Gara Gara Kartu Kredit Bagian 32 | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Gara Gara Kartu Kredit Bagian 32



Gara Gara Kartu Kredit Bagian 32 - Cahaya matahari mulai menyusup di sela-sela korden kamar ane, tak terasa hari sudah pagi dengan mata yang masih setengah menutup dan iler yang masih menempel di pipi ane memaksakan diri untuk pergi mandi dan siap-siap berangkat sekolah. 
Beda dari hari sebelumnya, kali ini ane merasa sedikit bersemangat untuk ke sekolah karena ane dan septiani mulai akur lagi padahal hari sebelum-seblumnya hidup ane terasa hambar.
Setelah ane parkir motor langsung ane pergi ke kelas, suasana sekolah masih sepi dan kabut masih sedikit tebal. Setiba nya di kelas ternyata kelas masih kosong, dari pada bengong ga jelas ane pergi ke kantin untuk sarapan. Lagi fokus-fokus nya makan perhatian ane teralihkan ke sosok wanita berjilbab yang selalu bikin ane berdebar, dia pergi menuju perpustakaan kebetulan ane makan di kantin deket perpustakaan dan itu hanya terjadi beberapa detik wanita tersebut pun hilang terhalang tembok bangunan 
Selesai makan dan suasana sekolah mulai rame banyak yang udah pada dateng ane putuskan buat balik ke kelas, ga enak juga di kantin udah mulai banyak orang makan, sesampai nya di kelas septiani udah duduk di meja ane.
"Eh ada apa tumben pagi-pagi diem di meja gue?"

"Galak amat sih, nih sarapan buat lu?" Septiani ngasih kotak makanan ke ane.
Buset baru beres makan di suruh makan lagi, kalo di tolak pasti marah 

"Gue belom laper, di makan siang boleh?" Ane jawab sambil senyum, padahal ane udah kenyang makan tadi di kantin

"Eh gue bikin ini buat sarapan bukan buat makan siang!" mata nya melotot gan, padahal melotot gimana pun juga kaga serem yang ada bikin ngakak itu mata sipit nya 

"Beneran belum laper gue"
Tangan ane di tarik di paksa duduk di samping nya,
"Manja lu, ngomong aja pengen di suapin"

Waktu septiani ngomong gitu agak kenceng, anak-anak di kelas pada ngecengin. Bakal jadi bahan gosip lagi dah 

"Buka mulut lu" Septiani sambil siap-siap suapin ane, dari pada ane di suapin yang ada di ledek anak sekelas terpaksa ane makan lagi padahal udah kenyang banget

"Ga usah dah, sini gue makan sendiri" Ane ngomong sewot sambil ngambil sendok di tangan septiani.
Dari ane makan sampe selesai septiani terus liatin ane, padahal kalo ngga liat bakalan ane buang tuh makanan, perut udah overload 
Skip (Bosen kalo ceritain kegiatan belajar  ) 
Bel pulang berbunyi, ane seperti biasa segera mungkin untuk pulang. Ketika udah di depan pintu ane udah di hadang septiani,

"Ada apa sih di rumah, buru-buru amat" Mukanya jutek banget

"Ngga ada apa-apa sih" ane jawab sambil rada nyengir

"Diem dulu yuk di pinggir lapang basket, udah lama ngga duduk disana bareng lu"

"Yaudah jangan lama-lama tapi"
Tanpa jawab omongan ane, septiani langsung tarik tangan ane menuju pohon beringin rindang di pinggir lapang basket. Kalo siang sih iya enak tempat nya lain cerita kalo malem, pohon ini berasa menakutkan 

Lagi di perjalanan menuju lapang basket ane buka pembicaraan
"Lu kok kaga malu ya bersikap kaya tadi di depan anak sekelas"

"Alah cuek aja kali, hidup ga usah denger omongan orang"
Ga jauh sih lapang basket dari kelas ane, cuma lewatin 2 kelas, dan kita pun tiba disana.

"Lu malu ya?" Tanpa sempat ane jawab septiani udah ngomong lagi, sambil duduk di kursi

"Kaga malu kok, cuma ya ga enak aja ntar anak sekelas mikir yg laen-laen" ane duduk di samping septiani

"Perut lu hebat ya, muat banyak" septiani ketawa ngomong nya

"Lah?" ane jawab kaget

"Tadi gue tau kok lu udah makan di kantin, gue kira mau jujur eh malah bohong" ketawa nya makin kenceng

"Jahat lu" Ane jawab dengan perasaan dongkol

"Salah lu juga kali malah bohong"

Sekitar 1 jam ane sama septiani ngobrol ngalor ngidul, akhirnya septiani minta ane anterin pulang
"Anterin gue pulang dong, males gue nunggu supir"

"Yaudh ayok, ga pake helm gpp ya?"

"Ya"
Ane pergi ke parkiran buat ambil motor dan balik lagi ke lapang basket untuk jemput septiani, di perjalanan pulang septiani peluk erat ane dari belakang, anu nya yg bulet nempel di punggung ane 
Sampe di rumah septiani, ane masuk ke pintu gerbang yang di buka pak satpam dan septiani turun dari motor tanpa ba bi bu tanpa isyarat septiani langsung cium bibir ane padahal di pintu gerbang ada pak satpam 
Ane lepas ciuman nya, ane berbisik ke septiani
"Itu ada pak satpam liatin ga enak" 

"udah cuek aja, ayok masuk"
Kita berdua pun masuk ke rumah septiani tanpa memperdulikan pak satpam, ketika pintu rumah tertutup septiani cium bibir ane lagi, karena pegel ciuman sambil berdiri septiani pun tarik ane ke sofa di ruang keluarga, dan teringat ane ketika terakhir kerumah ini ane baca sms dari pacar asli nya septiani, sejenak ane bengong dan sakit hati ane mulai kerasa lagi 
Karena ane udah terasuki oleh nafsu, tanpa mikir panjang lagi ane mulai melanjutkan cium bibir septiani dengan sesekali meremas buletan nya, kali ini ane ga ada rasa bersalah sedikit pun karena merasa hanya jadi bahan pelampiasan nafsu septiani.
Skip (Banyak anak kecil nakal) 
Tak terasa langit mulai gelap, ane masih di rumah septiani dengan keadaan tanpa sehelai benang pun, karena besok sekolah jadi ane putuskan buat pamit pulang.
Di perjalanan pulang menuju vila ane tak habis fikir, kok bisa abis berantem lama ga pernah komunikasi sekali nya deket langsung nganu. Ane tarik kesimpulan memang bener ane cuma pelampiasan nya septiani, so ane ga bakalan ragu lagi untuk melampiaskan nafsu ane.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    13 comments:

    1. seru nih ceritanya ka di tunggu cerita selanjutannya

      ReplyDelete
    2. bagus gan ceritanya. di tunggu yah kelanjutannya

      ReplyDelete
    3. Wah lumayan gan ceritanya, ane ga nyimak dari part 1 sih, btw kalo ada waktu ane baca dari awal, ditunggu part 33nya gan, nice story gan.

      ReplyDelete
    4. Artikelnya keren kyk sfth kaskus, ga ada bosennya baca artikel disini :D
      Ditunggu part lanjutannya gan:)

      ReplyDelete

     

    Google+ Followers