Gara Gara Kartu Kredit Bagian 23 | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Gara Gara Kartu Kredit Bagian 23

Gara Gara Kartu Kredit Bagian 23 - Setelah ane tau trik wester ane kesebar ke grup2 dan forum ane langsung pergi ke rumah nya bang aldi, saat itu mungkin jam 7 malem.
sampe di rumah bang aldi, ane sama temen2 mulai diskusi cari tau apakah ini beneran kerjaan si ikhsan atau memang bug nya ketauan.

ane: "liat nih bang post2 grup sama artikel di forum ini" ane kasih liat layar laptop ane
bang aldi: "Wah anj*ng sialan, pantes duit wester seret akhir2 ini"
ibrahim: "Coba sini bang sini pinjem laptop nya"
setelah tak lama si ibrahim liat2 post di grup fesbuk dan forum
ibrahim: "Bang, ini fesbuk bule kayanya ane kenal deh. ini orang turki"
kami pun stalking profile orang yg share trik itu dan di profile nya ada tulisan 1 teman yg sama, dan ketika ane cek beneran si ikhsan
berteman dengan itu bule.

Sidiq: "Bener sesuai dugaan bang riski, si ikhsan kayanya yg nyebar ini bug"
bang aldi: "Anj*ng itu anak, di diemin malah makin parah kelakuan nya."
ane udah ga tau harus ngomong apa lagi, ada perasaan nyesel bawa itu anak ke rumah bang aldi ga nyangka akhirnya bakal jadi ruwet begini.
Tak selamanya air sungai itu tenang, dan ini lah mungkin saatnya ane dan temen2 ane ngerasain derasnya arus kehidupan yg sebelumnya hidup terasa mudah.

1 minggu berlalu, tak ada perubahan yg signifikan sama pendapatan kita malah cendrung menurun. Kita mulai merubah kehidupan boros kita jadi sedikit lebih hemat, ane juga udah mulai agak kurangi minum alkohol.
Ketika ane lagi di sekolah, istirahat bareng septiani hp ane bunyi norifikasi sms

"Bang, vila nya udah bisa di tempatin tapi belum sepenuhnya jadi sih" ternyata sms dari bang aldi.
ane lagi sumpek sama keadaan, ane masukin hp ane ke kantong tanpa ane bales. 
"Ke perpus yuk, udah lama kita ga perpus" ajak septiani sambil tarik tangan ane
tanpa ane jawab, ane ngikut jalan di belakang nya
Sampe di perpustakaan, kita ambil buku dan duduk di kursi yg cuma ada 2 kursi, sengaja biar ngga ada yg duduk di samping kita 
"Lu kenapa sih, cemberut terus. marah ya?" 
"Ngga, lagi banyak masalah aja nih"
"Kok lu ga cerita?" septiani makin kepo 
"kalo gue cerita takutnya lu marah" 
"yakin ga bakalan marah?" 
"Iya ngga,cerita yaah" dia pasang muka merayu 
"Yasudah nanti gue ceritain pulang sekolah"
kita berdua lanjut baca buku sambil bercanda.
Bel pulang berdenting, ane nunggu septiani depan kelas.
"Kemana kita?" tanya ane
"Ke sevel aja ya, lagi krisis"
"Yaudah"

Sampe di sevel ane ragu mau cerita, kalo ane ceritain masalah car*ing malah takut di amuk 
"Waktu di rumah lu gue liat foto lu sama cowo, itu siapa?"
septiani kaget ane tanya begitu, mulai lah rasa curiga ane. padahal niatnya ane ngga ngomongin itu, mau curhat masalah car*ing tapi dengan berbagai pertimbangan ane ganti topik

"Kok diem? gue ngomong nya pelan ya?"
"Itu sepupu gue" dia jawab sambil senyum tapi mimik takut nya masih ada
"Tak kirain foto mantan lu, soalnya foto nya kaya yg lagi pacaran" ane ngomong sambil ketawa hambar
dari situ ane mulai curiga sama foto itu, masa sih foto sepupu sampe ada di tempat tidur masa sih sebelum tidur liatin itu foto 
"Bukan lah mana ada pacaran orang foto sebelah doang, eh kerumah gue yuk" dia berusaha mengalihkan pembicaraan
setiap di ajak kerumahnya pasti ujung nya di ranjang  berhubung hari ini belom c*li ane iyain ajakan septiani 

"ayok, bentar ya gue bayar dulu ke kasir"
Sampe di rumah septiani, kita masak di dapur. ane lagi nyuci sayuran tiba2 dia peluk ane dari belakang, ane pun berbalik dan septiani cium ane, pegel berdiri kita pun pergi ke sofa, dan pergulatan pun tak terhindarkan 
ntah ane jadi doyan banget nganu, sempurna hidup ane rusak nya gan, udah doyan mabok, maling duit orang, c*li dan sekarang hobi nya nambah lagi nganu anak orang.   

Cape habis nganu, ane pun tertidur bareng septiani di sofa masih telanjang gan, bodo amat dah kalo ada pembantu liat atau pak satpam 
udara mulai dingin ane terbangun, ane liat septiani masih tertidur, ane pake baju ane. ane kasih ambil selimut di kamar septiani ane selimutin kasian gan dingin telanjang pula  

ane mau naro baju septiani ke sofa hp nya septiani jatoh, ane penasaran kan sama isi hp nya emg sih ane ngga pernah minta buat liat hp nya. ane iseng buka sms dan log telp nya
banyak telp masuk sama keluar ke kontak yg nama nya my dear ane liat nomor telp nya bukan punya ane, dari situ ane mulai ga enak perasaan, ane liat sms nya dan banyak sms yg mesra banget dari nomor yg sama, dan pasti nya bukan ane soalnya kalo ane sms pasti bahasanya cuek jarang banget manggil sayang.  

ternyata bener dugaan ane itu  foto yg ane temuin bukan hanya sekedar sepupu atau mantan, sakit hati ane gan ane kira beneran sayang sama ane tapi liat kenyataan itu sakit banget, ane simpen hp nya di atas meja ane langsung pergi.
Sebelum pergi ane sms dia pake hp ane "Maaf tadi hp nya gue buka2"
ane pergi ke rumah dengan perasaan sakit, ane kira dia beneran sayang sama ane sampe mau nganu karena sayang, tapi kenyataan berkata lain 

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers