Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 67 ) | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Dia.. Dia.. Dia... Sempurna... ( Part 67 )

Untuk lanjutan kisah in ane skip beberapa bulan dari terakhir gw ketemu oliv di Jakarta di Bulan November 2011.

KAMIS 7 JUNI 2012
Gw lagi duduk di kursi tunggu bandara Sultan Mahmud Badaruddin 2 Palembang. Kondisi ruang tunggu tidak terlalu ramai, gw liat jam tanggan gw baru pukul 05.10 Pagi. Ditangan gw ada beberapa lembar tiket penerbangan jurusan Palembang-Jakarta-Jogja, gw kembali periksa nama - nama yang tertera disana, nama gw, emak, indah dan tari.
Duduk disamping gw emak, yang tangannya sibuk ngusap rambut adik gw tari yang tiduran di Pahanya. Sedangkan Indah duduk disisi gw yang satunya, sibuk dengan novelnya.
"Den, kamu yakin siap" tanya emak ke gw
"Insha allah siap mak" jawab gw, senyum terbentuk dari wajah emak yang sudah ada beberapa keriput sambil dia megang tangan gw.

"Kak, nanti kalo acaranya sudah selesai temenin indah ya buat jalan - jalan, dulu waktu SMA Indah gak ikut waktu temen temen sekolah liburan kesana" pinta indah sambil tersenyum dari wajah cantiknya.
"iya" jawab gw singkat

Gw ambil hp gw, gw cari nama Andi di kontak gw dan langsung gw hubungi.
"Ndi, gw udah dibandara, mungkin bentar lagi kita berangkat" kata gw
"siap bro, gw juga udah dibandara, nanti pas lo transit kita ketemu kok, kita satu pesawat" jawabnya, 
gw memang sengaja minta dia sama - sama ke jogja bareng.
"Lo siap kan den" tanya Andi
"Insha allah ndi" jawab gw.

Gak lama terdengar panggilan dari pengeras suara untuk kita mulai masuk ke pesawat, didalem pesawat pandangan gw jauh ke luar jendela. Gw masih coba mengenang masa - masa gw dulu sama dia, duduk dibelakang bareng, becanda bareng, berenang bareng, tidur bareng. Gak berasa perjalanan kita sudah cukup lama 2001 - 2012. Banyak banget kenangan yang gak mungkin bisa gw lupa sampai kapanpun.

Setelah perjalanan hampir 50 menit kita sudah mendarat di Jakarta untuk transit ke pesawat selanjutnya ke jogja. Kita langsung ke ruang tunggu, disana gw liat Andi, ternyata dia gak sendiri, duduk disampingnya siska. Gw liat mereka sangat serasi.
Ngeliat kita dateng andi dan siska langsung ke tempat kita, 
"lo ikut sis" tanya gw
"iyalah, mumpung dapet cuti" jawabya
"emang lo udah lama di Jakarta" tanya gw
"baru sampe semalem" jawab siska, gw senyum
"Udah pada sarapan belum" tanya gw
"udah tadi, beli diluar, lo mau" kata andi sambil nyodorin gw bungkus roti.
gw ambil dan gw kasih ke adik2 gw, kasian mereka kayaknya snack dipesawat tadi gak terlalu ngenyangin.

Kita ngobrol-ngobrol tentang keseharian kita sampai gak berasa matahari sudah tinggi, dan panggilan untuk masuk pesawat kembali terdengar.
Kita langsung menuju pesawat, penerbangan gak terlalu berasa, sampai akhinya kita mendarat di Jogja.
Setelah menunggu beberapa menit untuk pengambilan bagasi kita langsung keluar bandara. Sesuai rencana Rangga sudah jemput kita, rangga yang saat ini sudah ada beberapa perubahan dari fisiknya, badannya semakin tambun, mungkin efek karena udah berkeluarga.
"Gimana perjalannya, lancar?" tanya rangga
"lancar ngga, gak ada delay" jawab gw
"Klo gitu, kita langsung ke hotel ya" lanjut rangga, gw manggut.
Setelah masukin semua barang kedalam mobil kita langsung menuju hotel yang telah dipesen.
Sesampainya disana, rangga langsung pamit, karena dia bener - bener sibuk ngurus segala persiapan
"sorry ya den, gw gak bisa nemenin lo, gw bener bener sibuk, secara anak perempuan satu satunya, jadi orang satu rumah sibuk" kata rangga
"iya ngga, makasih ya" jawab gw.
rangga langsung balik saat itu juga. Setelah check in kita langsung kekamar masing-masing, gw sekamar sama Andi (bahaya nih bocah klo sekamar sama siska), siska sama indah, dan emak sama Tari.
"ndi temenin gw jalan yuk" ajak gw ke andi
"kemana?" katanya
"Liat lokasi resepsi nanti" kata gw, dia manggut.
Kebetulan saat itu rangga drop satu mobil di hotel kita sengaja buat kita jalan-jalan. Karena gw masih belum terlalu mahir bawa mobil jadi andi yang setirin.
"lo tau kan tempatnya" tanya gw
"tau" jawab andi singkat
"Lo kapan mau nikahin siska" tanya gw ke andi
"mungkin tahun depan den" jawabnya
"oo, bagusla, artinya lo sudah ada rencana" kata gw
"iya den, sebenernya gw sih masih pengen santai, tapi dia udah ngejer terus" kata andi
"iyalah, cewek mana yang gak bakal ngejer, udah lo kimpoiin masa gak lo nikahin" kata gw sambil ketawa
"sialan lo, belum gw apa - apain dia" jawab andi serius
"ooo, syukur klo gitu" kata gw
Perjalanan ke lokasi cukup jauh, selama perjalanan andi curhat perihal hubungan dia sama siska, gw cuma jadi pendengar yang baik.

"Tuh tempatnya" kata andi
Gw sama andi langsung turun, tampak sudah ada beberapa persiapan lagi dikerjain, tapi gak terlalu banyak karena acara baru dilaksanain besok lusa.
"lo bener kan den ngasih alamat" kata andi
"iya, kenapa" jawab gw
"iya, gw takut salah aja" kata andi
"soalnya kan persiapannya mepet banget nih, gw gak bisa percaya kalo mereka bisa dapet gedung yang bagus" kata andi
"lo liat sendiri kan, buktinya dapet, papanya kan cukup terpandang ndi, jadi gw pikir gak terlalu sulit buat atur acara ini" kata gw, andi manggut manggut.

Gak terlalu lama kita disana, gw putusin buat balik lagi ke hotel, sekalaian kita mau makan siang.

Sehari sebelum acara gw sempatin buat ngajak keluarga gw + andi dan siska jalan jalan keliling jogja.
"jogja kotanya enak ya kak" kata Indah "coba dulu Indah kuliah disini" lanjutnya
"klo indah kuliah disini, siapa yang nemenin emak" kata gw senyum, indah juga senyum

Gak berasa hari yang dinanti tiba, kita langsung kelokasi, kebetulan akad nikah dan resepsi dilaksanakan pada hari yang sama. Setelah kita sampai sudah ada beberapa tamu yang hadir, kebanyakan dari pihak keluarga. Gw dan yang lainnya langsung duduk ditempat yang sudah disediain.
Gw sudah bisa liat penghulu yang sudah duduk lesehan, disampingnya duduk papa oliv mereka lagi membicarakan hal hal tertentu, mungkin tata cara akad nikah, karena ini merupakan pertama kali baginya menikahkan anak gadisnya. setelah beberapa prosesi seperti penyampaian kata sambutan, pembacaan ayat - ayat al quran tibalah keacara puncak, gw liat Oliv mulai masuk ke ruangan, dia sunguh cantik dengan kebaya putih yang dia kenakan, dia didampingi oleh beberapa perempuan lain, mungkin temennya batin gw, dia sempet natap mata gw, dia tersenyum, gw bales senyumannya, senyuman yang teramat sangat indah, senyuman terindah dari oliv yang prenah gw lihat.
Dia langsung duduk menghadap penghulu, setelah penghulu membacakan beberapa dokumen, seperti kelengkapan berkas, mencocokan data-data yang ada, Lalu Papa oliv langsung berjawab tangan,
"Saya Nikah dan kimpoikan wahai engaku Deni bin ***** dengan putri kandungku Olivia ***** bin jho**** dengan mas kimpoi ****************** dibayar tunai" - "Saya Terima nikah dan kimpoinya olivia ***** bin jho**** dengan mas kimpoi ****************** dibayar tunai"
"Syah - syah" tanya penghulu kebeberapa saksi dan mereka manggut
"Alhamdulillah...................." dilanjutkan do'a oleh penghulu.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers