Penglihatan Lebih ( Part 39 ) Hasil UN dan Hasil Ujian Khusus SMA | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 39 ) Hasil UN dan Hasil Ujian Khusus SMA

Cerita Campur - Hasil UN dan Hasil Ujian Khusus SMA

Setelah beberapa hari menunggu akhirnya tibalah hari pengumuman nilai UN dan pembagian raport, siapa lagi kalo bukan nyokap gue yang ngambil, dan pas waktunya nyokap-nyokap pada ngambil gue sama yang lain bakal ambil hasil ujian khusus kemarin pas kita test SMA.

“Lulus ga nih?” kata mama di sekolah
“tau mah, mudah mudahan” kata gue
“kalo lulus mau apa?” kata mama
“motor mah, sama jalan-jalan sama temen mah” kata gue
“oke, tapi kalo lulus ya” kata mama
“parah ngedoainnya kalo” kata gue
“dah sana sama temen-temen, mama mau ambil raport” kata mama
“oke deh, marahin gurunya mah kalo marahin wildan” kata gue
“gampangggg, beres” kata mama

Gue pun keluar kelas dan kumpul sama 3 bocah ini, tiara, nanda sama si bajing loncat. Kita kumpul di kantin dan bersiap meluncur ke SMA.

“gimana udah pada siap?” kata gue
“tinggal nungguin lo doang!” kata dimas
“weeeee kalem bos cepet tua lu” kata gua
“lagian lama bener” kata dimas
“ya gue sama nyokap gue dulu lah nego” kata gue
“nego apaan?” kata dimas 
“ada deh” kata gue
“dah yu ah mending siap siap, berkasnya pada bawa kan?” kata tiara
“bawa kok, ini kan?” kata nanda ngeluarin bukti ujian
“iya itu, yaudah yu soalnya disana jamin rame” kata tiara
“yok dah ayo” kata gue

Kita ber 4 jalan kaki secepat mungkin ke SMA belakang sekolahan gue, sampai sana bener aja ramenya bejibun, ga ketolong deh gerahnya pasti. Kita nyelip di antara banyaknya orang segitu banyak dan ternyata itu kumpulan ibu-ibu yang ngerumpi pengen ngambil raport juga, ELAHHHHH. 

“dasar emak-emak, ngambil raport aja kaya mau tauran” kata nanda
“suatu saat lu kaya gitu nan” kata gue
“dihhhh ogah gue jamin” kata nanda
“ga percaya gue” kata dimas
“kok ga percaya sih yang kamu ih parah banget” kata nanda
“ya kamu ga ngerumpi nih ya, kiamat tau ga” kata dimas
“ishhhh punya pacar jahat banget” kata nanda
“jahat gitu aja cinta kan? Cielahhhhh” kata tiara
“kaya gak aja dah” kata gue nyindir tiara
“iyalah akumah sayang sama kamu” kata tiara
“makasih loh” kata gue

Masih aja setan di sekolah itu buanyak banget, masih ada yang lari-larian dan lain-lain. Sampai di depan sekre ternyata sedikit orang disana untuk mengambil hasil ujian.

“ramenyaaaaaa, gimana ngambilnya” kata gue bingung
“tau gue males banget kaya gini, keburu bagi raport beres dah” kata dimas
“hemmm sini biar aku yang ambil” kata tiara senyum
“gimana caranya?” kata nanda
“udah sini mana kertasnya” kata tiara
“jangan macem-macem ya kamu yank aku gamau loh” kata gue
“iya issshhhh emang aku tuh kaya kamu apa, buat ulah mulu” kata tiara

Kita ber tiga kasih lembaran ujian ke tiara dan dia bisa masuk cukup cepat ternyata. Sambil menunggu tiara kita duduk di bangku yang panjang dan meja yang sangat luas depan sekre.

“moga moga lulus deh” kata gue
“sama gue juga” kata dimas
“aminnnn, kita sekolah bareng lagi ya” kata nanda
“amin, gue udah gatau mau kemana lagi nih kalo bukan disini” kata gue
“iya bener banget, mana jauh dari rumah gue lagi yang lain” kata dimas
“gimana nasib gue monyetttttt” kata gue yang rumahnya paling jauh
“itu sih derita lo jir” kata dimas
“hahaha kalian tuh bukan masalah sekolah, tapi kalian tuh pengen barengan terus iya kan?” kata nanda
“....” gue diem
“tau ah gelap jawabnya” kata dimas
“jawab aja sih bener kan?” kata nanda
“iya iya gue akuin, gue gamau pisah sama nih tuyul satu” kata dimas
“....” gue masih diem
“kalo lu wil?” kata nanda senyum
“gue? Selama si kampret ga buat masalah gue mau” kata gue
“kapan gue buat masalah anak ontaaaaaa” kata dimas nyekek gue
“anjir sakit nyet woeee” kata gue
“hahhaa tuh kalian tuh kaya gitu mau pisah? Susah deh” kata nanda

Ga lama si tiara keluar dengan membawa 4 amplop dan tersenyum lebar.

“kok bisa dapet duluan sih?” tanya gue
“aku gituloh, nih punya kamu” kata tiara ngasih ke gue
“punya gue mana?” kata dimas
“gue gue” kata nanda
“nih-nih, gue udah berasa emak-emak ngasih amplop ke anaknya” kata tiara ngasih 2 amplop
“bukan aku yang ngomong kamu sendiri yang sadar” kata gue
“eitssss jangan di buka dulu, barengan ya” kata tiara duduk depan gue di samping nanda

Amplop putih udah di tangan gue dan ukurannya tebel juga, ini baru agak deg-degan dengan hasil yang bakal di tulis di kertas ini.

“kita buka ya, 1.....2.....3....” kata tiara

Kita buka barengan dan gue liat tulisan.... LULUS.... tapi gue biasa aja mukanya.

“yeeeee lulus alhamdulillah” kata nanda
“yes gue lulus nyet” kata dimas nyenggol gue
“aku juga lulus” kata tiara senyum
“.....” gue diem
“bro kenapa lu?” kata dimas
“yangggg” kata tiara
“nih liat aja sendiri” kata gue lemparin kertas itu ke tengah dan mereka berebutan
“anak monyetttttt, buat cemas aja lu anjing” kata dimas nyekek gue lagi
“hahahha, anjir anjir lepasin sakit nyet” kata gue
“ishhhh ayang nyebelin” kata tiara ngelempar kertas itu ke gue
“wil wil dari dulu ga berubah nyebelinnya elu tuh ya ampun” kata nanda

Kita ber empat seneng bukan main dan dengan membusungkan dada dalem hati bilang “AKHIRNYA KITA BER EMPAT LAGI DI SEKOLAH INI”, yap itu yang ada di hati gue dengan ngeliat mereka semua ceria. (jujur gue kangen momen ini pas ngerasain kita semua seneng bareng). Kita semua balik lagi ke sekolah SMP dengan santai dan berharap lulus dari ujian UN dan ga peduli berapapun nilai yang di dapat dari hasil UN itu soalnya gak bakal ngaruh buat masuk SMA ini soalnya udah lulus tes masuk, jalur mandiri bos.

Sampai sekolah ternyata pembagian raport belum beres dan semua orangtua kita masih di dalem, sambil menunggu kita semua keliling sekolah buat pamitan sama penghuni sini.

“pamitan yuk” kata gue
“kesiapa?” kata tiara
“nohhhh” kata gue nunjuk salah Satu
“lu gila wil?” kata nanda
“serius gue” kata gue
“yuk bener juga mereka loh yang menghiasi hari-hari kita di sekolah di banding liat anak-anak ga jelas” kata dimas
“iya juga sih ya, ayo deh” kata tiara




Kita semua mendekati salah satu penghuni situ yang menggunakan kursi roda.

“halo mas, om, siapa lah” kata dimas
“...” dia menatap dimas
“damai woe, kita mau pamitan” kata dimas
“kalian mau kemanaaaaa” nadanya datar bener
“kok aku merinding ya” kata nanda
“penakut lu yank” kata dimas
“iya kita mau masuk SMA jadi kita udah ga disini” kata gue
“mas mau kemana sebenernya begini terus muter-muter sekolahan” kata tiara
“disini dulu adalah rumah sakit.... saya mati disini dan ga ada yang jemput sayaaaaa” masih aja datar
“ngomongnya biasa aja bisa ga sih, merinding nih” kata nanda
“hemmm yaudah saya cuman pesen satu, jangan ganggu anak – anak disini ya pas kita udah ga ada” kata gue
“saya tidak pernah menganggu, saya hanya sedih sendiriannnnnn” datarnya kebangetan
“yaudah kita pamit ya, cepetan tenang begini mulu kan kasian lu” kata dimas
“pulangkan sayaaaa” kata dia
“gimana caranya?” kata dimas
“bakar saja saya biar nyaman tidak seperti iniiiii” kata dia
“serius bakar?” kata gue
“iya saya memohonnnnnn” kata dia

Sebenernya ga tega sih asal bakar kaya gitu tapi gue liat nanda sama tiara senyum dan mengangguk yang menandakan iya, dan akhirnya gue mengangguk ke dimas agar dia yang membakar.

“Bener ya kita bakar, jangan gentayangin kita” kata dimas
“iya saya berjanjiiiii” kata dia
“yaudah tunggu, nyai gun” kata dimas keluar nyai gun
“iya dek dimas” kata nyai gun
“nyai tolong bakar dia, dia minta di bakar” kata dimas nunjuk
“kenapa dia minta di bakar dek?” kata nyai gun
“tanya aja deh” kata dimas
Entah ngomong apa nyai gun menatap dan setan itu ternyata tersenyum dan nyai gun mengangguk.

“saya minta izin untuk memulangkan dia dek” kata nyai gun
“iya silahkan nyai, yang cepet ya biar ga kerasa” kata dimas
“baik dek, ini akan cepat” kata nyai gun

Nyai gun mengeluarkan tongkatnya dan dengan cepat dia mengetukkan tongkatnya ke tanah dan seperti membaca mantra yang entah mantra apa, setelah membaca mantra dia mengibaskan tongkatnya lalu hilang seperti tissue di bakar dengan cepat.

“semoga tenang ya lu arwah” kata gue
“gue gamau di hantuin aja dah” kata dimas
“tenang dek, dia sudah pulang dengan cepat” kata nyai gun
“syukur deh ya” kata dimas
“dah yu muter lagi siapa tau ada yang sama” kata tiara
“iya bener, seneng juga bisa bantu” kata nanda
“yaudah iya ayo” kata gue

Kita semua melanjutkan keliling sekolahan dan ketemu dengan setiap penghuni disitu dan kita berpamitan, ada yang minta di bakar dan ada yang minta memohon agar di biarkan seperti itu, jadi kami biarkan apa adanya saja, setelah berpamitan, kami semua balik ke depan kelas ternyata orang tua kita sudah menunggu depan kelas, sambil memegang raport dan kertas.

“gimana mah hasil ujiannya” kata gue
“nih liat aja sendiri” kata mama
“mana sini mah” kata gue
“eitssss enak aja barter dong” kata mama
“barter apaan?” kata gue sok bego
“emang mama gatau, siniin kertasnya” kata mama
“iya iya” kata gue ngasih kertas

Gue dan nyokap barter begitupun dengan yang lain, ternyata tulisan LULUS tertera kembali di kertas tersebut, dan kita semua teriak-teriak karena lulus baik UN dan Ujian Mandiri SMA. Seperti janji kita semua mau merayakan hal ini bareng-bareng dan sepertinya semua ngeliat ke gue dan yang artinya di rumah gue.

“mah, hari ini wildan sama temen-temen mau....” belum beres udah di potong
“BOLEHHHHHHH” kata 4 orang tua kita
“kebiasaan dah belom juga beres” kata gue
“mau pada main sama nginep kan?” kata papanya dimas
“iya pah kok tau” kata dimas
“mamanya wildan yang ngasih tau” kata papanya dimas
“aku juga mah?” kata tiara
“aku mah?” kata nanda
“iya bolehhh” kata ortu nanda dan tiara

Selebrasinya? Nyebur ke kolam ikan, dan main sama ikan gara-gara lulus dan orang tua kita cuman ketawa-ketawa doang padahal itu property sekolahan ya bodo amat. Kita semua ahirnya kerumah gue semua, tapi sebelumnya pada pulang masing-masing buat ambil baju dan lainnya. Ya seperti itulah kelulusan kita. Pada saat itu nyokap langsung nelfon bokap entah ngomong apa aja gue ga peduli yang penting gue lulus.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers