Penglihatan Lebih ( Part 37 ) Ujian Test SMA Negeri | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 37 ) Ujian Test SMA Negeri

Cerita Campur - Ujian Test SMA Negeri 

Pagi ini mestinya kita masuk dan absen kesekolah tapi kita harus ikut ujian khusus ini, dan sejujurnya nyokap gue gatau kalau ane daftar sekolah jadi ane ga bilang ke nyokap. Guepun berangkat pagi sambil ngabarin temen-temen ane pakai HP Nukie 1100 yang gue sayang. 




“ketemuan di sekolah ya depan BP” kata gue ngirim kesemua
“oke tungguin gue ya, awas lu ga nungguin gue gampar” kata dimas
“kita ketemuan di depan komplek aku aja, berangkat bareng yah yah, mau di bawain apa yang?” kata tiara
“siap bossss gue mau meluncur ini” kata nanda
“berangkat aja dulu tot bawel bener” kata gue ke dimas
“oke deh, ketemuan di depan komplek kamu ya nanti aku turun nungguin kamu deket pangkalan angkot, bawain roti kornet hehehhe” kata gue
“sippp gue juga meluncur nan” kata gue

Guapun memasukan semua peralatan ujian hari ini, dan dengan segala doa gua memohon biar lancar hari ini, gua pakai tas gue dan sepatu putih kesayangan ane.

“mah wildan berangkat dulu” kata gue
“tumben pagi amat mau kemana sih?” kata mama
“mau ....” kata gue
“mau ketemuan sama pacarnya yah di depan komplek?” kata nyokap gue nyengir
“au ah mah gelap dah ah, uang jajan heheheh” kata gue
“hemmmm pacaran ga modal, nih di tambahin buat ongkos JEMPUT pacar” kata nyokap
“makasih mah, dahhhhhhh, pulang telat ya” kata gue
“iya ati ati, kalo pegangan tangan bilang mama ya” kata nyokap
“terserah mama” kata gue pergi

Guepun jalan ke pangkalan angkot yang tidak jauh dan menuju ke kompleknya tiara yang tidak jauh sekitar 3 km dari komplek gue, saat sampai disana gua liat tiara belum ada. Tetapi setelah beberapa lama menunggu bidadaripun dateng padahal baru mau ane sms tuh anak.
“ayangggggggggggg” kata tiara agak teriak
“.....” gue buang muka
“ih kok buang muka gitu sih ah” kata tiara senyum
“ga usah pake teriak kali malu” kata gue
“hehhe iya iya maap yu berangkat, nih rotinya” kata tiara ngasih bungkusan ke ane

Di dalam angkot kita ngobrol seperti biasa dan makan roti yang di kasih sama pacar gua dan rasanya..... ENAKKKKKKK, tenang bukan buatan dia kok buatan mamanya, makanya bisa enak coba dia yang buat ragu gue. Sampai sekolah kita berdua menyebrang jalan kita lihat 2 mahluk ber daging sedang diri dan dadah ke kita, siapa lagi nanda sama dimas di pos satpam SMP penunggu setia memang.

“woeee lama lu kampret” kata dimas
“lah sabar rumah gue jauh ga kaya lu nyong” kata gue
“tetep aja lama paling ngapain dulu hahah” kata dimas
“udah ga usah banyak ngomong keburu telat ini” kata gue
“eh iya bener ayo ayo” kata nanda

Kita semua masuk ke sekolah dan menuju ruang BP, tentu saja kita disana ketemu dengan ibu yang kemarin, kita minta izin untuk ikutan tes tentu kita mendapatkan izin hehehe kerjasama baik. Setelah mendapatkan izin kita kabur dari sekolah menuju SMA yang kemarin kita daftar. Pas sampai sana kita melihat sekumpulan anak-anak seumuran kita rame banget buat ikut ujian khusus. Kita memasuki sekolah dan mencari ruangan karena ruangan kita sama.

Sesampainya di ruangan kita duduk dimana ada nama kita di mejanya, nih kelas deket sama kunti yang umurnya ratusan tahun deh sumpah, jadi ane suruh mbah bram aja deh buat jaga.

“mbah saya minta tolong” kata gua dalem hati
“apa dek wildan” dia muncul
“kan kelas ini dekat dengan kunti yang kemarin mbah lihat bisa bantu jagain ga, takut ada yang kerasukan atau bagaimana mbah, tolongin yah. “ kata gua
“baik dek wildan saya akan menjaga di luar” kata mbah bram
“makasih mbahhhhh” kata gue
“baik saya keluar dulu dek” kata mbah bram

Mbah bram cabut deh dari hadapan gue untung pada ga bisa lihat macan sebesar itu, kalo liat udah teriak-teriak kali ya.

“nyet mbah bram mau kemana” kata dimas
“mau jagain” kata gue
“jagain dari apaan?” kata dimas
“itu yang kunti kemarin dia liat” kata gua
“ohhh butuh bantuan ga?” kata dimas
“ga usah macem-macem kalo mau jaga buat disini aja” kata gua
“oke deh siap” kata dimas 

Pengawas masuk kelas dan jujur jantung gue berdetak dari pada tau mau UN itu biasa aja di banding sama ujian khusus ini soalnya gue mau masuk sini memang dari dulu. Setelah soal di bagikan ada aja yang jail di depan mata, entah ada rambut, atau ada anak kecil ngintip dll ga nikmat banget dah buat ngerjain soal, nih kelas atau tempat uji nyali ya lokasinya beda seruangan sama kunti itu tinggal sih jadi wajar aja kali ya banyak gini.

Setelah 2 jam mengerjakan soal kita semua keluar untuk istirahat dan ane lihat mbah bram duduk di dekat tiang.

“mbah bram” kata gue senyum
Mbah bram datang mendekat ke ane “iya dek wildan” kata mbah bram
“gimana kuntinya” kata gua
“dia ga macem-macem dek kalau tidak di ganggu” kata mbah bram
“oke deh mbah ngapain ditiang tadi kan setannya belah sana” kata gua
“disini auranya agak gelap dek, banyak banget penunggunya dek” kata mbah bram
“yaudah mbah gapapa sih kan saya masih punya mbah” kata gue senyum
“baik dek” kata mbah bram
“lu ngomong sendirian aja wil wil” kata dimas baru keluar kelas
“siapa yang sendirian nih apaan” kata gua nunjuk mbah bram
“ya kan orang lain ga bisa liat” kata dimas
“ya tapikan dari tadi ga ada orang makanya gue ngomong sendiri” kata gua
“iya sih” kata dimas
“akhirnya selesai jugaaaaaa” kata nanda dan tiara keluar bersamaan
“bisa? Soalnya enak yah?” kata gua
“itumah soal lu, makanya lu keluar duluan” kata nanda
“iyalah gampang gitu” kata gue songong
“tai songong bener nih bocah ye” kata dimas pitting gue
“aduh aduh sapa suruh ga belajar nyet” kata gue lepasin dari pitingannya
“ dah dah mending kita coba ke kantin gimana” kata tiara
“oke deh” kata gue

Kita semua menuju kantin. Ternyata terdapat jajanan yang lebih berbeda dari SMP gue, akhirnya gue pesan nasi goreng dengan telor setengah matang dan minumnya jus jeruk, salah satu menu fav gue ya. Salmbil makan kita ngobrol – ngobrol seperti biasa.

“ga kebayang deh kalo bisa masuk sini” kata nanda
“iya bener juga ya” kata tiara senyum
“emang ada yang salah sama ini sekolah?” kata gua
“gak sih wil cuman asik aja asri nih sekolah, walau banyak setannya sih kaya disana nah” kata nanda nunjuk seorang anak yang di ikutin sama kunti
“buakakakkakakak di ikutin begituan mampus dah” kata dimas ngakak
“hahaha kalo bisa liat gue jamin udah nangis nangis tuh anak ya” kata gua
“ih tolongin napa kasian tau” kata tiara
“udah biarin aja ra, biar asik kita liatnya ga monoton hehehe” kata dimas
“ihhhh liat di ikutin mana mukanya jelek lagi” kata tiara
“biarin ntar juga pas ngaca liat sendiri” kata gue nahan ketawa 
“mudah mudahan sekelas ya kita” kata nanda
“aminnnnnn” kata kita ber 3
“kan kalo sekelas lagi asik hehehhe” kata nanda
“bilang aja kangen sih nan” kata gue
“kan genit kan genit” kata tiara
“ih emang bener kan” kata gue
“dah ra kalo dia maunya sama nanda lu sama gua aja” kata dimas
“ogahhhh mending gue jadi pacar ke 2 dari pada sama lu” kata tiara
“MAMPOS” kata gue
“tai bener idup gua” kata dimas

Bel pun berbunyi yang menandakan untuk masuk kelas lagi, kita melanjutkan ujian selanjutnya dan seperti biasa mbah bram menjaga di luar. Kali ini adalah test psikotes yang di benci sama orang-orang tapi kalo gue malah seneng sama tes beginian. Soal-soalnya menarik perhatian mata gue, setelah selesai sesi ini sudah selesai semuanya, sama bahasa inggris sih satu lagi tapi ga masalah lah. 

“akhirnya pulang jugaaaaaa” kata gue keluar kelas
“pusing pala gue pengen pecah” kata dimas
“alhamdulillah semoga hasilnya bagus” kata tiara
“iya bener, pengen sekolah disini gua” kata nanda
“dah ah pulang yu istirahat abis itu kita berdoa dah biar keterima” kata gua
“hayuuuuuu, tapi aku main ke rumah kamu yah” kata tiara
“bolehhhhh” kata gue
“gue main ke rumah siapa? Main ke rumah kamu ya yank?” kata dimas
“hemmmm kalo di pikir-pikir sih aku mau ke rumah wildan, kalo kamu mau ke rumah aku ya kamu sendirian ya” kata nanda ketawa
“sial bener gue, yaudah gue pulang” kata dimas mau pergi
“dihhhh punya partner ngambek, dah ke rumah gue yo” kata gue ngerangkul dimas
“gitu dong ajak gue” kata dimas
“maunya lu di perhatiin nyet” kata gue

Kita semua pergi ke rumah gua dan beristirahat di kamar gue, pada tepar, tiara? Tidur sama gue di karpet, pelukan doang sih sama cium-ciumlah dikit ya, maklum ABG kan hehehhe. Hasil test akan keluar 1 hari sebelum hasil UN di umumkan oleh pihak negara, jadi moga moga lulus deh. Sampai sini dulu, ane mau lanjut tidur ya hahaha

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers