Gara Gara Kartu Kredit Bagian 3 | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Gara Gara Kartu Kredit Bagian 3

Gara Gara 16 Digit ( Kartu Kredit ) Bagian 3Hal yang tak pernah ane duga sebelumnya, septiani tiba2 diam dari celotehan nya dan tiba2 megang tangan ane gan, sumpah tangan ane merinding kaya di pegang dedemit  

"Riski, lu kok sekarang cuek ke gue? setiap istirahat lu suka menjauh, malah sampe ngga keliatan lu dimana. Lu merasa keganggu ada nya gue?" Septiani ngomong nya sambil mata nya berkaca gan, padahal ini cewek biasanya galak  



"Sebenernya gue takut lu malu bergaul sama gue, lu tau lah keadaan gue gmana" Ane sebenernya ga tega gan ngomong kaya begitu, ntah ane juga kaya ada rasa suka begitu sama septiani ini 
"Cuma karena alasan itu lu menjauh? Lucu ya lu, pantes aja ngga punya temen. Giliran gue coba temenin lu malah lu yg menjauh. Asal lu tau, gue tuh sayang lu" dia langsung pergi keluar dari lab dan ane pun bengong ga bisa ngomong apa2, antara kaget seneng ntah lah campir aduk  


Ane pun lanjutin kerjaan ane, tapi ini fikiran malah jadi ngga fokus begini mikirin apa yg tadi septiani omongin. Akhirnya ane pulang lebih cepet, fikiran juga udah gajelas begini.
Sampe dirumah ane cek hp, sepi biasanya septiani sms dari nanya lagi ngapain sampe nanya udah makan apa belum, tapi hari ini sepi.
Septiani malah jadi di fikiran ane, sampe lupa kalo spp udah nunggak pulsa mau abis sama kerjaan web belom kelar  


Seperti biasanya ane pagi sekolah, istirahat diem depan kelas atau diem di kelas (boke gan ga jajan  ) dan pulang sekolah lanjut ke lab kerjain web pesenan.
Tanpa terasa 1 minggu berlalu septiani masih belum sms ane ngga pernah nyapa lagi kalo ketemu, ane sebenernya mau ngomong sama dia tapi ane pengen kelarin web pesenan dulu. Dan hari ini web pun selesai dan ane terima bayaran ane 2jt dari klien, sengaja dari rumah ane pinjem atm ibu buat ngambil duit nya langsung kalo udah di transfer. 


Hari itu setelah ane dapet konfirmasi bahwa duit udah di transfer ane langsung berangkat ke atm ambil duit dan balik ke sekolah nunggu septiani kumpul paskibra, mau penuhi janji ane traktir dia kalo gajian  
Lumayan lama ane nunggu septiani selesai kumpul paskibra akhirnya muncul dan lewat depan ane tanpa senyum tanpa sapa ane 
akhirnya ane coba kejar dia, dan ane yang mulai obrolan
"Maaf soal kemaren gue ngomong bikin lu sakit hati, gue cuma mau penuhi janji gue ke lu traktir kalo gajian" ane ngomong rada pelan sambil ngikutin jalan nya yg agak cepet. 


"Akhirnya lu minta maaf juga, sialan lu gue nungguin lu baru minta maaf" sambil ketawa, ane juga kaget gan kaya denger ketawaan setan tengah malem  
akhirnya ane dan septiani ke kantin makan bakso, sambil ngobrol2. ntah ada angin apa septiani ngomongin soal perasaan gan, ane malah jadi bingung mau gmana.
"Perasaan lu sama gue gmana sih ki, kok lu cuek begitu ke gue kalo ketemu paling senyum doang" dia nanya lebih serius sampe makan bakso nya.
Ane bingung gan mau jawab apa, ane emang suka sama si septiani ini dari awal ketemu tapi ane ngga mau pacaran takutnya sekolah malah ngga fokus lagi pula malu keadaan ane saat itu lagi susah 
"Kalo jujur gue suka sama lu, tapi gue takut bikin lu malu. lagi pula gue liat lu sekarang lagi deket sama si pras(temen sekelas ane gan)" ane jawabnya agak pelan gan sambil gemeteran pula 
"Gue ga mandang lu dari harta kok, gue sering liat lu sendirian makanya gue pengen selalu ada buat lu. Kalo soal si pras dia yg deketin gue bukan gue yg deketin si pras" septiani ngomong sambil liat ke wajah ane gan, malu dah ini wajah ane kayanya udah kaya kepiting rebus   


Di jawab begitu ane malah jadi bingung mau jawab apa, lagi pula dia yg bantu ane dapet kerjaan. Di tolak ga enak, kalo pacaran ya begitu pasti boros tau lah pacaran kan harus sering kontak jelas boros pulsa, belom lagi jalan bareng pacar bikin boke apa lagi si septiani ini orang kaya gan 
"Saat ini gue belum mau pacaran, banyak alasan yg ngga bisa gue jelasin sekarang." 


"Kalo memang mau lu begitu, gue sedikit ngerti kok alasan lu yang belom bisa di jelasin sekaran" Dia lanjut makan gan, cuma makan nya agak lambat, dan seperti ngga terjadi apa2 sebelumnya. Kaya semua lagi, strong dah ini cewe 
Makan selesai, ane langsung pulang ke rumah dan kasih ke ibu uang nya 1jt dan sisa nya mau ane beliin tas sama sepatu, udah butut banget sepatu sama tas ane 
"Riski, uang dari mana ini? jawab yg jujur!" Ibu ane malah marah gan ane kasih uang 1jt  
"Dari bikin web bu, kemaren ada yg pesen. Dapet nya 2jt tapi 1jt nya mau di pake buat bayar sekolah sama beli keperluan sekolah" Ane jawab sambil nunduk
"Jangan bohong kamu, ibu ngga pernah km liat ngerjain web atau apalah lagi pula km ga punya komputer ke warnet aja ngga pernah ibu kasih uang" Ibu ane sambil melotot gan ngomong nya kenceng pula 
"Riski kerjain nya di lab sekolah bu makanya tiap hari pulang nya suka malem"  
Ane jawab seadanya dan ibu ane ntah percaya apa ngga ibu ane langsung masuk ke kamar


Seperti biasanya ane pergi sekolah, pulang sekolah nongkrong di lab. Tapi kali ini ane ngga belajar tapi fesbukan, karena kemaren dapet project web dari promo fesbuk. Hari itu ane masuk ke grup2 programmer, ke grup internet marketing, dan ane baca-baca post yg ada di grup secara ga langsung ane ikut belajar. ane habiskan hari itu untuk fesbukan.
Ntah udah berapa lama, saat ane lagi on fb yg beli web tiba2 chat ke ane
"Bang kok web saya di blabla.com kok kena hek sih, wah ga bener nih web ente"
"Lah kok bisa ya bang kena hek, sebentar ane coba cek dulu file2 web nya" ane kaget gan udah keringet dinging 

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers