Penglihatan Lebih ( Part 40 ) Jalan-Jalan Pertama | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 40 ) Jalan-Jalan Pertama

Cerita Campur - Jalan-Jalan Pertama
Sorenya setelah selebrasi kecil gue di kamar sendirian, tiduran di kasur sambil ngobrol sama mbah bram.
“mbah akhirnya saya lulus smp juga ya” kata gue
“selamat dek wildan” kata mbah bram
“makasih mbah, oh ya mbah, mbah bakalan sama saya terus kan mbah?” kata gue
“dek wildan tidak usah khawatir, saya akan selalu sama dek wildan sampai kapanpun” kata mbah bram
“makasih mbah hehehe, mbah saya seneng deh punya temen kaya mbah” kata gue senyum 
“saya juga demikian dek” kata mbah bram
“oh ya mbah kalau saya terancam bahaya sedangkan mbah juga sedang dalam bahaya, mbah akan tetap menolong saya atau melawan musuh mbah dulu?” kata gue
“dek wildan, tidak usah khawatir saya pasti memilih untuk menolong dek wildan walau saya harus mati dek” kata mbah bram
“yahhh jangan sampe mati mbah, saya gamau mbah mati, nanti saya sama siapa coba” kata gue
“baik dek, saya akan tetap hidup di samping dek wildan” kata mbah bram
“janji ya mbah? Awas melanggar” kata gue
“iya dek wildan saya berjanji” kata mbah bram
“oke mbah tos” kata gue ngangkat tangan
“tos itu apa dek?” kata mbah bram
“tos itu gini mbah, sini deh” kata gue ngangkat tangan mbah bram dan menyatukannya ke tangan gue
“gitu mbah ngerti?” kata gue senyum
“baik dek saya mengerti” kata mbah bram
“oke sekali lagi tos” kata gue




Mbah bram akhirnya bisa tos sama gue, seneng bisa macan ngomong, coba kalo ga bisa ngomong kerjaannya cuman ngaung-ngaung aja kan ga asik, coba macan begini bisa jadi temen curhat. Lagi asik tiduran tiba-tiba pintu kamar gue terbuka, ternyata tiara dateng duluan.
“lahhhh kamu kok udah sampe, kapan datengnya? Kenapa ga bilang?” kata gue
“baru aja, aku langsung masuk aja, toh pas masuk mama kamu senyum ke aku berarti boleh” kata tiara
“hemmm kerjaan” kata gue tiduran lagi
“ikutan sih ah tidurannya” kata tiara
“yaudah nih masih lega” kata gue 
“asikkkkk” kata tiara

Kita tiduran sambil pegangan tangan dan ngobrol ini itu, lagi becanda-becanda ternyata pintu kamar gue kebuka lagi dan datang 2 orang kali ini.

“Woeeeeee mesum lu ye bedua” kata dimas
“WALAIKUMSALAM” kata gue
“yaelah kaya gue orang lain aja” kata dimas ngelempar tas ke karpet gue
“hehehe jadi kita kemana sore ini?” kata nanda
“kalem kali baru juga dateng” kata dimas
“ya kan nanya doang ih” kata nanda
“gimana kalo makan pizza terus nonton bioskop?” kata tiara
“ide bagus” kata gue dan bangun dari tidur gue
“bener kan? Gimana nih?” kata tiara
“boleh-boleh ayo” kata nanda semangat
“gue ikut ajalah” kata dimas

Gue keluar kamar dan turun menuju nyokap gue buat minta duit tentunya buat makan bareng dan nonton, belum pernah juga nonton ber empat jadi ya excited lah buat gue.

“mah wildan mau.....” kata gue
“mau makan pizza sama nonton di bioskop kan? Tuh uang di atas meja ruang tamu, ambil buat makan sama nonton, bayarin ya semuanya, cukup tuh” kata nyokap
“ih pede mau ambil minum juga” kata gue
“yaudah mama ambil lagi uangnya, lumayan buat belanja” kata nyokap
“ehhh wildan duluan, pergi ya mah” kata gue lari ke ruang tamu duluan buat ambil uang terus naik ke atas kamar
“MAKASIH MAMA WILDAN” kata nyokap gue
“SAMA SAMA NAK WILDAN” kata gue teriak juga

Setelah mendapatkan budget buat makan dan nonton kita semua berangkat menggunakan angkot tentu sebelumnya ganti baju menggunakan baju yang lebih mendekati orang normal. Setelah angkot 05 habis kita semua turun depan SD gue dulu persis, gue liat ada tukang jualan pisang aroma dan gue berniat buat beli, pas beli ternyata si emangnya bisa liat.

“mang beli 10RB mang, nangka semua ya” kata gue
“iya dek, eh itu macannya bagus” kata mang PA
“lah mang bisa liat?” kata gue karena mbah bram ada di samping gue
“iya itu macannya bagus coklat terang, keker lagi” kata mangnya 
“hehe iya mang ini punya saya” kata gue
“hebat masih kecil udah dapet macan begituan” kata mangnya
“emang mang punya juga?” kata gue
“ada di rumah tapi ular masih lemah sih di banding macan kamu” kata mangnya
“ular mang? Kaya punya saya dong” kata dimas keluar nyai gun
“wih yang ini jauh di atas saya, tapi kalo saya liat macan dek ini lebih kuat dari pada ularnya” kata mangnya
“emang mang, dia ngalahin saya sekali dan saya rasa ga bakal pernah bisa menang” kata dimas
“hahaha di latih aja, pasti cocok kok, putih sama hitam, jarang ada yang campuran gini bisa jadi temen” kata mangnya
“iya mang hehehhe, mana jajanan saya mang” kata gue
“oh iya ini, ati ati ya dek, macannya bagus” kata mangnya
“makasih mang “ kata gue

Kaget juga sih kita tuh orang bisa liat macan sama ular kita, yang jelas jenis kaya kita bukan sendiri di nusantara ini maksud gue di dunia ini. Setelah jajan kita naik lagi angkot dimana menuju tempat tujuan kita. Setelah sampai kita memilih nonton dulu kalo makan dulu baru nonton keburu laper nanti, kita nonton apa gue lupa waktu itu. Selama di bioskop gue sama tiara pegangan tangan dan ciumanlah ya sesekali, terkadang dia senderkan kepalanya ke bahu gue dan kepala gue senderan di atas kepala dia.

Setelah 2 jam film berlangsung kita semua keluar dari bioskop dan menuju tempat pizza di lantai bawah, kita memilih makan di dalem karena ada AC nya kan biar kalo ada yang kedinginan bisa di peluklah ya (MODUS).

“makan apa nih?” kata gue
“aku mau pizza” kata nanda
“lu pinter ye, kan kita disini buat makan pizza liat tuh tulisannya gede PIZZA H*T” kata gue
“iya maksud gue ya gue mau pizza doang ih dongo ge” kata nanda
“abis ngeselin” kata gue
“hahaha kamu mau apa yang?” kata tiara
“aku mau lasagna sama floattttttt” kata gue
“gue samain sama wildan dah” kata dimas
“ngikut ngikut lu nyet” kata gue
“bodo amat yang penting enak” kata dimas
“hahaha yaudah pizzanya meat lovers aja ya” kata tiara
“OKEEEEE” kata gue, dimas dan nanda

Sambil menunggu kita ngobrol-ngobrol sekitar 15 menit nunggu kalo ga salah ya, ada beberapa setan disitu ya karena bosen dimas ngusilin tuh setan, sama nyai gun di colek-colek jadi tuh setan marah dah, bakar kalo udah melototmah. Ada cewe cantik di sebrang sana, karena gue cowo normal ya gue pasti ngeliatlah.

“woeeee liatin apa lu” kata dimas
“gak kok ga liatin apa-apa” kata gue
“hemmm gue masih inget tatapan itu tapi gue lupa” kata nanda
“cewe nan cewe, dia liatin cewe” kata tiara
“wah wah mana wil mana?” kata dimas
“kamu samanya aja ishhh” kata nanda
“ya aku cowo normal yang, ada cewe cantik ya aku pengen liat” kata dimas
“noh belah sana dim” kata gue nunjuk
“kamu ga marah ra? Cowo mu kaya gitu genit” kata nanda
“ya ngapain marah, toh kalo dia cantik kan memang untuk dilihat dan dia cowo normal jadi ya wajar aja dia liat cewe cantik, aku ga nyalahin kok hal yang wajar” kata tiara senyum
“tuh dengerin cewe gue nan, DEWASA” kata gue melotot
“iya juga sih bener, kalo dia ga normal liatinnya bukan cewe ya?” kata nanda
“iya kalo ga normal pasti bukan liatin cewe tapi COWO” kata tiara
“ishhh najis homo” kata nanda
“emang makanya gue sama dimas cowo normal ya wajar gue liatin cewe mana cantik lagi” kata gue
“iya eh cantik putih mengkilat, sekolah di BM paling yang begitu kalo ga RP” kata dimas
“gue berani taruhan RP, orang kaya gitu” kata gue
“iya sih bener” kata dimas

Akhirnya makanan dateng beserta minumannya, gak sih dimanapun lu makan pasti minumannya dulu, sampe minumannya sisa ¼ baru dah tuh makanan dateng, biar keliatan bagus aja ini jadi barengan. Gue makan pesenan gue dan emang enak lasagnanya (lebih enak buat sendiri), lagi asik makan pizza cewe yang kita liatin pulang.

“dim dim, dia pulang dim”kata gue
“mana mana, yahhh pulang, kan gue jarang liat cewe bening” kata dimas
“jadi aku ga bening?” kata nanda
“sorry buat saat ini kamu transparan buat aku” kata dimas
“ishhh dasar cowo” kata nanda kesel
“kalo aku transparan ga yang?” kata tiara
“dim lu denger suara ga sih?” kata gue
“ga ada bro” kata dimas
“hemmmm, ampun samanya nyebelin hahahha” kata tiara mukul bahu gue tapi gue ga peduli

Setelah cewe bening itu asal sekolah RP pulang kita lanjutin makan terus pulang, sekitar 1 jam lebih kita di perjalanan sesampainya di rumah ternyata udah ada bokap gue, yaialah sekarang jam 9 lebih wajar aja bokap udah pulang kerja.

“papa mamaaaa” kata gue
“akhirnya 3 anak mama pulang” kata nyokap gue
“tiga siapa aja mah?” kata gue
“tiara, nanda sama dimas” kata nyokap
“terus wildan?” kata gue
“kamu tuh anak pulung tau ga, dulu papa beli teh botol pas buka tutup botol tulisannya “SELAMAT ANDA MENDAPATKAN BAYI” yaudah di tukerin deh di jakarta, eh dapetnya kamu” kata papa
“oh pulung toh?” kata gue
“iya lah anak pulung, emang mama punya akta lahir kamu?” kata nyokap
“kayaknya sih ga ada ya, yasudahlah seenggaknya masih di kasih makan sama tempat tinggal ya” kata gue
“nah tuh tau” kata nyokap
“oh ya, besok kamu bangun pagi ya” kata papa
“buat apaan?” kata gue
“udah bangun ajaaaa” kata papa
“oke deh siappp, kita naik dulu ya pah, mah” kata gue
“iya udah sana naik, bangun pagi jam 6 atau jam 7” kata bokap,
“IYA OM TANTE, PEMISI SAYA MAU TIDUR DULU OM” kata gue

Akhirnya kita ber 4 tidur di kamar gue dengan tenang dan pertanyaan gue, MAU NGAPAIN BESOK BANGUN PAGI KAN LIBUR, tapi ya sudahlah lawan bokap nyokap susah, gue sebelahan sama tiara seperti biasa dan dimas sama nanda sekasur, gue sama tiara ciuman sedikit dan pelukan, senengnya ada pacar yang bisa nemenin bobo mayem. 

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers