Penglihatan Lebih ( Part 2 ) Dibuka Lebih | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 2 ) Dibuka Lebih

Cerita Campur - Dibuka Lebih

Skip ke 2 minggu kemudian kita pulang dari liburan di pulau sebrang kita sekeluarga sudah balik lagi ke ke provinsi jawa barat ini, dan kita sempatkan menuju rumah Uwa ane atau kakaknya mama ane, sebut aja namanya Uwa Roni sama Uwa Mila (samaran). Sesampainya rumah uwa ane seperti biasa makan bersama namun ane memilih makan terakhir karena ane memilih bermain PS dulu sama kakak sepupu ane namanya Bayu (Samaran), keluarga kakak spupu ane ini ada 3 bersaudara sebut saja anak pertama Annisa (samaran), Bayu (samaran) dan Gita (samaran). Mereka semua ini bisa melihat hal aneh seperti ane dari kecil juga. Setelah bermain PS ane di panggil uwa ane dan mama ane buat makan. Saat ane makan mata ane tertuju ke satu tempat di pojok ruangan dan sepertinya uwa ane menyadari itu.

"Wildan liat apa sih kesana?" kata Uwa Mila
"Ga kenapa kenapa wa heheh" kata ane berbohong memalingkan muka ke makanan ane
"hayo bohong kan liat apa ayo jujur sama uwa ah" kata nyokap
"iya ayo liat apa uwa mau tau" kata uwa mila
"itu di sana ada kaya kakek-kakek masa, itu kakek siapa wa?" kata ane polos maklum anak 12 tahun kan
"ada kakek-kakek ya? baik ga?" kata uwa senyum
"gatau wa dia cuman diem disana ga gerak megangin tongkat tapi senyum kayaknya sih baik wa" kata ane lanjut makan
"dah gapapa lanjutin aja makannya ya" kata uwa ane
" iya wa, tapi kakek itu kok diem aja wa?" kata ane penasaran
"dah gapapa makan aja dulu abisin gih" kata nyokap senyum




selagi ane makan ayam goreng kesukaan ane Uwa mila dan nyokap kaya ngomongin suatu hal yang ga ane ngerti pada saat itu namun ane berhasil nguping dan masih mengingat.

"si wildan udah bisa liat dek?" kata uwa milla ke nyokap
"gatau teh katanya sih pas di hotel jambi dia udah mulai di gangguin sama liat gitu" kata nyokap karena ane cerita pas di mobil jadi nyokap tau
"kalau di buka lebih luas masalah ga ya?" kata uwa mila
"gimana teteh aja deh aku kurang ngerti kan" kata nyokap ane
"di buka aja gapapa ya? soalnya ini anak udah bisa liat juga nanggung" kata uwa mila
"selama aman gapapa teh" kata nyokap
"udah aman kok aku jamin" kata uwa mila 
"wildan nanti abis makan ikut uwa ke atas ya" kata uwa mila ke ane
"iya wa tapi aku abisin ayamnya dulu yah" kata ane senyum
"iya sok abisin enak ya?" kata uwa 
"enak wa hehehe mau lagi boleh?" kata ane polos
"boleh nih ambil" kata uwa ane ngasih sepiring ayam lagi.

Setelah makan ayam goreng entah berapa potong ane lupa kalo ga 2 ya 3 soalnya itu ayam enak banget deh buatan uwa gue markotop sampe sekarang ane masih suka. Kan jadi lupa jadi setelah ane makan ane di ajak uwa ke lantai 2 rumahnya di temenin sama nyokap dan ngajak kakak sepupu ane yang gede juga kak Anissa. Kita memasuki ruangan kosong cuman ada matras dan wewangian shio gitu deh. Ane di suruh duduk di tengah ruangan itu ada 6 matras disana ane disuruh di tengah, di kanan ane ada nyokap ane dan kiri ane ada kak Annisa sedangkan Uwa Mila ada di depan menghadap kita bertiga. dan kita semua duduk sila.

"wa aku ga bisa duduk sila lama" kata ane
"iya engga ini bentar doang kok percaya deh sama uwa abis itu kita beli eskrim" kata uwa
"oke wa, ini mau ngapain wa yoga?" kata ane sotau
"ini namanya meditasi dah kamu sekarang tutup matanya dulu gih kaya kak Annisa tuh" kata uwa ane
"iya wa" kata ane nutup mata ane 

entah ane di apain kepala ane di pegang sama uwa tapi makin lama tangannya makin dingin di atas kepala ane nyokap ane pegang punggung ane dan kak Annisa seperti menahan dada ane tangan mereka semua kerasa dingin namun ane disuruh tetap dalam kaadaan mata tertutup, ane mendengar uwa ane entah ngomong apa ane ga ngerti kaya bisik-bisik.

"wildan tahan bentar yah" kata uwa ane
"dingin waaaaaa kok kaya es sih" kata ane sambil tutup mata
"iya kaya es bentar ya" kata uwa ane

ane berusaha tenang walau jujur punggung ane geli sama dinginnya semua tangan ini yang ada di badan ane setelah beberapa lama ane di suruh buka mata.

"dah buka matanya coba" kata wildan
"ga ngagetin kan waaaaa?" kata ane polos
"engga udah beres coba buka" kata uwa 

ane buka mata sontak ane teriak kenceng loncat dan meluk nyokap ketakutan gimana gue ga takut, gue liat macan 3 gede-gede 1 kakek-kakek yang tadi ane lihat di ruang makan.

"MAMAAAAAA ADA HARIMAU" kata ane loncat ke mama meluk
"hehehe gapapa mereka baik kok" kata nyokap ngelus rambut ane
"ITU GEDE MAMAAAAAAAA NGERI NANTI AKU DI MAKAN" kata ane makin takut keinget film macan yang makan rusa.
"gapapa wildan sini coba sama uwa" kata uwa manggil ane
"GAMAU WAAAA TAKUTTTTT " kata ane teriak
"gapapa sini deh liat kak Annisa megang harimaunya" kata uwa Mila
"sini Wil pegang deh kan lucu" kata kak Annisa nge bujuk
"takutttttt kak gamau aku entar di makan" kata ane
"engga ini kan mereka duduk liat deh sini" kata kak Annisa manggil
"ga akan nge gigit kan?" kata ane masih setengah takut
"engga sini deh" kata kak Annisa ngasihin tangannya

gua pun pegang tangan kak Annisa dan gue di bimbing untuk ngelus Harimau pertama ini, dan jujur gue masih takut 3 Harimau besar ini berwarna coklat terang ngeliatin ane namun mereka semua duduk tegak. Tapi ada yang aneh kenapa kakek itu masih ada disini dan diri disana ga gerak.

"gak galak kan harimaunyaaaaa" kata kak Annisa
"kan tadi uwa bilang macannya baik" kata Uwa
"tadi wildan takut wa abis gede-gede terus ngeliatin wildan semua" kata ane polos 
"gapapa sini uwa pangku" kata uwa mangku ane
"Wa itu kakek kakek kenapa ada disini kok dia ga duduk kaya kita?" kata ane
"iya dia nemenin kita disini. Gapapa kan dia ga jahan kan" kata uwa senyum
"iya wa, halo kakekkkkkkk" kata ane dadah-dadah ke si kakek
"Siang dek" kata si kakek hanya mengangguk
"nah yang ini punya kamu yah" kata uwa ngelus macan di samping ane
"yah wa bawanya gimana? nanti sama papa ga boleh" kata gue polos
"bolehhhh tanya mama" kata uwa
"boleh mah?" kata ane
"boleh itu punya wildan sekarang yah namanya Mbah Bram (samaran bahaya soalnya)" kata nyokap
"kok mbah mah kan dia bukan nenek-nenek" kata ane polos
"iya namanya di kasih Mbah depannya sama uwa" kaya Uwa Mila
"ohhhhhh halo Mbah Bram aku Wildan jangan gigit aku yah" kata ane ngelus 

Si mbah bram ini hanya mengangguk dan menatap ane, setelah dari ruangan itu kita keluar dan ane di ikuti oleh Mbah Bram ini ane ke WC pun ikut ane kasih makan gamau, kan ane bingung waktu itu ya namanya juga bocah kaya hewan peliharaan di pikir ane kenalin mbah bram ke papa eh papa cuman ngangguk dan senyum aja sama ngelus kepala ane disuruh bawa mbah Bram kemana-mana katanya. yaudah gue lanjut main PS sama kakak gue tapi disitu makin banyak isinya Macan ada 5, monyet 1 sama kakek-kakek 1. 


Kita putuskan buat menghabiskan liburan di rumah Uwa ane dan malam ini menginap dikamar Kak Bayu dan ade ane juga ikut sekamar, sedangkan Mbah Bram dan Mbah jo (punya kak bayu dan ini namanya samaran ya) mereka tiduran di lantai nungguin kita.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers