Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 34 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 34 )

Malem itu gw tidur di istiqlal cuma pake alas kain sarung yang sekaligus dijadiin selimut, dinginnya bener2 nusuk sampe ke tulang. Belum lagi nyamuk pada doyan nyedoti darah. alhasil malem itu gw gak bisa tidur, gw lagi bingung gimana gw mau jalanin hidup gw disini. 

Gak berasa beberapa orang udah mulai dateng, ternyata sudah mau masuk subuh, gw paksain buat bangun ambil wudhu, terus siap siap buat sholat, sembari sholat gw merenungkan nasib gw, kenapa cobaan yang di kasih seberat ini.

Hari sudah mulai pagi, gw beresin semua perlengkapan gw, tapi gw bingung mau kemana, duit dikantong cuma sisa 300rb, sehemat2nya gw paling 1 bulan sudah habis. Gw berencana buat cari kerja, kerja apapun yang penting gw bisa hidup di jkt.

Gw coba kumpulin semua fotocopy ijazah dan dokumen2 lain yang sekiranya cukup buat ngelamar kerja. setelah tanya ke seorang jemaah ternyata lokasi gw gak terlalu jauh dari kantor pos. Gw coba pergi kesana, sekedar cari informasi lowongan pekerjaan.

Sesampai di kantor pos gw coba ke papan pengumuman, ternyata memang banyak lowongan pekerjaan, tapi persyaratan yang mereka minta diluar dari kemampuan gw. Gw baca koran dari beberaa pengunjung, gw dapet beberapa perusahaan yang menawarkan pekerjaan dengan persyaratan yang gak terlalu sulit.

Gw buat surat lamaran saat itu juga, dan langsung gw kirim pake pos. Gak berasa hari sudah mulai siang dan perut sudah berasa nyeri karena dari pagi gw memang belom sarapan. gw putusin buat cari makan, setelah masuk warteg dan pilih menu paling murah sekitar 8000, gw makan dengan lahap.

Selama seminggu gw ngelakuin aktifitas yang sama, tapi tetep gak ada jawaban dari perusahaan tempat gw ngelamar, stok fotocopy ijazah gw udah mulai habis, sedangkan duit dikantong udah mulai tipis. Gw udah mulai bingung, tiba tiba ada yang nyolek gw. Gw gak kenal siapa.

"kenapa mas, kayaknya lagi bingung" kata dia

"biasa mas, sibuk nyari kerja" kata gw

"ooo, lagi nyari kerja ya, emang aslinya mana" kata dia

"iya mas, aslinya palembang" kata gw singkat

"mas bener mau kerja? saya bisa bantu" tawarnya, gw udah mulai seneng.

"serius mas, kerja apaan?" tanya gw

"Jaga pos parkir, mau gak" katanya lagi

"boleh mas, gimana caranya" kata gw semangat

"gampang mas, yang penting mas siapin aja duit 2 juta, buat biaya administrasinya sama seragam" kata dia

"wah mas, klo harus pake duit saya gak ada, saya kerja buat cari duit bukan ngasih duit" kata gw lemes

"sekarang disini kerja harus pake duit mas, gak ada yang gak pake duit" katanya

"klo gitu maaf saja mas, saya gak bisa" kata gw

"ooo yaudah klo gitu" kata dia

"tapi sebentar" katanya, dia ngeliatin gw dari atas sampe bawah

"saya bisa bantu mas, itupun kalo mas mau" katanya

"bantu apa nih, klo pake duit saya gak mau" kata gw

"gak pake duit mas, saya liat kan mas body nya lumayan, muka juga menjual, gimana klo mas ikut saya nanti malem" katanya

"buat apaan" kata gw bingung

"kebetulan saya kenal beberapa ibu2, mereka lagi mau arisan" katanya

"terus hubungannya sama saya apaan" kata gw masih bingung

"ih mas masa gak tau, itu tu mas arisan botol" kata dia

"sumpah saya gak tau maksudnya apaan" kata gw

"gini ya mas, klo mas mau saya bisa kenalin mas sama mereka, nanti mereka arisan tuh, nah yang jadi hadiahnya itu mas, mas cukup ngelayani ibu2 yang menang aja, gampang duitnya gede lo mas" katanya

"brengsek, kau kira saya sehina itu" emosi gw udah mulai naek, gw cengkram kerah bajunya, dia kira gw cowok apaan

"santai dong, gw cuma ngasih jalan ke elo" katanya

"mendingan kau pergi dari sini" sambil gw lepasin cengkraman gw, dan diapun pergi.

Gila pikir gw, dikiranya gw sehina itu, lagian susah bener nyari kerjaan disini, sampe harus pake duit segala.
Malemnya gw balik ke Istiqlal, pas selesai isya gw lagi dzikir, tiba- tiba ada yang nyamperin.

"assalamualaikum" salam dia

"waalaikumsalam" jawab gw

"mas, ane liat sudah seminggu ini ente tidur disini terus" kata dia

"iya mas, saya belum dapet tempat tinggal" kata gw jujur

"oooo, emang ente asli mana?" tanya nya

"palembang mas" jawab gw

"oooo, jauh juga ya, terus kesini mau ngapain" katanya

"mau coba nyari kerja mas" kata gw

"emang lulusan apa" kata dia

"SMA" jawab gw

"wah agak susah klo SMA, palingan kerja kasar" katanya

"Gak papa sih mas, yang penting halal" kata gw

"ooo begitu, yaudah klo gitu besok ente ikut saya, kebetulan tempat ane ada kenalan lagi nyari tenaga kerja" katanya

"serius mas, kerja apaan" kata gw

"kerjanya sih kerja berat, bahasa kasarnya kuli" kata dia

"gak papa mas, yang penting halal" kata gw

"yaudah kalo gitu, besok jam 7 ane tunggu di depan ya" kata dia

"iya mas, oh ya, nama mas siapa" kata gw

"Ane ahmad, ente" katanya

"Demi mas" kata gw, lalu kita salaman " yaudah sampe ketemu besok ane balik dulu" lanjut ahmad

gw seneng banget, akhirnya ada yang mau ngasih kerjaan, ternyata masih ada orang yang berperasaan disini.

Besok paginya setelah selesai subuh gw rapi2, gak sabar mau kerja. Jarum jam sudah nunjukin jam 7 teng, gw masih belom ngeliat ahmada. 15menit gw nunggu, akhirnya dia muncul.

"assalamualaikum" katanya

"waalaikum salam" jawab gw

"maaf ane telat, biasa jakarta, macet" katanya

"gak papa" kata gw

"hayuk kita berangkat, naek motor ane aja" katanya

gw cuma bisa ikut, sekitar 20menit naek motor, kita sampai disalah satu pusat perbelanjaan alat2 teknik di Jakarta.

"ini daerah apa ya mas" kata gw

"ooo, ini namanya glodok, klo ente mau cari barang2 teknik yah disini surganya" kata ahmad

"ooo" jawab gw singkat

"yaudah yuk jalan, tempat temen ane agak kedalem" katanya

Gw ngikut, ada banyak blok disini, dari yang besar sampe yang kecil. ge masuk lebih dalem, ternyata temennya ahamd pemilik salah satu toko disitu, khusuh jual beli pipa dan sambungan pipa. 

"assalamualaikum" kata ahamad ke pemilik toko

"waalaikumsallam, ente mad, sini masuk" katanya

Gw masuk kedalem, kios nya gak terlalu gede, ukuran 3 x 3 gw duduk disamping ahmad.

"jadi ini yang ente cerita semalem mad" kata pemilik toko

"iya, ini yang ane cerita semalem" katanya "Den ini pak Tofik pemilik toko ini" kata ahmad ke gw

"iya, saya deni pak" kata gw sambil bersalaman

"iya, saya sudah denger dari ahmad, katanya kamu lagi nyari kerja?" tanya pak tofik

"iya pak, saya memang lagi butuh kerjaan, ini surat lamaran saya" sambil ngeluarin surat lamaran saya, dia buka lamaran saya sambil manggut2.

"nilai kamu bagus bagus, kenapa gak kuliah saja" katanya

"belum ada biaya pak" kata gw

"oooo, memang orang tuamu mana" katanya

"Bapak sudah gak ada pak, tinggal ada emak di kampung sama aa 2 adek perempuan masih sekolah semua" kata gw

"ooo begitu, kamu mau kerja apa memangnya" kata pak tofik

"apa saja pak, yang penting halal" kata gw

"kerja disini berat, emang kamu bisa" katanya

"saya usahakan pak" kata gw jujur

"terus kamu tinggal dimana sekarang" tanya nya lagi

"saya belum ada tempat tinggal pak, jadi sekarang masih numpang di rumah allah" kata gw senyum, pak tofik ketawa, "bisa aja kamu" katanya

"yaudah, mulai sekarang kamu kerja sama saya, kerjanya gak susah, tapi butuh tenaga gede, soalnya ngangkat2 besi" kata dia

"saya bisa kok pak" kata gw

"oke kalo gitu, terus kamu gak usah numpang lagi sama allah, kau tinggal saja digudang saya, kebetulan gak ada yang nunggu disana" kata pak tofik

"wah, kebetulan sekali pak" kata gw nyengir

"terus masalah gaji gimana?" katanya

"wah itu terserah Bapak, bapak samakan saja dengan gaji lulusan sma yang lainya" kata gw nyengir

"oke kalo gitu, sekarang kamu bawa barang baragn kamu, kamu ke gudang dulu, nanti ditemenin sama cecep" katanya, dia teriak manggil cecep, dan merintahin dia buat nganter gw ke gudang.

Cecep anaknya lucu, badanya gak terlalu gede, logat sundanya kentel banget

"saya namanya cecep, akang siapa namanya" katanya

"ooo, saya Deni mas. Jangan panggil akang, panggil nama saja" kata gw

"ooo deni ya, saya juga jangan panggil mas, panggil cecep saja" katanya

Sambil jalan ke arah gudang yang cukup jauh dari toko cecep cerita tentang pak Tofik, inti ceritanya pak tofik orang yang baik, suka bantu, gak pelit.

Setelah sampai di gudang gw perhatiin sekeliling, ternyata gudangnya adalah ruku 2 lantai, lantai 1 tempat barang2 yang dijual, sedangkan lantai 2 ada beberapa tempat tidur dan 1 kamar mandi. Setelah denger cerita dari cecep ternyata dia tinggal di gudang ini juga, sama ada 1 sopir truk pak tofik.

Gudangnya masih sepi karena masih pagi, biasanya ada 1 cewek yang jagain, sekedar buat nyatet barang masuk sama barang keluar, tapi sepertinya belum dateng. Gw dan cecep langsung balik ke toko. sesampai di toko gw sudah gak liat ahmad.

"kamu sudah sarapoan belom den" kata pak tofik

"kebetulan belom pak" kata gw jujur

"yaudah, disitu ada yang jual makanan nanti tiap pagi kamu ambil saja mau makan apa, nanti biar saya yang bayar, untuk sarapan sama makan siang saya yang tanggung" kata pak tofik

gw seneng banget dengernya "makasih pak" kata gw

"tuh kan, bos kita baik" kata cecep, gw cuma nyengir

"yaudah, kalian jaga toko, saya mau pergi dulu, nanti kalo santi datang bilang saya pulang dulu" kata pak tofik

"iya pak" kata cecep

"cep, santi siapa" kata gw

"anaknya boss, jadi biasanya dia yang jagain toko tiap siang, sepulang kuliah" kata cecep

"ooo begitu" kata gw

Perut gw laper banget, gw pesen makanan dari warung didepan, setelah makan gw balik ditoko.

Toko belum terlalu rame, gw asik ngobrol sama cecep, cerita cerita. diselingi oleh beberapa orang yang nyari barang. sekita jam 11 ada cewek dateng, mukanya asli cakep, gw cuma bengong.

"den, jangan bengong" kata cecep
gw baru sadar "siapa tuh cep" kata gw

"itu yang namanya santi, anaknya bos" kata cecep

"hai cep, sehat lo" kata santi negur cecep

"iya bos, sehat" kata cecep nyengir

"lo deni ya, karyawan baru" kata santi

"iya saya deni mbak" kata gw

"oooo yaudah panggil nama aja kali" kata santi

"iyaaa" kata gw

Dia masuk ke dalem toko, duduk di meja tempat tadi pak tofik duduk sambil cek beberapa catetan. Sekta 15 menit santi manggil gw sama cecep

"Cep, hari ini ada kirim barang ke daerah Pulogadung, lo ambil barangnya digudang ya, lo ajak deni juga biar dia tau tempatnya, terus klo pak agus dateng langsung kalian kirim" kata santi

"siap bos, terus disini siapa yang nunggu" kata cecep

"tenang, biar gw yang nunggu, lo ajak deni keliling aja dulu biar nanti bisa dilepas" kata santi

Gw sama cecep lagnsung ke gudan glagi buat ambil barang, sesampai digudang gw liat ada 2 orang satu cowok satu cewek, yang cowok namanya pak agus orangnya rada tua dengan kepala udah nyaris botak, yang satu lagi cewek keturunan namanya meilan, dia yang jaga pembukuan digudang. setelah kenalan kita lanjut kerja.

Bener kata pak tofik, kerja disini berat, berat dalam artian yang sebenarnya. gw sama cecep harus ngangkat pipa2 gede panjangnya 6mtr ke atas truk cuma berdua. alhasil setelah semua selesai dinaikin badan gw rasanya mau remuk, ngeliat ekspresi gw cecep ketawa, "gw pertama kali sakit nya 3 hari baru hilang" kata cecep ketawa

Setelah ngurus surat jalannya, kita langsung berangkat. Saat itu gw baru tau dahsyatnya macet Jakarta. Ditambah lagi kita naik truk, alhasil panasnya minta ampun. Selama di jalan kita ngobrol ngobrol, pak agus orang nya asik, suka becanda.

Sesampai dilokasi, kita masih harus nurunin barang tadi, sumpah pegel semua bada gw, tapi yang namanya kerja ya pasti capek. Setelah semuanya kelar, kita balik lagi, perut keroncongan.

Sesampainya di toko dan nyerahin tanda terima barng, gw istirahat di depan toko, sumpah mau remek badan gw.

"gimana den? capek" kata santi

"hehehe, lumayan" jawab gw

Santi cuma senyum, senyum yang menawan, serasa ilang semua pegel gw. gw cuma bisa natap dia dari jauh, dia masih sibuk sama kerjaannya. gak berasa udah mau sore, waktunya toko tutup, setelah nutup toko, gw sama cecep balik ke gudang, digudang masih ada meilan.

Gw ngobrol sebentar sama dia, anaknya asik, mukanya lumayan, yang bikin pusing yaitu bodynya, yahut banget. pinggul sama dadanya menonjol. bikin gw pusing sendiri.

Cecep sepertinya tau ekspresi gw. dia bisikin gw "ati ati, tar pak agus ngamuk, inceran pak agus tuh" kata cecep nyengir.

Gw cuma ketawa, dan langsung keatas, setelah mandi gw putusin buat tidur, asli remuk redam badan gw.

Diranjang gw cuma melamun, banyak bayang2 yang ada di kepala gw, gw teringet oliv, oca, emak dan lain lain. gak tau kapan gw akan ngomong sama emak tentang kejadian di rumah kakek gw. gw takut emak bakalan kecewa. gw cuma bisa bersyukur untuk apa yang sudah diberikan tuhan kepada gw, masih kemaren maelm gw numpang tidur di masjid, sekarang, gw sudah bisa tidur diranjang, walaupun cuma ksur biasa, setidaknya gw udah tidak tidur dilantai beralaskan sarung lagi.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers