Penglihatan Lebih ( Part 43 ) Mysterious House | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 43 ) Mysterious House

Cerita Campur - Mysterious House
“dari mana nih?” kata dimas
“mulai dari kamar-kamar sini dulu aja deh abis itu ke lantai 2 deh” kata gue
“oke deh gue ngikut” kata dimas

Akhirnya kita muter-muter di lantai 1 ini beberapa kamar, gue sama dimas pisah beda meriksa kamar aja, gue periksa kamar pertama dimana ga ada pintunya sama sekali dan disana ada tempat tidur sudah kotor oleh debu dan kotoran, ada beberapa lemari tua yang sudah tidak ada isinya, hanya ada 1 penghuni disini ada cewe nangis di pojokan tapi ga gue gubris sama sekali ga pengen juga ganggu tuh cewe.




“permisi mbak” kata gue
“yang dia kenapa nangis ya?” kata tiara
“nape lu mau nanya? Gue sih ogah” kata gue
“ih kasian tau” kata tiara
“itu udah jin sayangggggg, dah ah” kata gue narik tangan tiara

Keluar dari kamar itu gue memastikan semua personil masih ada.

“DIM, LU NEMU APAAN?” kata gue
“NIH sini” kata dimas

Gue nyamperin dimas dia kaya pegang buku tapi agak kurang kebaca tulisannya karena sudah jelek banget bukunya, tulisan terakhir pada kertas belakang adalah yang paling bisa terbaca, judulnya adalah kalo ga salah “Alone”. Gue lupa apa isi jelasnya,, pokoknya intinya kaya ada sebuah keluarga yang memiliki kehancuran dan dia adalah orang terakhir di keluarganya.

“anjir kok perasaan gue ga enak ya wil” kata dimas
“lah gue juga sama dim” kata gue
“ishhhhh kok nambah panas ya pindah yu” kata tiara
“yok ahhh pindah aku ga betah” kata nanda

Kita semua keluar dari kamar itu dan sekelebat melihat bayangan hitam yang gerakannya cepet, kita nyari kesemua arah ga dapet tuh bayangan.

“itu apaan yang?” kata tiara megang tangan gue
“gatau tadi cuman lewat doang, mana cepet lagi, lu liat ga mas?” kata gue
“liat sumpah, cepet banget mata gue ga nyampe” kata dimas

Kita akhirnya memutuskan buat barengan terus dan ga bakal bagi tugas lagi deh, setiap kamar kita periksa dan di satu kamar dimas menemukan serpihan foto.

“wil, sini wil” kata dimas manggil
“hah apaan?” kata gue agak cepet ke arah dia
“nih liat apaan?” kata dimas
“hemmmmmm kaya serpihan” kata gue
“iya gue tau serpihan wanjing, tapi ini serpihan apa nyet?” kata dimas
“omongan lu jaga woe, nih rumah horror sumpah” kata gue
“oh iya gue lupa sorry” kata dimas
“ini serpihan foto yang, coba satuin deh” kata nanda

Kita semua mencari serpihan foto itu dari yang terjatuh atau di meja itu, setelah di bersihkan sedikit dan di satukan ternyata ada foto anak perempuan disana, fotonya udah tua dan baju yang dia pake udah tua juga sekitar tahun 80an deh.
“foto cewe” kata gue
“jangan naksir deh itu foto lama wil” kata dimas
“ampun deh, gue ga naksir gue cuman penasaran ini siapa” kata gue
“ya mana gue tau, lu nanya gue” kata dimas
“au ah gelap dim” kata gue
“mungkin ga kalo nih cewe salah satu keluarga disini?” kata nanda
“mungkin aja sih” kata gue
“yaudah kita lanjut deh” kata dimas

Kita keluar dari kamar yang luas itu yang gue rasa itu adalah kamar utama dari rumah ini, gue gambarin nih ya, salah maksud gue ya gue jelasin kondisi rumahnya.rumahnya ada beberapa lubang sedikit di atas, rumahnya tua, dan lama banget, ge perhatiin udah ga ada kabel listrik atau telfon yang mengarah rumah ini, yang berarti emang rumah ini udah ga ke pake sama sekali. Berdebu dan kotor banget sedikit becek di dalemnya karena mungkin gara-gara ada atap yang bocor jadi kalo ujan masuk ke dalam rumah.

“dim dim coba kita keluar bentar” kata gue
“kenapa emang?” kata dimas
“udah ayo” kata gue
“yaudah pimpin jalan” kata dimas

Kita semua keluar dari rumah ini lewat pintu yang tadi kita masuki yaitu pintu belakang, setelah kita keluar dari rumah yang cukup aneh ini menurut gue akhirnya kita memutar rumah ini menuju bagian depan rumah ini.

“perhatiin deh” kata gue
“emang ada apaan sih?” kata dimas
“ga sadar apa nih? Matahari terang begini tapi dalem rumah gelap banget, terus ga ada kabel listrik sama kabel telfon ke arah rumah ini, di dalem berantakan sama bau banget udah gitu debunya ga ketolong deh” kata gue
Nanda, tiara sama dimas memperhatikan rumah itu berkali kali dan sesekali natap gue yang lagi mikir. Gue akhirnya nanya mbah bram.

“mbah bram” kata gue dan mbah bram muncul
“iya dek wildan” kata mbah bram
“ada yang aneh ga sama rumah ini?” kata gue
“saya merasakan satu aura yang cukup kuat dek, tapi sampai saat ini tadi saya cari saya masih belum menemukannya dek” kata mbah bram
“hemmmm, coba cari lagi mbah kalo menemukan sesuatu bilang saya mbah” kata gue
“baik dek saya pergi dulu” kata mbah bram
“iya mbah hati-hati” kata gue

Gue pun menyuruh temen-temen gue buat masuk lagi ke dalem rumah karena jujur aja penasaran gue sama tempat ini makin gede. Karena gue dari tadi ngerasa aneh aja sama tempat ini. Setelah kita masuk kedalam lagi ada satu ruangan yang ga bisa di buka sama sekali.

“wil woee willl sini” kata dimas
“apaan?” gue berlari menuju dimas
“sini liat, kamar atau apalah ini ga bisa di buka yang ini” kata dimas berkali kali dorong pintu itu
“dah dah jangan di paksa, jangan di dobrak” kata gue
“gue penasaran sama dalemnya” kata dimas
“bukan lu doang tapi gue juga, jadi buat saat ini biarin dulu aja deh” kata gue
“oke deh kita ke atas nih?” kata dimas
“yuk ke atar kita cek kamarnya” kata gue

Kita ber 4 menaiki anak tangga yang sudah agak rapuh jadi berhati-hati tiap langkah kita. Setelah di lantai atas ada beberapa kamar yang pintunya terbuka dan ada yang tertutup, pada saat naik ke lantai 2 ini bulu gue merinding semua begitupun dengan yang lain.
“yang aku merinding ih” kata tiara
“sama yang bukan kamu aja tapi aku juga, lu merinding dim?” kata gue
“iya sama nih kenapa ya” kata dimas
“aku juga nih kaya ngerasa aneh aja sama tempat ini” kata nanda
“nyai gun mana dim? Gue dari tadi ga liat nyai” kata gue
“ada kok tadi gue sempet ngobrol sama dia sebentar” kata dimas
“terus?” kata gue
“iya dia ngerasain aura hitam juga disini, kan nyai gun hitam jadi bisa ngerasain juga jadi gue suruh cari asalnya” kata dimas
“good deh, gue saranin sesuatu nih ya, siap siap buat panggil bantuan deh kalo emang butuh” kata gue
“siappp, tenang aja td gue udah ngubungin bokap nge sms kata bokap oke aja” kata dimas
“sip deh se senggaknya kan udah aman sedikit walau gue masih agak curiga sama nih tempat, semua jaga omongan ya” kata gue
“okeeee” kata 3 orang ini

Kitapun memasuki kamar satu persatu dan yang kita dapati adalah hanya kamar kosong dan tidak ada apa-apa disitu, hanya bau apek yang menyengat di hidung, dan tiba-tiba nanda menyadari sesuatu.

“ahhh gue tau kenapa kita ngerasa aneh” kata nanda
“apaan nan?” kata gue
“perhatiin sekitar lu semua” kata nanda

Kita semua memperhatikan rumah ini dengan seksama dan mencari hal yang di maksud oleh nanda dan gue tidak menemukan apa yang di maksud oleh nanda.

“aku ga nemu yang, emang apaan sih?” kata dimas
“iya sama gue juga ga nemu” kata gue
“ra lu nemu ga?” kata nanda
“enggak..... dari tadi cuman merinding begini doang, emang apaan sih?” kata tiara
“sekarang gini, perhatiin ya, rumah ini kosong kan?” kata nanda
“iyaaaa” kata gue sama dimas
“ada satu yang kurang dari rumah ini” kata nanda
“apaan nan?” kata tiara
“sadar ga sih lu semua dari tadi kita di rumah kosong ini ya udah hampir sejam, kita ga liat hantu sedikitpun yang berkeliaran, padahal nih rumah kosongnya kebangetan sampe setan pun ga ada dan gue cuman liat satu pas di lantai bawah tadi yang bayangan dan lu wil cuman liat cewe nangis tadi pas kamar pertama lu periksa kan?” kata nanda
“.......” kita ber 3 terdiam karena menyadari hal itu
“jadi ada sesuatu di rumah ini yang kita masih ga tau” kata nanda

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers