Penglihatan Lebih ( Part 5 ) Saat Ujian Kelas 6 | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 5 ) Saat Ujian Kelas 6

Cerita Campur - Saat Ujian Kelas 6Sebelumnya ane jelasin dulu ya sebelumnya ada yang nanya "Mbah Bram tu segede apa sih gan?? Apa kayak normalnya macan??" dan dengan janji ane nah ane bakal kasih gambaran seperti apa Mbah Bram saat normal dan saat menjadi Ksatria (ngertilah ya maksud gue) seperti inilah gambaran umummnya kurang lebih:

Ini saat Mbah Bram lagi kalem tapi warnanya Coklat muda ya

Pengelihatan Lebih (Horor, Petualangan)

dan ini kalo lagi jadi Ksatria

Pengelihatan Lebih (Horor, Petualangan)

Ya kurang lebih adalah seperti itu untuk ukuran dulu normal sekarang sudah bertambah besar dari segi ukuran ya. Oh ya BTW ini adalah cerita terakhir ane menginjak masa kecil ane karena banyak yang minta loncat ke yang seru jadi biar FAIR antara yang mau bocah sama yang loncat ini ane kasih part terakhir mana anak-anak lagi pula ane habis ini akil baligh kok ane inget persis. Happy Reading 


Saat ini ane sudah menginjak kelas 6 SD pasti pada taulah ya kita semua ujian sekolah dan lain lainnya, dan ini adalah dimana ane lagi ujian akhir sekolah di SD ane. Ane semalem udah belajar boong sih sebenernya megangin buku tidur biasa kan namanya bocah di suruh baca tidur ujungnya bukan belajar. Sekarang adalah jam 7.00 dimana ujian di mulai jam 7.30, dan ane di temani oleh Axel (samaran) dan Sifa (Samaran) dan pada saat itu ane sudah cukup paham untuk berkomunikasi ke Mbah Bram yaitu lewat hati.

"Dan gimana udah belajar belom buat Matematika (pelajaran yang paling gue benci)?" kata Axel
"Udah dong kan gue rajin masa ga belajar sih" kata ane bohong padahal ga belajar
"Coba ajarin aku yang ini dong dan" kata sifa
"yang ini tuh emmmmmmmmm duh bentar gue ke WC dulu kebelet" kata ane kabur soalnya kan ane ga belajar
"yah diamah tiap di tanya ke WC" kata sifa

Ane menuju WC ane lihat di pohon lapangan sekolahan ane seperti ada yang hantu menggelayut seperti biasanya ane ga urusin soalnya dia ga pernah ganggu, ane jalan ke WC dan di dalem WC seperti biasa ane di kagetin sama Mbak-Mbak ber dress putih panjang dan tinggi kakinya ga napak dan rambutnya yang kedepan.





"Astaga Mbak kunti udah napa nakutinnya tiap aku kesini kenapa harus ada kamu sih, Gita Gutawa kek (ane fans dia dulu), Mbah ini kenapa ada si Mbak Kunti sih" kata ane sambil pipis
"Dia sepertinya mati disini dek mau saya usir dek?" kata Mbah Bram
"Ga usah deh dari pada aku di tanya matematika aku mau ngobrol aja sama dia" kata ane masih pipis.
"Mbak Kunti lu kenapa disini terus?" tanya ane
"hiiiiiii hiiiiii hiiiiii dulu ini adalah tempat saya tapi sekarang sudah menjadi tempat manusia saya TIDAK SUKA HIIIIIIIIII HIIIIIIIIII" kata tuh kunti
"bisa ga sih ga pake ketawa jelek suaranya mbak kunti, ya kan ini tempat sekolah mau gimana lagi coba, mati disini mbak?" kata ane sambil retsleting celana
"Iya saya mati disini gantung diri saya mau ARWAH MANUSIAAAAAAAAAAA SEPERTI KAMUUUUUUU" kata tuh kunti melotot
"aku ga enak mbak kunti sering boongin orang tua, banyak dosanya nanti kamu kena dosanya juga jadi jangan deh, temen temen kamu dimana?" kata ane cuek
"disana teman teman saya tapi saya lebih suka disini" kata tuh kunti nunjuk ke arah lapangan dan gedung lama
"ohhh yang di pohon itu temen kamu, iyalah kamu sukanya disini bisa ngintipin anak cowo buka celana dasar genit" kata ane keluar WC
"HIIIIIIIIII HIIIIIIIIIIIIII" kata tuh kunti
"Ayo Mbah biarin aja dia gila kayaknya" kata ane jalan di ikuti sama Mbah Bram

Sesampainya di depan kelas seperti biasa ane nongkrong sama anak 2 ini soalnya di kelas ane cuman deket sama anak 2 ini Axel sama Sifa. bel pun Berbunyi dan menandakan ane masuk dan menuju bangku paling belakang karena nama ane depannya W jadi paling belakanglah menurut abjad. Setelah soal di bagiin ane pusing sama soal ini kan ane ga belajar akhirnya ane menggunakan cara mencontek tanpa harus ketawa guru.

"Mbah Mbah bantu aku mau ga" kata ane dalem hati
"Bantu apa dek" kata mbah Bram menoleh ke ane 
"Aku kan semalem ga belajar bantu liatin jawaban dong" kata ane
"Liatin jawaban seperti apa dek?" kata Mbah Bram
"nih kaya gini ada A, B, C sama D terus yang sudah di silang kaya gini liatin kesana tuh ke anak yang di tengah (anak ranking 1 di kelas ane), 1 sampe 30 ya mbah tau angka kan?" kata ane ngasih liat soal ane ngasih tau abjad.
"tau dek" kata mbah bram diri
"yaudah mbah bantuin dong tolong yah jangan di gigit anaknya" kata ane
"baik dek Wildan saya jalan" kata Mbah Bram 

Bener aja Mbah Bram Jalan ke arah anak itu dan memberi tahu ane jawabannya dari 1-30 untuk jawaban yang belum di isi ane suruh Mbah Bram tunggu disana sampai di silang jawabannya. Ya ane licik pake Mbah Bram buat ujian ane ga bisa matematika bodo amat ane bodo kalo matematika. Lagi pula ane ga nyontek ane cuman DAPET JAWABAN beda kan? ya bedalah. Setelah untuk jawaban berganda selesai ane suruh Mbah Bram balik ke ane nemenin ane lagi, ada 5 soal Essay lagi kalo di jelasin ke mbah Bram dia mana ngerti ada kuadrat segala macem kan dia bukan insinyur. Jadi dengan penuh dosa ane buka buku di kolong ya Buka BUKU. tapi ane suruh Mbah Bram kalo gurunya jalan ke arah ane untuk ngasih tahu ane jadi ane bisa simpen bukunya di kolong lagi tanpa ketawan.

Seletah ujian Matematika selesai saatnya jam istirahat dan ane kumpul sama temen seperti biasanya di depan kelas sambil jajan Aroma waktu itu ane doyan banget kalo yang tau pisang aroma ya tapi rasa nangka.

"Wil, kok tumben sih tadi kamu 1 jam setengah udah santai-santai biasanya celingak-celinguk ga jelas" kata sifa
"soalnya gampang sif kan aku semalem belajar" gue bohong padahal di bantu sama Mbah Bram yang baik hatiiiiiiiiiiiiiii
"aku ga yakin deh sama jawaban aku tadi banyak yang ngasal jawabnya aduhhhh" kata Axel
"kamu sihhhh ga belajar malah baru belajar tadi" kata sifa lempar buku ke Axel
"kan aku males matematika makanya ga belajar" kata Axel
"oh ya wildan nanti kamu mau sekolah di SMP mana?" kata sifa
"di SMP Negeri itu paling daerah deket lapangan kota" kata ane 
"ohhhh disitu aku juga rencana mau daftar disitu kan deket sama rumah" kata sifa nyengir
"kalo aku rencana di SMP Negeri depan balai" kata Axel
"ohhh ga beda jauh kan? lagian nanti serute pulangnnya ya" kata ane

Dan ane ngobrol-ngobrol sama temen ane, selanjutnya adalah ujian Bahasa inggris buat yang ini ane ga usah minta bantuan Mbah Bram soalnya ane bisa kalo bahasa inggis mah soalnya di rumah di wajibin belajar kalo buat bahasa yang satu ini. setelah beberapa setelah ujian ane mendapat nilai raport dan nilai Matematika ane 10 bulet dan ane berterimakasih ke Mbah Bram (Jangan ditiru ya). Nyokap ane menyadari kelakuan ane gara-gara nilai matematika ane 10 dan ane cuman nyengir aja tapi nyokap ane ga marah malah senyum tapi ngelus-ngelus artinya SESEKALI GAPAPA KOK kalo gitu ceritanya mah OKE NANTI GUE MAU PAKE MBAH BRAM LAGI BUAT UJIAN. hehehehhehe jahat bener niat gue ya.

Yap ini adalah Akhiir dari cerita masa kecil ane selanjutnya adalah Masa SMP ane semoga aja seru ya ane bakal ambil titik serunya deh. Makasih Readers Awas malem jumat jangan buat tingkah aneh-aneh nanti di datengin teriak pingsan lagi. jangan kencing di bawah pohon ada yang ngikut di bahu nanti sampe rumah mau? di WC aja. hehehhe

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers