Penglihatan Lebih ( Part 24 ) Jahilnya Nyokap Gue (Part 1) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 24 ) Jahilnya Nyokap Gue (Part 1)

Cerita Campur - Jahilnya Nyokap Gue (Part 1)

Setelah kita berdua memasuki kamar gue udah ga peduli apa yang gue pikirkan gue cuman ngantuk, ngantuk dan ngantuk. Gua langsung rebahan di kasur ga peduli apa yang bakalan terjadi, gue tiduran bener-bener di posisi ujung tempat tidur soalnya gue masih berpikir ga enak aja sekasur sama tiara kasian. Gue ngintip ke arah pintu sebentar dan ternyata Tiara menutup pintunya dan menguncinya. Pokoknya gue ga peduli gue mau tidur, gue lanjutin lagi merem sambil tengkurep, sudah mau masuk ke alam mimpi tiba-tiba gue denger suara cewe, jelas banget super jelas.




Quote:“ehhh kenapa tidurnya begitu sih” suara Tiara
“hemmmmmm” kata gue ngantuk
“iya kenapa tidurnya begitu sih kan kesinian bisa” kata tiara
“hemmmmm, ngantuk raaaaa, udah ga kuat” kata gue ngubah posisi kepala.
“ishhhhhh sinian gak” kata tiara narik tangan gue
“aghhhhhhhh iya ra iya” kata gue geser agak ke tengahan.
“nah gitu kan enak ngapain di ujung situ” kata tiara
“gak enak takut” kata gue
“gak kok gue ga gigit” kata tiara
“bodo amat gue ngantuk ra” kata gue merem dan miring ke membelakangi rara


Tiba tiba ada pergerakan dari belakang gue kayaknya sih tiara sudah mulai tiduran tapi mulutnya masih belum bisa berenti.
Quote:“kalo kauya gini bakal di marahin sama nyokap dan bokap kamu ga?” kata tiara
“gatauuuu” kata gue ngantuk berat
“kok gatau sih, ihhhhh” kata tiara kayaknya agak kesal
“iya sekarang kamu pikir ya, yang ngasih kunci siapa?” kata gue
“nyokap lu” kata tiara
“Jadi artinya?” kata gue
“boleh” kata tiara
“yaudah beres kan? Dah ya mending kita tidur sekarang udah jam berapa besok bangun subuh kan” kata gue meluk guling makin kenceng
“iya deh hehehe” kata tiara kayaknya seneng.


Lagi asik-asik merem dengan tenang ternyata ada pergerakan lagi yang gue gatau pergerakan apa lagi tapi masa bodo amat, setan paling, eh tapi gue dari tadi semenjak masuk kamar ini ga liat si mbah bram, sambil tidur deh gue telepati ke mbah bram
Quote:“Mbah kemana mbah kok ga di samping aku mbah?” kata gue dalem hati
“maaf dek saya ga berani masuk” kata mbah bram
“emang mbah dimana sekarang?” kata gue
“di depan pintu kamar dek” kata mbah bram
“kenapa ga berani masuk mbah?” kata gue
“maaf dek, tadi saya mendapatkan pesan dari mamanya dek wildan agar tidak mengganggu” kata mbah bram
“apaan sih mbah masuk aja sini” kata gue
“tidak dek, saya tidak apa-apa disini, saya menjaga pesan dari mamanya dek wildan” kata mbah bram.
“kalau ada setan gimana mbah nasib saya?” kata gue
“tenang saja dek ga ada setan yang berani masuk ke rumah dek” kata mbah bram
“sotau ih si mbah mah” kata mbah bram
“tenang saja dek, saya jaga dari sini” kata mbah bram


Sial pasti nyokap gue dah yang nyuruh Mbah Bram buat nunggu di luar kamar, emangnya gue sama tia... o...ooow...... ada tangan ngelingker di perut gue. Gue liat ternyata tangan tiara gue tau tangannya tiara soalnya halus dan sedikit berbulu. Oke jantung gue ga enak, kayaknya nyokap gue lagi nyengir-nyengir di kamarnya, ahhhh jadi ga bisa tidur malah melek.
Quote:“hemmmm raaaa” kata gue
“kenapa sayang” kata tiara
“kamu ngapain dah?” kata gue
“meluk kamulah” kata tiara
“kok tiba-tiba sih?” kata gue
“ya gapapa emang kenapa? Ga boleh ya? Heheheh” kata tiara
“hemmmm... boleh sih....cuman belum biasa aja” kata gue
“yaudah buat jadi biasalah” kata tiara 
“emang yakin kamu gapapa?” kata gue
“harusnya aku yang tanya begitu” kata tiara “balik badan dong” kata tiara
“hah balik badan?” kata gue
“iya balik badan, sini dong sayang” kata tiara narik badan gue
“hemmm iya iya iya” kata gue 

Gue memberanikan diri buat balik badan berharap bukan setan, oke dia tiara gue udah balik badan dia senyum, dalam kegelapan kamar aja gue bisa liat kalo dia senyum manis banget mukanya depan muka gue, tangan kirinya melingkar di pinggang gue. Oke “Junior” mulai bereaksi istilahnya “BERONTAK DALAM SEMPAK”, baru kali ini gue ngerasain kaya gini dan sedekat ini. Senyuman dia buat gue ga bisa ngapain ngapain apa lagi dia geser badannya lebih dekat sama gue, dadanya nempel di dada gue, udah ada isinya bro tebel, badan kita udah kaya kembar siam aja, mepet bener.
Quote:“halo sayang” kata tiara
“haa.... haiii” kata gue bingung
“kenapa si takut gitu, aku kaya kunti ya?” kata dia
“bu...bukan gitu ra... ga pernah...” kata gue di potong
“ga pernah pelukan?” kata tiara
“....” gue hanya mengangguk
“udah gapapa sini aku juga kan belum pernah pelukan, seneng rasanya aku bisa meluk kamu” kata tiara
“yakin?” kata gue
“yakin dong sayang, udah dari kemarin aku pengen meluk tapi takut kamunya marah” kata tiara
“te... terus?” kata gue
“yaaaa taunya ga marah malah lucu gini mukanya liat, gelap sih kalo nyala lampunya pasti keliatan merahnya” kata tiara senyum
“i...iyaa... mau gimana lagi ra.. pacaran aja baru kali ini” kata gue
“iya percaya kok, makasih ya” kata tiara senyum
“buat? Makasih buat apa?” kata gue 
“udah berani bilang suka sama aku, dan kamu orang pertama” kata tiara
“iyaaa kelamaan di pendem ga enak juga ra” kata gue
“iya ngerti kok malah aku seneng kan sekarang dan kamu berhasil buat aku senyum” kata tiara senyum
“....” gue balas senyumannya
“will” kata tiara
“apa ra” kata gue
“sayang kamu” kata tiara langsung cium bibir gue


Dan apesnya gue gatau caranya ciuman baru pertama kali, bibir gue udah ga perjaka, setan, anjing semua kesebut, bingung.... bibirnya anget bro, basah langsung bibir gue... gak maksud gue banjir... iya banjir.... Dia peluk gue makin kenceng bro, dadanya makin rapet tingkah gua makin aneh, tangan gue otomatis gitu aja meluk dia dan narik dia ke atas gue, ya.... gue selalu pakai posisi itu... upssss...... mulut kita masih bersatu belum terpisahkan dan tangan gue ngelus punggungnya, junior gue udah tegang maksimal di bawah badannya, gue baru sadar dan gue dorong badannya dulu.
Quote:“raaaa sorry, sorry gue kelebihan” kata gue bingung
“gapapa kok, aku seneng, berarti kamu beneran sayang sama aku wil, mau lagi?” kata tiara senyum
“....” gue cuman bisa diem membatu
“kelamaan ah nungguin jawaban kamumah” kata tiara nyosor bibir gue lagi


Bibir kita bersatu lagi kaya di kasih power glue dan yang ini rasanya makin panas, badan dia ga bisa diem, tangannya ngelus kepala gue dan gue ngelus punggungnya, dia diem aja ga ada penolakan sama sekali dari dia, oke gue tiba-tiba jadi pria dewasa, tangan gue menjelajah ke pantatnya yang masih menggunakan celana super pendek kulit pahanya begitu halus di bandingkan kulit tangannya, gue sedikit meremas pantatnya dan dia makin memanas ciumannya, tiba-tiba gue merasakan ada tangan yang masuk kedalam baju gue, BAJU YA BAJU BUKAN CELANA, ternyata tangan tiara yang sedang menjelajahi dada gue di elus-elusnya dada gue yang masih rata ini tapi gatau kenapa gue merinding di pegang sama dia, seperti sudah biasa buat dia. Karena gue yang terbawa suasana, tangan gue masuk ke dalam celananya dan gue remas kedua pantatnya dari dalam ternyata gue baru sadar, DIA GA PAKE CELANA DALEM, WTH. Karena gue tau dia ga pake celana dalem gue sedikit bertanya sama dia.
Quote:"hemmmm ra ra ra bentar" kata gue narik napas
"kenapa sayang, hahh hahhh" kata tiara ngos ngosan
"ini kamu ga pake celana dalem?" kata gue
"hahhh hahhh engga pake" kata tiara
"kenapa ga pake?" kata gue
"Emang dari sd aku kalo mau tidur ga pake celana dalem" kata dia mengatur napasnya.
"tapi hemmmmm" mulur gue di trabas lagi

Dia nyiumnya makin ganas, puting dada gue di puter-puter sama dia, geli sih tapi gue ngerasain ada yang nonjol dari balik bajunya, entah apa itu gue masih ga ngerti masih SMP bos sekarang sih ngerti, kancing baju kan? serius amat lu semua bacanya kalem napa, yang cowo jaga selangkangan yang cewe..... gatau. Gerakan badan tiara sudah ga keatur kaya cacaing kepanasan ga jelas, gue merasakan denyutan aneh dari selangkangan gue sendiri, gatau mau apaan. Setelah beberapa lama ciuman gue sadar kalau gue belom siap karena gue gatau jurus selanjutnya, jadi gue berhentikan sampai sini dulu.
Quote:“raaa, sampai sini dulu ya” kata gue senyum
“hehehe iya gapapa kok aku seneng bisa kaya gini sama kamu” kata tiara
“baru pertama kali aku kaya gini ra” kata gue
“dan baru pertama kali juga buat gue ciuman dan pantat gue di remes” kata tiara senyum
“ehhhh buat yang itu sorry sorry” kata gue
“ssstttttt udah gapapa gamasalah aku seneng kok, dah yu tidur” kata dia
“yuk besok bangun pagi kan” kata gue 
“iya yuk tidur ahhh” kata tiara yang tadinya di atas gue sekarang tidur di samping gue 
“selamat malam sayang” kata tiara cium pipi gue dan meluk gue
“selamat malam juga sayang” kata gue dan posisi tiara masih meluk gue sedangkan gue telentang


Setelah kejadian hot kecil, tangan gue masih panas rasanya pengen megang lagi, masih panas junior gue ngerasain adanya tekanan di atas, masih panas rasanya dada gue ada ganjelan yang empuk, masih panas rasanya bibir ini untuk melumat bibirnya lagi tapi apa daya harus tidur dan persiapan energi buat besok. Akhirnya gue tidur bersama bidadari baru gue ini yang ada di dekapan gue dan tertidur pulas, gatau deh dia ngiler apa engga bodo amat.

Gue denger suara yang cukup nyaring dari suatu tempat dan gue liat jam yang gue bawa berbunyi, ya sekarang jam 4.30, gue mematikan alarm gue dan gue mencoba sadarkan diri gue, gue liat kesamping pacar gue masih tidur dari ruangan lain masih belum ada suara, apa temen-temen gue belum pada bangun ya? Eh temen dan kekasihnya temen gue sekarang sih. Gue bangun perlahan biar si bidadari ini ga bangun, gue menuju kamar mandi, kencing seperti biasa dan cuci muka biar seger. Kembali lagi gue duduk di sisi tempat tidur niat gue pengen membangunkan tuan putri. Jadinya gue bangunin aja deh kan mau berangkat.
Quote:“raaaa... hehhhh tiaraaaa” kata gue goyangin badannya
“hemmmmm” kata tiara
“ayo bangun heh kan mau berangkat” kata gue
“hemmmm, iya 5 menit lagi” kata dia
“gue bukan nyokap lu raaaa ayo bangun” kata gue
“hemmmm” dia membuka matanya sedikit
“ayo bangun” kata gue elus rambutnya.
“iya sayang, sekarang jam berapa?” kata tiara
“nihhh liat” kata gue ngasih jam
“udah jam segitu, kita berangkat jam 5 ya?” kata tiara
“iya, makanya ayo bangun” kata gue
“iya iya aku ke kamar mandi dulu kamu jangan kemana-mana ya” kata dia
“iya sok di tungguin” kata gue


Gue tunggu dia yang lagi pipis dan cuci muka, setelah dia keluar bukannya bergegas siap-siap dia duduk di pinggir kasur sama gue dan senderan ke gue.
Quote:“hehhh malah senderan lagi ayo” kata gue
“iya iya” kata dia menegakkan badannya tapi kayaknya masih ngantuk

Gue menuju pintu untuk membuka pintu, pas gue buka.... gue di kagetin sama pasangan baru tiba-tiba ada di depan kamar.

“woiiii abis ngapain lu gelap-gelapan” kata dimas nyengir
“apa sih lu ga ngapain-ngapain” kata gue kalem
“bokis amat liat tiara nunduk gitu” kata dia nunjuk tiara
“dibilang ga ngapain-ngapain juga” kata gue ngucek mata juga
“raaaa kamu ga kenapa-kenapa kan? Hehehe” kata nanda nyengir
“ga kenapa-kenapa nan” kata tiara masih nunduk
“gapapa kok nunduk gitu?” kata nanda
“gue ngantuk raaa nih liat” kata dia ngangkat kepalanya
“nah liat sendiri kan? Dah ah gue mau mandi terus siap-siap” kata gue
“deuhhh bokis banget ga ngapain-ngapain” kata dimas
“bodo amat gimana lu aja deh” kata gue menuju kamar


Gue mandi ga pake ritual walau masih kebayang yang tadi malem, keluar kamar mereka bertiga ada di karpet duduk bareng dan tiara di introgasi oleh mereka berdua, tentang tadi malem gimanalah, terus ngapain aja, ngomongin apa aja dll. Gue ga peduli gue cuman mau pakai baju gue diemin aja ocehan mereka tapi tiara cuman ketawa-ketawa mesem doang. Setelah menggunakan pakaian yang layak dan temen gue, kekasih temen gue, dan mantan gue (sekarang mantan in real time) sudah siap memakai baju yang layak juga kita menuju keluar kamar dan menuju dapur untuk mencari cemilan karena yakin gua kalau di dapur ga ada makanan, jadi nyari cemilan ajalah, akhirnya dapet juga ada cemilan roti di lemari. Kita semua duduk di kursi ruang tengah, sebenernya sofa sih. Gak lama kedua orang tua gue dan adek gue keluar dari sarangnya.
Quote:“haaaaa puas banget eh semalem” kata bokap ngambil kunci mobil di atas lemari terus ke arah teras
“untung aja ga keterusan ya heheh” kata mama senyum menuju dapur

Semuanya nahan ketawa kalo gue cuman nyengir bingung aja sama kelakuan ortu gue sedangkan pelakunya tiara sendiri cuek aja, gue disini korban. 

“untung semalem ga di ganggu, coba di ganggu pasti ga jadi tuh” kata nyokap gue nyosor lagi ke arah depan nyusul bokap sambil bawa kantong pelastik entah isinya apaan.

Temen-temen gue masih pada ngengir nahan ketawa dan dimas nyenggol gue kaya ngasih kode “yahhhh ketawan lu” dan gue liat mbah bram dia cuek aja kaya gatau apa-apa dasar macan polos lebih polos dari gue dah mukanya tiduran disitu.

“padahal semalem dingin ya, tapi kok panas ya aduhhhhhh” kata nyokap gue lewat lagi

Gue akhirnya bersikap bodo amat sambil makan cemilan yang gue dapet tadi tapi mama lewat lagi bawa sekantong lagi.

“duhhhh kayaknya mama sariawan nih bibir mama panas” kata mama lewat
“iya mah iya terus aja mah lewat terus sampe puas mah” kata gue
“ehhhh ada orang yah mama kira ga ada orang, hehehe ayo masuk mobil ngapain disini? Ayo” kata nyokap gue


Sambil nyengir ngejek gue sama yang lain ngikutin mama dan masuk mobil, gue sama tiara duduk sempit-sempitan, gak sempit sih sebenernya, kita masih bocah kok kita di belakang ber 4. Selama perjalanan kita semua tertidur dan kayaknya tiara tiduran di bahu gue sambil tangannya megang tangan gue. Gatau berapa lama perjalanan dan akhirnya sampai dan kita semua di bangunkan oleh nyokap gue

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers