Penglihatan Lebih ( Part 51 ) New Buddy (Part 1) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 51 ) New Buddy (Part 1)

Cerita Campur - New Buddy.

“BTW macan lu bagus bro” lkata martin

Gue sama dimas bingung dengan kata-kata dia barusan kenapa dia bisa tau gue ada macan.




“eh eh tin, lu kenapa bisa tau?” kata dimas
“iya gue juga punya kaya lu berdua” kata martin nunjuk sebelahnya, macan abu abu nongol di sebelahnya
“anjing macan lagi, uler kek ah setan” kata dimas
“ga jaman ular dim” kata gue dan mbah bram muncul sebelah gue
“wih sumpah macan lu keren, kok macan gue tunduk ya sama macan lu?” kata martin bingung soalnya macannya nunduk di depan mbah bram yang berdiri tegak
“yaudah gini deh kita cerita-cerita besok, mau ga? Ketemuan di luar pulang sekolah gimana?” kata gue
“oke sip, minta nomor lu dong” kata martin

Gue sama dimas ngasih nomor kita berdua ke martin buat ngubungin besok ketemuan dimana dan mau kemananya.

“oke nih udah ya” kata gue
“oke sip makasih wil” kata martin
“lu gamau nomor kita berdua?” kata tiara senyum
“....” gue liatin dia dengan senyum nyindir
“hemmmm gak ah, ga butuh” kata martin
“HAHAHAHHAHA MAMAM” kata dimas sama gue
“ihhhh nambah satu lagi deh yang buat stress” kata tiara manyun
“lagian ada macannya galak” kata martin
“yaudah kita balik duluan ya tin” kata gue
“oke take care wil” kata martin

Kita ber 4 pulang duluan, keluar dari gerbang sekolah menggunakan motor kita yang kembar beda warna ini dan menuju ke salah satu tongkrongan gue dan yang lain semenjak punya motor, yaitu lapangan sempur nongkrong dulu.

“wil tuh orang ngomong-ngomong bisa liat juga, terus yang gue penasaran dia dari mana ya asalnya?” kata dimas
“dari rahim emaknya dim” kata gue sambil minum jus jeruk
“hahahahhahah” tiara dan nanda ketawa puas
“eh anak setan lu ya, gue serius dia asalnya dari mana” kata dimas
“ya mana gue tau dimas begooooo, yang gue tau dia dari rahim emaknya dan gue bukan kakaknya” kata gue
“ah anak bangke percuma gue nanya lo” kata dimas
“terus lu kenapa nanya gue?” kata gue
“ya gue kira lu tau nyet” kata dimas
“ya mana gue tau, yang jelas macannya tunduk sama mbah bram” kata gue
“eh iya ya, coba tanya mbah bram” kata dimas
“iya juga ya, mbah bram” kata gue manggil
“iya dek wildan?” mbah bram datang dan duduk di rumput samping gue
“mbah mau nanya, tadi macannya martin kenapa tunduk sama mbah ya?” kata gue
“saya juga kurang paham dek, mungkin karena saya tingkatannya di atas dia” kata mbah bram dan mukanya di miring-miringkan kaya anjing bingung
“cieee yang kuat, maksud saya apakah dia dari pasukan mbah juga atau dari musuh mbah?” kata gue
“saya juga kurang tahu dek, kalau dari pasukan saya, dia pasti sudah sama kita dek, kalau musuh udah berantem kayaknya dek” kata mbah bram
“yaelah jawabannya logic banget” kata gue kesel juga
“besok coba dek wildan tanyain aja dek” kata mbah bram
“MAUNYA BEGITU MBAH” kata gue kesel juga
“baik dek” kata mbah bram tetep polos
“huahahahaha macanlu tetep bisa polos gitu” kata dimas
“kaya yang punya kan?” kata gue senyum
“NAJISSSSS” kata dimas, tiara dan nanda
“kok pada ga setuju sih?” kata gue
“mana ada kaya lu polos wil” kata dimas
“kalo kamu polos yang kamu ga mungkin pegang-pegang aku kali yang” kata tiara senyum
“nah denger tuh.... hahhhhh?” kata nanda
“apaan sih nandaaaaa” kata tiara
“pegang-pegang?” kata nanda
“iya pegang tangan, ngerangkul, meluk, emang yang di pikiran lu apa sih nanda? Semenjak abis kesurupan otak lu rusak ya?” kata tiara
“ya engga sih, cuman AMBIGU aja kata-kata lu tadi” kata nanda
“ah elah dasar cewe beginian aja di bahas” kata gue minum jus jeruk lagi
“dahlah besok kita tanya-tanya dia wil” kata dimas
“pastinya” kata gue

Dari pada pusing mikirin tuh bocah kita akhirnya nongkrong aja disitu sambil main kartu, lebih tepatnya main poker di situ sambil di temani oleh macan dan ular penjaga kita, setelah hari mulai sore, kita memutuskan untuk menonton dan hebatnya kita BAWA BAJU BEBAS, biar ga kena satgas (yang sekolah sma pasti sering liat SATGAS di daerah bogor). Setelah mengganti baju di wc umum untuk cewe kalo cowo gampang bangetlah gantinya, cuek juga. Kita nonton entah film apa yang pasti bukan film romantis ya, jujur kurang suka kita sama film romantis. 

Setelah menonton kita semua pulang, karena gue cowo bertanggung jawab, gue balikin deh tuh anak orang hasil pinjaman sehari ini gue ajak main. Sampai di rumah biasalah nyokap bokap dan ade gue duduk di ruang tamu entah pada nonton apa yang pasti berita, kalo ade gue biasanya nungguin kakaknya yang ganteng ini, karena emang gue konyo kali ini gue ga pake salam dan main nyelonong ke belakang buat ambil minum.

“...” gue jalan tanpa dosa di depan mereka menuju dapur
“ehhh ada anak siapa ini? Main masuk aja” kata nyokap
“anak teh botol mah, yang di tutupnya berhadiah bayi” kata gue ngambil minuman dari kulkas
“dikira ga pulang” kata bokap
“emang boleh pak?” kepala gue nongol dari dapur
“emang di suruh pulang apa?” kata bokap gue senyum
“hemmmm, iya juga sih ya, terus wildan ngapain pulang?” kata gue
“ya kamu kenapa pulang, main aja sampe malem” kata nyokap
“sampe malem sih engga mah paling sampe pagi, kan ga boleh pulang malem” kata gue
“nah itu baru bener ya, malem ga boleh sampe pagi boleh” kata nyokap
“ yang salah mama bilangnya jangan pulang malem, nah artinya pulang pagi boleh” kata gue nyelonong duduk di ruang tengah
“iya kalo cuman bilang “Nak wildan jangan lupa pulang ya” yang ada kamu pulangnya kapan-kapan soalnya itu lebih bebas artinya, bisa besok, lusa, minggu depan atau tahun depan” kata nyokap
“nah itu mama pinter, lagian juga pulang ma, ga punya uang jajan saya mau makan apa” kata gue senyum
“emang uang 1 milyar tadi abis buat main” kata nyokap
“abislah ma, cuman segitu sih cukupnya beli jagung bakar doang sebiji” kata gue
“yaudah besok di transfer 5 millyar deh ya” kata nyokap
“oke siap” kata gue diri dan naik ke kamar gue

Serius gue di rumah kalo sama nyokap emang becandanya begitu kalo soal duit padahal sih uang yang di kasih 100rb tapi bilangnya begitu aja biar keliatan keren, ya itulah keluarga gue. Gue naik ke atas dan gue sms temen-temen gue termasuk pacar gue, dan besok kita berencana masuk sekolah lebih pagi lagi.

Paginya jam 5 gue udah bangun, menuju kamar mandi, terus pingsan di kamar mandi, serius gue ketiduran di kamar mandi, gue kebangun gara-gara di bangunin mbah bram. Setelah mandi gue siap-siap pergi ke sekolah dan ga lupa minta uang jajan dan tambahannya karena nyokap gue tau, gue mau kemana hari ini.

Seperti biasa gue jemput pacar gue dengan kecepatan penuh cuman 20kmh, sisanya dari speedo yang tertera. Sesampainya di sekolah motor dimas ada di parkiran tapi mereka berdua ga ada di kantin. Jadi gue sama tiara ke kantin dulu dan dengan inisiatif sendiri kita beliin minuman buat mereka yang sudah ada di kelas. 

“nih minuman buat lu berdua” kata gue ngasih jus kesukaan mereka berdua
“weiiissssss baik amat” kata dimas
“bayar nyet” kata gue
“yaelah juragan pake minta ganti” kata dimas nyedot tuh minuman.
“jadi kita nanti siang mau bawa si martin kemana?” kata nanda
“semangat banget lu soal martin yang” kata dimas
“iyalah dia ganteng gitu, bener ga ra?” kata nanda
“iya yaampun, sumpah ya gantengnya ga ketolong” kata tiara
“dim, bangku belah sana kosong tuh” kata gue nunjuk kursi di ujung kelas lagi
“pindah yu” kata dimas
“ihhhh punya cowo ngambekan” kata tiara megangin tangan gue
“BODO AMAT” kata gue
“eh tapi serius dia mau di bawa kemana?” kata nanda
“ke pelaminan nan” kata gue
“ih dasar maho” kata nanda
“buat lu bego” kata gue
“ih makasih wildan....” kata nanda mukanya seneng sedangkan dimas kecut kaya selangkangannya.
“kita bawa ke tempat ngopi aja apa wil?” kata dimas
“boleh tuh, tapi lu bayarin gue ya” kata gue
“KAMPRET” kata dimas
“ayolah dim” kata gue memelas
“iyadah iya, ah kampret” kata dimas
“tempat biasa ya?” kata gue
“yoi tempat biasa” kata dimas
“ihhhh untung aku bawa baju bagus” kata nanda
“aku juga bawa baju bagus sama parfum wangi banget bener deh” kata tiara
“GANJEN” kata gue sama dimas

Akhirnya gue sms si martin itu untuk ngasih tau dimana tempat kita ketemuan atau bareng aja.

“tin, ini gue wildan, nanti mau keluar bareng atau mau gue kasih alamat nih?” kata gue
“emang tempatnya dimana?” kata martin
“di daerah tuttttt (maaf koin anda habis), tau ga?” kata gue
“gue gatau daerah sana bareng ajalah gue bawa motor juga” kata martin
“okedeh sip” kata gue

Gue sudah kabar-kabar sama si martin dan akhirnya kita jalan bareng aja ke tempat kopi itu. Setelah pulang sekolah kita semua jalan barengan ke tempat yang gue maksud tempat kopi tapi agak sepi alias jauhan sama yang lain dan pakai gazebo. Kita duduk bareng lesehan dan pesen kopi kesukaan gue MOCHACHINOOOOOOOOO, sorry lebay. 

“tin gue mau tanya dah kok lu bisa liat juga?” kata gue
“iya gue turunan wil” kata martin
“turunan? Asal lu dari mana emang?” kata gue
“dari banten gue disini baru kok, sekitar 3 minggu gue disini” kata martin
“oh banten pantesan” kata gue
“dan gue mau minta satu hal sama lu wil” kata martin
“apaan tuh?” kata gue
“gue mau jadi partner lu juga” kata martin

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers