mama oca sambil senyum, gw juga senyum.

Kita makan sambil cerita cerita, kebanyakan cerita tentang masa lalu tante sama emak. Gw cuma senyum senyum aja. Ternyata emak lumayan bandel pas Sekolah, mungkin inilah alasan mak gak mau cerita sama gw.

Cukup lama gw dirumah oca, malam udah mulai larut, gw pamit untuk pulang, 

"tante, saya pulang dulu, udah malem" kata gw

"loh, tumben cepet, biasanya kalo sama oca suka malem banget pulangnya, malah suka nginep, klo mau nginep gk papa, kamar oca masih muat" kata mama oca sambil senyum, gw kaget dengernya, oca udah cerita apa aja ke mama nya.

"gak tante, malem ini nggak, mungkin lain kali" kata gw senyum.

"bisa aja kamu den, yaudah, ati2 dijalan" kata mama oca

Gw balik ke rumah, perasaan gw udah lumayan plong.

Beberapa bulan setelah kejadian itu, suatu malem HP gw dapet sms

Nomor asing : Maleeem, pa kabar.
Gw sebenrnya sering dapet sms kayak gini, dan gw paling males buat balesnya.
Gak berapa lama gw dapet sms lagi
Nomor asing :sombong yaaa
masih gak gw bales,
Nomor asing :Jahaaaaaaaaaaaaaaaaaat.
Gw penasaran juga, siapa yang sms. akhirnya gw bales.
Gw : baik, siapa? ada apa? klo gak penting gak gw bales!!
Nomor asing : jutek banget om.
Gw : ok, artinya gak penting. bye.
Gw sebel balesnya, gak tau pulsa saat itu mahal ya.

Gak lama hp gw bunyi, gw liat nomor asing tadi yang telpon. gw angkat.

"hallo, siapa ini, klo mau ngerjain lo salah orang" kata gw, gak ada jawaban.

"oke, sekali lagi lo gak jawab, gw matiin, siapa ini" nada gw udah mulai ninggi.

"jutek banget kamu" kata suara diujung, suara yang sudah lama gak gw denger, suara yang udah lama sangat gw rindu. gw cuma diem, gw kaget.

"kamu kok diem?" kata nya

"gak papa" kata gw gagap

"kamu apa kabar" tanya nya

"baik, kamu?" kata gw

"baik, gimana keluarga disana" katanya lembut

"baik, disana" tanya gw balik

"semuanya baik, kok kita jadi canggung gini ya" katanya

"gak tau, aku masih kaget, ternyata kamu masih inget aku" kata gw

"masih la den, gak mungkin aku lupa kamu" kata nya

"terus selama ini kemana? aku gak bisa ngehubungi kamu?" kata gw
Dia diem, gw juga diem, lumayan lama kita diem dieman, sampai akhirnya dia ngomong.

"maafin aku ya den, belakangan ini aku gak bisa ngehubungin kamu, maafin aku juga karena gak bisa nepatin janji aku ke kamu" kata oliv.

"emang kenapa liv, cerita gih, aku siap dengerin" kata gw

"aku jadian sama anto den, aku gak tau kenapa, mungkin karena udah kenal terlalu lama sama dia, jadi kebawaan perasaan" oliv cerita, gw shock dengernya.

"iya, gak papa liv, lagian kita juga gak ada hubungan lebih, hanya temen" kata gw bohong, sebenernya gw kecewa.

"dia minta aku buat lupain kamu, makanya aku ganti nomor, tapi entah kenapa aku gak bisa lupa den, semakin aku coba lupain, semakin gak bisa den" katanya, suaranya serak, gw cuma diem.

"kamu bener gak papa den, jujur" kata oliv

"Jujur liv, gw kecewa sama kamu, tapi mau gimana lagi, toh kita gak pernah ada hubungan spesial, aku juga gak pernah kasih jawaban yang jelas ke kamu, seharusnya aku yang minta maaf ke kamu, sudah gantung kamu selama ini" kata gw

"tanpa kamu ngomong sama aku, aku sudah tau kamu den, aku bisa liat dari cara kamu perlakuin aku" kata oliv.

"maafin aku liv" kata gw "jadi sudah berapa lama jadian liv" lanjut gw

"lumayan lama, gak lama pas aku balik dari palembang, dia lebih intens deketin aku, aku gak tega liatnya, makanya aku kasih respon ke dia" cerita oliv

"ooo, bagus kalo gitu" kata gw nyoba tegar

"tapi entah kenapa den, sayang aku ke dia gak sama kayak sayang aku ke kamu" katanya

"maksud kamu liv" tanya gw

"gak tau den, sepertinya aku gak bener2 sayang dia den, sepertinya aku cuma kasian sama dia" kata oliv

"Oooo, kok bisa gitu" kata gw

"entah kenapa setiap aku jalan sama dia rasanya hambar, gak ada yang spesial, beda kalo jalan sama kamu" kata oliv

"klo hambar kasih garem" kata gw nyoba becanda

"aku serius deniiiii, lagi gak mau becanda" rengeknya manja, gw kangen cara ngomong manja dia.

"iya iya, sorry. Kamu jalanin dulu aja liv, sampai mana tahannya, klo kamu merasa udah gak kuat, kamu ngomong ke dia" kata gw

"oooo gitu ya, ok kalo gitu.. tut..tut..tut..tut" tiba - tiba Hp ditutup.
Gw bingung kenapa, mau nelpon balik, gak ada pulsa. gw sms dia

gw : kenapa dimatiin?

Lama gw tunggu gak ada balesan. sekitar setengah jam oliv nelpon lagi.

"Ngapain dimatiin" kat gw sebel

"aku ngikutin saran kamu, kamu kan bilang, kalo aku gak kuat, aku harus ngomong ke dia, nah sekarang aku bener2 udah gak kuat, makanya aku lagnsung nelpon dia" kata oliv, gw kaget juga dengernya.

"yah, seenggaknya ngomong dulu liv, jangan main tutup aja" kata gw

"hehehee, maaf, aku terlalu semangat" kata oliv ketawa

"jadi gima?" tanya gw

"yah gitu lah, aku udah ngomong, sepertinya dia gak terima, aku sudah jelasin, daripada dilanjutin tapi akunya gak ada hati percuma juga" kata oliv

"terus dia ngerti" kata gw

"dia masih belum terima, rencananya dia ngajak ketemuan besok, tapi aku gak mau, males, ujung2nya kesian lagi liat mukanya" kata oliv

"oooo, gitu ya, selesain baik2 aja dlu" kata gw

"iya boss, eh kamu gimana sama oca" tanya oliv, gw ceritain semua kejadian gw sama oca, oliv pendengar yang baik, dia cuma diem aja.

"kesian ya liat oca, beruntug oca ada kamu disana, coba kalo gak ada, udah kemana pasti dia" kata oliv.

"iya" jawab gw singkat

"den, kamu kuliah di jogja dong, biar kita bisa deket" kata oliv, gw bener2 gak tau harus jawab apa, pilihan gw udah jelas, gw gak mungkin kuliah.

"gak janji ya liv, aku juga gak tau harus lanjut atau nggak" kata gw

"yah kok gitu, katanya mau sukses, gimana mau sukses kalu kamu gak lanjut kuliah" kata oliv

"aku mau liv, tapi keadaan nya gak mungkin" kata gw

"janagn kalah sama keadaan den, kamu yang harus ngerubah keadaan" kata oliv.

"udah liv, aku gak mau bahas ini" kata gw, dan sepertinya oliv ngerti.

"terserah kamu den, yang jelas aku selalu nunggu kamu disini" kata oliv

"iya" kata gw

"yaudah den, udah malem, aku tidur dulu ya, salam buat emak sama adek2" kata oliv

"iya, met tidur ya, salam juga buat keluarga" kata gw.

Setelah panggilan terputus, gw masih bingung mau gimana kelanjutan masa depan gw, bener kata oliv, gw gak akan sukses kalu gw gini2 aja, gw harus ngerubah keadaan gw. 

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers