Penglihatan Lebih ( Part 6 ) Hari Pertama Masuk SMP | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 6 ) Hari Pertama Masuk SMP

Cerita Campur - Hari Pertama Masuk SMP

Hari ini adalah hari Senin di mana biasanya di benci sama anak sekolahan pada umumnya soalnya masuk sekolah baru dan ketemu temen baru dimana ketemu kakak kelas dan suasana yang berbeda menggunakan pakaian puting biru dongker. Gedung sekolah ane adalah gedung tua dimana biasanya kalian bisa mencium bau rumah sakit jika kalian mempunyai indra lebih, artinya adalah sekolahan gue dulunya bekas gedung rumahsakit entah pada abad keberapa tapi di jadikan sekolahan. Gambaran umumnya adalah dimana sekolah ini tidak begitu luas bagian tengah adalah Gedung dengan lorong yang super panjang dan di samping-sampingnya adalah gedung baru dan beberapa WC disitu sebenarnya adalah bekas tempat perawatan kecil. Sekarang ane mendapatkan kelas baru dan kita di kumpulkan kelapangan.

"Sekarang kelas sudah di bagikan dan dapat di lihat di mading sekolah ini silahkan di lihat kelasnya dimana dan di harapkan segera memasuki kelas yang tertera di mading tersebut." kata kepala sekolah
"Hahhhhhhh sekolah lagi mbah, males banget deh Mbah sekolahannya ga enak" kata ane dalam hati melihat Mbah Bram di samping ane diri tegak
"Selalu disamping saya ya mbah awas kabur-kaburan nanti aku laporin mama loh entar di marahin mama mau?" kata ane dalem hati
"tidak dek, saya akan selalu di samping dek Wildan kemanapun" kata Mbah Bram natap ane

Ane menuju mading karena ane belum kenal siapa-siapa dan ane mendapatkan kelas 7-H dimana kelas terakhir dari semua kelas dan itu letaknya berada di gedung baru, syukurlah kan ga asik kalau tiap saat ane liat setan yang melet-melet ga jelas bukannya konsen belajar yang ada malah konsen ngeliatin setan. Ane memasuki kelas baru dan ane melihat sesosok laki -laki mukanya berdarah di atas lemari (ane bingung kenapa setan seneng banget di atas lemari yah).

"heh setan ngapain lu disitu mending turun nanti jatuh repot lagi" kata ane berbisik ngelihat ke arah lemari
Setan ini cuman ngeliatin ane dengan mata berdarahnya dan bau daging asep.
"belom apa-apa udah dapet pemandangan ga enak di kelas. mau duduk dimana aja keliatan nih setan" kata ane melihat sekeliling kelas
"mau saya usir dek Wildan?" kata Mbah bram di samping ane
"Husssss main usir-usir aja kaya satgas tau ga udah biarin kalau dia ganggu aku baru kamu usir ya mbah" kata ane dalem hati
"apa itu satgas dek?" kata mbah Bram natap ane
"ituu..... hemmm..... kaya polisi ngerti?" kata ane natap mbah Bram ke samping
Mbah Bram cuman manggut-manggut jadi ane pikir nih Mbah ngerti deh
ane liat ke lemari lagi ngasih tau tuh setan di lemari "heh awas ganggu gue liat aja gue makan lu" kata ane berbisik

Lagi liatin setan ini sama mbah ada di samping ane tiba-tiba di kagetin sama seorang siswa.

"heh liat apa?" kata nih cewe
"hah?... ehhhhh ga kok ga liat apa-apa bingung aja mau duduk dimana nih." kata ane
"duduk sama aku aja di belakang sana mau ga?" kata dia nunjuk barisan kursi yang segaris sama lemari ini
"oh boleh-boleh ga masalah yuk" kata ane mimpin jalan dan ane duduk di pinggir artinya dia di pojok.
"oh ya aku Tiara (nama asli)" kata dia ngajak salaman
"aku Wildan jadi temen baik yah" kata ane jabat tangan
"iyah aku pojok nih" kata Tiara
"iya nih sini pojok" kata ane nepuk-nepuk kursi sebelah

Posisi kursi ane beneran paling belakang dimana belakang ane kosong ada jarak semeter ke dinding belakang, dan ane liat ke sudut sebrang sana bagian belakang ternyata ada setan juga cewe rambutnya panjang (ga ada jenis lain apa ya) diam disana. 

"lah ada setan lagi ngapain sih lu mbak mesum sama yang di atas lemari ya" kata ane dalem hati natap dia
Dia ngeliatin sama mata sebelah yang sebelahnya ketutupan rambut panjangnya
"sama buat lu awas ganggu gue nanti gue makan." kata gue dalem hati
"hehhhh liat apa sih ke pojok sana dari tadi ngelamun mulu" kata tiara nepuk pundak
"ahhhh enggak kok lagi nyesuain sama kelas baru aja hehehe" kata ane bohong lagi
"ohhhhh dikira liat setan hehehe" kata dia senyum
"EMANG SETAN" kata ane dalem hati nahan tuh kata-kata





Ane lihat Mbah Bram tiduran disamping dan ga lama mbah Bram duduk tiba-tiba seperti ada sesuatu dan menatap seseorang, yap anak yang baru masuk itu di tatap oleh mbah Bram dan dia seperti ngeliat ane sesekali sepertinya dia sadar sesuatu dari ane. Mata dia kadang-kadang nyuri ngeliat ke ane dengan tatapan "apaan tuh" sepeti itulah, dia duduk di barisan kedua tengah dan ane barisan ke 4 belakang dia duduk sama seorang temannya gue rasa, kadang-kadang dia masih suka balik badan liatin ane, namun ane cuek ajalah kaya ga ada apa-apa ane tanya aja si Mbah Bram.

"Mbah ada apaan sih ngeliatin tuh orang" kata ane dalem hati
"dia bisa lihat kita dek" kata Mbah Bram
"hah bisa lihat kita? kata ane bingung sambil coret-coret buku
"iya dek dia bisa lihat kita dan sepertinya dia punya pedamping juga" kata Mbah Bram
"pedamping apaan mbah?" kata ane bingung
"seperti saya dek" kata Mbah Bram
"ohhhh, gak gak gak lu bukan pedamping Mbah lu keluarga gue, dah biarin aja dia mau liatin apa engga mbah cuek aja" kata ane sambil ngelus kepalanya
"baik dek Wildan saya nurut sama dek Wildan lagi pula sepertinya dia tidak berbahaya" kata Mbah Bram
"nah yaudah diemin aja kalo ga bahaya, kalo bahaya baru gigit nah" kata ane

Galk lama wali kelas masuk dan menjelaskan semua peraturan selama Orientasi disini jadi di SMP ini ga ada bawa barnag-barang aneh malah lebih kaya ke halal-bihalal bawa makanan kumpul, baca ayat alquran dan sebagainya pengenalan dan games-games selayaknya anak SMP masih bisa. Dia memilih siapa ketua kelas dan wakilnya serta sekertaris dan bendahara, dan membuat daftar piket yang berlaku mulai minggu depan. Untung ane ga kepilih jadi apa-apa cuman jadi anggota piket dan se team sama si Tiara kebagian hari kamis, ya hari kamis bakal malem jumat mampus kan. Jadi mau gamau ane iyain aja deh gimana nih maunya guru ane udah pasrah sama peraturan sekolah baru lagian jangan dulu songong deh baru juga masuk sekolah baru.

Akhirnya sekarang jam istirahat dan inilah yang ane tunggu ga ada guru yang bawel lagi ngejelasin ini itu buat ngantuk doang mending cantik gurunya ini ganteng kan buat gue ga semangat.

"Wildan aku mau ke kantin mau ikut ga? yuk." kata Tiara ngajak ane
"nanti aja deh tiara aku disini dulu bentar nanti ketemuan di kantin aja yah" kata gue soalnya tuh anak yang tadi masih ngeliatin ane.
"yaudah nanti ke kantin yah aku tunggu" kata Tiara
"oke Tiara awas kesandung" kata ane senyum
"iyaaa dadah" kata dia dadah-dadah

Benar aja ga lama nih anak datengin ane sendirian ga sama temennya soalnya temennya pergi ke kantin juga duluan dan dia nyamperin ane dan akhirnya Mbah Bram mundur 2 langkah dan ngeliatin ini anak.

"hai aku Dimas (Nama asli)" kata dia menjulurkan tangan 
"gue Wildan salam kenal ya." kata ane senyum
"macannya lucu gemuk" kata dia liat ke mbah Bram
"tar dulu kok lu bisa liat sih?" kata gue penasaran
"iya gue bisa lihat dan punya seperti kamu juga kok" kata Dimas
"serius? mana coba?" kata ane masih penasaran
"nih sebelah ane" kata dia ngasih kode kesamping dengan kepalanya

Bener aja ga lama keluar sesosok manusia setengahnya berbadan ular dan memegang tongkat dia tinggi soalnya ya ular bayangin aja deh ya. 

"wih keren juga kok gue merinding ya liatnya aneh" kata ane liatin tuh ular
"iya namanya Nyai Gun (Samaran), punya lu namanya siapa" kata dia begitu dan ular ini mengangkuk kepada ane
"Halo nyai Gun, macan ane namanya Mbah Bram" kata ane dadah ke Nyai Gun dan Mbah Bram berdiri dan mengangguk juga
"jadi temen baik ya kita Wil di kelas cuman kita doang yang begini" kata Dimas
"oke siap dah lu pindah depan gue aja dah" kata gue nunjuk depan kursi ane
"oke deh gue ambil tas dulu ya bentar" kata dia berlari ke mejanya mengambil tasnya dan menaruh tas di depan gue, yap depan gue memang dari awal kosong tapi depannya lagi baru ada orang gatau kenapa bukan gue aja yang maju ya tadi males aja kali guenya.
"mau ke kantin ga" kata dia ke gue
"hayu dah gue juga haus nih" kata ane
"yok ke kantin" kata dia

Anepun ngikuitn dia dan bener aja disana ramenya pake banget kaya pasar tumpah sama kumpulan semut, dan ane jalan sebelahan sama si dimas ini di ikutin sama Mbah Gun dan Mbah Bram gue sempet mikir "Kerasa aneh dah gue jalan belakang gue ada MEDUSA" tapi ya sudahlah pada ga lihat juga kan. selama perjalanan kita banyak ngelihat ada yang gantung diri di pohon tapi masih natap ke kita, ada yang ngesot kan, ada yang nangis-nangisan tapi kita cuek ajalah dulu menuju kantin sekolah. Sesampainya di kantin ane memperkenalkan Dimas ke Tiara dan seperti janji ane kita nongkrong di kantin sama Tiara sedangkan kita di jagain sama 1 medusa dan 1 macan aneh ga sih? bayangin aja dah. 

Ya seperti itulah hari pertama ane di sekolah dan bisa dibilang mulai saat itu ane punya partner di sekolah yaitu Dimas ini jadi ada temen "Gila" deh yang tau-tau ngomong sendiri ga jelas liat-liat sana sini ga jelas selayaknya lagi tour di suatu kota.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers