Gara Gara Kartu Kredit Bagian 12 | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Gara Gara Kartu Kredit Bagian 12

Gara Gara Kartu Kredit Bagian 12 - Karena galau dan makin galau ngga ada internet, akhirnya ane pun pergi ke toko komputer buat beli modem buat berburu lagi. Sakit hati ini membuat ane makin bersemangat.
Setelah beli modem, beli pulsa dan beli paket internet ane pun kontak partner satu2 nya, bang aldi
"Bang on ga?" ane pun chat tanya online apa ngga soalnya fb nya off
"On kok, mau mulai lagi?"
"Ayok bang kita maen westerbawang aja, ane udah belajar dan nemu caranya ini laptop beli dapet cair kemaren"
"Serius nih? cc masih ada kan?"
"ada bang, bentar ya tak kirimin db nya" ane pun upload db nya ke bang aldi
Dalam keadaan galau berat ane pun berusaha buat kumpulin uang yg banyak, karena sakit merasa jadi orang miskin  

Ngga kerasa ane kuras cc udah berjam-jam ane pun chat bang aldi
"Bang aldi, dapet berapa?"
"Ajib ini cc, hari ini dapet $1500 tadi udah di ambil ke kantor pos"
"Berapa cc tuh dapet segitu?"
"Dari 8 cc bang, lah abang sendiri dapet berapa?" Bang aldi tanya balik ke ane
"Cuma dapet $625 bang"
"Wah udah mantep tuh, eh uang ini mau di apain nih?"
ane pun mikir sejenak, kemaren kan nyari uang cuma buat beli laptop sama bayar sekolah, sedangkan sekolah belum ada bayaran lagi
"Ane juga bingung bang buat apaan, ada ide ngga?"
"Gmana kalo kita pake buat lunasi sekolah dulu?" (ane lupa cerita bang aldi ini sekolah SMA baru kelas 2)
"Nah ide bagus bang, ane pake uang yg $625 ini dulu ya kalo kurang nanti tak telp bang aldi"
"Sip, nanti telp aja kalo kurang"
Hari itu ane berhenti dulu nguras cc, ane pun ke rumah om tito udah lama ane ngga jenguk adek ane. Hari itu kebetulan om tito dan tante rani ada di rumah, ane pun maen dulu sama adek ane dan ane kasih 1jt buat adek ane beli susu
"Tante, ini uang buat si dedek beli susu" ane pun kasih uang yg di dalem amplop
tante rani pun ngecek amplop nya, dan ekspresi nya kaget 

"Uang dari mana riski, jawab tante"
"Uang kerja online kok tante, ya bantu-bantu ibu juga kasian kan ibu kerja jauh tante juga kan pasti keluarin uang buat beli susu dedek"
"Tante tabung sebagian ya biar km nanti butuh tinggal ambil"
"Terserah tante, nanti riski kasih lagi kalo ada uang"
setelah ngobrol banyak akhirnya ane pulang ke rumah, dan ane putuskan hari itu ane berhenti asrama
Esok harinya ane berangkat sekolah, dan pertama kali bagi ane berangkat sekolah naik kendaraan umum kan biasanya jalan kaki as
Sampe di kelas tidak ada yg aneh, seperti biasanya temen sekelas ane masih cuek sama ane
Tiba-tiba septiani nyamperin ane, ane pun langsung pergi ke luar.
"Riski tunggu"
Ane pun lari ke ruang tata usaha, sekalian ngumpet sekalian juga bayar sekolah ane.
"Bu, saya mau lunasi sekolah saya sampai lulus berapa ya bu?"
Ibu ini tampak heran, soalnya biasanya ane paling telat kalo bayaran sekolah
"Bentar ya dek biar ibu hitung dulu" ibu TU pun mengecek buku, ntah buku apaan ngga ane perhatiin

setelah 10 menit ibu TU pun akhirnya bunyi, bukan kentut gan
"Dek total nya 3jt 800rb, nanti kalo ada perubahan uang prakerin nanti ada pemberitahuan"
"ini bu uang nya" ane kasih dah uangnya ke ibu TU
"Ini dek tanda terima nya"
Ane pun kembali ke kelas, sampe nya di kelas ane ngitung uang ane dan masih kesisa ntah berapa juta lagi, ane pun ngeliat hp ane sedih banget gan ane pun berniat buat ganti hp yg agak canggih dikit ya buat komunikasi juga
Bel istirahat pun bunyi, kali ini ane merubah kebiasaan ane yg dulu suka diem bengong depan kelas nahan laper. kali ini ane pergi ke kantin, mumpung ada duit gan
Sampe nya di kantin ane pun makan seperti biasa makan nasi uduk, ane ngga sadar kalo ada septiani di belakang ane.
"Riski, aneh banget sih kelakuan lu? Kejedot tembok ya?
Ane dalem hati ngejawab, gue kejedot tembok kemiskinan jadi begini sakit hati

"Ngga apa2 kok" ane jawab sambil ngunyah
"Gue duluan ya ke kelas, nanti pulang sekolah jangan dulu pulang"
septiani pun pergi.
Istirahat pun berakhir, ane balik ke kelas dan lanjut belajar. Ntah hidup ane terasa tentram, ga mikirin besok makan gmana bayar sekolah gmana, belajar pun ane lebih fokus
Pelajaran sudah berakhir, dan bel pulang berdentang ane pun langsung pulang tapi di depan pintu tangan ane di tarik dan di paksa untuk ikut oleh ,,,, *bersambung

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers