Penglihatan Lebih ( Part 56 ) 2 Teman Macan | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 56 ) 2 Teman Macan

Cerita Campur - 2 Teman Macan

“dek wildan saya kembali” kata mbah yin
“iya mbah, kata uwa apaan mbah?” kata gue
“kata uwanya dek wildan dia bisa mengikuti dek wildan saat ini namun belum bisa terhubung kontak batin, nanti pada saat dek wildan ketemu uwa nanti di bantu oleh uwa agar dapat terhubung kontak batin” kata mbah yin
“jadi dia bisa ikut saya sekarang? Tapi belum bisa kontak batin mbah?” kata gue
“iya dek, bagaimana apakah dek wildan menerima nyai lim untuk bersamaa dek wildan?” kata mbah yin

Nyai lim berdiri dan temen-temen gue ngeliatin gue dengan penuh rasa hera.

“oke mbah kenapa engga, menambah teman semakin baik kan mbah?” kata gue
“iya dek” kata mbah yin

Nyai lim menghampiri gue dengan senyuman manisnya dari macan putih loreng hitam ini, cantik deh nih macan emang.

“terimakasih dek wildan sudah menerima saya, saya akan bersedia membantu dek wildan sampai kapanpun” kata nyai lim
“nyai, denger ya, nyai itu temen saya sekarang bukan budak saya, jadi saya akan menganggap nyai adalah teman saya dan nyai harus menganggap saya sebagai teman nyai ya” kata gue
“baik dek wildan, saya akan setia dengan dek wildan.” Kata nyai lim.
“oke deh, mbah yin, mau balik lagi ke uwa apa nemenin kita naik sampai puncak dan pulang besok?” kata gue
“saya ikut dek wildan dulu saya di suruh menjaga dek wildan dulu hingga pulang ke rumah” kata mbah yin
“oke deh yaudah yu kita jalan lagi” kata gue berdiri
“ahhhh taiiii masa gue ular sendiri, nyai lim disini ada yang jenisnya ular ga sih?” kata dimas
“ada dek tapi dia jahat berbeda dengan yang di miliki oleh ade, dia hitam tapi baik” kata nyai lim
“beneran ada nyai? Kuat ga?” kata dimas
“untuk saya kuat dek dan saya yakin ularnya adek juga ga akan bisa mengalahkan ular tersebut kecuali dua macan yang ada di samping saya ini (mbah bram dan mbah yin)” kata nyai lim
“udah dim ga usah macem-macem deh kita disini mau liburan ya” kata gue
“iya tapi gue mau punya temen lagiiii, masa lo doang sih ah tai banget” kata dimas
“itu namanya rejeki anak soleh” kata gue
“terus gue banyak dosa gitu?” kata dimas
“EMANGGGGG” kata gue, martin, nanda, tiara dan icha
“SETANNNNNNN, NYADAR DIRI LO SEMUA TAI” kata dimas

Kita semua akhirnya menlanjutkan perjalanan ke atas yang gatau berapa lama lagi butuh sampai ke atas, dan di belakang dan samping gue ada 3 macan yang khusus jaga gue, mbah bram, nyai lim dan mbah yin, serasa kaya presiden anjir, iya tapi bodyguardnya jin. 

“yank, ke atas masih jauh ga sih? Kaki aku pegel” kata tiara
“yaelah sabar ya, semua butuh perjuangan buat mencapai puncak” kata gue
“iya tapi pegel” kata tiara
“ya sabar sih, kalo ga tanya nyai tuh, butuh berapa lama lagi buat sampai ke atas” kata gue
“nyai limmmm” kata tiara
“iya dek” kata nyai lim
“ke atas masih jauh gaaaaa (suara manja)” kata tiara
“tidak jauh dek ini tinggal sedikit lagi, mungkin sebelum sore sudah bisa sampai sana” kata nyai lim
“ini masih siang nyaiiiii, kalo sebelum sore berarti masih lama dong” kata tiara
“saya kurang tahu dek, kalau saya sebentar bisa sampai sana” kata nyai
“yankkk, macan kamu ngeselin” kata tiara
“sama kaya yang punya kan?” kata gue nyengir
“ishhhhh nambah satu lagi yang nyebelin emang hidup gue ga bisa tentram apa” kata tiara
“bisa, nanti kamu aku tinggal disini ga di ajak pulang, tentram kan?” kata gue
“iya ga gitu juga kali yank ah, nyebelin banget” kata tiara
“dek wildan dia itu siapa?” kata nyai
“dia itu pacar saya nyai” kata gue
“pacar itu apa?” kata nyai
“mbah bram kasih tau gih” kata gue
“baik dek, pacar itu pasangannya dek wildan, atau orang yang di sukai oleh dek wildan” kata mbah bram
“jadi kalau dek wildan suka sama saya berarti saya pacarnya dek wildan?” kata nyai
“bukan gitu nyaiiiiiiiii astaga, yank nih macan salah pengertian coba” kata gue
“hehehe biarin aja kamu di sukain macan dari pada di sukain sama cewe lain bleeee” kata tiara julurin lidahnya
“jadi gini ya nyai, dia ini (nunjuk tiara) manusia, saya manusia, saya punya rasa suka dan mempunyai sesuatu hubungan yang namanya sayang, nah itu nyai, kan kalo nyai jin, masa saya hubungan sama jin:” kata gue
“baik dek, jadi dek wildan tidak sayang sama saya?” kata nyai
“bukan gitu nyaiiii, tau ah, mbah yin, mbah bram kasih tau ya nyai limnya, saya nyerah jelasinnya” kata gue 
“baik dek wildan” kata mbah bram dan nyai lim




Yaudah deh tuh 2 macan gue ngejelasin atau nyeramahin nyai lim yang lebih polos dan oon juga ternyata, lebih parah dari pada mbah bram. Punya satu macan oon aja udah ribet ini nambah satu lagi yang LEBIH oon, bisa stress juga gue, setelah beberapa lama entah berapa lamanya perjalanan akhirnya kita sampai di puncak dan itu sudah masuk jam sore, karena matahari udah ga sepanas sebelumnya, malah ini dingin sekarang, iyalah kita di puncak bego bener gue.

“akhirnya sampai juga, KAKI GUE PEGELLLL” kata dimas
“payah lo lemah” kata gue
“cowo kok ngeluh sih yang, aku aja ga ngeluh ah” kata nanda
“dimas kan bukan cowo nan” kata martin
“oh iya lupa gue” kata nanda
“mana ada cowo takut sama setan semalem” kata martin
“TERUS LO BERDUA KEMARIN MALEM KENAPA TERIAK-TERIAK TAI” kata dimas
“hehehe” jawab gue sama martin nyengir
“emangs semalem ada setan?” kata icha
“ada dan itu pas kita lagi kencing” kata martin
“hah? Hahahahha” kata icha
“iya ketawa aja cha, bagus lu kencingnya pagian tadi coba malem, gue jamin lo lagi jongkok liat kepala ngegelinding langsung lu pake tuh celana dan lo ngompol di celana” kata gue
“hehe iya sih, lagian kok bisa ada setan yang gangguin lu berdua sih?” kata icha 
“ya namanya setan ya pasti adalah yang iseng” kata martin
“dah dari pada ribet ya, mending gelar tenda, sama masak-masak laper tau ga” kata gue
“iya bener, yaudah yu siap-siap” kata nanda diri dari duduknya
“dim, lu gelarin tenda, gue sama martin cari kayu lagi” kata gue
“kok jadi gue yang sendirian?” kata dimas
“emang lu bisa milih kayu kering? Setiap lu bawa itu kayu basah yang susah nyalanya, dah lu gelarin tenda sama yang lain, gue nyari kayu” kata gue
“serah lo deh nyet” kata dimas
“mbah bram ikut saya, nyai lim jaga sini ya, jagain mereka bisa kan?:” kata gue
“bisa dek, percayakan sama saya” kata nyai lim
“yaudah, ayo mbah” kata gue 
“baik dek” kata mbah bram

Gue sama martin turun lagi sedikit ke arah hutan buat cari kayu yang bisa di pake buat bakar-bakar di atas nanti. Bukannya nyari kayu bakar gue sama martin malah duduk-duduk dulu di dalem hutan karena masih ke capean.

“duduk dulu lah tin, masih cape kaki gue” kata gue
“iya sama, anjir lumayan ya” kata martin
“mana ini pertama kali gue lagi” kata gue
“ohhh kalo gue engga sebelumnya udah pernah, cuman ya itu tas kali ini berat banget” kata martin
“keliatan kok tin tas lu lebih gede” kata gue
“oh ya, gue yakin tuh nyai lim jagoan” kata martin
“iya matanya cuman bisa deteksi aura doang, lumayan kalo buat nyari setan atau jin lainnya” kata gue
“sama mbah bram cocok tuh, bisa kerjasama” kata martin
“gue rasa sih bisa dan bisa saling mengisi” kata gue

Kita diem sebentar untuk istirahat karena masih kecapean karena semua beban kita yang bawa, cewe bawa yang enteng emang.

“eh mbah saya mau tau, mbah bram sama nyai lim lebih kuat mana mbah” kata gue
“mengapa ade bertanya seperti itu?” kata mbah bram
“ya saya pengen tau aja mbah penasaran, kalo mbah gamau jawab ya gapapa mbah” kata gue
“baik dek, saya akan menjawab, antara saya sama nyai lim lebih kuat saya dari kekuatan tapi dari kewaspadaan lebih hebat dia dek” kata mbah bram
“ga usah sedih mbah, saya percaya kok mbah bram lebih hebat dari dia makanya saya kan nanya nya ke mbah tadi karena saya percaya sama mbah” kata gue
“makasih dek sudah percaya sama saya” kata mbah bram
“eh wil ayo cari kayu bakar eh, biar cepet kelar kasian yang cewe pada nungguin juga” kata martin
“eh iya bener yaudah ayo cari yuk” kata gue

Gue sama martin cari kayu bakar sebanyak-banyaknya bukan secukupnya soalnya kali ini dingin banget karena kita di puncak bukan di bawah kaya semalem. Setelah mendapatkan kayu gue sama martin balik lagi ke camp dan ternyata taraaaaaaa, tenda sudah siap beserta matras yang ada di luar buat duduk-duduk. Dan itu enak banget buat nongkrong di gunung.

Tiara lagi sibuk sama tenda entah nata apaan tau, dimas udah tiduran aja di samping nanda dan icha duduk nungguin ke kasihnya. Padahal kekasihnya mesum sama gue di dalem hutan tadi, sorry becanda gue berlebihan.

“nih kayunya” kata martin
“ya nyalain bego, dingin nih” kata dimas
“ya lo bantuin setan” kata gue
“ya gue udah gelarin tenda setan” kata dimas
“kemarin yang bisa nyalain nih api siapa?” kata gue
“ya gue sih” kata dimas
“terus lu mau ini cepetan nyala apa engga?” kata gue
“mau lah gila kalo lo dingin gini setan” kata dimas
“yaudah bantuin anak anjing” kata gue
“ah elah gue lagi kan tai-tai” kata dimas
“nasib lu emang jelek mas-mas” kata martin
“sini lo bantuin gue tin” kata dimas
“yooooo” kata martin 

Udah dah tuh cowo jongkok berdua di deket kayu yang mau di bakar, dan akhirnya blarrrrr api nyala horeeee, pada deket api semua soalnya faktor dingin. Nyai lim, mbah bram, dan mbah yin tiduran tidak jauh dari tenda kita beserta macannya martin dan nyai gun jadi kaya pisah sendiri deh, ini kumpulan manusia belah sana kumpulan jin, biarin deh enaknya mereka ga ngerasain dingin sedangkan kita, kedinginan, apa yang bisa gue lakuin? Buat kopi anget, deket api sama main api (pelukan sama tiara), cuman itu yang bisa gue lakuin pada saat itu.


Next Part : Izin Ke Penjaga Gunung

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers