Penglihatan Lebih ( Part 12 ) Pengganti Sementara | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 12 ) Pengganti Sementara

Cerita Campur - Pengganti Sementara

Saat kita ber 4 sedang berjalan dan becanda untuk menuju angkutan umum tiba-tiba ane liat ada segerombolan anak SMK nongkrong ada yang ngerokoklah ada yang jongkok (boker kali ya) ga ada cewenya disana cowo doang yang pernah SMA atau SMK pasti pernah nongkrong gitu. gue sama Dimas ga ada pikiran aneh aneh dan kita jalan aja biasa selayaknya manusia ya. tapi tau tau kita di hadang oleh seorang anak SMK ini dan ane bisa nebak pasti mau malak dan jujur emang jalan ini panjangnya sekitar 500 M dan jarang orang lewat jadi wajar aja tapi masalahnya jalan ini satu-satunya jalan buat ketempat angkot buat menuju rumah kita.





"heh bocah gue bagi duit" kata anak SMK ini
"Ga ada kak maaf ya" kata ane santai 

gue liat di belakang Nanda sama Tiara ngumpet di belakang gue sama Dimas

"ah boong ga mungkin bagi duit gue" kata nih anak badannya lumayan tinggi.
"maaf ya kak masalahnya ga ada" kata ane senyum
"bagi gak dari pada gue tampol lu" kata nih anak ngepelin tangannya
"kalo kita kasih uang ke elu gimana kita baliknya bang" kada Dimas santai dan senyum
"ya itu urusan lo setan!" kata nih anak makin nyolot

ane natap dimas ngasih kode "kalem tenang" dia cuman mengangguk, dan ga lama 2 orang lagi diri.

"udah lu berdua kasih aja uang apa susahnya sih dari pada jadi pepes, kita banyakan disini ga usah songong" kata anak 1
"tau udah keluarin uang lu" kata anak ke 2

gue liat mereka berdua entah dari mana punya ilmu juga yang satu Harimau hitam dan bayangan hitam, ane cuman mikir "ga mungkin si Nyai Gun sendirian gue harus gimana" gue natap dimas dia cuman senyum

"apapun keputusan lu gue percaya sama lu" kata dimas senyum
"lu liat aja nyet" kata gue
"gak kak kita ga akan kasihin uang kita kita mau pulang ya kak" kata dimas senyum
"dih anak setan baik." dia bergerak cepat

Anak ini yang pertama tadi mau ninju si Dimas tapi gue langsung samperin karena seminggu kemarin gue latihan Aikido gue coba terapin disini , sebelum tangannya sampai ane berhasil ambil tangannya ane tarik ane banting ke samping. ane pasang posisi mau patahin tangan dia.

"wiii anak gila belajar dari mana lu wil" kata dimas bingung
"aikido dim tenang nih orang udah ga bisa gerak dia gerak patah tangannya" kata gue
"AWWWWW ANAK SETAN LEPASIN GUE BANGKE" kata nih orang yang tangannya gue pegangin kalo dia gerak ke arah manapun pasti patah
"gue udah ngasih tau ya kak jangan gerak, lu gerak tangan lu patah bang" kata gue santai
"LU BEDUA BANTU GUE KEK ANJING" kata nih orang teriak
"MATI LU BERDUA ANJING" kata anak 1 

Si bayangan dan macan hitam ini maju duluan mau nyerang gue sama dimas, si macan hitam ngarah ke gue dan si bayangan ngarah ke dimas, pas gue liat nih macan depan muka gue dan gue cuman mikir "mati gue" gue cuman bisa merem dan ga lama.

"AAARRRGGGGGGGG" suara Mbah Yo

ane buka mata dan ternyata Mbah Yo ngelindungin ane tiba-tiba, Kayaknya sih di hajar tuh macan hitam, gatau juga kan gue merem tadi, gue liat ke samping si bayangan udah di lilit sama Nyai Gun dan leher si bayangan di tahan sama tongkatnya Nyai gun,

"Mbah yo!!!!" kata gue dalem hati
"dek Wildan maaf saya terlambat, adek gapapa?" kata Mbah yo nengok sedikit ke ane
"gapapa Mbah" kata ane
"Tenang aja dek ini macannya bisa saya atasi dengan mudah" kata Mbah Yo PD bener ya. Mbah Yo ini punya kak Annisa kakak gue inget kan?

"Dim gapapa kan lu?" kata gue
"liat aja bro gue aman ga?" kata dia senyum
"good job lah" kata gue liat lagi ke depan ngeliat 2 anak ini yang pake ilmu

gue sama dimas diri santai namun gue pegangin nih anak yang tangannya siap gue patahin.

"WAH MONYET TUH ANAK PAKE ILMU JUGA ANJING" kata anak 1
"EH ANJING PELIHARAAN GUE JANGAN DI CEKEK TAI" kata anak 2
"kan gue bilang ga ada uang kak" kata dimas senyum
"dan gue juga udah bilang kak kita mau pulang" kata gue senyum sambil megangin nih tangan anak

gue liat anak lainnya yang di belakang mereka bukannya mau maju malah mundur pas denger gue sama dimas punya ilmu, gue liat kebelakang liat Tiara sama Nanda kaya ketakutan, gue ngasih kode "Tenang kita aman" gue liat ke depan Mbah yo pasang kuda-kuda buat nerkam tuh macan hitam yang katanya gampang.

"kakak mau gimana sekarang" kata gue
"LU PIKIR GUE BAKAL MUNDUR SETAN" kata orang yang punya macan
"mending biarinin kita pulang kak"kata dimas
"FAIR PLAY ANJING PELIHARAAN GUE JANGAN DI CEKEK BEGITU" kata yang punya bayangan.
"yang mulai siapa yah" kata gue
"ANAK SETAN!!!" nih anak yang punya macan maju mau ngehajar gue

Dengan gerak cepat gue lepasin nih tangan yang gue pegangin gue maju selangkah terus gue injek lehernya (di tendang ke bawah maksudnya biar dia kaya kehabisan nafas susah nafas doang sih jadi biar ga bangun sementara) gue samperin nih anak gue pasnag kuda-kuda dia mau nunju gue ya gue pake tehnik yang sama gue tarik tangannya dan gue banting ke belakang ke arah temennya yang lagi megangin leher dan nimpa deh. 

"Serang aja mbah biar cepet" kata gue ke Mbah Yo
"baik Dek" kata mbah Yo dan menerjang tuh macan hitam

dan gue liat ke arah dimas dia juga lagi berantem sama tuh anak dan si bayangan ternyata udah ga ada kayaknya sih di bunuh sama Nyai Gun, mereka ribut beneran abstrak banget gerakannya, karena fair berantemnya ya gue biarin aja, gue liatin Mbah Yo dan ternyata Mbah Yo udah nimpa tuh Macan dan kaya di gigit tuh macan terus ilang jadi asep. setelah gue liat Mbah Yo gue liat ke dimas dan ternyata dia menang walau bibirnya berdarah sedikit. Nyai Gun sepertinya di suruh tidak ikut campur jadinya dia seperti ngeliatin aja, gue liat Mbah Yo ternyata udah ada di samping gue.

"Dek wildan gapapa?" kata Mbah Yo
"Gapapa Mbah saya baik gimana dengan Mbah?" kata ane dalem hati
"saya baik de" kata dia nunduk

"kan udah gue bilang kita mau pulang kak" kata dimas bersihin mulutnya
"dah ya gue cape kita mau pulang" kata ane liatin yang ane banting tadi

Tiara dan Nanda lari kebelakang gue soalnya posisinya Dimas masih sama orang yang tadi dia pukul, mereka ber 3 bangun gak sih berusaha bangun lebih tepatnya

"ANAK SETAN PELIHARAAN GUE DI KEMANAIN" kata anak yang punya bayangan
"terakhir aku liat sih jadi asep kak gatau deh kemana" kata dimas senyum
"MACAN GUE KEMANA ANJING" kata anak yang punya macan
Gue jongkok dan ambil segenggam tanah "nih kak macannya" kata gue buka tangan gue yang isinya tanah.
"ANAK SETAN MACAN GUE ANJING" kata tuh anak
"uhukkkk uhukk dah kita balik aja cabut" kata anak yang lehernya gue injek tadi
"AWAS LU GUE BALIK LAGI" kata anak yang punya macan ngikutin "leadernya" kayaknya sih ya
"LIAT AJA LU MAMPUS" kata anak yang punya bayangan

mereka semua berusaha jalan dengan terpogoh-pogoh sedangkan dimas otaknynya mulai ancur

"dadah kakakkkk ati ati ya di jalan" kata dimas sambil senyum dan melambaikan tangan
"gapapa lu dim?" kata gue nyamperin dimas
"Gue? gue malah seneng seru juga ya" kata dimas
"Seru palalu peyang" kata gue
"Nyai gun gapapa kan?" kata dimas ke nyai gun
"gapapa dek Dimas saya baik" kata Nyai gun
"aduhhh dimas dimas tuh berdarah mulutnya" kata Nanda nyamperin dimas ngasih tissue
"dan wildan lu gapapa kan?" kata Tiara nyamperin gue
"makasih Nan" kata dimas ngambil tissuenya
"gue gapapa ra kesentuh juga engga" kata gue 
"atuh berantemnya kaya gitu pake acara berantem gaib lagi" kata tiara khawatir
"tau ihhhhh, tapi keren kok temen gaib kalian" kata nanda
"temen? buat gue bukan temen tapi keluarga gue" nunjuk Mbah Yo
"gue juga bukan temen kali, ini tuh keluarga gue" kata dimas nepok Nyai Gun
"iya dah iya dah pulang yu" kata tiara narik tangan gue
"eh wil ngomong-ngomong itu siapanya elu dah" kata Dimas nunjuk Mbah Yo
"ohhh ini Mbah Yo punya kakaknya gue, oh ya Mbah Yo mana Mbah Bram?" kata gue
"Mbah Bram lagi sama Dek Mila dulu dek sebentar" kata Mbah Yo
"ohhh oke deh mbah Yo mau pulang lagi?" kata gue
"sementara saya menggantikan Mbah Bram dulu dek" kata Mbah Yo 
"oke deh ayo Mbah" kata gue
"keren keluarga lu macan dimana-mana udah gitu keren semua" kata dimas
"biasa aja sih ga usah berlebihan" kata gue 

Dan akhirnya kita semua pulang selama jalan kaki tersisa dimas ribut sama Nanda gara-gara lukanya, dan tangan gue di pegangin sama tiara gatau maksudnya apa deh. Di belakang kita pastinya ada Mbah Yo sama Nyai Gun. Singkat cerita sampai di rumah gue di tanya tanya sama nyokap dan ketawanlah kita berantem.

"tadi kamu berantem ya?" kata mama
"iya mahhhh tadi ada anak SMK bandel gitu" kata ane santai
"menang kalah?" kata nyokap santai dan senyum gue kagetlah bukannya di marahin
"hah? menang mah" kata gue
"bagussss aikido ada gunanya kan? Mbah Bram di uwa ya?" kata nyokap
"iya mah Mbah Bram di uwa terus ini sebagai gantinya Mbah Yo dulu katanya" kata ane nunjuk Mbah Yo
"iya tadi uwa telfon mama, Mbah yo gapapa?" kata mama
"gapapa dek **** saya baik baik saja" kata Mbah Yo
"Lawannya berat ga?" kata mama
"tidak Dek, saya sudah bisa baca kalau lawannya mudah" kata Mbah Yo
"bagus bagus itu baru Mbah Yo" kata mama
"dah sana kamu mandi abis itu makan, tapi ngomnong-ngomong selamat ya" kata mama ke ane
"selamat apaan mah" kata ane bingung
"ada deh liat aja nanti, dah sana mandi dulu" kata mama
"iya mak" kata ane

gua pun mandi dan gue kepikiran nasib Dimas gimana kan dia luka bakalan di marahin apa engga ya sama bokapnya? gue bingung setelah mandi ane makan dan kelakuan bocah kita main PS seperti biasa. Setelah main PS cape ane putuskan buat tidur-tiduran sampe tiduran. ya akhirnya gitu, pertarungan pertama gue sama macannya orang dah bukan macan gue, macan gue gatau di apain dan kapan baliknya.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers