Penglihatan Lebih ( Part 58 ) Izin Ke Penjaga Gunung (part 2) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 58 ) Izin Ke Penjaga Gunung (part 2)

Cerita Campur - Izin Ke Penjaga Gunung (part 2)

Setelah Nyai Lim izin ke gue untuk menemui si penjaga gunung ini atau penguasanya gataulah bukan urusan gue dan gue sebenernya gamau tau juga sih, nyai lim jalan menuju ke hutan di bawah sana menurut dia sih ya tuh penjaga adanya disana sedangkan gue ga bisa liat apa-apa ya.




“wil, gimana kalo kita ikutin nyai lim? Gue penasaran wujudnya kaya apa” kata dimas berbisik
“jangan macem-macem udah nurut aja, ga bakal kuat juga kita” kata gue berbisik
“sumpah gue penasaran” kata dimas
“kan yang di izinin cuman nyai lim doang jangan aneh-aneh dah dim” kata martin
“yaudah sih.... penasaran doang gue monyet” kata dimas
“mbah yin kira-kira nyai lim di apain ya?” kata gue
“tenang saja dek, saya dapat merasakan keberadaan nyai lim, dia juga tidak kalah kuat dengan mbah bram, jadi tenang saja” kata mbah yin
“serius mbah?” kata gue
“iya dek” kata mbah yin
“oke deh mbah, saya penasaran aja kenapa dia doang yang di bolehin” kata gue
“karena dia sebelumnya berasal dari sini dek, makanya di perbolehkan” kata mbah yin
“yaudahlah sambil nunggu nyai lim balik duduk dulu aja” kata gue mulai duduk
“yank ih kamu mah, emang gapapa?” kata tiara
“gapapa ini duduk liat” kata gue
“sama sih pegel juga gue elah” kata dimas ikutan duduk

Kita semua akhirnya duduk hanya teman jin kita yang berdiri tegak dan masih mengarah ke arah hutan kemana nyai lim pergi tadi, sepertinya mereka masih merasakan aura nyai lim, jadi belum ada laporan negatif dari nyai lim, sambil menunggu nyai lim kembali, kita semua membuat sedikit strategi kalau-kalau tuh setan atau tuh penjaga datengin kita, karena gue yakin penjaga alam, biasanya lebih kuat. Apa lagi penjaga pantai atau lautan, jangan di tanya deh, seluas itu aja mereka masih bisa jaga, lawan kita yang kerece beginimah gampang.

“dek wildan, nyai lim kembali” kata mbah bram
“mana mbah?” kata gue melihat ke arah hutan
“itu dek sebelah sana” kata mbah bram.

Nyai lim berjalan santai menuju kita semua, bener-bener santai deh kaya ga terjadi apa-apa, setelah dia sampai kita semua penasaran apa yang dia omongin.

“nyai, ngomong apa aja sama penjaga?” kata dimas
“tenang saja saya sedikit negosiasi sama dia” kata nyai lim
“negosiasi apaan nyai?” kata gue
“nanti saja saya ceritakan” kata nyai lim
“oke nyai tapi cerita ya” kata gue
“baik dek” kata nyai lim
“KALIAN AKAN DI IZINKAN UNTUK BERMALAM DI SINI KARENA MACAN ITU” kata sugeng
“terima kasih sugeng” kata gue
“TAPI INGAT JIKA KALIAN MENGGANGGU DAERAH KEKUASAAN SAYA INI DENGAN JIN KALIAN, MAKA SAYA TIDAK AKAN TINGGAL DIAM HAHAHHAHA” kata sugeng
“baik sugeng, kita ga macem-macem kok cuman mau liburan doang disini bener deh” kata gue
“BAIKLAH, SAYA AKAN TERUS MENGAWASI KALIAN SEMUA HAHAHHAHAHA” kata sugeng
“terimakasih sugeng” kata gue

Tidak lama ketawanya hilang dan keadaan kembali sunyi semua teman jin kita dari yang posisinya menghadap ke hutan mereka semua telah menghadap ke kita yang berarti dia sudah tidak ada.

“sudah aman dek, dia sudah pergi” kata nyai lim dengan mata putihnya
“makasih nyai, eh nyai ceritain dia bentuknya kaya apa” kata gue
“iya nyai ayo dong cerita” kata icha
“Baiklah, dia memiliki sosok hitam tinggi besar, dan kuat, dengan dua pengawalnya berjenis ular hitam” kata nyai lim
“kaya ular saya nyai?” kata dimas
“tidak yang ini lebih hitam dan lebih besar dari nyai gun” kata nyai lim
“terus?” kata gue
“dia memiliki kekuasaan yang cukup kuat untuk menjaga gunung ini” kata nyai lim
“terus nyai lim ngomong apa sama dia?” kata gue
“saya hanya meminta izin agar kalian semua bisa tinggal disini sebentar, karena saya dulu sempat membantu mereka dari gangguan jin lain” kata nyai lim
“gangguan jin lain kaya apa nyai?” kata martin
“gangguan dari sekelompok orang dengan membawa jin yang ingin mencari sesosok penjaga tadi dan memusnahkannya, dia meminta tolong kepada saya untuk membantu melawan pasukan jin itu” kata nyai lim
“berarti dia kurang kuat dong nyai?” kata gue
“dia kuat hanya saja tidak mau terlihat dan ketawan dengan jin dan orang lain” kata nyai lim
“ohhh gitu, yaudah nyai yang penting sekarang nyai sama saya ya” kata gue
“iya dek wildan” kata nyai lim
“martin sama dimas gue butuh bantuan lo” kata gue
“apaan?” kata dimas
“buat jaga jaga nih ya, sebarin dah nih temen jin kita buat jagain sekitar kita” kata gue
“buat lingkaran?” kata martin
“persis, macan lu di belakang tenda lo, ular lo di belakang tenda lo mas, nanti jin gue urusan gue sisanya” kata gue
“siap bos, mbah kim ke belakang tenda saya ya” kata martin
“baik dek” kata mbah kim
“nyai gun ngerti kan?” kata dimas
“ngerti dek” nyai gun menuju belakang tenda dimas

Mbah bram di belakang tenda gue, mbah yin di tengah-tengah dan nyai lim di posisi yang kosong di antara semua. Cuman buat jaga-jaga sih kalau-kalau si penunggu itu dateng dan berniat nyerang kita semua, jadi udah kaya pasang alarm buat di sekitar kita, dengan catatan jangan ada yang menyerang duluan kecuali menurut perintah gue. Setelah menyusun strategi siaga kita semua pun bersiap untuk tidur dan masuk ke tenda masing-masing.

Paginya gue bangun duluan dan mengubah posisi gue jadi duduk dan ngucek ngucek mata juga nguap yang panjang (oke gue ngup beneran sambil ngetik nih cerita). Saat keluar tenda bener aja gue ga bisa liat apa-apa, dan gue liat semua temen-temen jin gue masih dalam posisi siaga dan gue samperin mbah yin yangtepat ada di tengah-tengah tenda kita.

“mbah gimana semalem ada gangguan atau gimana gitu?” kata gue
“ada sedikit dek, tapi karena melihat kita akhirnya tidak jadi dan itu terjadi beberapa kali” kata mbah yin
“ga ada rusuh-rusuh kan?” kata gue
“ga ada dek paling nyai gun membunuh satu setan yang mencoba ngotot masuk sini” kata mbah yin
“di bunuh? Ampun deh ada rusuh-rusuh dari penunggu ga pas ngebunuh?” kata gue
“ga ada dek, sepertinya karena setan itu bukan bagian dari penunggu sini jadi tidak ada kekacauan disini dek semua aman” kata mbah yin
“yaudah, semuanya sini deh” kata gue ngumpulin semua jin
“ada apa dek wildan?” kata mbah bram
“jaganya udah beres mbah saya udah bangun kok, kalian kalo mau istirahat boleh” kata gue
“kami tidak butuh istirahat dek, kita siap melindungi dek wildan” kata nyai lim
“yakin kalian ga ngantuk gitu?” kata gue
“tidak dek kami baik-baik saja” kata mbah bram
“yaudah deh, dah kalian disini aja semua udah beres jaganya, nyai gun sama mbah kim bangunin dimas sama martin ya” kata gue
“baik dek” kata mbah kim dan nyai gun.

Setelah menyuruh jim mereka membangunkan pemiliknya tidak lama bangunlah mereka berdua sambil gue membuat air panas untuk membuat kopi dan teh.

“ada apaan wil?” kata martin
“engga apa-apa bangunin aja, nih kopi buat lo” kata gue ngasih segelas kopi
“makasih wil, sekarang jam berapa sih?” kata martin
“emmmm pagi deh yang pasti, matahari aja masih di bawah” kata gue
“sekitar jam 6 jam 7 kali ya” kata martin
“kalo kata gue sih jam 5-6 tin hehehe” kata gue
“bisa jadi” kata martin
“apaan kampret bangunin gue?” kata dimas
“nih kopi buat lo” kata gue
“mana sini” kata dimas
“ambil sendiri nyet udah gue buatin juga” kata gue nyeruput kopi.
“anjing” kata dimas di ambil juga tuh segelas kopi.
“jadi nih downhill?” kata dimas
“jadilah” kata gue sama martin
“kompak bener kampret” kata dimas
“dari pada sama lu otak kita ga pernah segaris mas” kata gue
“lagian jangan segaris sama dia lah wil, rugi otak lu yang cerdas ketemu otak dia yang bergelombang” kata martin
“bener juga” kata gue
“jangan sampe nih kopi gue siram ke lu berdua ya kampret pagi-pagi” kata dimas
“dihhh sewot bos?” kata gue
“KAGA BODO AMAT” kata dimas

Setelah kita bercerita sedikit-sedikit dan gue menceritakan situasi semalem yang gue dapet dari temen jin kita. Keluarlah tiara dari tenda dan langsung namperin gue tanpa komando dia angkat tangan gue satu dan dia duduk di pangkuan gue dengan posisi miring jadi keningnya keliatan sama mata gue.

“busettttt, main duduk aja ada barang nih” kata gue
“bodo amat aku dingin yang” kata tiara
“yaelah ga gini juga kali” kata gue
“peluk sihhhhhh” kata tiara narik tangan gue
“halahhh bentar nih teh buat kamu” kata gue ngasih segelas teh
“makasih sayang, mana masih panas lagi” kata tiara
“sebentar juga dingin disini mah” kata gue
“beuhhhh mesra bener, kok gue yang liat lu berdua begitu kenapa gue yang diri ya setan juga” kata dimas
“itu derita lo mas, asli derita lo” kata gue
“setan setan mana sih cewe gue” kata dimas

Ga lama yang nongol malah cewenya martin si icha, dengan mukanya yang imut, asli imut abis jaketnya mash tertata rapih alias masih di retsleting beda sama tiara yang kancing jaketnya sudah terbuka.

“sayang” kata icha duduk di sebelah martin dan senderan
“enak tidurnya?” kata martin
“heem enak” kata icha
“yaudah sini” kata martin ngerangkul icha
“makasih sayang dingin nih” kata icha
“tin tin kasih teh nih cewe lo” kata gue nunjuk gelas karena gue ga bisa gerak
“oh ya makasih wil” dia ambil gelas dan ngasih ke icha dan melanjutkan rangkulannya
“anjing ya lo berdua buat gue diri sumpah iri gue, mana sih cewe gue masih belom bangun, woyyy ayangggg” kata dimas ngelempar sepatunya ke tenda
“buset asal lempar aja kena kepala cewe lo gimana coba” kata martin
“ga bakal lah bego mental lagi juga cepatunya” kata dia 

Dan bener aja sepatunya mental dan ngegelinding ke bawah.

“dim sepatu lo” kata gue nunjuk sepatunya
“anjrit sepatu gue woeee” kata dimas bangun dan berlari ke bawah
“huaahhahaha mampus anak monyet anak monyet” kata gue dan martin ketawa barengan sama kelakuan dimas

Dimas berlari kearah kemana sepatunya ilang saat dia ngejar sepatunya nanda keluar dari tenda dan jaketya rapih juga oke jaketnya tiara doang yang berantakan. Nanda duduk di tempat dimas duduk tadi dan gue ngasih segelas teh ke dia.

“nan nih teh buat lo” kata gue
“ makasih wil” kata nanda senyum
“sama sama nan” kata gue
“dimas mana?” kata nanda
“tuhhhhh” kata gue nunjuk dimas yang nongol
“yank abis dari mana eh kebawah situ?” kata nanda
“nihhhhh (angkat sepatunya yang mental tadi) tadi jatuh ke bawah” kata dimas
“kok bisa?” kata nanda
“iya sama dia di lempar niatnya buat bangunin lo nan” kata gue
“ohhh bangunin gue lempar sepatu ya” kata nanda
“ya ga gitu yank yaelah” kata dimas duduk di samping nanda
“yank pilih mau kaya gitu apa gitu?” kata dimas nunjuk gue dan martin bersama pasangan kita
“gamau, males” kata nanda
“lah kenapa gamau? Emang kamu ga dingin?” kata dimas
“gak nih udah ada teh yang ngangetin aku pertama” kata nanda
“mampos lo dim makan tuh” kata gue
“sialan bodo amat yank” kata dimas

Setelah kita canda ria apa lagi dimas jadi bahan omongan seperti biasa kita membersihkan kekacauan dan membereskan perlengkapan kita semua mulai dari tenda, matras, panci kecil dan lain-lainnya. Setelah kita semua siap, kita pamitan sama sugeng.

“SUGENG, KITA TAU SUGENG DENGER KITA DAN KITA TERIMAKASIH BISA BERISTIRAHAT DISINI KAMI IZIN PULANG” kata gue
“HAHAHHAA BAIK LAH” suara sugeng
“IZIN PULANG YA SUGENG, NANTI BALIK LAGI KALO ADA WAKTU” kata dimas

Lalu ga ada suara sedikitpun dan kita membagi semua beban antara cowok agar pas lari downhill semua beban sama dan untuk cewe modal badan dan tenaga lari aja nanti sama kehati-hatian.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers