Penglihatan Lebih ( Part 22 ) Ngelamar...Ehhh....Nembak (Part2) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 22 ) Ngelamar...Ehhh....Nembak (Part2)

Cerita Campur - Penglihatan Lebih ( Part 22 ) Ngelamar...Ehhh....Nembak (Part2)

Dia menuntun kita semua lebih dalam di dalam rumah itu padahal nih rumah rubuh abis kita. Gue liat si tiara santai aja liat sana sini ga kaya nanda rewel banget kaya bawa anak SMP *ehhh gue kan SMP ya.... Dia kaya menikmati setiap pemandangan disini.


Quote:“wil wil, liat deh itu ada anak kecil botak” kata tiara
“tau tuh kenapa jam segini dah keluar dari kandang” kata gue
“ya kan emang jamnya wildannnnn, suka pinter lu ya” kata tiara
“lah bener tuh yang dewasa-dewasa wajar aja, itu bocah masih botak lagi keluar” kata gue
“ya jenisnya begitu kali wil” kata tiara
“iya sih hehehhe, oh ya lu kok kenapa ga ketakutan kaya nanda dah?” kata gue tatap dia
“lu mau tau kenapa?” kata tiara
“iya kenapa emang?” kata gue panasaran
“soalnya gue punya orang yang gue percaya buat ngelindungin gue” kata tiara sambil megang tangan gue.

Jantung gue ancur woiiiii stadium 4 LONTONG, di pegang sama bidadari cantik, seksi, emmmm..... menggairahkan... ehhhh menawan maksud gue... ya itu.

“emmm kok....kok gue?” kata gue gugup
“iya gatau kenapa gue percaya aja sama lu buat jagain gue, ga ada salahnya kan?” kata nanda senyum
“i.....iyaaa sih ga ada salahnya emang” kata gue gugup lagi deh ancur
“yaudah ngapain gue takut jadinya, udah ah ga usah gagap gitu, ayo” kata Tiara narik tangan gue ke arah dimas sama nanda.


Kita melewati ruang tamu dan dapur dari rumah itu akhirnya kita berada di taman belakang rumah ini, ga ada semak-semaknya kayaknya pada mati tumbuhannya. Dimas ngasih kode buat melancarkan aksi ini. Gue pun mengerti tanda dari dimas dan gue nyuruh Mbah Bram buat jaga-jaga kalo ada yang bandel nih. Mbah bram berada di tengah antara gue-Tiara sama Dimas-Nanda, Nyai Gun? Dia menjaga sekitar taman ini biar ga ada yang jail biar hantu jadi saksi aja.
Quote:“Nanda-Tiara sebenernya gue sama wildan ada yang mau kita omongin” kata dimas ngadep ke nanda dan menengok juga ke tiara dengan senyuman.
“iya kita mau ngomong sebenernya makanya kita bawa kesini” kata gue senyum
“tapi kenapa tempatnya kaya gini sih?” kata nanda bingung
“kita mau melakukan hal yang beda soalnya kita beda” kata dimas
“jadi ini rencana kalian berdua?” kata tiara senyum
“iya ini rencana kita dari kemarin ra” kata gue
“tapi di sini gelap nihhhh” kata tiara
“iya iya gue tau gelap bentar ya, Mbah Bram bisa nyala lagi ga?” kata gue
“untuk apa dek?” kata mbah bram
“disini gelap mbah biar terangan dikit” kata gue senyum
“baik dek saya bisa” Kata mbah bram langsung menyala badannya api biruuuuuu.
“hahah itu mbah bram di jadiin lilin gapapa wil?” tanya dimas
“gapapa kok tenang tenaga dia banyak” kata gue senyum
“oke kita lanjut aja wil” kata dimas
“oke wil” kata gue


Gue sama Dimas ngasih kode mata untuk barengan ngomongnya.
Quote:“maukah kalian jadi pacar gua?” kata gue sama dimas to the point
“whatttt?” kata nanda
“tar tar sejak kapan kalian suka?” kata tiara bingung
“aku suka sejak kamu bawel di sebelah tempat duduk aku di sekolah nan” kata dimas
“kalo kamu entah sejak kapan, yang pasti gue suka” kata gue 
“termasuk pas ngelamun?” kata tiara nyengir
“hemmm yap salah satunya” kata gue
“jadi gimana?” kata gue sama dimas

Tiba-tiba ada suara nangis “HU HU HUUUUUU” dan suara nenek lampir “HIHIHIIIIIII” gue sama dimas gedek kan.

“bentar jangan dulu jawab” kata dimas

Gue sama dimas nyamperin 2 setan itu, gue yang nangis dimas yang ketawa, yaaaaaa momennya ga pas banget nih setan. Gue jongkok di depan yang nangis ini.
Quote:“eh setan kenapa lu nangis hah?” kata gue kesel
“saya mati massss” kata setannya
“lu ga bisa nangis lain waktu apa gue lagi nembak tuh” kata gue
“ya saya harus gimana mas huuuuuu” kata nih setan
“ya diem bisa kali, beres gue nembak nangis lagi gapapa dah bisa ga?” kata gue
“gak bisa mas saya sedih huuuu huuuu” kata dia
“mau diem apa gue bakar” kata gue
“iya mas iya saya diem” kata nih setan
“nah gitu dong nurut” kata gue menuju tiara

Sedangkan yang gue denger dari dimas.

“tan woi tan lu bisa diem ga” kata dimas
“hihihiiiiiiiii apa kamu marahin saya” kata nih setan
“dih nyolot lagi, ehhhh liat ya disana ada 2 cewe mau di tembak.. gak sih satu punya temen gue... lu bisa diem dulu ga?” kata dimas
“hihihiiiiiiiiiiii kamu ga punya hak buat atur sayaaaaaa” kata dia
“oke gue ga punya tapi temen gue punya” kata dimas sebelahnya keluar nyai gun
“hihihiiiiiiii ampun massss hhiiiiiiiiiii” kata dia
“nah gitu, diem sssstttttttt” kata dimas
“iya masssss hihihiiiiiiiiiii” kata dia berisik banget
“heh diem psttttttttt, ngerti diem ga?” kata dimas tegas
“iya mas ampun” kata tuh setan

Akhirnya kita balik lagi ke 2 wanita ini sambil pegang tangannya dan liat matanya. 

“oke gue ulang ya... ehemmmm...... gimana mau ga lu jadi pacar gue?” kata dimas.
“hemmmm iya aku mau jadi pacar kamu kok mas” kata nanda 
“yihaaaaaaaa, giliran lu wil” kata dimas seneng mereka berdua pelukan.

“hemmm ra, lu gimana mau jadi pacar gue?” kata gue sedikit cemas
“kalo gue bentar ya hemmmm” kata tiara mikir
“....” gue masih natap dia penuh dengan harapan dan gue liat dimas sama nanda natap gue dengan senyum bukan itu aja mbah bram dan nyai gun natap gue juga tapi gak lama ada suara dari atas genteng.
“TERIMA AJA MBAK DARI PADA BERAKHIR SEPERTI SAYA MASNYA” kata tuh setan
“sejak kapan lu disana woi” kata gue
“emang kamu mati kenapa?” kata tiara nanya
“PATAH HATI MBAK” kata dia
“kasian bener tuh setan, makanya kalo mau nembak belajar dulu asal nembak aja” kata dimas
“mas diem nape” kata gue melotot
“eh iya lupa gue sorry” kata dimas nutup mulutnya
“oke gue minta vote deh diantara kalian ber 5 (dimas, nanda, mbah bram sama nyai gun), kalo gue harus terima angkat tangannya ke atas, kalo engga ya ga usah angkat tangan, jadi terima apa engga?” kata tiara

Gue liat ke mereka semua, kebanyakan dari mereka semua angkat tangan dan tiba-tiba tiara angkat tangan juga tinggi ke atas.

“iya aku terima kok wil” kata tiara senyum
“hahhh yang bener?” kata gue kaget.
“beneran kok.... SAYANG” kata tiara
“Horeeeeee... makasih raaa” kata gue meluk tiara

Sebentar kita pelukan gue sadar satu hal, Mbah Bram ga angkat tangan, wah parah gue pikir. Gue melepaskan pelukan dari tiara dulu.

“bentar dulu ra, Mbah kok Mbah parah sih” kata gue jongkok di depan mbah bram
“ada apa dek? Saya tidak mengerti” kata mbah bram bingung
“tadi suruh angkat tangan kenapa ga angkat tangan mbah?” kata gue
“saya sudah angkat tangan dek” kata mbah bram
“mana kok saya ga lihat mbah” kata gue bingung
“saya angkat dek, cuman masalahnya tangan saya hanya bisa di angkat segini dek” kata mbah bram menganggak satu tangannya, memang cuman sebatas dagu kalau lagi diri sama kaya anjing
“astaga macan gue, gue lupa kalo ini macan astagaaaa” kata gue garuk-garuk kepala
“ada yang salah dek? Sepertinya adek bingung” kata mbah bram
“huahahahaha bener juga ya cuman bisa segitu” kata dimas ketawa
“diem lu nyet, gapapa mbah gapapa makasih ya mbah” kata gue ngelus mbah bram yang masih ber api
“baik dek” kata mbah bram
“mbah udah ke normal mbah” kata gue ke mbah bram.
“yakin dek gapapa sama sekitar sini?” kata mbah bram memperhatikan seluruh sekitar kita
“mbah itu setan biasa, ga usah pake model begini, nanti kalo ada yang liat gimana” kata gue
“baik dek” kata mbah bram balik ke normal


Kita semua akhirnya happy ending, kita berdua di terima oleh 2 wanita cantik ini, keluar dari rumah kosong ini dengan hati lega dan bahagia, sejak itu juga gue pegang tangan tiara dan dia tersenyum ke ane. Dimas juga begitu untung normal tuh orang, gue berterimakasih sama dimas rencana sukses. Setelah acara ritual nembak ini kita semua heading ke rumah gue dengan hati bahagia, sebelum pulang beli gorengan dulu lah sama eskrim buat jalan kaki ke arah rumah gue soalnya lumayan jauh. 

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers