Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 51 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 51 )

Hampir sebulan setelah pertemuan gw terakhir dengan Nanda, kehidupan gw cukup monoton, Pagi kuliah, siang kerja, malem tidur.
Nyaris gak ada waktu buat seneng seneng, gw dapat jatah libur 1 hari tiap minggunya, yang mana bener bener gw manfaatin buat istirahat, tiduran dirumah, kadang mancing sekedar buat ngilangin stress.
Gak berasa kuliah sudah masuh semester 2, pada semester ini kita dikasih kebebasan untuk atur schedule kuliah kita masing masing, berdasarakan jumlah SKS yang kita dapat, lumayan gw bisa mabil full sks semester ini.


Pada semester ini kebetulan gw banyak sekelas sama Sari, sebenernya gw lumayan kebantu dengan ada dia, minimal gw gak perlu repot2 nyatet, tinggal copy catetan dia. Tapi gw kadang merasa bersalah, karena kalau gw liat dari tingkah dia, sepertinya dia ada perasaan sama gw. Kalau gw sendiri sih nganggep dia gak lebih dari temen, atau maksimal adik lah.

Akan tetapi untuk semester ini gw tambah jarang liat desi, seminggu paling sekali, itupun sebentar, dia cuma nitip absen terus pergi.
Pernah satu kali, pas gw ketemu sama dia, gw iseng - iseng ngajak dia makan siang bareng, awalnya dia agak males, setelah gw paksa akhirnya dia mau.
Kita jalan ke kantin, kantin kita posisi nya lumayan jauh dari kampus, tapi tempatnya adem, banyak pohon, meja nya cuma ada 3 baris, tapi panjang, bisa nampung sekitar 20 orang berhadapan, total tuh kantin muat 60 orang.gw pesen makan, sedangkan dia cuma pesen minum

"gak makan des ?" tanya gw " gw yang traktir"
"gak ah, lagi gak nafsu" jawabnya "lo lagi banyak duit den" lanjutnya
"adalah dikit, sisa bayaran" jawab gw seadanya
"pinjemin gw dong, gw lagi butuh duit ni" katanya tiba tiba, gw kaget juga, nih anak becanda atau serius
"lo tajir kok mau minjem sama gw, gak kebalik" kata gw setengah becanda
"gw serius den, gw lagi butuh duit" mukanya serius
"emang lo butuh berapaan?" tanya gw
"gopek aja den"katanya
"buset, gaji gw sebulan tuh, lebihla dikit" kata gw "lagian buat apaan duit segitu des"
"Buat bayar kost"jawabnya
"bukannya lo ada rumah" tanya gw
"gw kabur, males dirumah, panas suasananya" katanya, denger jawabannya, gw gak mau masuk terlalu jauh, gw udah tauh arahnya kemana.
"kalo segitu sih gak ada des, duit gw sia 200rb doang, nih" kata gw, sambil ngasih dia duit yang gw punya
"serius lo gak pake den" tanya nya
"sekarang sih belom, nanti kalo gw butuh tinggal tagih aja" kata gw santai.
"makasih ya den, gw tinggal cari sisanya" katanya

"oleh semenjak semester ini gak pernah keliatan kemana des" kata gw
"gw dapet sedikit semester ini, terus kebanyakan gw ambil kelas malem, jadi siangnya gw bisa tidur" cerita nya

Selesai makan gw pisah sama dia, dia balik, gw lanjut kelas berikutnya.
Hampir 2 minggu setelah kejadian itu, gw kaget liat dia ke restoran tempat gw kerja, tapi gak sendiri, dia sama seseorang perempuan tapi dandannya kayak anak cowok. Gw langsung berpikir jangan jangan desi ada hubungan spesial sama ini perempuan, soalnya sepanjang jalan mereka cukup mesra. gw gak mau samperin dia karena takut malah nanti dia minder dikampus. 

Sepulangnya kerja gw langsung keparkiran, ternyata desi masih ada disana, tapi sepertinya mereka sedang ribut, sedikit gw bisa dengar mereka bicara. 
"kamu ngapain tadi lirik cowok tadi" kata temen perempuan desi
"dia itu temen kuliah aku, aku takut aja kalau dia tau aku jalan sama kamu" jawab desi
"jadi kamu malu?" bentak perempuan itu "kalau gitu silakan pulang sendiri" lalu perempuan itu pergi, desi ditinggal, udah malem gini gak bakal ada kendaraan lagi disekitar sini, (dulu dipalembang belum ada "greenbird", jadi taxi masih jarang)
Gw samperin dia, "eh des, ngapain melam malem disini sendirian" kata gw pura - pura gak tau, desi agak shock liat gw
"gak papa kok den, lagi nunggu temen aja, tapi belum dateng-dateng" jawabnya agak kaku.
"udah malem des, lo dikerjain temen lo, yaudah sama gw aja, mau kemana gw anterin" kata gw


"yakin gak ngerepotin elo den?" katanya
"iya gak papa, lagian gw juga belum bisa tidur kalu pulang jam segini" jawab gw
"makasih ya den, lo bisa anterin gw balik ke kostan gw" katanya
"siap, kemana lo mau pergi malem ini gw temenin" kata gw nyengir
"makasih banget den, ke kostan aja ya" katanya
lalu kita jalan ke kostan desi, dia kost didaerah gak jauh dari kampus kita, alesannya biar hemat ongkos. Sesampainya dikostan dia, dia nyuruh gw mampir, gw sih sebenernya gak mau, gak enak apa kata orang nanti, setelah dia maksa akhirnyagw ikut. Kostan dia ada 2 lantai, dia tinggal dilantai atas, dipojokan. ukuran kamarnya gak terlalu besar sekitan 3x4 meter, plus 1 kamar mandi di dalem. cuma ada tempat tidur ukuran 1 orang, 1 lemari pakaian dan 1 meja kecil.



Gw liat didepan pintu kost dia ada kursi, 
"gw duduk didepan aja des" jawab gw setelah desi nyuruh gw masuk, dan dia sepertinya ngerti.
"lo kerja disana ya den" tanya desi, memulai obrolan
"iya des, lumayan buat nambah - nambah kuliah" jawab gw santai
"lo ngapain malem malem diluar" tanya gw masih pura pura
"gak kok den, gw cuma nunggu temen, dia ngajakin gw dugem" jawabnya
"lo masih suka dugem" tanya gw
"lumayanlah den, ngilangin penat, hiburan" katanya
"kalau gw sih, denger musiknya aja udah sakit telinga" kata gw ketawa
"lo nya sih yang belom pernah" ledek desi
"ogah, males gw, enakan tidur" kata gw

Sekitar setengah jam kita ngobrol, terdengar ada mobil yang dateng, karena posisi teras kamarnya langsung kearah jalan, jadi kita bisa tau siapa yang dateng, ternyata perempuan yang tadi sama desi, dia kaget juga ngeliat tuc perempuan dateng.
"den, kayaknya lo harus pulang deh, udah malem, gak enak sama yang punya kostan" kata desi rada panik
"iya deh, kalo gitu, gw pamit ya" gw tau apa yang ditakutin desi, gw langsung buru buru turun, ditangga gw sempat papasan sama tu perempuan, dia ngeliatin gw, gw pura pura gak liat, pikiran gw langsung ke desi, pasti ribut lagi nih anak.

Sesampai dirumah gw masih kepikiran desi, hampir 2 minggu kemudian gw gak pernah liat desi. Gw cari cari dia gak ketemu, kostan dia selalu terkunci, akhirnya gw tungguin dia sampe sore, kebetulan gw libur kerja, dan akhirnya ketemu juga.
"eh den, lo ada kelas sore" tanya kaget karena liat gw
"gak ada, dasar aja gw iseng, males pulang ke rumah" kata gw
"ooo, gw masuk dulu ya" katanya sepertinya mencoba ngindarin gw.
"Des, tar malem ada acara gak?" tanya gw
"hmmm, gak ada? kenapa den" tanya nya
"gw mau nyobain dugem, temenin gw ya" tanya gw sekedar cari alesan biar bisa ngobrol lebih jauh


"hmmm, yakin lo, bukannya lo gak suka" tanya desi
"kan belum nyobain, kali aja setelah nyobain jadi suka" kata gw bohong
dia mikir lumayan lama, "oke deh, nanti malem jam 11 jemput gw dikostan ya" kata desi
"Siap" kata gw, "yaudah gw masuk dulu ya" katanya

Jam 11 malem, sesuai janji gw jemput dia. gw sengaja nunggu dia dibawah, gak lama dia turun, sumpah malem itu dia tampil bener2 sexi, degan rok diatas lutut, belahannya cukup tinggi, terus pakaian yang agak rendah pada belahan, gw cuma bisa mangap. 
"muka lo biasa aja den, gak usah ngiler gitu" kata desi, gw kaget denger dia ngomong
"lo cantik des" entah setan apa yang bikin gw ngomong kayak gitu
"biasa aja kali den, selama ini lo kemana" katanya, gw liat dia agak salah tingkah denger gw ngomong kayak gitu
"gak papa nih kita pegi naek motor, tar lo masuk angin" kata gw
"udah gak usah bawel, jalan aja" jawabnya

Sepanjang perjalanan gw bisa cium aroma parfum desi, wangi banget,sedangkan gw hanya modal kispray yang disemprot dibaju kemeja gw.
Sesampai disana, diparkiran gw sudah bisa denger suara musik yang lumayan kenceng, "buset baru disini udah kenceng banget apalagi didalem" pikir gw
Ternyata disana desi sudah cukup tenar, hal ini bisa terbukti karena gw masuk gak perlu bayar.
"dia yang bisa bikin disini rame" kata penjaga tiketnya, gw masih bingung apa maksudnya.


baru 5 menit didalme kepala gw udah pusing, berisik banget, mana orang rame. Desi ngajakin gw ambil minuman, gw liat dia minum beberapa gelas kecil minuman, sedangkan gw cuma minum 7up, gw inget kata mak gw, alkohol itu jembatan kita menuju neraka.


hampir 1 jam Gw cuma bisa duduk aja, ngeliatin desi asik joget2 kayak orang gila, gw akhirnya ngerti apa yang dimaksud oleh penjaga tiket tadi, dia memang bikin suasana rame, dia dikelilingi beberapa cowok, gw kasian liat dia, cowok2 yang ngelilingi dia bukan cuma joget2 deket dia, tapi juga sambil grepe2 badannya desi, gw liat desi juga gak respon, kayaknya dia sudah mabok. sumpah gw gak tega liat dia diperlakukan kayak gitu, gw samperin dia, dan gw cuba tarik tangan dia, dia nolak. Dan cowok2 yang tadi megangin dia kayaknya gak sudak sama yang gw lakuin, mereka melotot ke arah gw.
"Gw lakinya, kenapa? kalain gak suka" bentak gw asal ngomong
kayaknya mereka rada ngerti, karena merekangejauh dari kita.


Desi masih berontak, karena posisi gak memungkinkan, gw rangkul pinggannya, dan tangannya gw tarok dipundak gw. Terus terang posisinya membuat beberapa kali gw nyentuh dadanya, sumpah gw gak mikir macem macem ya. Akhirnya gw berhasil bawa dia keluar.
Gw putusin ajak dia balik ke kostan dia, kondisinya sudah parah banget, gw cuma takut kalo dia jatoh dari motor, sepanjang jalan dia peluk ge dari belakang, sambil sesekali ngoceh sendiri.


Sesampai dikostan, gw masukin dia kekamar, sumpah kalo gw gak dibekalin iman yang kuta mungkin sudah terjadi hal - hal yang diinginkan malam itu, posisinya telentang, rok udah kemana- mana, baju kemana-mana. Dan otak gwpun udah kemana - mana. (sabun mana sabun, hehehe canda).
Gw putusin untuk ninggalin dia sendiri dikamarnya, takut pertahanan gw jebol. Gw kunci pintunya dari luar, dan langsung gw masukin kembali kuncinya lewat pentilasi diatas pintunya.


Sepanjang perjalanan pulang gw mikir, apa yang terjadi sama nih anak, kok bisa sampai seperti ini.
Keasyikan mikir, gw lupa kalo udah jam 2 malem, emak pasti nungguin, mampus gw.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers