Gara Gara Kartu Kredit Bagian 17 | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Gara Gara Kartu Kredit Bagian 17

 Gara Gara Kartu Kredit Bagian 17 -
Setelah malam nya berpesta, hampir dari kami semuanya bangun siang sekitar jam 11, bangun tidur bukan nya cuci muka gosok gigi terus beresin tempat tidur tapi ane malah langsung lari ke laptop

"Sarapan dulu yuk, dah masak tuh si mbak" ajak bang aldi untuk sarapan padahal jam udah jam 12

kami pun pergi ke ruang makan, ane masih perhatiin setiap sudut rumah ini mencari keberadaan orang tua bang aldi tapi ga pernah ane lihat dari pertama kali ane dateng.
"San, lu gemuk deh sehari dsini. Biasanya kan lu warteg mulu sama goreng kalo makan" kami pun ketawa denger candaan si ibrahim
"Diem lu makan aja sana ga usah nyocot" muka bete gan
"Habis makan kita bahas soal bangun vila nya ya" ane ngomong setelah mereka selesai ketawa
Makan selesai, kami kembali ke kamar bang aldi, dan baru di tinggal sekitar 20 menit kamarnya udah rapih lagi gan hebat emang pembantu nya bang aldi

Diskusi pun di mulai
ane: "Kita harus cepet bangun vila nya, ga enak kalo lama2 tinggal di rumah bang aldi takut ngerepotin"
bang aldi: "Santai aja kali, mau sampe lebaran monyet juga lu pada dsini ga masalah"
ane: "Bukan begitu bang, kan tujuan mereka dateng kesini buat bikin vila"
bang aldi: "Sekarang duit udah segini" Bang aldi ngasih layar laptop nya yg berisi tampilan ebanking
mulki: "Buset itu duit bang? Banyak bener"
ane: "Itu masih kurang nyet, makanya gue ajak lu pada"
ikhsan: "Kalo yg desain vila nya ane boleh dong?"
Ibrahim: "gue yg desain vila nya. lu yg jadi tukang aduk semen aja"
bang aldi: "Lah emang lu bisa desain bangunan?"
ikhsan: "Ane sama ibrahim kan sekolah nya kan jurusan teknik gambar bangunan"
ane: "Pantes san muka lu kaya kuli bangunan" semua pun ngakak
bang aldi: "Sekarang kita mulai cairin duit lewat westerbawang. kalo cc nya nanti minta aja ke bang riski masih banyak banget stok kita"
sidiq: "Bang, kalo kita mulai pindah sekolah nya kapan nih?"
bang aldi: "Oh oiya gue lupa nanti minggu depan aja 1 minggu ini kita habis2an kerja biar minggu depan ngebangun vila nya bisa cepet kelar"
kita semua pun sepakat kerja 1 minggu itu, ikhsan dan ibrahim karena ga punya laptop mereka kerja di komputer nya bang aldi.

Ngga kerasa 1 minggu ane tinggal di rumah bang aldi bareng temen2, ane sampe ngga inget kalo ane sekolah. karena target sudah di dapat semua, sungguh angka yg fantastis buat kami (Jumlah uang nya ngga ane sebut, takut di kira sombong ) akhirnya bang aldi yg ngurus semua proses pembangunan nya dan sesuai desain yg di buat si ikhsan sama ibrahim, sekilas sih ane liat dari autocad keren gan vila nya jadi ga sabar pengen cepet jadi

Ane iseng ngecek hp, semenjak ane tiba di rumah bang aldi ane ngga pernah ngecek hp ane. dan ane cek ada puluhan sms dan belasan telp tak terjawab, ngga kedengeran soalnya hp selalu ane silent
ane cek deh dan ternyata itu sms sama telp dari septiani ane buka salah satu sms nya
"Riski, lu kemana? gue khawatir lu kenapa napa, sedih gue ga liat lu belakangan ini. pls bales sms gue atau telp gue"
ane pun cuek, tapi ane keinget kalo ane bolos 1 minggu udah takut ngga naik kelas

"Bang aldi, ane pamit pulang dulu ya. Soalnya udah seminggu bolos sekolah"
"Oh iya bang, ane hampir lupa. itu mereka juga kan nanti hari senin mau masuk ke sekolah yg baru, hari ini ane mau urus pindah mereka"
setelah pamitan dengan temen2 ane pun langsung pulang, ke rumah. istiraharat.
Pagi itu terasa berat buat bangun pagi, karena seminggu ane di biasain bangun siang terus
Setelah selesai mandi dan masukin buku ane langsung pergi ke sekolah, sampe di kelas temen2 ane pada liatin ane ada yg liatin sambil bisik2.
Septiani pun langsung nyamperin ane

"Riski, kemana aja lu? Tega ya lu kaga ngabarin gue?" Mata nya berair gan
"Ada urusan aja. Sorry sms ga di bales, ngga ada pulsa"
Ane pun langsung duduk di tempat duduk ane. Pelajaran pertama di mulai, dan pak ibu guru dateng
"Riski, kedepan" panggil bu guru
"Kamu kemana aja 1 minggu ini bolos ngga ada kabar?" tanya bu guru dengan nada marah
"Saya ada urusan bu di luar kota, disana saya sakit jadi ga bisa pulang dulu" ane berbohong buat cari aman
"kalo kamu sering bolos nanti ketinggalan pelajaran, kalo ga naik kelas gmana?"
"Insyaallah bu itu ga akan terjadi?" ane jawab dengan nada alim, padahal ane bejat banget

hari itu di semua pelajaran ane di introgasi oleh semua guru dengan pertanyaan hampir mirip, wajar sih pak guru sama ibu guru begitu heran mungkin liat ane yg rajin sebelumnya tiba-tiba ngilang seminggu.
Bel pulang berdentang, ane langsung bergegas pulang. Baru sampe depan perpustakaan tangan ane di tarik seseorang, dan ternyata septiani.
"Sini lu ikut gue" ane pun di seret ke samping lab otomotif
Sampe nya di samping lab otomotif ane di pelototin gan, suasana di lab otomotif emang sepi soalnya murid nya sedikit dan murid2 nya suka pulang lebih cepet

"Kemana aja lu? cerita yg jujur sama gue?" septiani ngomong setengah ngebenta
"Dah di bilang ada urusan di luar kota. apa masalah lu sih?" ane jawab cuek
"Urusan apa?! jawab?" suara nya makin keras
"Bukan urusan lu"
Septiani tiba2 peluk ane, sambil nangis
"Lu tega ya sama gue. Gue khawatir lu kenapa2, gue penasaran lu ngilang kemana akhirnya gue kerumah lu, apa yg gue temuin di rumah lu?"
ane pun diem, merasa bersalah
"Gue kaget dateng ke rumah lu pintu ga di kunci, gue coba masuk ke rumah lu dan banyak botol minuman keras di kamar lu"
ane pun makin merasa bersalah gan, ternyata dia sampe segitu peduli nya sama ane, pelukan septiani makin erat gan
"Maaf kalo gue bikin lu jadi berantakan begini, maaf soal ucapan gue yg bikin lu sakit hati. tapi gue beneran sayang lu"
"Bukan karena lu kok gue begini"
"terus kenapa?!" septiani ngomong kaya yg teriak gan
Akhirnya ane pun bales pelukan septiani,
"Gue minta maaf kalo bikin lu khawatir, udah jangan nangis. Gue juga sayang lu"

ane lepas pelukan ane dan ane usap air mata septiani (Malah jadi kaya sinetron ya hidup gue , tapi ini beneran asli )
Septiani pun tersenyum, kita berdua pun duduk di bawah pohon pinggir lapangan tempat kita dulu terakhir ngomong.
Septiani keliatan seneng gan, senyum terus. Jujur ane juga kangen udah lama ngga ngobrol sama dia, hari itu pun kita habiskan untuk berdua duduk di bawah pohon.
Ane ceritain semuanya ke septiani kecuali kerjaan ane, dan tujuan temen2 ane dateng ke rumah bang aldi untuk apa, ane ngga mau septiani tau kalo ane banyak uang tulus sayang nya ke ane berubah jadi cinta sama uang ane

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers