Gara Gara Kartu Kredit Bagian 5 | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Gara Gara Kartu Kredit Bagian 5





Gara Gara 16 Digit ( Kartu Kredit ) Bagian 5 -  Setelah baca sms dari ibu ane langsung pergi ke kamar mandi, dan tak pernah ane bayangkan sebelumnya ternyata kamar mandi asrama kotor banget lebih parah 3x dari toilet terminal kali deres. Keramik putih berubah warna jadi warna kuning bau pesing, dan bak mandi penuh jentik nyamuk 

Seketika ane menyerah tinggal di asrama, tapi mau bagaimana lagi ibu ane udh pergi ke luar pulau dan adek ane tinggal sama om tito. 
Pagi itu semua asrama terlihat masih menutup pintu nya, kayanya sih belom pada bangun padahal penjaga asrama teriak-teriak ke setiap kamar biar pada bangun. Setelah selesai mandi ane siapkan buku dan pake baju seragam dan pergi ke kelas ane yg hanya berjarak kurang lebih sekitar 200 meter dari asrama.

Setiba nya di kelas hampir semua temen ane yg ada di kelas memandang jijik ane dan ntah ngga di sengaja atau di sengaja temen ane ngerumpi tentang ane yg masuk asrama, mungkin ini alasan mereka memandang ane seperti itu. 
Oh iya, asrama di sekolah ane itu udah di kenal sarang nya para berandalan sekolah ane penghuni asrama di kenal tukang buat masalah di sekolah, dan sering tawuran. Bahkan lebih parah lagi, banyak rumor beredar di asrama sering ditemukan botol minuman keras dan senjata tajam, meski yang ane lihat di kamar ane tempati ngga ada sama sekali seperti rumor yg beredar cuma kalo anak-anak tukang onar sih kaya nya bener, bukti nya penjaga asrama teriak-teriak nyuruh bangun aja kaga di denger   

Bel istirahat pun bunyi, dan seperti biasanya ane diem depan kelas (adem gan depan kelas ane ada pohon2 rindang) dan tak di sangka ketika ane duduk ada yg mengikuti ane duduk dan ternyata septiani yg setelah sekian lama menjauh  

"Riski, maafin gue ya gue udah menjauh dari lu. Gue kebawa emosi, jadi nya begitu" muka nya melas gan 
"iya gpp, lagi pula gue udah biasa sendiri kok" ane jawab secuek mungkin
"eh gue denger kabar lu tinggal di asrama, kok lu mau tinggal di tempat kaya gitu" ngomong sambil masang muka jijik 
"ya mau gmana lagi, bukan kemauan gue kok tinggal disana ya keadaan aja yg memaksa gue tinggal disana"
"ada masalah ya? kok lu ga cerita ke gue?" dengan wajah polos dia ngomong gan, pengen di cium kali ya ini cewe padahal dia yg jauhin ane  
"Riski! di suruh ketua kejuruan ke ruangan" Teriak salah satu penjaga lab kejuruan. Ane pun segera pergi ke ruang kejuruan tanpa belom sempet jawab pertanyaan sepatiani.

"Ada apa ya pak memanggil saya ke ruang kejuruan" ane memulai pembicaraan, di ruangan tersebut cuma ada ane sama ketua kejuruan.
"kamu beneran tinggal di asrama" 
"iya pak, saya tinggal di asrama mulai kemaren malem"
"Kamu tau kan kondisi di asrama bagaimana. Itu bukan sekedar gosip, tapi saya juga melihat itu dengan mata kepala saya sendiri" 
"Iya pak saya tau kok keadaan di asrama, tapi saya juga terpaksa tinggal di asrama karena di suruh ibu soalnya ibu kerja ke luar pulau"
ketua kejuruan diam sejenak menghela nafas.
"Kalo emg terpaksa km tinggal disana, saya minta km jangan ikut2an sama anak2 asrama lain nya. Sekali ketahuan km macem-macem saya tidak akan segan mengeluarkan km dari sekolah" pak ketua kejuruan ngomong nya rada kenceng
"iya pak, saya juga niat di asrama cuma nurut perintah orang tua. Bukan untuk melakukan yg tidak tidak" ane jawab sambil gemeteran gan 
"1 pertanyaan lagi buat km, kenapa km tiap hari masuk ke lab sampe pulang sore?"

"Saya ngga punya komputer maupun laptop pak, makanya saya belajar di lab. Dari pada saya tertinggal ya sudah saya belajar di lab, kalo ke warnet saya juga ngga punya cukup uang"
"Ini kunci lab kamu pegang, kasian bang soleh nungguin km terus tiap hari. Apa lagi km sekarang tinggal di asrama saya yakin km pasti pulang lebih malam. Tapi inget jangan pernah kasih ke siapapun kunci ini, kalo ada yg hilang yg pertama saya tanya adalah km" pak kepala kejuruan ngasih ane kunci sambil tersenyum gan, ane fikir bakal di marahin  

"Terimakasih banyak pak atas kepercayaan nya, siap pak saya ngga bakalan kasih ke siapa-siapa kunci nya. Tapi gpp kan kalo malem saya ke lab"
"Iya gpp, cuma kalo malem lampu di matiin ya"
"Iya pak siap" ane jawab sambil tersenyum lebar bahagia 
setelah ngobrol sedikit tentang apa aja yg ane pelajari, ane kembali ke kelas dan ternyata telat, pelajaran udah masuk 15 menit yg lalu 
Dan jam pelajaran pun berakhir, kali ini ane ngga langsung ke lab. Ane ke kantin gan, laper dari pagi nahan laper, soalnya duit ane tinggal 370rb lagi itu pun buat makan sisa gajian bikin web 
Lagi asik nya menikmati makan nasi uduk (mura gan nasi uduk nya 4500 ) eh ada yg nyenggol ane dari samping 
dan ternyata septiani yg nyenggol ane  

"eh lu tumben jam segini ke kantin, kan biasanya lu udah nongkrong depan monitor lab" sambil ketawa
"Eh lu sialan, belom jawab pertanyaan tadi pas istirahat maen pergi aja" sambil nyubit pinggang ane gan, udah tau ane kurus di cubit kerasa banget 
"Oh itu, gue di suruh ibu tinggal di asrama" ane jawab sambil makan
"hah kok bisa? ibu lu ngga tau apa keadaan di asrama?" ekspresi nya terkejut (kayanya )
"ngga gue ceritain, takut nya malah jadi beban fikiran buat ibu" 
"kok ibu lu nyuruh tinggal di asrama, emg di rumah kenapa? lu di usir ya dari rumah pulang malem mulu?"
"Ngaco, ibu kerja ke luar pulau di rumah ngga ada siapa-siapa jadi di suruh tinggal di asrama. Ya mungkin biar deket juga kesekolah"
"Ayah lu kemana ki, kok ibu km sampe kerja ke luar pulau?"
"Ayah udah meninggal waktu gue kelas 3 SD" Ane jawab sambil jalan bayar makan ke ibu kantin
"Sorry, gue ngga tau" septiani wajah nya merasa bersalah banget gan 
"Santai aja" ane pun duduk di samping nya sambil minum
ntah berapa lama kami ngobrol becandaan di kantin akhirnya supir si septiani dateng buat jemput dia pulang, dan ane pun pulang ke asrama. 

Di depan pintu ane diem sejenak, merasa mencium bau aneh yg sebelum nya ga pernah ane cium dan ketika ane buka pintu kamar dan kaget nya ane kaka kelas yg 1 kamar sama ane lagi pada mabok gan, ada sekitar 5 botol minuman keras. Salah satu kaka kelas ane nama nya rizal pelototin ane dan ngebentak nyuruh ane cepet masuk sambil ngelempar pintu  

"Awas lu kalo bilang ke guru BP, gue gorok lu" Dia ngancem ane sambil nodong ane pake katana 
ane ngga berani ngomong cuma angguk2 aja, takut beneran di gorok  
"Jurusan mana lu? baru tau gue ada anak asrama idiot kaya lu" sambil ngakak2 mabok gan  
"Anak TI bang" ane jawab sambil ganti baju.
Mereka pun tiba2 ketawa semua kaya orang kesurupan dan kaka kelas yg namanya Gofar ikutan ngeledek
"Anak manja kok masuk asrama, hati-hati lu kalo keluar asrama di bully, hahaha" ane makin takut gan di ledekin begitu 
Malem nya ane pamit ke penghuni kamar buat cari makan, padahal ane mau curhat ke penjaga asrama.
Tok tok tok, ane ketuk pintu kamar penjaga asrama dan pintu di buka sama penjaga asrama.
"Iya ada apa dek" Dia jawab ramah ke ane, dalam hati ane mikir kok bisa ya dia baek gitu padahal biasanya tukang marah-marah ke anak2 asrama 
"Saya mau cerita pak, boleh ga cerita nya di luar asrama aja" ane sambil lirik kanan kiri gan takut kepergok 
"Silakan, sekarang adek mau kemana?"
"Tadi sih niatnya mau cari makan pak, tapi ada sesuatu yg harus saya ceritakan jadi saya ke kamar bapak"  

"Yasudah kita ngobrolnya di warung samping sekolah aja"
Ane sama penjaga asrama pun jalan menyusuri taman sekolah menuju gerbang belakang sekolah yg setau ane selalu di gembok.
Setiba nya ane di warung, ane cerita ke penjaga asrama tentang kejadian tadi sore.
"Dek, saya juga sudah tau dari dulu kok kelakuan mereka cuma ya itu orang tua mereka itu yg sering nyumbang ke sekolah kita makanya kepala sekolah pun ragu buat keluarin mereka apa lagi setiap ada pemeriksaan kamar mereka selau nyembunyiin barang bukti makanya susah buat sekolah keluarin mereka" pak ujang (nama penjaga kamar, tadi kenalan  ) ngomong nya pelan. 

"Jadi gmana dong pak solusi nya, saya juga agak ngeri pak tinggal sekamar sama mereka, tadi aja di todong pake katana"
"Nanti bapak bicarakan sama pengurus sekolah, semoga aja ada solusi"
Ane lanjut ngobrol sambil makan, males juga balik ke asrama model begitu.  
Ane pun pulang ke asrama bareng pak ujang dan sampe di kamar yg ane heran itu penghuni asrama pada ngga ada, ane merasa tenang dan akhirnya ane tidur dengan nyaman untuk malam ini 

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers