Penglihatan Lebih ( Part 10 ) Latihan Aikido | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 10 ) Latihan Aikido

Cerita Campur - Latihan Aikido

Setelah gue dan Dimas ketawan bawa "teman" di kelas tadi pas jalan pulang menuju tempat angkutan umum saatnya kita yang pengen tau kok mereka bisa lihat.

"eh bentar dah gue penasaran nih, kok lu berdua bisa liat sih?" kata gue penasaran sambil jalan pelan
"iya ya bener, kok kalian bisa lihat?" kata Dimas
"Hemmmmmm gimana jelasinnya ya kalo aku emang bisa lihat dari kecil pas TK kata bokap sih mata aku emang sensitif makanya bisa lihat yang gitu-gitu" kata Tiara
"kalo lu nan?' kata gue
"kalo gue itu keturunan dari bokap makanya gue bisa lihat sebenernya sih pengen di tutup aja abis ga enak liat begituan kadang suka muntah-muntah ga jelas kan" kata Nanda
"ga usah di tutup nan tenang kan ada kita" kata Dimas PD bener nih orang
"lo aja ga usah bawa-bawa gue dim, lu berdua punya "temen" kaya kita juga?" kata gue penasaran
"gak punya sama sekali cuman sekedar bisa lihat aja makanya aku udah biasa liat setan ga takut, soalnya kata bokap kalau kita ga ganggu ya mereka ga ganggu" kata Tiara
"gue juga ga punya, tapi gatau deh kalo nanti yah" kata nanda
"yeeeee gimana sih lu nan, salah satu anggota keluarga lu berdua ada yang punya kaya begini atau kaya si dimas?" kata gue nunjuk Mbah Bram
"keluarga gue gak cuman bener-bener bisa lihat aja ga ada yang punya sama sekali, katanya sih bokap pernah di tawarin sama seseorang tapi nolak" Kata Tiara
"kalo di keluarga gue yang punya itu kakaknya papa kalo ga salah ya pernah liat sekali cuman lupa bentuknya macan putih gitu" kata Nanda
"ohhhh buat lu nan, ati-ati ya suatu saat gue rasa lu bakalan di kasih hadiah begituan dah siapa tau pas sweet 17 kan hehehe. buat lu tiara jangan deh gue saranin" kata gue
"nah bener kata wildan buat lu jangan ra, kalo buat nanda mungkin dia suatu saat dapet" kata Dimas
"Oke kayaknya aku ga punya tapi jagain ya sama kamu wildannnnnn" kata Tiara
"mampus lu mampus dan mampus gue ga ikutan" kata Dimas senyum
"bangke lu dim, iya gue bakal jagain lu kalo lu beneran udah jadi istri gue ya" kata gue
"asikkkk bener ya gue pegang janji lo" kata tiara senyum
"ehem-ehem obat nyamuk nih" kata nanda senyum
"hemmmm ada yang buat janji dah awas di tagih ya" kata dimas nepuk pundak gue
"ah tae lu pada dah" kata gue

sisanya kita semua jalan kaki sampai ketemu akutan umum alias angkot, ituloh yang warnanya ijo ijo punya roda 4 bukan kolor ijo ya, setelah sampai di ujung jalan kita semua naik angkot yang beda gue sama Tiara masih satu jurusan namun dia bakal turun duluan kalau dimas sama Nanda beneran pisah, kasian ya jomblo untung gue sama Tiara kan ada yang bisa gue liatin walau cuman di dalem angkot, romantis gak tuh. kok jadi ngomongin cewe, skip sampai rumah ane naro tas ke dalem kamar dan ganti baju setelah ganti baju ane di panggil sama nyokap.

"Wildan sini bentar deh" kata nyokap
"kenapa mah" kata ane
"nanti malem ikut mama ya, mama mau bawa kamu ke tempat aikido" kata mama
"apa tuh mah? mall?" kata gue
"bukan mall sayang tapi tempat latihan beladiri" kata mama
"kok bela diri sih mah buat apaan?" kata ane
"ya buat kamu pokoknya bela diri ini bagus dan butuh buat kamu, pokoknya kamu harus ikutan ya" kata mama
"iya iya deh mah nurut aja" kata ane balik lagi ke kamar

dikamar seperti biasa ane jagain ade ane yang masih SD kelas 4 SD, kita main PS lah biasa ribut segala macem sampe ade gue nangis, kalo udah nangis ya gue ngalah lah udah pasti ane kena marah hahaha, pegel-pegel dah badan ane dan memutuskan buat tiduran sambil ngelus-ngelus Mbah Bram, ga lama ane tertidur pulas. gara-gara keasikan ngelusin Mbah Bram kali ya badannya enak buat di elusin bulunya halus emang dasarnya ane aja suka sama anjing. Kalo kucing kurang begitu suka sih lebih suka ke anjing, ane punya anjing di rumah kan mata anjing sensitif nah anjing ane kalo ngeliatin Mbah Bram akrab dah ga pernah nge gong gong atau berantem ga pernah malah kayaknya berteman gitu hehehe kok jadi anjing sih, sorry sorry.




Singkat cerita malam sudah tiba dan seperti perjanjian sebelumnya ane di suruh latihan aikido, dan ga usah kaget ya nyokap udah tau kalau ane udah punya partner makanya mungkin dia memutuskan untuk masukin ane ke beladiri ini. singkat waktu sampai di tempat latihan nih ya sekitar..... dari jam 7.30 ke 8.17 berapa menit tuh itung dah matematika ane jelek sumpah. 

"nih tempatnya bentar sini ikut mama" kata mama dan ane ngikutin
"Sabem ini anak saya yang saya waktu itu bicarakan kalau sudah waktunya mau di masukin ke sini sabem" kata mama hormat bungkuk gitu
"oh ini ya bu ya ya boleh namanya siapa" kata sabem liat ane
"nama saya Wildan pak" kata ane
"kalo disini manggil guru sabem wildan" kata mama
"iya iya nama saya wildan sabem" kata ane mengulang
"iya gapapa namanya juga baru bu nanti juga ngerti" kata sabem
"yaudah sabem titip anak saya ya, sama saya di tunggu disana" kata mama mengambil pojok ruangan
"baik bu silahkan, ini bajunya buat wildan ya" kata sabem
"baik sabem" kata ane mengambil baju itu lalu di bantuin pakai baju itu

setelah akan memulai latihan Mbah Bram di suruh sama nyokap duduk di sampingnya jangan ikutan kesebelah ane, soalnya ane lagi latihan bela diri bukan mau tauran jadi ga usah ikutan. Pas latihan awal-awal di suruh meditasi untuk penenangan dan untuk pengontrolan energi sekarang ane baru ngerti kenapa nyokap ane nyuruh ane ikutan aikido dimana kita mengatur energi kita, meningkatkan kesabaran kita, sama tingkat fokus kita. setelah meditasi dan pengaturan nafas dan energi ane di ajarin koprol koprol gitu, penguncian tangan dan di ajarin bagaimana ngebalikin serangan musuh tanpa menggunakan tenaga justru menggunakan tenaga musuh, dimana kita harus tetep sabar dan menggunakan kekuatan musuh sebagai serangan pembalik atau counter attack, benar aja pas latihan banting-banting ane ga perlu tenaga soalnya semakin kuat tenaga musuh dan semakin besar musuh itu malah menguntungkan buat kita. tanpa Mbah Bram ya dia disana sama mama kayaknya ngobrol-ngobrol deh dan sama mama di kasih tau.

Setelah 2 jam latihan disana ane dan nyokap beserta ade gue yang kecil pulang ke rumah, setelah sampai rumah ane lihat bokap udah pulang dari kantor.

"gimana latihannya wildan?" kata bokap senyum
"gitu pah seru" kata ane seneng
"nah gitu dong ikutan 2 hari lagi latihan lagi ya" kata bokep
"iya pah siappp seru seru pah" kata ane masih seneng
"buat Mbah Bram kalau wildan ikutan latihan beladiri jangan ikutan ya diemin aja kalau jaman Mbah Bram mungkin kaya pencak silat" kata bokap
"Baik mas saya juga tadi baru di kasih tahu sama dek *** (nama nyokap gue) jadi saya sudah tahu mas" kata Mbah Bram
"ya bagus bagus, tau wildan kenapa di masukin kesitu?" kata papa
"belom tau jelas pah kenapa?" kata gue
"soalnya latihan aikido itu butuh pengontrolan emosi dan tenaga kalau kamu ga bisa ngontol emosi malah ga ada tenaga buat nyerang balik sama kaya ini (kata mama ngelus Mbah Bram) dia butuh pengontrolan emosi dari wildan biar jadi kuat makanya mama masukin kesana, liat sendiri kan tadi di suruh pengaturan nafas, kalau di hajar ga boleh marah harus senyum, menggunakan tenaga musuh sebagai titik serang balik sama meditasi kan pembersihan aura" kata mama
"iya mah makanya wildan seneng soalnya kayak beda dari beladiri yang ada di SD dulu mah (Yap pencak silat 100% pakai otot)" kata ane
"makanya mama masukin kesitu soalnya kamu lebih cocok disitu" kata ane
"iya mah siappp" kata ane
"yaudah sekarang masuk kamar tidur ya besok sekolah" kata mama
"iya mah" kata ane lari ke kamar tidur

Habis itu ane menuju kamar ganti baju terus tidur, gak sih ga beneran tidur gue disini ngobrol-ngobrol dulu sama Mbah Bram pengen tau aja lu semua kalo gue ngobrolon apa nanti juga tau ya. ane tidur dan ternyata mimpiin seorang cewe kita jalan-jalan dan ngobrol bukan mesum ya otak lu semua rusak kalo pikir gue mesum, belum waktunya mesum sih. 

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers