Penglihatan Lebih ( Part 36 ) Test SMA | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 36 ) Test SMA

Cerita Campur - Test SMA

2 Bulan sebelum UN berlangsung jujur aja gua ga ngerasa deg-degan atau panik seperti anak pada umumnya, gua malah ngerasa santai, begitupun dengan dimas, tiara dan nanda yang ada selalu di sisi kita.

“wil 2 bulan lagi UN nih kita masuk SMA mana ya?” kata dimas
“mana gua tau, ada ide kah kalian wahai wanita pintar” kata gua menatap nanda dan tiara
“hemmmmm belum ada ide nih gimana ya?” kata nanda
“coba yuk kita ke BP sebentar yang, siapa tau ada info yang penting” kata Tiara
“yaudah ayok, lu semua tunggu sini ya, awas jangan mesum sekolah nih” kata gua
“enggaklah gila kali lu ya dah sono cari info” kata dimas

Gua sama tiara pun menuju ruang BP yang sering gua datengin gara-gara sering buat ulah sama kakak kelas dulu dan sekarang bisa di bilang gua sama dimas paling bandel di sekolah hehehe. Kita masuk ke ruang BP di sambut oleh guru yang dukung gue diem-diem.



“halo buuuuu” kata gua
“eh nak wildan ngapain kesini?” kata bu guru
“gapap bu main aja sih” kata gua duduk di kursi BP
“main mulu kamu tuh udah buat ulah juga” kata bu guru senyum
“halo bu hehehe” kata tiara
“haduhhhh sama pacarnya ternyata ada apa kesini?” kata bu guru
“ini bu kita kesini mau tanya, kan ini mau UN ya tapi kita belum ada ide buat masuk SMA mana bu, kalo bisa jangan pakai nem bu kita ga PD “ kata tiara
“hemmm belum ada rekomendasi sih untuk sekarang ya, memang kalian mau negri apa swasta?” kata bu guru
“elah bu pake nanya, negeri dong heheh” kata gua
“kamu kayak masuk aja ke negri heheh” kata bu guru ketawa
“dih ibu gitu banget bukannya di aminin kek” kata gua
“iya aminnnnnnn” kata bu guru
“jadi ada undangan gitu atau engga bu?” kata tiara
“belum ada sih nanti kalo ada ibu ke kelas kalian deh ya di 3H kan?” kata bu guru
“iya bu mana lagi kelas paling nakal satu sekolah” kata gua
“iya kamu sama dimas itu loh berantem mulu pusing ibu” kata bu guru
“yang penting pinter bu hehehhe” kata gua
“iya sih pinter, dah kalian sana masuk nanti kalo ada kabar ibu kasih tau” kata bu guru
“baik bu makasih ya bu” kata tiara salim tangan
“dadah ibuuuu” kata gua ngangkat tangan buat tos dan si ibu ikutan tos

Kita semua balik ke kelas dan ga mikir selama jalan mau masuk kemana ya, yang bisa ber 4 dan barengan, dan jangan lupa yang tingkat kepintarannya kira-kira cocok sama otak kita. Kitapun masuk kelas taunya 2 sejoli di pojok sana lagi sender-senderan.

“woiii kasian yang jomblo napa, pada ngeliatin tuh” kata gua nunjuk yang lain
“bodo amat salah sendiri ga laku” kata dimas
“kampret dah lu emang” kata gua
“jadinya gimana ada kabar” kata nanda
“belum ada nan nanti kata bu (samarkan) bakalan di kasih tau nanti” kata tiara
“asik, kesini si ibunya nanti?” kata nanda
“iya tuh gara-gara wildan ikut, kan lu tau sendiri tuh si ibu sayangnya gimana ke si wildan, di anak emaskan” kata tiara
“tau aneh bisa gitu ya” kata nanda
“bisalah udah keran mah ya keren aja kali” kata gua
“dihhh najis” kata dimas
“iya dong pacar aku keren” kata tiara nyium pipi gua
“kan yang mesum siapa sompret, di kelas cium-cium” kata dimas
“lah ini mah rejeki gue kok lu yang sewot” kata gua
“sewotlah gua ga dapet, yang cium aku yang” kata dimas
“ihhh males di kelas tau” kata nanda
“MAMPOS” kata gua

Kita semua ngobrol seperti biasa karena kelas 3 sudah kurang dalam kurikulum ajar dan mengajar entahlah apa namanya udah lupa gua bahasa sekolahnya. Jadi santai dan ga ada guru masuk satupun jadi cuman di kelas duduk-duduk absen umum doang. Gak lama bu guru yang tadi di BP ternyata dateng.

“wildan sini deh” kata bu guru
“kenapa bu” kata gua
“sini ikut ibu” kata bu guru

Gua ikutin bu guru sampai agak jauh dari kelas kayaknya sih biar ga ada yang tau ya.

“nih ibu tadi dapet undangan tes di SMA Negri *, nah bagiin deh ke 3 temen kamu, sebenernya ini baru di sebarin hari kamis nanti tapi kamu duluan deh, gih daftar” kata bu guru
“yeeee makasih bu” kata gua
“stttt ntar pada denger” kata bu guru
“ehhh iya lupa, makasih ya bu hehehe tos bu” kata gua tos lagi deh 

Gua masuk ke kelas dengan muka agak sedih biar di kira ga dapet apa-apa dari bu guru tadi, duduk dengan muka di jelek-jelekin (emang udah jelek).

“ada kabar apa wil?” kata dimas kepo
“....” kata gue geleng-geleng sok cuek
“ga ada kabar sekolah ada tes khusus?” kata nanda
“....” masih geleng-geleng
“ada apa ih yang mukanya murem banget” kata tiara
“aku cuman dapet beginian doang” kata gua mengeluarkan 4 carik kertas ke atas meja

Mereka semua berebutan buka kertas yang sudah di lipat rapih, mereka seperti membaca sesuatu di hayati banget. Muka cewe-cewe pada senyum dan dimas doang yang mukanya ngeselin.

“muka lu kenapa dim?” kata gue nyengir
“lu mau buat gue marah wil? Berantem yuk” kata dimas diri dari kursi
“gak ah nanti gue menang, ahhahaha” kata gue ketawa
“anjir ngeselin lu ya ini kan,....” gua tutup mulutnya dimas
“stttt diem mestinya kita belum boleh dapet, kita bisa daftar duluan mumpung slot masih kosong terbatas itu baca” kata gue 

Mereka semua membaca kertas itu lagi dan tertera hanya untuk 200 Orang saja, ini adalah undangan ujian khusus atau kelas khusus, tanpa nem hanya mengandalkan nilai yang ada pada tes itu saja.

“aaaaaa sayang makasih” tiara meluk gue
“ehhhh sekolahan ini ehhh” kata gua
“makasih wil makasih” kata nanda salaman ke gue
“pstttt pada pura-pura cuek napa kalo pada tau gimana berabe” kata gua

Kita ber 4 pun diem sepseti biasa kaya ga ada apa-apa padahal seneng setengah mampus. Kita semua mengisi biodata yang ada disitu dengan lengkap dan TTD, dengan segala doa semoga lulus pas ujian test masuknya nanti. Setelah kita semua mengisi form tersebut dan menandatangani itu kami semua sepulang sekolah berencana menuju sekolah SMA Negeri * yang tidak jauh dari SMP ane (yang orang bogor pasti tau SMA mana itu). Sepulang sekolah kami jalan kaki menuju sekolahan SMA ini, setelah sampai dengan ciri khas cat warna biru muda ini kita mengetuk pagar SMA untuk minta izin ke satpam yang ada disitu.

“pak permisi” kata gua
“iya dek ada apa?” kata satpam 
“kami mau daftar di SMA ini, kita bawa form ini pak undangan” kata gua

Satpam mengecek surat yang kita bawa.

“oh ya ini undangannya bener, kasih ke bagian sekretariat aja dek” kata satpam ini senyum
“kalau boleh tahu belah mana ya pak?” kata gua
“disitu dek, gedung tengah itu sebelah lapangan basket kan ada gedung panjang, nah disitu ada tulisannya kok di atas nanti sekretariat” kata satpam ini senyum
“baik pak makasih ya” kata gua senyum 

Kitapun masuk ke dalam sekolah, luas banget ga kaya SMP gue (yaialah ndrooooo gila kali lu), Baru aja masuk mata kami di suguhi oleh pemandangan yang menyenangkan, ya banyak setan berkeliaran disana, mulai dari lab komputer, entah ruangan apa ini banyak alat musik kayaknya ruangan kesenian sih dan sekaligus aula, banyak kunti disana yang menatap ke kita.

“wih gila nih sekolah penghuninya bejibun” kata dimas
“gapapalah, lumayan buat uji nyali” kata gua
“iya sih malem-malem nih kondisi sekolahan gimana ya” kata dimas
“ya begini lu liat aja sendiri” kata gue nunjuk kesemua setan
“hehehe dimas takut” kata nanda
“ihhh takut setan apaan, gaklah, mana ada gue takut sama setan” kata dimas
“ihhhh bohong banget kamu tuh” kata nanda
“ini sekolah seger baget ya banyak pohonnya” kata tiara
“iya kaya kamu ra seger” kata gue senyum
“seger apanya?” kata tiara
“emmmm..... seger apa ya....” kata gua
“mulai mikirnya ngeres kan nih anak” kata dimas dorong bahu gue
“dih sotau lu, lu galiat apa pacar gue mukanya seger gini cantik” kata gua
“tau dah tau, yank kamu kapan cantiknya?” kata dimas ke nanda
“ihhhh bodo amat” kata nanda mukul kepala dimas
“awwww, katanya sakit kok di pukul?” kata dimas
“siapa suruh bilang gitu” kata nanda buang muka
“yaelah sensi amat” kata gua

Sejenak gua penasaran sama ini sekolahan jadi gue punya ide buat nyari tau nih sekolahan lewat mbah bram.

“mbah bram” kata gua
“iya dek” kata mbah bram muncul
“buat apaan lu manggil mbah bram?” kata dimas
“ada deh” kata gue nyengir
“yang jangan aneh-aneh ya aku gamau” kata tara cemberut
“iya engga elah belum juga bilang, mbah bisa bantu saya?” kata gua
“bisa dek, bantu apa?” kata mbah bram
“tolong cek mbah di sekolahan ini setan yang paling kuat siapa dan dimana mbah, oke? Kalo udah kasih tau saya mbah” kata gua
“baik dek wildan, sekarang dek?” kata mbah bram
“ya iyalah mbah, tolong ya mbah” kata gue senyum
“baik dek wildan” lalu mbah bram menghilang
“bener ya lu kurang kerjaan anjir” kata dimas
“bodo gue penasaran” kata gua

Kita ber 4 akhirnya menemukan ruangan sekretariat yang dimaksud, kita mendapati beberapa guru administrasi sedang sibuk bekerja.

“bu, punten” kata gua
“iya dek ada apa ya?” kata bu ini senyum
“ini bu kamu mau mendaftar ujian khusus” kata gua
“oh iya bisa, kalian bawa formnya?” kata bu guru ini
“ini bu ada” kata gua

Kita semua memberikan kertas yang telah kami isi sebaik mungkin.

“ini kan baru di kirim tadi pagi ya tapi kalian sudah dapat hebat” kata bu guru
“iya bu, guru BP kita ngasih tau adanya ujian khusus” kata gua
“ohhh iya ga masalah de bisa kok, kebetulan kalian orang pertama yang kesini buat mendaftar” kata bu guru
“heheh iya bu makasih, abis kita minat bu” kata gua
“kalian hebat” kata bu guru
“ini udah semua bu? Atau ada yang harus kamu urus lagi?” kata tiara
“ohh iya lupa, sama ini bayar admisnistrasi sedikit” kata bu guru memberikan jumlah uang yang harus di bayar
“oh iya bu” kata gua melihat angka di kertas itu dan uang gua ga cukup.
“mas lu bawa uang lebih ga” kata gue bisik.
“berapa sih?” kata dimas bisik juga
“nih segini” kata gua ngasih liat.
“yaelah pas banget uang gue” kata dimas
“yah gue gimana dong abis uang gue” kata gua
“dah yang biar sama aku aja” kata tiara
“udah udah ga usah aku besok aja” kata gue
“udah gapapa” kata tiara mengeluarkan dompet.

Sebenernya ga enak sih di bayarin, apa lagi sama cewek kalo sama dimas bodo amat, ini sama tiara malu bro harga diri menurun ke angka 40%, Berkat dia gue bisa daftar hari ini dan orang pertama.

“ini bu uangnya” kata tiara memberikan uang yang telah di kumpulkan
“baik, ini untuk ber 4 ya” kata bu guru
“iya bu, ada lagi?” kata tiara senyum
“ini sama tanda tangan disini dek” kata bu guru ini memberikan secarik kertas dan tiara menandatangani itu.
“baik ujiannya di mulai minggu depan ya” kata bu guru ini
“baik bu terimakasih” kata kita semua 

Kita meninggalkan ruangan itu dan ternyata mbah bram ada di depan pintu menunggu.

“eh mbah gimana hasilnya?” kata gua
“di sebelah sana (deket lapangan basket) ada genderuwo dek, lalu di belakang gedung yang ini (gedung kelas) ada jin yang usianya sekitar 100TH, lalu yang paling kuat adalah di pojok dekat lapangan dek, disitu ada kuntilanak berusia 500TH dek” kata mbah bram
“widih bener kan perasaan gue ga enak soalnya, tapi sama mbah bram ga di apain-apain kan?” kata gue
“tidak dek, saya hanya mengecek saja, apa harus saya bunuh dek?” kata mbah bram
“ga usah mbah nanti aja itumah” kata gua
“baik dek, lalu apa yang harus saya lakukan?” kata mbah bram
“dah mbah pergi dulu aja nanti kalo saya panggil lagi tolong dateng ya mbah, tidak apa-apa kan?” kata gua
“itu tugas saya dek” kata mbah bram senyum
“oke deh mbah, kita pulang dulu ya” kata gue
“beik dek hati-hati” kata mbah bram menghilang

Kita semua akhirnya pulang ke rumah masing-masing dengan perasaan yang cukup lega karena sudah mendaftar di SMA yang bagus dan berkualitas, Dan setidaknya gua tau itu kondisi sekolahan gimana mana ada kunti kuat lagi umur 500TH berabe dah yang ketemu, di bawa sama tuh kunti mati jadi makanannya, tapi ga apa-apalah selama bukan gue yang jadi santapannya.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers