Penglihatan Lebih ( Part 3 ) Macan Ngomong | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 3 ) Macan Ngomong

Cerita Campur - Macan Ngomong

Pagi harinya ane bangun dari tidur ane baru melek sebelah ngucek-ngucek mata, ane liat ade ane masih tidur di samping, ane lihat masih ada macan ane di sana tiduran disana tapi ngeliatin ane ga lepas matanya dari ane. Ane bangun untuk ke WC si Mbah Bram bagun dengan sigap dan ngikutin ane dari belakang tapi ane larang masa iya ke WC juga ikut. Ane jongkok terus ngomong sama si mbah.

"Mbah Bram aku mau pipis masa mau di ikutin kaya kemarin sih sampai ke dalam WC kan ga enak pipis di liatin Mbah" kata ane

lalu Mbah Bram langsung duduk di depan kamar mandi dan ane masuk ke dalam wc setelah pipis ane coba buat cuci muka, setelah cuci muka ane teriak manggil mama biar tau mama ada dimana. 

"MAMAAAAAA DIMANAAAA" kata ane teriak
"MAMA DI BAWAH WILDAN SINI" kata mama ane

ane turun dan menuju mama terus minta di peluk sama mama, ane di peluk sama mama dan ane elus-elus kepala si Mbah Bram ini. Lalu.....

"Pagi Mbah Bram...." kata Uwa Mila senyum ke Mbah Bram
"Pagi Dek Mila" kata mbah Bram NGOMONG





sontak aja ane anak kecil liat macan ngomong siapa yang ga takut coba.

"MAMAAAAAA MACANNYA NGOMONG" ane ngumpet di ketek mama ane
"hahahahaha gapapa wildan emang macannya ngomong" kata mama ane
"Oh ya Uwa belom bilang ya Mbah Bram ini bisa di ajak ngobrol sama Wildan baik kok jadi kan wildan punya temen ngobrol" kata Uwa ngelus ane
"gamau waaaaa takut macannya ngomong...." kata ane masih ngumpet 
"gapapa coba deh ngobrol sama macannya, macannya Teh Annisa juga ngomong kok" kata Uwa ane
"Ah Uwa bohong kan macan ga bisa ngomong" Kata ane 
"yeeeee bener nih ya Uwa panggil. ANNISAAAA sini bentar" kata Uwa ane manggil kakak cewe ane
"Kenapa mahhhhhh?" kata Teh Annisa nyamperin
"ini coba adenya di tolongin, tadi Mbah Bram ngomong dia takut pas tau denger Mbah ngomong" kata Uwa ane
"ohhhh iya gapapa Wildan emang macannya ngomong, ini Macannya teteh juga kok" kata teh annisa menunjuk macannya
"ahhhhh teteh bohong mana coba ngomong" kata ane
"Bener kok ga Percaya sih, Mbah Yo, sapa Wildan deh" kata teh Annisa
"Halo Dek Wildan" Kata Mbah Yo (SAMARAN)
"ihhhh kok macannya pada ngomong sih?" kata ane mulai penasaran 
"Iya macannya bisa di ajak curhat kok ngomong deh sama mbah Bram" kata teh Annisa mangku ane 
"Mbah Brammmmmm" kata ane ngejuruin tangan
"Iya dek Wildan ada apa" kata mbah Bram 
"Mbah Bram ga akan gigit kan?" kata ane
"Saya tidak akan menyakiti dek Wildan saya akan menjaga dek Wildan dari bahaya" kata Mbah Bram 
"Kok Mbah Bram tidak ngomong kemarin? kemarin sakit gigi ya mbah?" kata ane polos
"Saya kemarin masih belum berani ngomong dek belum dapat izin dari Dek Mila" kata Mbah Bram

ane mulai turun dari pangkuan teh Annisa dan ane mulai duduk di lantai ngelus ngelus kepalanya Mbah Bram, 

"dah kan udah ga takut lagi kan?" kata mama 
"iya mah lucu, terus bisa apa lagi wa macannya, bisa guling-guling ga" kata ane
"Wildannnnn ini macannya ga bisa main sirkus, Macannya bisa apa ya, ahhh bisa ilang coba deh" kata Uwa ane
"Gimana Ilangnya Wa, ini macannya gede gini" kata ane nepok-nepok Mbah Bram.
"Coba aja bilang ke macannya deh" kata Uwa ane
"Mbah coba ilang mbah" kata ane lalu Mbah Bram hilang gitu aja dengan sekejap.
"Mama macannya ilangggggggg " kata ane bingung "balikinnya gimana waaaaa" 
"Panggil aja namanya" kata Uwa ane
"Mbah Brammmm" kata ane
muncul lah Mbah Bram diri tegak di depan ane "Iya dek Wildan" 
"wiihhhhh Mbah keren bisa ilang" kata ane
"hehehhee Mbah jagain Wildan ya, maaf kalau ini anak masih belum ngerti apa-apa" kata Uwa ane
"Baik dek Mila" kata Mbah Bram.

Kebiasaan anak kecil kan pagi-pagi ane laper minta makan, ane kasih makan macannya masih gamau katanya saya ga makan, terus kalo mati gimana coba, kata mama ane macannya ga makan sama minum dia nyari makannya sendiri. Setelah makan ane mandi bareng sama teh Annisa kan masih kecil ya waktu itu jadi masih ga ngerti apa-apa jadi cuek, dan dua macan nungguin kita di luar kamar mandi. setelah mandi ane minta izin buat main PS lagi ke Uwa dan ane di perbolehkan sama Uwa ane, Lagi main Grand Tourismo ane ngobrol sama si Mbah.

"Mbah main PS ga mbah?" kata ane
"PS itu apa dek?" kata mbah 
"PS itu Play Station mbah main ga" kata ane polos
"apa itu Play Station dek?" kata si mbah 
"ini loh mbah nih yang ini (kata ane nepok-nepok ps) namanya Play station atau PS mbah main ga" kata ane
"Oh itu namanya PS dek, tidak dek saya tidak dapat menggunakannya" kata Mbah
"Kenapa Mbah ga main? main yuk Mbah" kata ane
"Terimakasihj dek Wildan tapi saya tidak bisa main PS" kata Mbah Bram
"yah Mbah ga bisa main, yaudah aku main lagi deh" kata ane mainin game itu lagi

Lagi asik main biasa ade ane nge ganggu minta rebutan, akhirnya kita main berdua atau ganti-gantian, lagi asik main PS tiba-tiba denger ada tukang jualan lewat ane liat ternyata tukang Es krim, ane minta uang sama mama akhirnya di kasih uangnya sama Uwa selalu begitu, lagi beli eskrim namanya anak kecil ya suka ngomong asal apa aja di omongin jadi ya gitu deh sama si tukang jualannya.

"mang mang aku punya macan lucu" kata ade
"macan dimana dek" kata masnya ngambilin eskrim
"nih mang sebelah aku mang" kata ane
"ah ade ngaco ga ada apa-apa di samping ade tuh kosong cuman adek doang" kata masnya
"ada kok mang masa mang ga liat sih? " kata ane bingung
"gak ada mang ga liat nih eskrimnya" kata masnya
"makasih mang" kata ane jalan ke dalem rumah

kebiasaan anak kecil lagi kalo penasaran pasti di tanyain kan ke mamanya, bagi yang punya anak pasti tau deh kerjaannya nanya mulu, nah gue kaya gitu.

"mah mah tadi aku kasih tau mangnya aku punya macan masa masnya ga percaya sih" kata ane
"emang wildan bilangnya gimana?" kata nyokap ane ngelus ane
"iya bilangnya gini mang aku punya macan lucu gitu mah" kata ane sambil makan eskrim
"Mangnya ga bisa liat macannya Wildan sayang" kata Uwa ane
"kok ga bisa liat?" kata ane
"iya ga bisa liat makanya mangnya gatau kalau Wildan punya macan lucu" kata Uwa ane
"Terus biar bisa liat gimana?" kata ane polos
"nanti Wildan tau sendiri yah kalau sudah besar" kata Uwa ane
"iya wa eskrimnya enak" kata ane makan eskrim
"heheheh sok makan, meuni lucu anak teh" kata Uwa ane

Jadi cerita panjangnya nih ya hari ini ane belajar dasar-dasar dari Mbah Bram bisa ngilang, ngomong, ga bisa di liat orang yang pasti ga gigit gue dan ceritanya akan berlanjut di part selanjutnya . . 

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers