Penglihatan Lebih ( Part 42 ) Indahnya Kebun Teh | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 42 ) Indahnya Kebun Teh

Cerita Campur - Indahnya Kebun Teh

Kita ber 4 jalan menggunakan motor baru yang jujur aneh gue baru liat motor TI*ER ini warna putih kayaknya mesen deh soalnya seinget gue cuman ada silver, item, kuning, sama merah kalo ga salah ya. Sebelum ke arah puncak kita semua isi bensin full tank, di liatin polisi bawa motor? Jelas bocah bawa motor tapi udah ada sim, apa daya polisi. Ngebut? Belom bisa masih indreyen jadi maks sampe 50KMH. 

Setelah sampai setengah jalan daerah tajur, gue sama dimas berenti di suatu tempat nongkrong warkop gitulah istirahat dulu kasian cewe-cewe kelamaan di bonceng kan. 

“wanjir wil tenaganya asik ya, cuman belum bisa di geber eh” kata dimas
“emang belom bisa kalo lu geber sekarang ya, motor lu rontok kedepannya ga bakal panjang umur lu” kata gue 
“emang sih makanya kita santai aja ya hehehe tunggu 500KM” kata dimas
“kalem udah 50KM nah tinggal tambah 0 satu lagi, sering pake aja nanti juga ga kerasa” kata gue
“wil gue ada ide menarik” kata dimas
“apaan? Pasti idelu jelek” kata gue
“kaga serius jadi gini, gimana pas nanti kita naik motor tuh ya mbah bram suruh ngikut lari dah, jadi kan ada 3 tiger hahaha” kata dimas
“hemmm menarik juga ide lu, mbah bram” kata gue
“iya dek wildan” muncul
“mbah bisa lari kan?” kata gue
“bisa dek, ada apa dek?” kata mbah bram
“nanti pas saya naik motor mbah lari di samping saya bisa mbah?” kata gue
“bisa dek tapi buat apa dek?” kata mbah bram
“ya biar seru aja mbah, gimana setuju ga mbah?” kata gue
“baik dek” kata mbah bram
“oke tos” kata gue ngangkat tangan dan mbah bram tos
“wanjir macan lu udah bisa tos” kata dimas
“mbah bram gitu” kata gue
“ayang-ayang masa mbah bram di suruh lari lari sih” kata tiara
“biarin aja biar olahraga, lagian dia keker” kata gue liat mbah bram
“iya sih keker wil, tapi masa di gituin hahaha” kata nanda
“lah mbah bram ga keberatan kok, bener ga mbah?” kata gue
“iya dek wildan” kata mbah bram mengangguk
“aje gile dah bener wildan doang yang bisa ajak macannya lari” kata dimas

Kita semua minum kopi jujur gue suka banget sama kopi, gak sih, gue suka sama cewe cuman kopi minuman gue yang gue suka. Setelah sekitar beberapa lama kita disitu akhirnya kita jalan lagi menuju arah puncak, gue pakai helem gue dan jaket gue begitupun dengan tiara, gue naik ke ke motor dan tiara juga naik ke motor gue di peluknya gue, seperti perjanjian gue ngajak mbah bram lari.

“mbah siap ya?” kata gue dalem hati
“baik dek” kata mbah bram siap lari kakinya udah siap untuk berpacu
“oke dim jalan yo” kata gue
“ayoooo asik gue liat macan lari” kata dimas




Bener aja mbah bram lari dengan cekatan, ada mobil dia meloncat selayaknya macan beneran dan lari dia lebih cepet dari gue tapi dia berusaha di samping gue karena keterbatasan kecepatan gue yang cuman bisa sampe 50KMH di gear 4, gue kalo pake motor baru halus kok ga kasar. Gue liat di kaca spion dimas seneng banget liat mbah bram lari-lari dan tiara ketawa-ketawa sendiri dengan atraksi akrobatik dari mbah bram, gue susul mobil mbah bram loncat. 

Di jalan kita asik sendiri karena jalan yang berbelok-belok dan beberapa kali liat bencong sih (jujur gue takut sama bencong), tapi ya sudahlah, gue lanjutin jalan menuju kebun teh,setelah sampai gue sama dimas memarkirkan motor kita, gue lihat mbah bram seneng bisa lari, dan ga ada napasnya gila emang, iyalah dia jin bego.

“gimana mbah asik lari?” kata gue
“asik dek wildan, saya ga pernah lari-lari sama majikan saya” kata mbah bram
“psssstttt bukan majikan, kita temen mbah, jangan panggil majikan lagi ya” kata gue
“baik dek wildan” kata mbah bram
“benerin dulu kata-kata tadi ayo” kata gue
“iya saya tidak pernah di ajak lari-lari sama temen saya dek” kata mbah bram
“pinter mbah, tos mbah” kata gue kita tos lagi.

Gue liat nih kebun teh banyak banget setannya, ada segala macem rupa disini sampai jaman belanda pun ada, emang sih di puncak ini beberapa rumah masih dalam bentuk bangunan jaman belanda yang ada pada jamannya. 

“wihhhh enak banget nih hawanya wil” kata dimas
“lah emanggggggg, makanya kesini kan enak” kata gue
“ihhh seneng bisa kesini sama kamu” kata tiara megang tangan gue
“dingin ga?” kata gue
“engga kok selama deket sama kamu” kata tiara deket sama gue
“deuhhhhhh enaknya pacaran, pacar aku malah jalan sendiri tuh liat” kata nanda nunjuk dimas yang jalan duluan
“DIMMMM, CEWE LU NIH WOEEE” kata gue teriak ke dimas
“oh iya lupa hehhehe, sini yang sini ayo” kata dimas ngasih tangannya
“ishhhh tau ah di tinggal” nanda jalan sendirian ga gubris tangannya dimas
“mampos jing” kata gue
“ya gue lupa nyet abis asik kan hahha” kata dimas

Kita jalan ke arah kebun teh jalan-jalan di sela sela kebun teh sambil foto-foto kecil hp gue udah ganti Z530i. jadi ada kameranya walau masih VGA ya bukan pixel. Saat beberapa kali mau foto kadang ada setan yang nongol.

“eh tan, awas minggir kita mau foto-foto woe” kata gue
“eh elu ya tan awas ah biar gue ganteng kenapa sih” kata dimas
“....” dia cuman melototin doang
“ahhhh mukanlu jelek” kata gue dorong mukanya
“ayang ih kasiannnnnn..... giniin aja” tiara ngambil batu nipuk setannya, namanya setan ga kena lah ya
“dihhhh malah makin parah lu ra, dah dah diemin aja udah agak jauhan tuh” kata nanda

Kita foto-foto lagi disana maklum masih ABEGEH kan ya, Setelah itu kita tertarik liat satu rumah kosong yang kayaknya udah ga kepake dan kita menuju ke arah rumah itu.

“wil kesana yu” kata dimas
“ayok dah” kata gue
“ishhhhh seriusan kalian mah ya ada rumah begitu selalu di samperin” kata nanda
“ya gaada kerjaan lagi yang” kata dimas
“iya sih bener juga ga ada kerjaan ayo deh sesekali kan” kata tiara
“yaudah yaudah ayo deh, kesel gue kadang sama lu semua aneh otaknya, kaya orang normal napa sih” kata nanda
“ini normal kali, nyari SETAN” kata gue
“au ah gelap bos” kata nanda

Kita menuju rumah kosong itu dimana rumahnya ya rumah tua dan agak ketengah, setelah beberapa lama sekitar 10 menit jalan kita sampai di depan rumah kosong ini, dan bener aja hawanya agak ga enak kayaknya ini salah satu paling kuat deh, kita memasuki halaman rumah itu dan tanahnya agak empuk karena basah ya. Setelah memasuki rumah itu kita semua memutari rumah itu dan melihat ada salah satu pintu kebuka yaitu pintu belakang.
“wil masuk ga?” kata dimas nyengir
“ya bebas gue ngikut aja deh” kata gue
“okelah kita masuk ya” kata dimas
“gas bos, tenang aja ga usah takut” kata gue
“temenin aku ya yang” kata tiara
“iya yang dah sini sama aku” kata gue pegang tangannya
“sini yang jangan jauh-jauh” kata dimas
“nah kalo kondisi gini aja baru kamu ngajak aku pegangan tangan” kata nanda melet-melet
“lah dari pada di dalem nyasar gimana coba” kata dimas
“elah dim ini ukuran rumahnya 3 kali rumah gue doang sama tingkat nyasar kemana sih” kata gue
“iya juga sih, dah yu masuk” kata dimas

Kita ber 4 memasuki rumah itu dan bener aja mbah bram ga lama keluar 

“dek hati-hati rumah ini cukup kuat” kata mbah bram
“baik mbah nanti kalo ada apa-apa di panggil deh” kata gue
“baik dek dimas saya pamit dulu” kata mbah bram
“iya mbah nanti saya panggil dateng ya” kata gue
“baik dek” kata mbah bram dan menghilang

Gue sama tiara menaiki anak tangga untuk masuk ke rumah itu, dimas buka pintu itu memang ada beberapa isinya rumah itu beberapa lemari, kursi yang mulai agak rusak dan jujur aja kita kesana siang tapi rumah masih agak gelap. Gue tutup sedikit pintu tadi biar ga ada orang yang liat kalau ada yang lewat, gue sama dimas masih lihat sekeliling rumah yang besar ini, ada 2 tangga yang menuju lantai atas. Kita semua jalan ke arah ruang tengah dan disitu ada bingkai foto yang ga ada isinya, dan debu yang menebal kayaknya ga ada yang nempatin sama sekali karena posisi rumah beneran di tengah lahan yang jauh dari mana-mana jalan dari parkiran motor tadi kesini itu jauhnya luar biasa melewati beberapa cobaan kaya lumpur dan kayaknya sih jaraknya 2 kilo dari parkiran tadi, jalan besar aja ga keliatan dari kaca rumah ini.
“dim kita mau mulai dari mana?” kata gua
“menurut lo?” kata dimas
“dari......”

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers