Gara Gara Kartu Kredit Bagian 15 | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Gara Gara Kartu Kredit Bagian 15

Gara Gara Kartu Kredit Bagian 15 - Mungkin udah sebulan setelah ane sama bang aldi beli tanah buat bikin vila tapi uang buat ngebangun vila nya belum juga terkumpul banyak. Kalo beli tanah emang murah karena dsini harganya masih murah, maklum kota kecil agak pelosok.
"Bang aldi, susah juga ya kumpulin uang sebanyak itu kalo cuma berdua"
"Iya nih, padahal sehari udah $2k tetep aja ngga kekejar. Kemaren sih salah beli tanah nya kelebaran"
"Kalo kecil bukan vila kali bang, kosan nama nya"
"Eh si sidiq, mulki, ibrahim sama ikhsan ajak kali aja ya. Kali aja mereka mau"
"Eh bentar bang tak chat mereka dulu"

pertama ane chat si sidiq
"Diq (bukan dick ya ), lu mau ikut gue ga?"
"Ikut apaan bang?"
"Bikin vila?"
"Gila, duit dari mana ane bang"
"Nanti gue kasih tau cara maen ane sama bang aldi"
"oke, btw vila nya dimana?"
"Di kota gue, dah beli tanah nya tinggal bangun"
"Anjrit kard*ng sampe kebeli tanah, ane ikut dah"
"Sip mau ajak si trio homo dulu"

ane pun chat si mulki
"Heh Nyet, sibuk ga?" ane biasa ngomong kasar sama ini orang
"kaga sibuk kok. Ada apaan?"
"Ini ane sama bang aldi mau bikin vila, tanah dah ane bayar bulan lalu kepentok di dana ngebangun nya. Mau ikut ga lu?"
"Duit dari mana ane njing, makan aja kadang ngutang. Lagi seret ini"
"Udah nanti kumpul aja dulu, si sidiq juga ikut kok"
"Kumpul dimana nih?"
"Nanti gue kabari"

Habis chat sama mulki ane chat sama ikhsan
"San, lagi di warnet ga?"
"Iya nih lagi ngedump, ada apa ya?"
"Ada si ibrahim ga? suruh liatin chat lu. Ada urusan penting?"
"Oke bentar ye"
ane pun nunggu sekitar 5 menit
"Sorry bang lama, ini si kampret tadi lagi boker. ada apaan emg bang?
"Ini kan gue niat nya mau bikin vila sama bang aldi, tanah udah beli. tinggal ngebangun nya doang kurang dana. ikut ga lu?"
"Buset bang, duit dari mana kita. Tiap hari aja on warnet kaga gablek laptop"
"Itu urusan nanti, nanti gue kasih tau caranya. Si sidiq sama mulki ikut juga kok. nanti kita kumpul dulu?"
"Nanti gue kabarin kalo dah pasti dimana nya"

setelah fix semua ikut buat bangun vila impian, ane pun secepetnya kabarin bang aldi. Bang aldi pun setuju, dan sudah di tentukan kalo kita ketemu di rumah nya bang aldi 2 hari lagi.
Ane pun bikin chat grup dengan anggota ane, bang aldi, sidiq, ikhsan, mulki, dan ibrahim. Ga kebayangkan 4 orang kumpul begini, udah kaya boyband
Ane; "Udah ane tentuin sama bang aldi. 2 hari lagi kita ketemu di rumah nya bang aldi, mau ga kalian"
Iksan: "Siap bang, tapi ongkos gmana?"
ibrahim: "Ane juga ga ada duit banyak bang"
mulki: "Nah iya bang ongkos nya gmana, ane kan ada di jatim"
Sidiq: "Ane juga di jateng. gmana nih ongkos nya"
Bang aldi: "Udah nanti gue kirim duitnya buat beli tiket pesawat siang."
ane: "eh lu pada disana tinggal sama siapa?"

ikhsan, mulki, sidiq, ibrahim pun cerita dan ternyata mereka hidup seperti ane ga beda jauh. Hidup sendiri, ntah ini kebetulan atau gmana ane juga sedikit heran tapi sudahlah mungkin ini takdir kita.
Ane: "Kalian kan ga tinggal sama orang tua. gmana kalo pindah sekolah aja ke kota ane? nanti biaya nya ane tanggung. kita tinggal bareng di vila"
Setelah diskusi yg agak alot akhirnya mereka setuju untuk pindah sekolah, bang aldi pun pergi ke atm buat transfer uang ke mereka ber empat buat ngurus pindah sekolah sekalian beli tiket pesawat berangkat ke kota ane.
Besok nya mereka ngabarin ke ane kalau mereka selesai ngurus pindah sekolah mereka, tiket pesawat pun sudah mereka beli.

Sepulah sekolah ane pun pergi ke rumah nya bang aldi, padahal hari itu hari rabu. ane bolos sekolah, udh mulai males buat sekolah saat itu
Sekarang meski ane telat, ngga masuk sekolah ngga ada yg nanyain lagi semenjak malaikat berduri nya udah jauh dari kehidupan ane
Sampe nya di depan rumah bang aldi, sesuai alamat yg bang aldi kasih betapa kaget nya gan ane lihat rumah nya, jauh dari bayangan ane sebelumnya.
Rumahnya mewah 3 lantai, halaman depan luas berjejer 2 mobil BMW dan 1 mobil apv. Ane pun sms bang aldi
"Bang ane udah depan rumah abang kaya nya"
terlihat orang kaya buka pintu jendela dari lantai 3, kayanya sih bang aldi
"Bentar ya tak turun dulu"

Tak lama bang aldi pun keluar dari pintu rumah mewah tersebut, ane masih liat keadaan sekitar.
"Sini bang masuk, itu gerbang ga di kunci kok"
ane pun masuk ke halaman nya, bener gan rumah nya nyaman banget sepi terlihat cuma satpam doang yg lagi jaga di samping pagar rumah nya. ane masuk ke rumah nya dan di dalem lebih keliatan mewah nya lagi
"Bang aldi, ini rumah abang?"
"Bukan, ini rumah orang tua. Gila aja ane bisa bikin rumah begini"
Hah orang tua? Hidup dari orang tua yg kaya masih kard*ng? ane nanya dan kaget dalam hati
"Kok abang masih kard*ng?"
"Alah iseng doang itu, hobi"
"buset dah hobi kok nyolong " ane ngomong sambil ngakak
dan bang aldi pun ikutan ngakak
"Sini bang di kamar aja, sekalian hajar westerbawang buat bikin pesta besok mereka dateng"

Ane pun masuk ke kamar nya bang aldi, dan gila ini kamar udah kaya toko elektronik.
Laptop berjejer, komputer, 2 led tv nempel di tembok, xbox ntah barang apa lagi banyak banget gan tapi kamarnya luas dan tertata rapih jadi bikin betah ini kamar.
Ane pun berniat bikin kaya gini nanti di vila yg akan kita bangun nanti
"Bang aldi, kok dari tadi ane ngga liat orang ya dirumah ini?"
"ada tuh pembantu di dapur sama satpam"
"Yaelah, maksud ane keluarga abang"
"Ane anak tunggal, dan orang tua sibuk ntah jarang ada di rumah. Lagi nyimeng kali"
"Hush ke org tua jgn gitu dosa. Tapi masih lengkap kan?"
"Hahaha, masih kok cuma berasa ga punya org tua"
ane pun lanjut ngobrol sambil nyari duit buat persiapan pesta besok

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers